close

AOM – 233 Chapter 228 Tree Restoration

Joseph dan Stella kembali ke pohon, pada saat yang tepat ketika darah Stella mengenai pohon dan tepat ketika EMIT meraih Joseph. Pohon itu dengan cepat ditutupi oleh pembuluh darah merah gelap, dari akar sampai ke langit. Gedebuk hebat mengguncang tanah, dan kemudian yang lain. Mana mengalir dari pembuluh darah merah saat mereka membengkak dan berdenyut. Semua MP yang rusak di sekitar mereka didorong mundur. Denyut nadi berlangsung hanya beberapa saat, sebelum kulit hitam jahat yang menutupi pohon mulai berkilau dan menghilang. Segera, batang putih yang indah bersinar untuk dilihat semua orang.

Sebuah kilatan terang meletus dari batang pohon, melesat melewati mereka. Rumput hijau segera mulai tumbuh di tanah cokelat yang mati, mengikuti gelombang pembersihan. Korup berdiri tegak, bingung dan linglung, tidak lagi tampak hancur dan bengkok ketika korupsi di dalam diri mereka diusir dan dihancurkan. Pemahaman masih hilang, karena sudah terlalu lama sejak mereka pertama kali rusak.

Akar besar bangkit.

Selusin hantu kuno perlahan-lahan muncul dari celah besar di akarnya. Mereka tampak lemah dan lamban saat mereka dengan waspada melihat sekeliling.

Denyut cahaya hijau yang kaya muncul dari pohon dunia dan bergerak ke segala arah, sejauh mata memandang.

Jutaan orang tiba-tiba dipulihkan. Mereka bergumam dalam berbagai bahasa, "Akhirnya", "Akhirnya", "Biarkan aku mati", sebelum akhirnya menghilang menjadi debu. Korupsi telah hilang, tidak lagi memaksa mereka untuk hidup dalam bentuk kehidupan yang rusak, dan dengan demikian mereka dapat mati.

Dimanapun debu jatuh, bunga-bunga mulai mekar di rumput hijau yang subur.

Stella bersinar dalam cahaya zamrud yang dalam, dan di bawahnya, bunga dan rumput mulai mekar. Namun, dia tidak memperhatikan, karena dia menutupi mulutnya ketika matanya berkaca-kaca. Salah satu musuh kuno, yang tersandung keluar dari pohon, memandang ke atas dan melihatnya.

"Saudara?"

XxxxX

Joseph bersandar di pantai, menyeruput minumannya dari batok kelapa. Angin bertiup cukup, untuk membuatnya tetap sejuk dan nyaman di bawah naungan pohon-pohon palem. Turun di tepi air, Stella dan saudara perempuannya bermain-main dan bermain ombak. Dia belum pernah melihatnya seperti ini, dan bagian yang paling menakjubkan, adalah bahwa dia bahkan tidak keberatan mengenakan bikini yang disediakannya, yang memamerkan semua tato.

Tidak ada orang lain di sekitar bermil-mil, untuk melihat wanita itu, dan Joseph senang dengan itu.

Adik perempuan Stella menunggu, hadiah dari pohon dunia, dan dia setuju untuk datang, ketika Stella memintanya. Bahkan selama waktu mereka di dalam gelembung pun Stella begitu riang dan bahagia. Dia tersenyum dan tertawa, memercikkan adiknya dengan tetesan kecil, sebelum melarikan diri melalui gelombang tinggi ketika saudara perempuannya mencoba untuk memercikkan punggungnya.

Mereka akan membawa saudara perempuannya kembali setelah matahari terbenam, ke pohon dunia, di mana fey kuno telah mendirikan kota kecil mereka sendiri, untuk menjadi dekat dengan pohon dunia sampai semuanya menjadi tenang. Kemudian, Joseph berencana untuk mengambil Stella pergi untuk bulan madu mereka, di tundra utara, di mana mereka telah menanam kebunnya. Dia menantikannya. Ada banyak hal yang harus dilakukan setelah memulihkan pohon dunia, sehingga menyenangkan untuk hanya bersandar dan bersantai selama beberapa hari.

Semua orang senang dan sibuk setelah dia memindahkan seluruh kerajaan ke selatan ke dataran luas di gurun. Setiap binatang buas diberi area mereka sendiri untuk diperluas, yang sangat membantu dengan beberapa masalah kepadatan. Setiap anggota di dewan memiliki wilayah mereka sendiri untuk diawasi, dan bagi mereka yang memiliki wilayah yang terlalu besar untuk ditangani sendiri, mereka diizinkan untuk menunjuk seseorang di daerah yang lebih kecil untuk melapor kepada mereka.

Agar korupsi tidak terjadi, Joseph telah membuat sebuah sistem, di mana ia akan menangani masalah dewan tiga hari dalam seminggu, dan sisa waktu dihabiskan antara mengunjungi setiap daerah untuk check in, dan mengunjungi dengan berbagai mitra dagangnya . Gerbang-gerbang teleportasi didirikan di seluruh kerajaan untuk memudahkan perjalanan, dan dia memiliki gerbang permanen yang didirikan untuk masing-masing kerajaan sekutunya, untuk mempermudah perdagangan.

Begitu bulan madunya usai, Joseph berencana mengunjungi pohon dunia di ranah kerdil, karena dia mendengar kuncup bunga yang terbentuk hampir berbunga. Dia tidak sabar untuk melihat bayi PLANT dengan pohon dunia. Pohon dunia di sini, telah meyakinkannya, dia tidak mau ketinggalan.

Temukan novel resmi di Webnovel, pembaruan yang lebih cepat, pengalaman yang lebih baik , Silakan klik www.webnovel.com untuk mengunjungi.

Dia ingin menggabungkan kedua dunia, untuk membuat perjalanan bolak-balik lebih mudah, tetapi pohon dunia mengatakan kepadanya bahwa itu akan menyebabkan kesulitan di antara mereka berdua, jadi dia menahan diri.

"Joseph, apakah kamu akan berbaring di sana sepanjang hari? Ayo bermain bersama kami!" panggil Stella, tertawa ketika adiknya mencipratkannya dan lari.

"Dan basah semua?" dia balas menangis, tampak ketakutan. "Tidak, terima kasih! Aku akan tinggal di sini saja, di mana semuanya aman dan kering. Lagipula, sepertinya ada hiu di air itu."

"Mereka tidak menggigit terlalu keras! Dan selain itu, daging hiu enak ketika kamu memasaknya!" dia memanggil balik, memasukkan hiu lain ke dalam tasnya ketika terciprat ke air dangkal. Itu bisa dengan mudah memakannya dalam dua gigitan, itu sangat besar.

"Aku harap kamu tidak bermaksud untuk memasak semua itu," dia menertawakannya.

"Tentu saja, aku mau! Dengan begitu aku bisa memiliki beberapa kapan pun aku mau."

Sambil menggelengkan kepalanya, Joseph berdiri. "Kurasa lebih baik aku memasak saja!"
                
            
            
        
    

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

forgot password ?

Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih