close

Abyss Domination – Chapter 1

Dominasi Abyss Bab 1

Bab 1 Malam Hujan (Bagian 1)

Penerjemah: SaltyTank

Editor: AyaSnow

Ketipak derai hujan bisa terdengar di dalam rumah.

Vivian dengan hati-hati meletakkan bangku pendek di depan kompor, lalu membungkuk dan mengambil dua genggam nasi kasar dari karung beras di dekatnya. Tidak banyak beras yang tersisa di dalam karung. Bulan lalu, kakak laki-laki Vivian menukar hiasan perak yang dicurinya di dermaga untuk sekarung beras. Meskipun dia telah dengan hati-hati melestarikan makanan berharga, jumlah beras yang terus berkurang masih sangat mengkhawatirkan.

Tidak ada lagi makanan.

Saudara-saudara hanya akan bertahan beberapa hari paling banyak sebelum mereka kelaparan.

Vivian melirik ke ranjang kecil di rumah remaja lusuh yang tak sadarkan diri yang diletakkan di atas seprai yang berjamur dan bau. Kakak laki-lakinya belum bangun dari komanya, dan bahkan pendeta yang pernah membantu mereka menyerah padanya karena dia tidak memiliki kemampuan untuk menyembuhkannya. Uskup Phil seharusnya bisa melakukannya, tetapi ia tidak akan membuang waktu membantu seorang pencuri.

Vivian menguatkan dirinya, menyeka air mata dari sudut matanya, dan turun dari kursi.

Meskipun dia berusia delapan tahun, karena kekurangan gizi, dia sangat pendek dan mungil. Agak sulit baginya untuk melakukan hal-hal seperti menyalakan api dan menyiapkan makanan, tetapi ia tetap harus melakukannya. Vivian memegang beberapa potong kayu bakar yang terbelah di tangannya, lalu mematahkan ranting-ranting yang telah dia kumpulkan sepanjang hari menjadi potongan-potongan yang lebih kecil dan melemparkannya ke kompor. Kayu bakar itu lembab karena hujan terus menerus dan dinyalakan perlahan. Mengabaikan rasa sakit di matanya yang disebabkan oleh asap yang tersedak, dia meniup api dengan sekuat tenaga. Hanya ketika api menyala, dia akhirnya berhenti dan menggosok matanya.

Kakak laki-laki!

Kamu harus bangun! Vivian sangat merindukanmu

Tolong Tolong, jangan tinggalkan aku!

Setetes air mata sebening kristal meluncur turun dari matanya saat dia terisak di samping kompor. Setelah beberapa saat, Vivian mengusap pipinya dengan tangan kecilnya, dan dua garis putih terlihat di wajahnya yang kotor.

Awalnya ada garam di rumah, tapi sudah habis minggu lalu. Dia telah mencoba mencuri dari toko-toko seperti saudara lelakinya, tetapi dia tertangkap basah dan dipukul oleh istri pemilik toko di belakang dengan sapu. Memar di punggungnya masih berwarna ungu gelap, dan dia merasakan sakit yang menyengat bahkan dari benjolan sekecil apa pun.

Pakan!

Seekor anjing gelap kekuningan datang. Bahkan jika itu tampak tua dan lamban, orang bisa samar-samar mengatakan bahwa itu adalah anjing pemburu yang luar biasa di masa jayanya. Vivian mengulurkan tangan mungilnya ketika anjing tua itu berjalan ke sisinya. Itu mengintip kompor dan mulai merintih dengan suara rendah.

Heath.

Memahami keinginannya, Vivian memeluk anjing tua itu di dadanya dan dengan lembut membelai punggungnya saat dia terisak sekali lagi.

Tidak banyak makanan yang tersisa, gumam Vivian.

Vivian juga sangat lapar, tetapi ini harus disediakan untuk saudara laki-laki. Ketika hujan berhenti, cobalah dan temukan makanan di luar. Maafkan saya!

Apakah Anda pikir saya tidak berguna? Saya tidak bisa mencuri atau menyelamatkan kakak, dan saya banyak menangis

Anjing tua itu mengalihkan pandangannya dari kompor seolah-olah memahami kata-kata Vivians. Itu menjilat telapak tangannya dan berbaring di samping kakinya, menutup matanya, dan tidur siang.

Langkah kaki datang dari luar rumah, dan percakapan bisa terdengar samar-samar ketika orang-orang sepertinya berhenti di pintu.

Heath yang sudah tua segera membuka matanya. Seperti serigala yang ganas, dia menggonggong ganas di pintu dan melolong nyaring.

Mengutuk!

Aku akan membunuh anjing tua itu suatu hari nanti dan memasak sup dengannya!

Suara pria yang kesal bisa terdengar, dan suara langkah kaki berangsur-angsur memudar ke kejauhan.

Vivians terlihat ketakutan sedikit mereda setelah mendengar lelaki itu pergi. Dia menepuk kepala anjing tua dengan telapak tangannya yang kecil dan bergumam, Heath.

Jika dia berani masuk, gigit dia!

Kakak laki-laki tidak sadar, dan hanya kamu yang bisa melindungiku sekarang.

Anjing tua itu meringkuk di dadanya saat dia menepuknya. Meskipun sekarang sudah tua, matanya masih terlihat tajam dan tajam.

Advertisements

Heath adalah anjing pemburu. Dalam cerita rakyat daerah Sungai Agate, dikatakan bahwa anjing pemburu kaca adalah keturunan hibrida dari anjing kepala berkepala tiga. Kembali pada hari itu, Heath bahkan bisa membunuh macan tutul.

Tapi dia sekarang sudah tua.

Mengendus aroma harum dari bubur yang datang dari kompor, Heath berdiri ketika dia mengedutkan hidungnya tetapi segera berbaring kembali.

Meskipun perut Vivians menggerutu, dia masih dengan hati-hati memanjat bangku dan mengambil semangkuk bubur kecil dengan mangkuk porselen yang terkelupas. Dia dengan lembut meniup mangkuk untuk mendinginkannya dan memberi makan bubur, sedikit demi sedikit, kepada remaja yang tak sadarkan diri di tempat tidur dengan sendok kayu. Dia terlalu muda dan tidak memiliki kekuatan untuk mengangkat kakaknya; jadi, dia hanya bisa memberinya makan perlahan-lahan seperti ini.

Kakak laki-laki!

Makan ini, dan kamu akan menjadi lebih baik!

Saya yakin semuanya akan baik-baik saja!

Air mata mengalir dari matanya ketika gadis kecil itu bergumam. Dia menyeka air matanya, meletakkan mangkuk di atas meja, dan turun dari tempat tidur untuk menutup pintu.

Ini adalah daerah kumuh Kota Amber, tempat yang penuh dengan pencuri, perampok, dan pedagang budak.

Sangat sulit bagi seorang gadis muda seperti Vivian untuk bertahan hidup di daerah kumuh tanpa ada yang bisa diandalkan. Jika bukan karena kehati-hatiannya dan Heath tua, yang selalu berada di sampingnya, dia pasti sudah diculik oleh orang lain. Yang dibutuhkan hanyalah handuk yang direndam dalam kloroform; siapa pun akan cukup kuat untuk mencekiknya dan menutupi mulut dan hidungnya dengan handuk, dan itu hanya masalah beberapa detik sebelum dia akan kehilangan kesadaran. Jelas, orang-orang yang diculik akan dilemparkan ke dalam karung kasar dan dijual ke pedagang budak. Faktanya, banyak gadis muda menghilang dari permukiman kumuh dengan cara ini; bahkan banyak wanita cantik akan diculik dengan cara yang sama.

Heath!

Vivian kembali ke tempat tidur dan terus memberi makan remaja yang pingsan itu sedikit demi sedikit. Dia hanya berhenti setelah dia makan setengah dari mangkuk bubur. Dia buru-buru makan sisanya dan mencuci tangan dan wajahnya dengan air segar sebelum meringkuk ke dalam selimut bau. Ketika dia menabrak memarnya selama proses itu, gadis kecil itu tidak tahan dengan rasa sakit dan menangis. Dia kemudian memegang lengan saudara-saudaranya dan berbicara dengan anjing tua itu. Jika ada yang datang, gonggonglah mereka!

Saya tahu apa yang mereka pikirkan.

Mengetahui bahwa kakak tidak sadar, mereka mencoba menjual saya ke Sofia sehingga mereka dapat memperoleh uang untuk diri mereka sendiri!

Vivian secara alami tahu lebih banyak hal daripada orang lain seusianya saat dia dibesarkan di daerah kumuh. Sofia adalah pedagang budak terbesar di daerah kumuh. Dia sering memilih gadis-gadis kecil yang cantik dan melatih mereka untuk melakukan hal-hal tertentu, kemudian menjualnya ke rumah-rumah bordil di Amber City.

Seorang gadis yang baru berusia delapan tahun tidak memiliki kesempatan untuk bertahan hidup di permukiman kumuh.

Mata Vivians menunjukkan jejak resolusi dan tekad. Dia menundukkan kepalanya, mencium dahi pemuda itu, dan berbisik, Jika aku akan dijual, aku akan melakukannya sendiri!

Dengan uang itu, saya bisa mencari bantuan dari pendeta sejati, dan mungkin mereka akhirnya bisa membangunkan Anda, kakak.

Dia jelas tahu kehidupan seperti apa yang menantinya jika dia ingin menjual dirinya sendiri.

Advertisements

Sofia pertama-tama akan membesarkannya selama beberapa tahun sebelum mengajarinya cara melayani pria. Jika Vivian tumbuh menjadi seorang cantik, dia akan dijual kepada para bangsawan di kota. Jika tidak, dia hanya akan berakhir di rumah bordil yang kotor dan miskin.

Tapi untuk kakak laki-lakinya, dia rela melakukan apa saja. Dia adalah satu-satunya anggota keluarganya yang masih hidup.

Di luar, suara berkelahi dan membunuh bisa terdengar.

Vivian tidak bisa menahan diri untuk bersembunyi di bawah selimut, sementara anjing tua di dekat pintu menatapnya dengan tatapan mengancam.

Dua pemimpin daerah kumuh yang memproklamirkan diri, Sawey dan Cologne, berebut wilayah. Banyak geng pencuri daerah kumuh telah mati sejak kakaknya terluka parah oleh penyihir yang kuat. Semua kepala asli telah mati di jalanan, dan sisanya mulai memperebutkan kontrol atas daerah kumuh. Para penjaga tidak pernah camethis adalah sudut kota yang terlupakan.

Mereka tidak hanya berjuang untuk wilayah, tetapi juga anak-anak di daerah kumuh.

Tidak masalah geng atau faksi mana yang dipikirkan seseorang; mereka semua membutuhkan anak-anak sehingga mereka bisa melatih mereka menjadi pencuri dan membiarkan mereka mencuri barang-barang untuk fraksi. Ini juga bagaimana kakak lelaki Vivia menjadi pencuri.

Ingatan Vivians tentang orangtuanya agak kabur.

Dia hanya ingat bahwa ibunya pernah memiliki seorang suami yang merupakan pencuri yang saleh. Sayangnya, dalam salah satu misinya, ia meninggal di tangan penyihir di dalam menara penyihir. Pria itu adalah ayah saudara laki-lakinya; dia belum dilahirkan pada waktu itu, jadi dia hanya mendengarnya dari kakaknya.

Sejak hari itu dan seterusnya, para penyihir menjadi entitas yang paling ditakuti dalam pikiran Vivians yang tidak matang dan lemah.

Setelah suaminya meninggal, ibu Vivians menjalani gaya hidup yang berkelana dan melayang sambil menjaga Soran muda. Untuk bertahan hidup, ibunya bahkan melayani sebagai pelayan di sebuah kedai minuman yang menyediakan layanan tambahan. Vivian mengerti; dia tahu lebih banyak daripada anak-anak berusia delapan tahun lainnya. Keluarga yang hancur menjalani kehidupan sedemikian rupa sampai mereka menemukan seorang petualang misterius.

Segera, ibu itu hamil sekali lagi.

Petualang tidak menikahinya dan hanya memperlakukannya sebagai wanita simpanan. Itu adalah ayah Vivians, seorang petualang misterius yang dikatakan memiliki pekerjaan yang menakutkan.

Untuk alasan yang aneh, dia tiba-tiba menghilang dan hanya meninggalkan Heath, anjing peliharaannya, di belakang. Ibunya mulai mengalami masalah mental setelah kehilangan dua pria berturut-turut. Dia menderita gangguan panik dan depresi sebelum akhirnya meninggal.

Saat itu, Vivian baru berusia tiga tahun, sementara kakak laki-lakinya berusia dua belas tahun.

Dua anak yang kehilangan orang tua mereka tidak punya pilihan selain berkeliaran di jalanan. Kakaknya sering berkelahi hanya untuk sedikit makanan.

Setelah itu, saudara lelakinya bergabung dengan geng dan menjadi pencuri yang memenuhi syarat. Baru kemudian mereka akhirnya menetap di daerah kumuh, menemukan tempat berlindung di daerah yang kacau.

Jeritan sengsara bergema di jalanan.

Advertisements

Vivian bergidik ketakutan dan meringkuk di hadapan kakak laki-lakinya. Heath, yang sedang berbaring di tanah dekat pintu, juga berdiri dengan waspada dan menatap ke arah gang yang jauh.

Seseorang baru saja terbunuh!

Itu sesuatu yang alami; bahkan para imam dari Kuil Dawnlight tidak peduli dengan orang-orang di permukiman kumuh.

Semua orang di lingkungan itu membanting pintu dan jendela mereka dengan segera. Beberapa bahkan mengunci pintu mereka dengan baut yang sederhana namun kokoh, dan Vivian adalah salah satunya. Dengan tubuh mungilnya, dia mengangkat baut yang berat itu dengan susah payah.

Menurut akal sehat yang diperolehnya setelah tinggal di daerah kumuh selama bertahun-tahun, situasinya hanya akan menjadi lebih buruk setelah seseorang meninggal. Pertarungan berikutnya hanya akan pada skala yang lebih besar dan kadang-kadang bahkan akan mempengaruhi orang yang tidak bersalah di sekitarnya.

Takut.

Wanita muda yang ketakutan itu memeluk anjing tua itu erat-erat dan membawanya ke sisi tempat tidur.

Heath.

Melirik ketakutan, Vivian bisa melihat bayang-bayang orang-orang bersenjata yang terlibat dalam pertarungan hebat di bawah hujan. Darah berceceran di mana-mana di gang, hanya untuk hanyut oleh hujan seolah-olah tidak pernah terjadi apa-apa.

Dia bisa mencium bau darah bahkan dari dalam rumah.

Vivian menepuk-nepuk kepala anjing-anjing tua itu ketika dia secara tidak sadar menggigil ketakutan.

Anda akan melindungi saya, bukan?

Pakan!

Heath tiba-tiba menyalak.

Gadis kecil itu melompat mundur ketika dia terkejut, tetapi dia segera menyadari bahwa Heath sedang menggonggong pada pemuda di tempat tidur daripada menuju ke luar.

Kakak laki-laki?!

Terkejut, Vivian melihat bahwa remaja yang tidak sadar telah membuka matanya, dan bibirnya bergerak-gerak.

Vivian tidak bisa lagi menahan tekanan dan ketakutan yang dia kumpulkan selama sebulan terakhir!

Gadis muda itu menceburkan diri ke pelukan adik lelakinya, dengan tetesan air mata sebening kristal mengalir di pipinya yang kekanak-kanakan.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

forgot password ?

Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih