close

Chapter 1 – Reflection in the Water

Bab Satu Refleksi di Air

Asal

Saya ingin banyak cinta, tetapi tidak ada yang mau memberikannya kepada saya.

Apakah itu karena saya tidak patuh?

Mengapa semua orang ingin meninggalkan saya?

Tetapi bahkan jika seperti ini, saya tidak akan menyerah.

Saya tahu bahwa tidak ada seseorang yang bisa bertahan dengan mereka sampai mereka menjadi tua.

Jika saya memiliki kehidupan kedua,

Saya pasti tidak ingin seperti ini.

Hanya tetap hidup untuk tujuan tetap hidup.

. . . . . . . . . . . . . . . .

Ini sangat melelahkan. Perasaan yang sangat aneh.

Mulut saya terasa sangat tidak jelas dan ada rasa lapar yang kuat.

Setelah perjuangan yang melelahkan untuk bangun, saya akhirnya membuka mata saya dan menemukan bahwa tangan saya memegang daun lotus. Yang lebih menyedihkan adalah mulut saya juga memiliki bau yang tidak jelas dan aneh. Itu bau daun teratai ini.

Apa keadaan kacau ini, ah …….

Mengapa saya harus berada di paviliun tepi danau kuno yang sangat indah ini? Mengapa dia bodoh sampai memakan daun teratai? Kenapa perutnya sangat lapar, ah?

Dengan penglihatannya yang pusing dan buram, dia menyadari bahwa dia menjadi takut …..

Di depannya, suara langkah kaki yang mendesak bisa terdengar diiringi dengan suara merdu dan terkejut. "Nona, nona, Bibi Qing menemukan hal-hal yang lezat!"

Makanan? Tanpa berpikir, dia menyambar benda-benda itu di tangan orang lain. Beberapa kue hampir jatuh di lantai bersama beberapa kaki ayam yang sudah diambil beberapa gigitannya. Wu wu wu wu …… Dia melahap makanan.

Wu wu wu wu. Jika ini selama waktu yang biasa, dia bahkan tidak akan melirik hal-hal yang biasanya diberikan kepada anjing untuk dimakan!

Perutnya akhirnya berhenti memprotes. Suara itu sekali lagi terdengar keluar, membawa sedikit nada isak, “Nona, nikmati makananmu, jangan tersedak. Bibi Qing yang harus disalahkan, dia tidak bisa menemukan makanan, membuat Nona lapar sampai sejauh ini. "

Puas, dia menggosok perutnya. Dia akhirnya mengangkat kepalanya, dengan serius dan jelas menatap orang di depannya: orang itu terlihat berusia sekitar tujuh belas atau delapan belas tahun dengan wajah lembut. Rambut mereka disisir menjadi dua roti, satu di sebelah kanan dan yang lain di sisi kiri kepalanya. Mereka mengenakan pakaian hijau …… Pakaian itu sangat tradisional, salah seorang pelayan dari opera sabun.

Eh, siapa yang datang untuk memberitahunya tentang kondisinya saat ini?

Oke, satu-satunya perhatiannya adalah dirinya sendiri. Dia tidak punya ibu dan ayah. Dia menjalani kehidupan yang berbakat dengan kecerdasan dan adaptasi. Dengan niat baik, dia menyelamatkan seorang wanita tua menyeberang jalan, setelah itu, dia kehilangan kesadaran. Setelah bangun, dia menemukan bahwa dia menjadi "Nona" dan juga melihat seorang gadis pelayan dari zaman kuno.

Karena kebiasaan, dia mengulurkan jari untuk menutupi pelipisnya dan merenungkan. Dia baru saja menemukan sebuah pertanyaan besar: Bagaimana tangannya menjadi begitu kecil, rasanya seperti seorang anak berusia lima atau enam tahun.

"Ah, bagaimana mungkin seperti ini?"

Ketika kata-kata ini keluar, dia buru-buru menutup bibirnya. Suara yang terdengar dan berbau seperti disusui [1], itu tidak mungkin diproduksi olehnya, kan?

"Nona, apa yang terjadi?" Tanya Bibi Qing dengan cemas, memegangi tubuhnya.

Bangkit, dia pergi ke arah danau. Air danau yang jernih mencerminkan citra seorang anak dengan kulit yang putih dan seperti batu giok. Tertanam di wajahnya yang bundar dan berbentuk apel adalah sepasang mata besar, cerah dan indah yang saat ini dipenuhi dengan rasa tidak percaya. Dia memiliki bulu mata yang panjang, hidung yang halus, bibir lembut berwarna ceri, dan rambut hitam lembut yang dimasukkan ke dalam dua roti manis.

Sangat menggemaskan, ah! Jangan bilang, ini dia sendiri?

Dia menghela nafas putus asa. Dia perlu waktu untuk menjernihkan pikirannya dan berpikir apakah dia benar-benar bereinkarnasi dalam tubuh orang lain, seperti kisah-kisah dari legenda. Meskipun, dia merasa tidak berdamai dengan kenyataan bahwa dia berusia dua puluh dan di puncak hidupnya ketika dia menggantikan seorang wanita tua, memasuki situasi saat ini dan menjalani kembali kehidupan tidak selalu mustahil.

Advertisements

Zaman kuno, ah! Biarkan dia pingsan, OK!

[1] suara yang terdengar dan berbau yang disusui – suara yang terdengar kekanak-kanakan

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Addicted to Boundlessly Pampering You

Addicted to Boundlessly Pampering You

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih