close

Chapter 615 – Mu Sijue, How Did You Recognize Me?

Bab 615 Mu Sijue, Bagaimana Anda Mengenali Saya?

Ketika Xu Youning tiba di rumah sakit, hari sudah gelap.

Sebelum keluar dari mobil, dia mengubah wajahnya.

Memakai topeng kulit manusia ini, belum lagi orang-orang Lu Boyan, bahkan dia tidak bisa mengenali dirinya sendiri.

Setelah keluar dari mobil, Xu Youning menghindari semua kamera di bawah penutup malam dan dengan lancar memasuki departemen OB / GYN.

Su Jian’an tinggal di lantai paling atas di suite, dengan akses langsung ke lift. Jika tidak, dia bisa memanjat melalui lorong api.

Xu Youning tidak ragu-ragu terlalu lama dan memilih rencana terakhir.

Dia pernah tinggal di rumah sakit ini sebelumnya dan sudah mengetahui langkah-langkah keamanan di sini.

Areal pengawasan di taman luar sudah mencapai 90%, dan sisanya 10% merupakan titik buta tanpa penutup.

Area pantauan departemen klinik dan departemen rawat inap sudah mencapai 100%. Dengan kata lain, kecuali kamar tempat pasien tinggal, seluruh koridor, kantor dokter, dan ruang teh semuanya di bawah pengawasan ketat.

Yang lebih menakutkan adalah lift yang digunakan oleh pasien dan staf non-RPM menggunakan sistem penginderaan otomatis. Begitu rasa gerah atau deteksi wajah manusia terhambat, sistem akan secara otomatis memanggil polisi ke ruang keamanan, dan petugas keamanan terdekat akan segera tiba.

Xu Youning mengubah wajahnya dan tidak membawa barang berbahaya apa pun. Dia bisa saja naik lift, tapi agar tidak meninggalkan jejak apapun, dia memilih untuk mengambil jalan api, yang telah ditutup sepanjang tahun.

Membuka pintu tahan api bukanlah masalah besar bagi Xu Youning. Dia memutar pintu beberapa kali, kemudian dia membukanya dan langsung masuk ke lorong api.

Xu Youning membutuhkan banyak energi untuk naik dari lantai satu ke lantai atas. Untungnya, balkon suite tempat Su Jian’an tinggal dekat dengan jendela pintu keluar api, jadi dia berbalik dengan mudah.

Xu Youning tidak bertemu Su Jian’an selama setengah tahun jika waktu ketika mereka bertemu dengan tergesa-gesa di luar rumah sakit tidak dihitung.

Meskipun itu hanya sekilas dari balkon, dia tidak tahu bagaimana dia harus menghadapinya…

Sementara dia ragu-ragu, sosok Mu Sijue tiba-tiba muncul di hadapannya.

Xu Youning tertegun seolah-olah dia disambar petir. Dia hanya berdiri di sana dengan linglung.

Dia telah berpikir tentang bagaimana menghadapi Su Jian’an sepanjang jalan, tetapi dia tidak pernah berpikir tentang bagaimana menghadapi Mu Sijue.

Dia sama sekali tidak berharap melihat Mu Sijue di sini. Mengapa Mu Sijue memilih waktu yang sama dengannya untuk melihat Su Jian’an?

Namun, pandangan ini sudah cukup untuk meyakinkannya — Mu Sijue masih terlihat sama seperti sebelumnya, tampan dan lurus, dengan sentuhan keterasingan antara alis dan matanya. Selain mencegah orang asing mendekatinya, itu juga membuatnya terlihat sangat galak dan tegas.

Mu Sijue masih merupakan Mu Sijue yang galak dan penuh determinasi. Kepergiannya tidak mempengaruhinya sama sekali.

Xu Youning senang sekaligus sedih.

Dia bahkan berpikir bahwa jika bukan karena kesan mendalam dari kecurangannya yang dia tinggalkan pada Mu Sijue, sekarang … Mu Sijue harus menghabiskan banyak upaya untuk mengingat siapa dia, bukan?

Namun, dia baik-baik saja, dan dia tidak perlu lagi mengkhawatirkannya.

Tapi kenapa dia masih tidak bisa berpaling darinya?

Setelah beberapa saat, Xu Youning akhirnya tahu apa itu cinta.

Rasanya seperti menemukan sesuatu yang berharga yang telah hilang untuk waktu yang lama, dan sepertinya dia tahu dia tidak memiliki cukup waktu untuk melihatnya, tetapi dia tidak bisa berpaling.

Sekali lagi, hanya sekali.

Xu Youning menatap Mu Sijue seperti itu. Pada akhirnya, inderanya yang tersisa memberitahunya bahwa jika dia tidak pergi, dia akan segera menyadarinya karena tingkat kewaspadaan Mu Sijue.

Advertisements

Setengah tahun lalu, dia melarikan diri di bawah perintah kematian Mu Sijue. Jika Mu Sijue menemukannya kali ini, dia tidak bisa membayangkan apa yang akan dilakukan Mu Sijue padanya.

Xu Youning mengambil keputusan. Saat dia akhirnya memutuskan untuk pergi, Xiangyi tiba-tiba menangis.

Saat menghadapi tangisan bayi, Mu Sijue dan Shen Yuechuan, dua pria bertubuh besar itu, bingung. Shen Yuechuan buru-buru mengeluarkan ponselnya dan tidak tahu harus melihat apa. Ekspresi Mu Sijue agak rumit saat dia mengangkat Xiangyi dari tempat tidur bayi.

Melihat itu, Xu Youning mundur dan diam-diam mengeluh tentang Mu Sijue di dalam hatinya, “Benar-benar bodoh.”

Tidak ada yang akan menggendong anak seperti ini.

Tidakkah dia tahu bahwa menggantung anak-anak di udara akan membuat mereka takut?

Untungnya, Shen Yuechuan melihat sesuatu dan dengan cepat menunjukkan kesalahan Mu Sijue. Mu Sijue akhirnya memeluk pria kecil itu.

Mungkin malaikat kecil di pelukannya terlalu imut, atau menggendong seorang anak adalah pengalaman baru bagi Mu Sijue, ekspresinya perlahan menjadi lembut, dan rasa dingin di wajahnya menghilang. Dia menjadi sangat mudah untuk didekati.

Jika dia tidak melihat Mu Sijue seperti ini dengan matanya sendiri, Xu Youning akan bertanya-tanya apakah pria ini benar-benar Mu Sijue.

Bagaimana mungkin Mu Sijue, pria yang sangat menginspirasi dan terkenal di City G, memiliki penampilan seperti itu?

Namun, itu kebetulan membuktikan bahwa Mu Sijue bukan orang yang tidak masuk akal. Hanya saja sampai sekarang, tidak ada yang bisa menggali sisi lembutnya.

Dengan kata lain, tidak ada orang yang bisa membuat Mu Sijue melepaskan ketidakpedulian dan harga dirinya.

Xiangyi telah sepenuhnya mengalihkan perhatian Mu Sijue, jadi Xu Youning tidak terburu-buru untuk pergi. Dia bersembunyi di luar balkon dan bertindak seperti pengintai dalam kegelapan.

Tidak lama kemudian, Lu Boyan dan Su Jian’an kembali.

Pertemuan di luar rumah sakit beberapa hari yang lalu terlalu terburu-buru, jadi Xu Youning bahkan tidak memiliki kesempatan untuk melihat Su Jian’an dengan jelas. Hari ini, dia akhirnya melihatnya dengan jelas.

Setelah melahirkan anak, jika seseorang mengamati dengan cermat perbedaan yang dimiliki Su Jian’an sebelum dia hamil, hanya bisa dikatakan bahwa dia terlihat lebih cantik.

Dia dilahirkan dengan fitur wajah yang sangat indah. Setelah melahirkan anak-anak, pipi putihnya ditutupi dengan cahaya merah muda yang sehat di bawah perawatan yang tepat, dan wajahnya dipenuhi dengan senyum bahagia dan puas, yang membuatnya terlihat lebih menawan dari sebelumnya.

Ketika dia dan Lu Boyan berdiri bersama, mereka tampak seperti pasangan sempurna yang dibuat di surga.

Advertisements

Tidak sampai saat ini Xu Youning merasa betapa iri dia terhadap Su Jian’an — iri akan kebahagiaan dan kepuasannya.

Adapun dia, dia tidak tahu berapa lama dia harus berjalan di jalan yang gelap, dia juga tidak tahu berapa lama baginya untuk melihat cahaya, belum lagi menjadi bahagia.

Semakin dia memikirkannya, semakin dia jadinya. Akibatnya, Xu Youning berangsur-angsur rileks.

Begitu dia rileks, dia terungkap. Ketika dia ingin bersembunyi, sudah terlambat. Dia tahu bahwa Mu Sijue telah melihatnya.

Xu Youning dengan cepat bereaksi. Dia berbalik dan mengikat tali di pinggangnya ke pagar. Dengan tangannya di atas pagar, dia melompat keluar, menginjak dinding gedung, dan terus meluncur ke bawah sepanjang tali dengan menginjak dinding luar gedung.

Dalam hal memanjat gedung, Xu Youning sangat cepat ketika dia turun. Dalam waktu kurang dari dua menit, dia sudah mendarat di pintu belakang departemen kebidanan dan ginekologi.

Namun, Mu Sijue seharusnya sudah menyusulnya, jadi dia harus segera keluar dari sini.

Xu Youning dengan cepat melepaskan ikatan tali di pinggangnya. Pada saat talinya jatuh ke tanah, dia telah berlari lebih dari 10 meter.

Dia tidak lambat, tapi Mu Sijue lebih cepat darinya.

Oleh karena itu, dia tidak akan jatuh ke tangan Mu Sijue hanya jika dia pergi secepat yang dia bisa.

Pada akhirnya, ternyata — Xu Youning masih melebih-lebihkan dirinya sendiri.

Setelah berlari beberapa saat, dia melihat sosok yang tinggi dan lurus berdiri di satu-satunya jalan di depannya.

Dibandingkan dengan Mu Sijue yang baru saja memegang Xiangyi dan secara tidak sengaja menunjukkan kelembutannya, Xu Youning lebih akrab dengan Mu Sijue yang menghalangi jalannya — wajahnya dingin dan kejam, matanya haus darah, dan dia tegas.

Pada saat yang sama, itu membuat detak jantungnya menjadi lebih cepat.

Xu Youning tiba-tiba berhenti dan menatap Mu Sijue selama dua detik. Dia berusaha keras untuk menekan detak jantungnya yang hampir lepas kendali, lalu dia berbalik mencoba mengambil jalan lain.

Mu Sijue berkata dengan dingin, “Kecuali aku membiarkanmu pergi, kamu tidak bisa pergi dari sini hari ini.”

Xu Youning menghela nafas lega dan berbalik untuk melihat Mu Sijue. “Jadi, apakah kamu akan membiarkan aku pergi hari ini?”

Mu Sijue tidak menjawab tetapi bertanya, “Mengapa kamu datang ke rumah sakit?”

Advertisements

“Saya di sini untuk melihat Jian’an.” Xu Youning mencibir. “Aku tidak menyangka kamu ada di sini. Jika saya tahu sebelumnya… ”Dia tidak melanjutkan.

Mu Sijue melanjutkan kata-kata Xu Youning, “Kamu tidak akan datang jika kamu tahu bahwa aku akan berada di sini, kan?”

“Tidak, saya akan datang,” kata Xu Youning kata demi kata, “Tapi saya tidak akan datang dengan tangan kosong.”

Mu Sijue mencibir dan berkata, “Apa menurutmu kamu bisa membunuhku di sini hanya karena kamu membawa senjata?”

“Mungkin.” Xu Youning mengangkat bibirnya dan menunjukkan senyum yang tidak berbahaya. “Bagaimana Anda tahu jika Anda tidak mencoba?”

Begitu dia menyelesaikan kata-katanya, Xu Youning bergegas ke Mu Sijue.

Dia datang dengan agresif, dan matanya yang halus dan indah menunjukkan ekspresi dingin yang mematikan di malam hari, seolah-olah targetnya benar-benar adalah nyawa Mu Sijue.

Mata Mu Sijue menjadi dingin, dan dia mendekati Xu Youning, tetapi dia tidak menyangka bahwa targetnya bukanlah dia, tetapi pisau militer yang disembunyikan di luar celananya di dekat lututnya.

Ini adalah kebiasaannya dan juga pembelaan terakhirnya. Xu Youning mematahkan pertahanan terakhirnya begitu saja.

Namun, Mu Sijue juga telah melepas topeng Xu Youning. Itu bukanlah kekalahan total.

Xu Youning tidak peduli topeng itu dilepas. Dia bermain dengan pisau militer di tangannya dengan penuh minat dan mundur dua langkah. Dia memandang Mu Sijue dan berkata, “Aku tidak menyangka kamu akan tetap memiliki kebiasaan ini.”

Dia secara tidak sengaja menemukan kebiasaan Mu Sijue ini. Dia mengira setelah dia melarikan diri, Mu Sijue akan menghilangkan kebiasaan itu.

Dia tidak menyangka bahwa Mu Sijue akan membuat kesalahan sesederhana itu.

Ekspresi Mu Sijue sudah sedingin jika dia telah melemparkan lapisan es yang tidak bisa dihancurkan di atasnya.

Kebiasaan kecilnya telah diketahui oleh Xu Youning. Dia seharusnya menyingkirkan mereka setelah Xu Youning pergi.

Jika tidak, dalam konfrontasi di masa depan dengan Xu Youning, kebiasaannya yang terbuka akan menjadi kelemahannya, seperti saat Xu Youning dengan mudah mengambil pisaunya.

Tapi dia tidak berubah. Atau lebih tepatnya, secara tidak sadar, dia tidak menghadapi kenyataan bahwa Xu Youning telah pergi.

Sentuhan amarah muncul di wajah dingin Mu Sijue, yang membuatnya tampak dingin dan galak, seperti Syura dari neraka.

Advertisements

Xu Youning bertanya dengan geli, “Apakah kamu marah?”

Mu Sijue memang sangat marah.

Tapi dia tidak tahu apakah dia marah pada Xu Youning atau pada dirinya sendiri.

Mu Sijue menghindari poin utama dan bertanya pada Xu Youning, “Mengapa kamu datang mengunjungi Jian’an secara diam-diam? Mengapa Anda bahkan mengubah wajah Anda? “

Pertanyaan ini mudah dijawab dan tidak ada yang disembunyikan. Xu Youning berkata langsung, “Saya tidak ingin Jian’an menemukan saya.”

Sudut bibir Mu Sijue melengkung menjadi seringai. Dia bertanya, “Bersalah?”

“Saya tidak peduli bagaimana Anda memikirkannya.” Xu Youning tampak ceroboh, dan kemudian mengganti topik— “Aku hampir tidak bisa mengenali diriku yang memakai topeng kulit manusia itu. Mu Sijue, bagaimana Anda bisa mengenali saya? ”

Jika Anda menemukan kesalahan apa pun (tautan rusak, konten non-standar, dll ..), harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

A Warm Wedding and A New Bride of Young Master Lu

A Warm Wedding and A New Bride of Young Master Lu

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih