close

Chapter 717 – Mage Killer

Bab 717: Pembunuh Penyihir

Namun, saat langit berangsur-angsur meredup, suasana suram perlahan menyebar di kuburan.

Dua penyihir yang bersemangat keluar dari salah satu makam, masing-masing memegang item sihir warna-warni sambil berbicara satu sama lain tentang item yang mereka pegang. Tiba-tiba, salah satu Archmage berhenti dan menjatuhkan item ke tanah. Rekannya menoleh ke arahnya dengan bingung, hanya untuk melihat ada lubang seukuran mangkuk di dada temannya yang langsung jatuh ke tanah.

“Ini …” Melihat bahwa temannya telah meninggal dengan cara yang aneh, Archmage segera tahu bahwa situasinya berubah menjadi serba salah, tetapi bahkan sebelum dia bisa memperingatkan yang lain, sebuah celah terbentuk di tenggorokannya, dan kepalanya berguling ke tanah sementara tubuhnya runtuh tanpa suara.

Kedua Archmages mati seketika. Sayangnya, mereka terlalu jauh dari yang lain; karenanya, tidak ada yang memperhatikan kelainan di sini. Tak lama setelah kematian kedua penyihir, dua Penyihir lainnya di ujung pemakaman juga mengalami nasib mengerikan yang sama.

Baru setelah seseorang menemukan mayat para Penyihir, mereka menyadari bahwa hidup mereka dalam bahaya. Bola api peringatan magis naik ke langit, tetapi Penyihir yang membuang bola api melepaskan tongkat di tangannya dengan lemah saat tombak es menembus jantungnya tanpa suara.

Namun, semua orang sudah menyaksikan kejadian itu, dan mereka segera melapor ke Aldwin. Itu adalah pembunuhan diam-diam yang jauh lebih pintar daripada pembunuhan lainnya. Meskipun ada begitu banyak pembangkit tenaga Legendaris yang hadir, tidak ada yang menemukan satu pun jejak penyerang. Semua orang mulai panik setelah mengetahui apa yang terjadi.

“Pembunuh?” Aldwin mengerutkan kening, merasa tertekan tentang kematian para Penyihir. Namun, pembunuhan diam-diam musuh membuatnya semakin terkejut dan ketakutan. Sebagai level-22 Legendary-mage, dia sama sekali tidak merasakan fluktuasi mana. Itu berarti cara musuh pintar, dan mereka tidak akan tahu jika mereka diserang juga.

Aldwin tidak sendiri. Lin Li, Andoine, dan Rosen, level-23 Legendary-mage, semuanya memiliki pemahaman yang baik tentang kekuatan nomologis, tetapi bahkan tidak ada jejak penyerang yang ditemukan oleh mereka, yang hanya berarti bahwa pelakunya memiliki penguasaan yang lebih baik dari Hukum dari mereka bertiga.

Semua orang berhenti dan memperhatikan sekeliling mereka dengan gugup. Mereka telah lama menjatuhkan semua harta mereka, dan mencengkeram staf mereka dengan erat untuk mengumpulkan mana. Pembunuhan diam-diam jauh lebih menekan dan menegangkan daripada konfrontasi langsung. Meskipun akan ada lebih banyak korban selama pertempuran nyata, itu mungkin tidak dapat memengaruhi kondisi psikologis para penyihir. Namun, kematian beberapa teman mereka saja sudah cukup untuk membuat mereka merasa ngeri dan takut.

Biasanya, kebanyakan orang akan merujuk pada Bandit tingkat lanjut yang telah berkembang dalam karir mereka saat menyebutkan pembunuh. Mereka memiliki gerakan yang lebih gesit dan bisa melakukan aksi licik. Namun, ketika para pembunuh muncul dan mulai meluncurkan serangan mematikan pada target mereka dalam mode siluman, mereka pasti akan meninggalkan jejak dan menghasilkan fluktuasi energi yang tidak normal. Itu akan menciptakan peluang bagi para penyihir untuk bertahan dan bahkan melakukan serangan balik tepat waktu ketika berhadapan dengan pembunuh.

Namun, para penyihir sekarang menyaksikan rekan mereka sekarat dan jatuh ke tanah tanpa peringatan, namun mereka tidak dapat melihat siapa pun atau dari mana serangan itu datang sama sekali. Seolah-olah pembunuh itu transparan dan tidak nyata. Ketidakpastian adalah akar dari ketakutan mereka, dan mereka lebih suka menghadapi pembangkit tenaga listrik di alam Sanctuary daripada musuh tak terlihat yang tidak bisa mereka lihat.

“Cepat, jangan repot-repot tentang harta karun itu. Suruh semua orang berkumpul segera, ”kata Lin Li kepada Aldwin dengan penuh semangat.

Nada bicara Lin Li tidak membuat Aldwin merasa tidak nyaman, dan situasi saat ini juga tidak memungkinkan dia untuk berpikir lain. Setelah diingatkan oleh Lin Li, Aldwin melambaikan tongkat di tangannya, dan simbol sihir besar muncul di langit, memanggil para penyihir untuk berkumpul dengan cepat.

Pembunuh itu benar-benar datang dan pergi tanpa jejak, dan saat para penyihir berkumpul di sekitar Aldwin, salah satu penyihir tiba-tiba dipenggal, dan tubuh tanpa kepalanya mengambil dua langkah sebelum pingsan. Beberapa rekannya yang sama kuat tidak bereaksi sampai mereka melihat mayat yang mengerikan di tanah.

Aldwin mencengkeram tongkat di tangannya dengan erat, dan sendi jarinya menjadi pucat. Namun, dia tidak dapat menghentikan hal-hal itu terjadi, karena meskipun penyihirnya diserang, dia tidak dapat melihat satu pun jejak si pembunuh. Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan sekarang adalah menunggu para penyihir berkumpul lagi.

Akhirnya, setelah dua penyihir jatuh ke tanah, semua orang menoleh ke arah Aldwin dan melihat ke tiga penyihir legendaris, setelah itu ketakutan di mata mereka berangsur-angsur surut. Bagaimanapun, pembangkit tenaga listrik Legendaris seperti dewa bagi para Penyihir. Mereka percaya bahwa pengecut yang tidak melakukan apa pun kecuali melancarkan serangan diam-diam akan mundur di hadapan pembangkit tenaga legendaris.

Namun, ketika semua orang mengira itu aman, seorang mage yang berdiri di luar melihat ke lubang di dadanya, setelah itu dia perlahan jatuh ke depan ke arah rekannya.

“Berkumpul bersama, bentuk formasi pertahanan yang ketat. Semuanya, aktifkan perisai ajaibmu! ” Lin Li berteriak. Tidak peduli seberapa pintar si pembunuh, mereka masih membutuhkan ruang dan media tertentu untuk menunjukkan keterampilan siluman dan pembunuhan mereka. Jika tidak ada ruang di antara mereka, si pembunuh tidak akan pernah bisa menembus barisan mereka terlepas dari seberapa senyapnya dia. Meski keefektifannya sedikit dibesar-besarkan, ruang yang padat memang akan mengurangi banyak bahaya.

Namun, para penyihir tidak segera menanggapi instruksi Lin Li, dan malah mengalihkan perhatian mereka ke Presiden mereka, Aldwin, yang berdiri di tengah. Terlepas dari perubahan yang telah terjadi, para penyihir jelas masih lebih mempercayai perintah Aldwin.

“Sekarang, semua orang akan mengikuti perintah Presiden Felic. Kata-katanya adalah milikku! ” Aldwin menatap Lin Li dengan pandangan minta maaf dan memberinya hak untuk memerintah.

Instruksi Aldwin sangat efektif karena para penyihir yang mendengar kata-katanya segera membentuk formasi pertahanan yang ketat seperti yang diinstruksikan Lin Li. Mereka mulai mengaktifkan perisai magis mereka pada saat bersamaan.

“Semuanya, luncurkan serangan ke sekeliling, terlepas dari lokasi target. Tutupi ruang sekitarnya dengan serangan sihir! ” Lin Li segera mengeluarkan perintah kedua.

Kali ini, para penyihir tidak lagi ragu-ragu, dan mereka semua mengangkat Staf Bulan Sabit di tangan mereka satu per satu, melepaskan bola api, Cincin Es, Tombak Tanah Cepat, dan segala macam mantra ofensif agresif lainnya. Bahkan lalat pun tidak akan luput dari serangan mereka.

Lin Li percaya bahwa bahkan seorang pembunuh dengan kemampuan siluman yang tinggi tidak akan dapat mengeluarkan tubuhnya sepenuhnya dari ruang ini. Bahkan jika dia telah memblokir indra visual dan indera manusia lainnya, tubuhnya tetap harus ada di ruang nyata. Bagaimanapun, ketika dia tidak ada lagi, dia tidak bisa lagi menyebabkan kerugian bagi orang-orang di ruang ini. Bahkan Geresco, Dewa Penyihir, tidak bisa melancarkan serangan seketika saat memamerkan Void of the Stars. Jika pembunuh tak terlihat benar-benar bisa beralih antara Void of the Stars dan kenyataan, dia akan menjadi dewa sejati.

Oleh karena itu, metode Lin Li juga agak sederhana. Dengan berkumpul bersama dan melemparkan perisai sihir untuk mencegah pembunuhan sambil meluncurkan serangan cepat, mereka akan mampu memaksa pembunuh bayaran untuk menunjukkan dirinya.

Memang, metode Lin Li bekerja dengan cepat. Di luar formasi pertahanan, bayangan gelap dan mengancam muncul tiba-tiba, dan bergegas ke udara seperti sinar hitam petir.

Lin Li menyipitkan mata dan mengejar sosok di langit. Sosok kurus berjubah muncul di depan mereka.

Sosok itu memiliki rambut pirang panjang dan lurus yang mengalir di punggungnya dengan santai sementara akibat dari serangan itu tetap ada di udara. Matanya yang merah dan wajahnya yang pucat tampak sangat mencolok, dan kegilaan serta tirani dalam tatapannya membuat semua orang merasakan hawa dingin di punggungnya. Telinganya yang runcing juga mengungkapkan identitasnya. Pria tampan dengan ekspresi muram memiliki penampilan seperti High Elf.

High Elf mengenakan jubah berkerah hitam dan memegang tongkat tipis. Namun, ruby ​​merah di atas tongkat itu sangat besar. Seandainya mereka tidak melihatnya dengan mata kepala sendiri, mereka tidak akan pernah membayangkan bahwa seorang High Elf yang menyamar sebagai penyihir akan benar-benar memiliki keterampilan membunuh yang luar biasa.

Advertisements

“Ini… Ini Eminos, salah satu algojo milik Osric. Dia dikenal sebagai Pembunuh Penyihir, ”kata Rosen, yang pertama kali mengenali siapa sosok itu.

Meskipun Rosen sekarang menjadi level-23 Legendary-mage, dia tahu bahwa puluhan Legendary-mage telah dibunuh oleh Eminos sebelum Eminos menghilang tahun itu. Kebanyakan dari mereka juga di atas level-23. Selain itu, kekuatan Emino saat ini pasti mendekati alam Sanctuary; karena itu, dia lebih dari itu tidak lagi memiliki keuntungan apapun.

Rosen diam-diam menyesali pilihan sebelumnya. Dia berpikir, Seandainya aku tahu bahwa aku akan bertemu dengan Pembunuh Penyihir Emino, aku tidak akan menggunakan tongkat untuk memanggil naga. Saya harus meninggalkan kesempatan itu untuk saat ini. Tidak peduli seberapa cerdiknya Eminos, dia tidak akan memiliki kesempatan untuk mengambil tindakan. Meskipun mereka memiliki banyak orang, mereka sama sekali tidak menimbulkan ancaman bagi Pembunuh Penyihir. Paling banyak, dia hanya perlu menyerang mereka beberapa kali lagi.

Ketika Rosen meneriakkan nama Eminos, rasa takut mulai terbentuk di hampir semua mata, bahkan wajah Andoine menjadi pucat dan cemberut. Itu karena ada banyak legenda dan dongeng tentang Pembunuh Penyihir.

Nama panggilan Eminos the Mage Killer diberikan kepadanya secara resmi oleh Highlord Osric. Itu karena dia bertindak sebagai seorang pembunuh meskipun dia seorang penyihir, dan juga karena dia telah membunuh banyak penyihir pemberontak dengan kejam.

Sebagai seorang mage, Eminos sangat bersemangat untuk bersembunyi di kegelapan dan membunuh musuhnya dengan serangan yang fatal. Yang paling menyenangkan baginya adalah bersembunyi di pojok dan terus menciptakan teror pada musuh, menyaksikan musuh runtuh dalam ketakutan tak berujung, dan akhirnya melancarkan pukulan mematikan. Dia jarang menggunakan sihir Legendaris, dan favoritnya adalah Wind Blade, Ice Spear, dan Space Eruption.

Legenda mengatakan bahwa Emino menjadi terkenal selama pertempuran melawan kekuatan perlawanan di Kerajaan Felan yang terjadi ketika dia baru saja memasuki alam Legendaris. Pemimpin pasukan pemberontak adalah seorang penyihir-legendaris level-22 yang memimpin lebih dari 10 Penyihir yang mendekati alam-Legendaris serta ratusan tentara dengan berbagai profesi.

Selama pertempuran itu, Emino tidak mengaktifkan pasukan High Elf, tetapi menyusup ke kamp pemberontak sendirian. Dia menyerang mereka selama 10 hari berturut-turut dengan kemampuan level-20 miliknya. Selama 10 hari itu, semua pemberontak terjebak dalam ketakutan yang tak ada habisnya, dan beberapa penyihir terakhir sangat ketakutan hingga kehilangan akal sehat. Sementara itu, level-22 Legendary-mage melantunkan mantra sihir Legendaris yang kuat, namun tenggorokannya dipotong diam-diam dengan Wind Blade level rendah.

Bahkan seorang penyihir legendaris tidak bisa menahan serangan dari Pedang Angin! Itu adalah semboyan legendaris yang ditinggalkan oleh Eminos. Meskipun keasliannya tidak dapat diverifikasi, itu memang sesuai dengan gayanya. Beberapa orang juga mencoba untuk terus memasang perisai magis pertahanan untuk mengulur waktu, tetapi menunggu peluang adalah keahlian para pembunuh. Mereka akan membunuh musuh mereka secara instan karena tidak ada yang bisa terus-menerus melindungi diri mereka sendiri atau memastikan bahwa tidak ada yang salah untuk diri mereka sendiri.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Another World’s Versatile Crafting Master

Another World’s Versatile Crafting Master

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih