close

Volume 1 Prologue

Dalam kegelapan, satu-satunya sumber cahaya menyusut dengan cepat. Dia tanpa sadar mengulurkan tangannya ke atas, namun dia tidak bisa menangkap apa pun. Perasaan mengerikan jatuh ke jurang tak berujung menyebabkan wilayah bawahnya kencang. Ekspresi Nagumo Hajime berubah karena ketakutan ketika dia menatap cahaya yang secara bertahap memudar.

Saat ini, Hajime jatuh ke jurang maut. Satu-satunya sumber cahaya tampak datang dari permukaan. Sambil menjelajahi labirin, Hajime jatuh ke lembah keretakan yang besar, ia terus jatuh, sampai jatuh ke tempat di mana cahaya tidak bisa mencapai. Sementara dikelilingi oleh kegelapan, Hajime bisa mendengar suara angin. Pada saat yang sama, dia juga bisa melihat lentera berputar berputar. ⌈1⌋

Sebagai orang Jepang, jika ia ingin menyampaikan khayalan dan harapannya sejak datang ke dunia ini, ketidaksetaraan yang ia alami sejak saat itu, dan ketidaksetaraan yang ia alami sekarang, agak terlalu banyak untuk diterima.

~~~~~~~

Senin, itulah awal dari hari paling melankolis dalam seminggu. Kebanyakan orang akan mendesah setelah memikirkan awal minggu baru, sambil mengingat surga yang kemarin.

Nagumo Hajime juga bukan pengecualian. Namun, situasi Hajime tidak sesederhana itu, itu karena sekolah adalah tempat yang buruk yang menyebabkan suasana hatinya cemberut. Seperti biasa, ketika bel akan berdering, Hajime menyeret tubuhnya yang lelah ke pintu kelas dan mendorongnya terbuka.

Pada saat itu, sebagian besar siswa laki-laki di kelas mengklik lidah mereka, dan menatapnya dengan tatapan menghina. Siswa perempuan juga tidak mengungkapkan ekspresi ramah. Tidak apa-apa bahkan jika mereka bertindak dingin dan terlepas ke arahnya, tetapi beberapa jelas menatapnya dengan jijik.

Hajime mencoba mengabaikan mereka, dan berjalan menuju kursinya sendiri. Namun, akan selalu ada pria yang usil dan banyak bicara di sampingnya.

“Yo, otaku jahat! Apakah Anda begadang semalaman untuk bermain game lagi? Apakah itu permainan erotis? "

"Ew, soo gross ~ Bermain game erotis sepanjang malam benar-benar menjijikkan ~"

Apa yang mereka anggap lucu bagi mereka untuk tertawa terbahak-bahak? Orang yang mulai mengejeknya adalah Hiyama Daisuke, dialah yang mulai melecehkan Hajime setiap hari seolah itu adalah pekerjaan rumahnya. Tiga idiot yang tertawa di sampingnya adalah Saito Yoshiki, Kondo Reiichi, dan Nakano Shinji. Secara keseluruhan, keempat orang inilah yang sering melecehkan Hajime.

Seperti yang dikatakan Hiyama, Hajime adalah seorang otaku. Meskipun ia disebut jahat, itu tidak berarti tindakan dan penampilannya mengerikan untuk dilihat. Rambut pendeknya dipangkas rapi, tidak ada sedikitpun rambut di tempat tidur. Dia juga tidak memiliki masalah mental, meskipun dia tidak aktif berpartisipasi dalam kampanye komunitas, penampilan jujurnya tidak menimbulkan perasaan jijik. Dia hanya menyukai hal-hal seperti tokoh, manga, novel, film, dan permainan.

Kritik yang diterima otakus dari rata-rata orang memang sangat kuat, tetapi itu hanya pada tingkat ejekan, itu tidak akan menimbulkan permusuhan. Bagaimanapun, mengapa siswa laki-laki di seluruh kelas membencinya? Itu karena dia.

"Selamat pagi, Nagumo-kun! Hampir terlambat seperti biasa, Anda harus datang lebih awal waktu berikutnya. "

Seorang siswa perempuan tersenyum senang ketika dia berjalan di samping Hajime. Di kelas ini, tidak, di seluruh sekolah ini, mereka yang akrab dengan Hajime hanya beberapa minoritas, dan mereka adalah akar penyebab yang memunculkan situasi beberapa saat yang lalu.

Gadis ini bernama Shirasaki Kaori, dia adalah salah satu dari dua dewi di sekolah. Terlepas dari pria dan wanita, dia sangat populer karena kecantikannya. Rambut hitamnya yang indah terentang hingga ke pinggangnya, matanya yang besar dan murung memperlihatkan sedikit kelembutan, dan hidung mungilnya sejajar sempurna dengan bibirnya yang berwarna merah muda.

Dia selalu tersenyum lebar dan berbagi rasa tanggung jawab yang kuat, dia tahu cara merawat orang lain. Dia selalu diandalkan oleh teman-teman sekelasnya, dia tidak membenci siapa pun, dan memperlakukan semua orang dengan tulus. Dia memiliki kedewasaan yang berbeda dengan siswa SMA.

Jadi, mengapa seseorang seperti Kaori selalu peduli dengan Hajime?

Karena pengaruh menarik sepanjang malam, Hajime sering tertidur di kelas. Karena itu, ia dianggap sebagai siswa yang tidak bertanggung jawab (Walaupun nilainya rata-rata). Kaori yang secara alami suka merawat orang lain selalu memikirkannya.

Dalam hal itu, jika hanya Hajime yang memperhatikan di kelas, atau jika dia adalah pria yang tampan, maka mereka akan bisa mentolerir Kaori yang peduli padanya. Tapi sayangnya, penampilan Hajime hanya rata-rata, dan dengan moto "hobby come first", sulit membayangkan dia meningkat menjadi lebih baik.

Untuk seseorang seperti Hajime agar bisa dekat dengan Kaori, sebagian besar siswa laki-laki tidak dapat menerimanya, dan terus bertanya-tanya mengapa hanya pria itu! Itu lebih sederhana untuk siswa perempuan, itu karena dia menyia-nyiakan upaya Kaori. Mereka hanya tidak senang karena dia tidak mencoba mengubah sikapnya terhadap kelas.

"Ah, selamat pagi Shirasaki-san."

Eh— Ada apa dengan aura pembunuh ini ?! Di bawah tatapan diam semua orang, Hajime hanya bisa tersenyum pahit ketika dia menjawab Shirasaki.

Setelah itu, Kaori memasang ekspresi sangat gembira. Kenapa dia mengungkapkan ekspresi seperti itu ?! Bahkan tatapan yang lebih tajam diarahkan pada Hajime, yang menyebabkannya berkeringat dingin. Hajime selalu merasa ini tidak mungkin, mengapa gadis paling cantik di sekolah begitu peduli padanya? Hajime sudah tahu, agar Kaori memperlakukannya dengan sangat baik, selain sifatnya, pasti ada alasan lain.

Namun, Hajime tidak pernah berpikir bahwa dia memiliki perasaan romantis padanya. Hajime memiliki pola pikir seperti ini; untuk tujuan hobinya, dia rela menyerahkan banyak hal. Penampilan, prestasi, dan olahraga, ia biasa-biasa saja di semua aspek. Di sisi lain, dia selalu dikelilingi oleh begitu banyak pria tampan, dengan demikian, tindakannya sangat tak terbayangkan.

Singkatnya, dia harus memperhatikan untuk tidak memelihara badai tatapan pembunuh! Dalam hatinya, dia sudah tahu, saat dia membuka mulut untuk berbicara, dia tidak akan bisa menghindari kerja paksa di gym.

Seolah semuanya seperti yang direncanakan, ketika percakapan mereka berakhir, tiga orang mendekati mereka. "Orang-orang tampan" yang disebutkan beberapa saat yang lalu juga termasuk di antara mereka.

"Nagumo-kun, selamat pagi, bukankah ini sulit bagimu setiap hari?"

“Kaori, menjaganya lagi? Serius, Kaori terlalu baik. "

"Pria yang tidak antusias itu, tidak berguna apa pun yang kamu katakan padanya."

Satu-satunya yang menyambutnya di antara ketiganya adalah seorang gadis bernama Yaegashi Shizuku, dia adalah teman terbaik Kaori. Rambut hitam panjang yang diikat kuncir kuda adalah ciri khasnya. Matanya yang tajam dan halus tajam, tetapi kelembutan juga keluar dari dalam. Jadi, daripada sedingin es, akan lebih baik untuk mengatakan bahwa dia anggun. Tingginya sekitar 172 cm, dia bisa dianggap tinggi di antara gadis-gadis. Postur tubuhnya dan temperamennya yang memaksakan secara otomatis membuat orang mengasosiasikannya dengan samurai.

Advertisements

Bahkan, orang tuanya memiliki Yaegashi Fencing Dojo. Shizuku sendiri tidak terkalahkan dalam konvensi kendo sejak sekolah dasar. Dia pernah menerima wawancara di majalah sebagai wanita pedang cantik zaman modern. Dia juga sering diikuti oleh penggemar diehard. Gadis sekolah yang lebih muda akan menggunakan mata yang penuh gairah untuk menatapnya, dan memanggilnya "onee-sama". Shizuku tidak bisa membantu tetapi menggerakkan bibirnya setelah mendengar cara mereka menyapanya setiap kali, ini adalah adegan yang sering terlihat.

Selanjutnya, orang yang berbicara dengan Kaori dengan kalimat yang agak mementingkan diri sendiri disebut Amanogawa Kouki. Sesuai dengan nama kepahlawanannya, ia tampan, memiliki nilai luar biasa, dan seorang manusia super yang baik dalam semua jenis olahraga. Dia memiliki rambut coklat tua yang halus dan mata yang lembut, tingginya hampir 180 cm, dan tubuhnya ramping namun kencang. Kouki baik kepada semua orang, dan memiliki rasa keadilan yang kuat (Dia mudah kepanasan). Dia adalah murid Yaegashi Fencing Dojo sejak sekolah dasar, dan adalah atlet tingkat nasional seperti Shizuku, mereka adalah teman masa kecil. Setidaknya ada beberapa lusin gadis yang telah jatuh cinta padanya, tetapi karena dia selalu bersama dengan Shizuku dan Kaori, banyak gadis yang tidak bisa memaksa diri untuk mengaku kepadanya.

Terlepas dari semua itu, ia masih mendapat pengakuan setidaknya dua kali lipat per bulan. Dia hanya bisa menjadi populer berkat semua kerja kerasnya.

Yang terakhir yang berbicara dengan nada mengejek adalah seorang siswa laki-laki bernama Sakagami Ryutaro, sahabat Kouki. Di bawah rambutnya yang dipangkas ada sepasang mata yang tajam dan ceria, tingginya sekitar 190 cm, dan memiliki tubuh seperti beruang. Dia tampaknya tidak terlalu memperhatikan detail, bahkan otaknya seperti terbuat dari otot.

Ryutaro adalah orang yang rajin, tekun, dan berdarah panas, itulah sebabnya ia tidak menyukai seseorang seperti Hajime yang datang ke sekolah untuk tidur dan penampilannya yang tidak termotivasi. Setelah melirik Hajime, dia hanya mendengus dengan hidungnya, dan benar-benar mengabaikannya.

"Selamat pagi, Yaegashi-san, Amanogawa-kun, Sakagami-kun. Haha, meh, ini bisa dianggap Anda menuai apa yang Anda tabur, itu tidak bisa membantu. "

Hajime tertawa getir saat dia membalas salam mereka. ‘Siapa yang memberimu hak untuk berbicara dengan Yaegashi-san, ya ?!’ Setelah salam, dia jelas bisa merasakan banyak garis pemandangan yang menusuk padanya. Shizuku juga memiliki popularitas yang tidak kalah dengan Kaori.

“Karena kamu mengerti kelakuanmu sendiri, mengapa tidak mencoba memperbaikinya? Sampai kapan Anda akan berhenti memanfaatkan kebaikan Kaori. Kaori tidak bisa merawatmu selamanya. "

Kouki memberi Hajime nasihat. Dari sudut pandang Kouki, niat baik Kaori terbuang sia-sia pada siswa yang tidak terhormat seperti Hajime.

Hajime benar-benar ingin membalas, “Aku tidak bertindak seperti anak manja! Saya lebih suka dia meninggalkan saya sendiri! "Tetapi jika dia melakukannya, dia mungkin akan mendapat masalah dengan klub penggemar dia nanti. Kouki menjadi panas kepala dengan mudah, tidak ada gunanya membalas ketika orang itu sendiri dengan tegas percaya bahwa dia benar. Ini adalah alasan Hajime tidak mengatakan apa-apa.

Selain itu, bahkan jika orang memintanya untuk "berubah", Hajime masih tidak ragu untuk memusatkan hidupnya di sekitar hobinya. Itu karena ayahnya adalah pencipta permainan, dan ibunya adalah shoujo mangaka, ia memiliki rencana untuk mendapatkan pekerjaan paruh waktu di perusahaan ayahnya atau bengkel ibunya.

Dia sudah mendapatkan keterampilan yang sesuai, itu sangat sesuai dengan hobinya. Ini adalah standar kehidupan Hajime, jadi apa pun yang dikatakan orang lain, dia tidak merasa perlu mengubah cara hidupnya. Jika saja Kaori tidak peduli dengan dirinya, dia akan menjalani kehidupan mahasiswa yang damai dan biasa.

"Tidak mungkin ~ Ahaha ……"

Karena itu, Hajime mencoba untuk mengabaikannya sambil tertawa. Namun, seperti biasa, dewi kami menjatuhkan bom tanpa menyadari situasinya.

"Kouki-kun, apa yang kamu katakan? Aku … aku baru saja berbicara dengan Nagumo-kun? ”

Ruang kelas menjadi sangat berisik, para siswa laki-laki menggertakkan gigi mereka, dan menatap Hajime dengan niat jahat. Hiyama dan tiga lainnya bahkan mendiskusikan di mana mereka harus mengambil Hajime untuk dipukuli saat istirahat makan siang.

"Huh … Serius, Kaori terlalu baik."

Jelas, Kouki telah salah mengerti niat Kaori. Seorang manusia super yang sempurna, karena alasan inilah dia sama sekali tidak meragukan kekurangannya sendiri, ini benar-benar merepotkan ~ Hajime ingin melarikan diri dari kenyataan dan mengalihkan perhatiannya ke langit biru di luar ruang kelas.

Advertisements

“…… Maaf tentang itu, tetapi mereka berdua tidak punya niat buruk ……”

Shizuku yang benar-benar memahami situasi diam-diam meminta maaf kepada Hajime. Di sisi lain, Hajime hanya mengangkat bahu seolah tidak ada yang bisa dia lakukan tentang itu, dan memaksakan senyum.

Tepat ketika mereka berbicara tentang ini, bel yang menandakan kelas pertama telah bergema, ketika guru memasuki kelas.

Mungkin guru sudah terbiasa dengan suasana di kelas, dia tidak mengatakan apa-apa dan segera mengambil kehadiran pagi.

Setelah itu, kelas dimulai seperti biasa, dan sebagaimana mestinya, Hajime juga memulai perjalanan menuju dunia mimpi.

Kaori memandangi Hajime semacam itu dengan senyum, Shizuku memperlihatkan senyum pahit sambil berpikir dia juga orang yang hebat, siswa laki-laki mendecakkan lidah mereka, para siswa perempuan memandangnya dengan jijik.

~~~~~~~

Merasakan keresahan di kelas, kesadaran Hajime secara bertahap kembali. Karena dia sering tertidur di kelas, tubuhnya ingat waktu untuk bangun. Menilai dari perasaannya, sepertinya sudah istirahat makan siang.

Hajime mengangkat wajahnya dari meja, dan mengambil sekitar sepuluh detik untuk mengeluarkan barang hariannya – kotak makan siang. Setelah mengamati sekelilingnya, karena beberapa siswa telah melesat ke kantin untuk membeli makan siang mereka, jumlah orang di kelas menurun banyak. Meski begitu, sebagian besar siswa memiliki kotak makan siang seperti Hajime, jadi masih ada dua pertiga dari siswa yang tersisa di kelas. Terlebih lagi, periode keempat baru saja berakhir beberapa saat yang lalu, jadi guru studi sosial mereka, Hatakeyama Aiko (25 Tahun), masih di mejanya mendiskusikan sesuatu dengan beberapa siswa.

—-Melahap! Melahap! Melahap! ⌈2⌋

Hebatnya, Hajime menyelesaikan makan siangnya hanya dalam sepuluh detik. Setelah mengisi perut kosongnya, Hajime memutuskan untuk berbaring di mejanya dan tidur sebentar. Namun, dewi kami (bagi Hajime, ia tampak lebih seperti iblis) tidak membiarkannya melakukannya. Dia terkikik dan duduk di samping Hajime.

Hajime mengerang dalam hati, "Sungguh mengerikan". Dia kadang-kadang akan merasa pusing pada hari Senin, jika itu adalah hari lain, dia akan pergi ke tempat yang tidak biasa untuk tidur siang sebelum Kaori memiliki kesempatan untuk berbicara dengannya. Namun, dua malam berturut-turut tanpa tidur membuatnya merasa sangat mengantuk.

“Nagumo-kun, betapa jarang melihatmu di kelas. Makan siangmu? Mengapa tidak datang dan makan bersama kami? "

Aura berbahaya membanjiri kelas sekali lagi, Hajime terus mengeluh di dalam hatinya. Ini sangat merepotkan, tidak bisakah kau tinggalkan aku sendiri?

Dia tidak bisa memahami niatnya.

Hajime mencoba menolak, “Ah ~ Terima kasih atas undangannya, Shirasaki-san. Tapi saya sudah selesai makan, mengapa Anda tidak pergi makan siang bersama Amanogawa dan yang lainnya? "

Ketika dia berkata begitu, Hajime dengan ringan mengepakkan kantong plastik yang digunakan untuk membungkus makan siang, itu seperti mumi yang bagian dalamnya dikeringkan. Jika dia menolak, dia juga akan menerima ejekan dari orang lain, mereka akan berpikir, "Kamu pikir siapa kamu yang menolak undangan Shirasaki!" Istirahat makan siang mungkin akan menjadi sangat tak tertahankan. Namun, tingkat penolakan ini tidak ada artinya bagi dewi yang segera mendesak.

"Eh! Hanya sebanyak itu untuk makan siang? Anda harus memiliki makanan yang layak! Saya akan berbagi dengan Anda! "

(Tolong ampuni aku! Demi aku! Tolong perhatikan suasana sekitarnya!)

Advertisements

Tekanan dari sekitarnya dan keringat dingin di punggungnya meningkat seiring waktu, tepat pada saat ini, penyelamatnya tiba, itu adalah Kouki dan kelompoknya.

"Kaori, mari kita makan bersama, Nagumo sepertinya tidak cukup tidur. Apakah Anda pikir saya akan membiarkan tukang tidur seperti dia makan makanan buatan sendiri yang lezat di Kaori? "

Kouki menampakkan senyum cerah sembari mengeluarkan garis memuakkan, tetapi senyum pria tampan dan garis memuakkan itu tampaknya tidak berpengaruh pada Kaori yang secara alami orang bebal.

"Eh? Mengapa saya harus mendapatkan izin Kouki? "

"Pfft …" Mendengar kata-kata Kaori, Shizuku tidak bisa menahan diri untuk tidak tertawa. Kouki memaksakan sebuah senyuman, dan mencoba memainkannya. Hasilnya, empat siswa paling populer berkumpul di sekitar kursi Hajime. Ini adalah fakta yang tidak bisa diubah, tekanan dari tatapan juga sangat kecil kemungkinannya untuk melemah.

Hajime menghela nafas dan mengeluh di dalam hatinya.

(Sudah cukup, mengapa keempat orang ini tidak bisa dipanggil ke dunia lain? Tidak peduli bagaimana Anda melihat kelompok empat orang ini, mereka tampak seperti seseorang yang akan terlibat dalam acara semacam ini …… Dewa, penyihir, atau siapa pun dari dunia lain, harap panggil mereka ~~)

Untuk melarikan diri dari kenyataan, Hajime memanjakan dirinya dalam khayalannya tentang dunia lain, dia memaksakan senyum seperti biasa dan bersiap untuk pergi dari sini, tetapi tepat ketika dia bangun …… dia tidak dapat bergerak.

Di depan Hajime, lingkaran putih murni dengan desain kompleks muncul tepat di bawah kaki Kouki. Segera, semua siswa di sekitar juga memperhatikan situasi abnormal ini. Perhatian semua orang tertarik oleh pola-pola brilian itu, mereka menatap benda yang tampak seperti lingkaran sihir.

Pada saat yang sama lingkaran sihir itu menjadi lebih terang, itu langsung diperluas ke ukuran seluruh kelas. Situasi abnormal secara bertahap berkembang di bawah kakinya sendiri. Para siswa meratap setelah tubuh mereka yang kaku berangsur-angsur rileks. Aiko-sensei yang telah tinggal di ruang kelas sampai sekarang segera berteriak, “Semuanya! Tinggalkan kelas! ”Namun, pada saat yang sama, cahaya lingkaran sihir berkedip seolah-olah akan meledak.

Setelah beberapa detik atau mungkin beberapa menit, ketika ruang kelas yang diselimuti oleh cahaya putih salju kembali ke keadaan semula, tidak ada yang tersisa di ruang kelas lagi. Kursi-kursi yang jatuh di tanah, kotak makan siang yang dibiarkan terbuka dengan sisa makanan yang tersisa, sumpit yang berantakan dan botol-botol plastik, semua peralatan kelas ada di sana, tetapi tidak ada satu jiwa pun yang dapat terlihat. Acara ini – Siswa-Siswa Sekolah Menengah Atas Selama Siang Hari – menyebabkan kegemparan besar di seluruh dunia, tetapi itu adalah cerita untuk waktu yang lain.

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou (WN)

Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou (WN)

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih