close

Ark – Volume 1 Prologue

"Apakah ini tempat ruang resepsi?"

Kim Hyun Woo mengangkat gelas tuanya.

Bangunan itu hanya berjarak 5 menit berjalan kaki dari stasiun Seoul Selatan.

Di depan gedung, sinar matahari memantulkan kata-kata "Global Exos Korea" di atas marmer hitam.

Mengetahui tanda mewakili kesempatan sekali seumur hidup; itu membuatnya terintimidasi.

Dia tidak memiliki keberanian untuk masuk, tetapi dia kurang memiliki keberanian untuk kembali.

Dia mengambil napas dalam-dalam dan berjalan ke gedung.

"Aku di sini untuk wawancara."

"Pergi ke lantai tiga."

Resepsionis model-seperti bergerak ke arah lift.

"Ah iya. Terima kasih."

Sambil mengangguk, dia melangkah mundur, membungkuk dan berjalan pergi. Ketika dia mendengar tawa tertahan dari belakangnya, dia mulai memerah.

Dia kira-kira mengerti mengapa dia tertawa.

Setelah tiba-tiba menerima berita wawancara, dia dipaksa datang untuk wawancara dalam setelan pinjaman yang terlalu besar.

Dia menjadi bingung menyadari betapa bodoh dan jeleknya dia mengenakan setelan besar.

Tentu saja ada banyak kontak yang berbeda tetapi itu tidak akan mendekati perbandingan …

Dia telah tiba di lantai tiga, dan ruang tunggu dipenuhi kapasitas.

Orang-orang berjas mewah keluar dan berkeliling.

Anehnya beberapa orang mengenakan jins dan t-shirt biru, wajah mereka dipenuhi dengan kepercayaan diri yang menunjukkan pengalaman kerja mereka.

Matanya menjadi kabur ketika dia berpikir untuk pergi untuk wawancara dengan orang-orang ini.

Tidak, dia tidak yakin dia benar-benar bisa pergi ke wawancara dalam keadaannya saat ini.

‘Haruskah saya tidak datang? Kalau begini terus, bisakah saya mendapatkan kesempatan lebih baik dari ini? '

Hyun Woo menghela nafas dengan ekspresi gelisah di wajahnya.

***

Hyun Woo adalah pemuda biasa. Setidaknya sampai 5 tahun yang lalu.

Dia rata-rata siswa sekolah menengah yang menyukai barang-barang bermerek, membeli ponsel terbaru sementara orang tuanya mengomel padanya, dan bermain game sepanjang hari di akhir pekan. Sampai saat itu, dia sering menonton kisah-kisah anak laki-laki di T.V., dan berempati dengan mereka di satu sisi, sambil berpikir dia tidak akan pernah bisa hidup seperti anak laki-laki di T.V. Artinya, sampai itu menjadi kenyataan.

Dia menerima telepon darurat di sekolah.

Dia diberi tahu orang tuanya mengalami kecelakaan mobil.

Dengan satu panggilan sederhana, kehidupan Hyun Woo berubah.

Ayahnya telah meninggal, sementara ibunya selamat setelah banyak operasi, tetapi komplikasi masih ada.

Penyebab kecelakaan itu adalah kantuk ayahnya saat mengemudi. Para korban masih harus diberi kompensasi. Namun demikian, asuransi mereka telah berakhir tanpa perpanjangan sehingga perusahaan asuransi mengklaim itu bukan tanggung jawab mereka.

Advertisements

Pengacara polisi dan korban telah mampir beberapa kali.

Sementara Hyun Woo telah berusaha memahami situasi dan percakapan rumit yang telah terjadi, rumah mereka dijual, dan mereka menghentikan berbagai rencana tabungan dan asuransi.

Untuk mengatasi masalah itu, mereka menyewa sebuah apartemen kecil. Namun, ibunya masih perlu dirawat segera.

Asuransi kesehatan pribadi mereka dibeli 10 tahun yang lalu.

Meskipun demikian, setiap kali ibunya pergi ke rumah sakit karena pilek, sakit perut, atau hal-hal lain, ia memerlukan lebih banyak perawatan daripada orang kebanyakan. Bersama dengan perawatan intensif yang ia butuhkan, sikap perusahaan asuransi mulai berubah. Mereka memberinya pamflet yang ditulis dalam bahasa Inggris dan Cina, sambil mengoceh tentang mengubah batas kompensasi. Karena itu, mereka harus membayar 3 hingga 4 juta won dengan iuran setiap bulan.

– Mungkin sulit, tapi bertahanlah untuk ibumu. Gunakan ini untuk membayar biaya rumah sakit.

Lima paman dari pihak ibu dan ayah menempelkan sebuah amplop di dalam saku Hyun Woo yang linglung. Namun mereka tidak menunjukkan diri lagi.

Dia merasa mengerikan. Uang di sakunya hanya berjumlah 3.000.000 won. Bahkan tidak cukup untuk membayar tagihan rumah sakit selama sebulan.

Untuk menutupi biaya hidup dan tagihan rumah sakit, hutang terus meningkat. Hyun Woo menyadarinya untuk pertama kalinya. Bocah laki-laki yang mencari nafkah ditunjukkan pada T.V, belum dewasa. Dia menghadapi situasi di mana dia tidak punya pilihan selain untuk tumbuh dan menjadi dewasa. Situasi membuat seseorang.

Dia tahu betul arti kata-kata itu. Kehidupan Hyun Woo telah berubah. Bangun pada waktu fajar untuk melakukan pengiriman surat kabar dan susu kemudian bekerja di pekerjaan paruh waktu dari sore hingga subuh untuk mendapatkan uang. Di masa lalu sulit untuk mencuci tubuh seseorang saat bekerja paruh waktu di lokasi konstruksi.

Seluruh tubuhnya terasa sakit tetapi dia terus bekerja daripada bersantai.

Itu bukan karena dia sangat tulus. Dia tidak punya pilihan lain selain melakukannya. Namun, penghasilannya hampir tidak bisa menutupi biaya hidup dan biaya rumah sakit.

"Dengan kerabat yang datang berkunjung, aku tidak akan bisa bersantai karena kebisingan!"

Setiap kali mereka tiba, yang bisa ia lakukan hanyalah mengepalkan tinjunya.

Dia mendengar ayahnya memiliki kepribadian yang baik. Tidak ada pertemuan keluarga teman tunggal yang dia lewatkan, dan dia akan menarik diri dari tabungannya tanpa ragu-ragu setiap kali seorang kerabat mendapat masalah besar. Namun, hadiah yang diterimanya dari surga hampir seolah-olah itu keluar dari sebuah novel.

Setelah ayahnya meninggal, dan ketika ibunya membayar tagihan rumah sakit, tidak ada yang melompat untuk membantu mereka. Lebih buruk lagi, mereka bahkan tidak meminjamkan mereka uang. Itu karena mereka tidak berpikir mereka akan dapat memperoleh uang kembali. Hubungan mereka lemah karena mereka dibuat ketika situasi keluarganya masih baik.

Hyun Woo juga menjadi sangat sadar akan kenyataan tanpa akhir yang dingin sebelum dia lulus dari sekolah menengah.

Tidak peduli seberapa istimewanya seseorang, pada akhirnya mereka sama seperti orang lain.

Advertisements

"Aku ada hanya untuk merawat ibuku dan diriku sendiri!"

Pikirannya ingin putus sekolah, tetapi ibunya, di ranjangnya yang sakit, tidak mau mendengar apa pun tentang masalah ini. Dia tidak punya pilihan selain menghadapinya selama satu tahun lagi.

Namun, setelah dia lulus dari sekolah menengah, itu tidak memperbaiki situasi mereka sekarang.

Setelah lulus SMA, Hyun Woo berangkat mencari pekerjaan. Meskipun pekerjaannya meningkat berjam-jam, hal-hal lain tetap sama. Seperti biasa, ia bekerja sepanjang hari, dan hari-harinya dipenuhi dengan kecemasan berusaha memenuhi tagihan rumah sakit dan pembayaran utang yang terus meningkat di akhir setiap bulan.

Dia secara bertahap mulai iri pada rekannya yang membawa ponsel terbaru atau mengenakan mode terbaru.

Dia juga iri pada mereka yang bisa memiliki uang cadangan. Itu adalah satu hal yang Hyun Woo tidak bisa menghentikan dirinya dari rasa iri. Hyun Woo sejak usia dini telah bermimpi menjadi karyawan di perusahaan produksi video game. Sebelum kecelakaan terjadi, dia sering begadang semalaman bermain-main. Jika tidak, mungkin karier lain yang terkait dengan komputer.

***

Meskipun dia meninggalkan ide untuk pergi ke universitas, dia tidak meninggalkan mimpinya.

Itulah alasan mengapa setiap bulan dia akan membayar 300.000 won untuk menghadiri sebuah institusi swasta.

Suatu hari seorang instruktur mendatangi Hyun Woo dan bertanya.

"Hyun Woo, pernahkah kamu berpikir untuk mencari pekerjaan di perusahaan game?"

"Perusahaan game?"

“Hmm, seorang sunbae memberitahuku dia kenal perusahaan video game yang saat ini merekrut karyawan baru. Saya diminta untuk merekomendasikan beberapa siswa berprestasi, dan saya berpikir untuk merekomendasikan Anda. Bagaimana dengan itu? Apakah Anda ingin dipekerjakan oleh perusahaan game? "

"Apakah lulusan non-universitas dapat diterima?"

“Lebih disukai 20 tahun atau lebih. Tidak ada persyaratan gender dan pendidikan. "

"Dimana itu?"

"Pernahkah Anda mendengar tentang Global Exos?"

"Iya nih?"

Hyun Woo membeku di tempatnya.

Advertisements

Diharapkan agar pendidikan tidak dianggap sebagai perusahaan game kecil.

Namun, bukan dari perusahaan sebesar Global Exos! Perusahaan adalah puncak dari semua perusahaan di industri game.

Mereka adalah yang pertama menerapkan konsep realitas virtual ke dalam game, dan mereka juga merilis 2 game epik di mana akumulasi penjualan tahunan sebesar 1 Triliun won.

"Apa yang akan dimiliki Global Exos agar mereka dapat mempekerjakan orang seperti saya?"

"Aku juga tidak tahu detailnya. Menurut sunbae saya, proses rekrutmen karyawan dilakukan dengan berbagai cara, itu sangat unik. Penapisan dokumen untuk latar belakang pendidikan atau pengalaman kerja bukanlah prioritas. Dan hal-hal yang diuji sama sekali berbeda dan cara mereka membayar karyawan mereka. Namun dengan banyak pelamar, itu tidak akan mudah … Karena saya tidak tahu apa itu pekerjaan antarpribadi, saya akan mencoba memasukkan file. "

***

Dunia di mana latar belakang pendidikan seseorang tidak diprioritaskan. Ini adalah kata-kata yang pernah diucapkan dahulu kala.

Namun Hyun Woo tidak cukup naif untuk langsung percaya kata-kata itu.

Tanpa latar belakang pendidikan, itu membatasi karyawan peluang untuk posisi dalam bisnis besar, dan biasanya terbatas pada hal-hal seperti posisi eksternal. Terlebih lagi dengan Global Exos, dan jika dia tidak diterima dia akan merasa sangat buruk tentang hal itu.

“Melamar ijazah sekolah menengahku tidak akan membuatku diterima. Jadi saya lebih suka … "

Nama: Kim Hyun Woo Jenis Kelamin: Laki-laki Usia: 22 Pendidikan: S Teknik Elektronik Tahun ke-2, Putus Sekolah. Kursi kelas teratas, tanpa melewatkan kelas apa pun. Meskipun tidak dikenal oleh Media Network, meretas melalui firewall mereka selama konferensi mereka untuk menguji sistem permainan tiruan, dan menjadi masalah besar, yang akhirnya menyebabkan penarikan sukarela.

Global Exos adalah perusahaan besar. Tentunya mereka tidak akan memeriksa keaslian setiap aplikasi. Ketika dia memikirkannya, tidak mungkin bagi mereka untuk melakukannya.

Mungkin, tetapi berusaha tidak akan menyakiti, selain itu, dia tidak akan rugi …

Selama ini dia lupa tentang aplikasi ketika berita yang tidak terduga datang.

"Suatu hari ketika aku memberitahumu tentang Global Exos? Aplikasi Anda telah melewati penyaringan, dan mereka telah menghubungi kami. "

Instruktur Hyun Woo sama terkejutnya dengan dia.

***

Ketika dia sedang melamun, pewawancara sudah tiba di sini. Bagaimanapun, dia diberi kesempatan untuk bertemu pewawancara.

Mungkin ini bisa menjadi peluang emas. Itulah sebabnya dia pikir dia harus melakukan sebagian besar, bahkan jika dia harus berpegang teguh pada kaki celana pewawancara.

"Apakah aku sudah gila? Ide siapa datang ke tempat ini? Setelah mendaftar dengan ijazah palsu adalah masalah saya yang paling … Pada tingkat ini siapa yang tahu hal-hal acak apa yang akan muncul di berita? Tidak, tentu saja Global Exos sebagai perusahaan besar, akan bertanggung jawab karena telah menyebabkan insiden dokumen palsu, dengan salah satu pelamar mereka, akan menimbulkan kegemparan besar dan tidak akan menguntungkan bagi mereka … Oh, tetapi tidak akan kembali sekarang sama-sama gila? '

Advertisements

Dia dengan santai membayangkan adegan dirinya diborgol dan dibombardir dengan pertanyaan dari wartawan.

"Oh, akankah kamu tinggal di sini?"

Tiba-tiba, dia mendengar suara seorang wanita di sampingnya.

Karena dia sudah terkejut, dia mengangkat kepalanya dan melihat resepsionis yang dia temui di lorong berdiri di sana dengan pakaian formal.

“Kursi ini kosong. Apakah Anda ingin duduk di sini? "

Dia mengangguk dan duduk di sebelahnya.

"Maaf sudah tertawa sebelumnya. Apakah saya menyinggung Anda? "

"Tidak apa-apa. Pasti sulit untuk tidak tertawa. Saya terlihat sangat lucu, bukan? "

"Iya nih?"

Setelah melihat tatapan aneh resepsionis memberi tanggapan atas pertanyaannya, dia membuat wajah bingung.

“Ah …… Sepertinya ada kesalahpahaman. Saya tidak tertawa karena pakaian Anda. Benar-benar tidak ada orang yang membungkuk yang akan sangat ke resepsionis. Saya tertawa karena saya pikir Anda adalah orang yang sedikit eksentrik. Juga, pakaianmu cocok untukmu ”

Wajah Hyun Woo menjadi merah. Mungkinkah ini berarti ia memiliki inferiority complex?

"Saya minta maaf karena kesalahpahaman"

"Tidak, aku minta maaf karena menyebabkan kesalahpahaman."

"Ngomong-ngomong, mengapa kamu di sini?"

"Sejujurnya, aku juga sudah mengajukan aplikasi. Namaku Kang Misu"

"Oh, Namaku Kim Hyun Woo."

Kang Misu mengulurkan tangannya. Sementara itu, Hyun Woo menyeka tangannya di celananya dan hendak menjabat tangannya …

Advertisements

"Semua kandidat silakan menuju ke auditorium."

'Mengutuk. Terserah. Saya mungkin akan mati atau pingsan. Tunggu, aku tidak akan mati karena ini, kan? "

Tidak dapat melepaskan diri dari kerumunan, Hyun Woo terseret ke auditorium.

***

Sekitar 2000 orang dipadati rapat di dalam auditorium.

Karena hanya sekitar 10 orang yang akan dipilih, Rasio yang dipilih adalah 1 banding 200. Perhatian semua orang adalah pada tahap di mana seorang pria berusia akhir 20-an berdiri.

“Senang bertemu denganmu, semuanya. Saya Direktur Perencanaan, Ha Myung Woo. Atas nama Global Exos, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada Anda semua karena telah berkumpul di sini hari ini. "

Pidatonya diikuti oleh tepuk tangan meriah.

Ha Myung Woo mengangguk dengan lembut dan berkata.

"Kalau begitu mari kita langsung ke titik apa yang semua orang bertanya-tanya tentang. Anda di sini yang mengetahui pengumuman Global Exos bulan lalu mengenai game realitas virtual baru bernama Dunia Baru, bisakah angkat tangan Anda? "

Sebagian besar orang mengangkat tangan. Namun, Hyun Woo tidak mengangkatnya.

Game realitas virtual tidak tersedia untuk komputer biasa.

Jika seseorang ingin memainkannya, mereka harus membeli unit jaringan komersial, yang menghabiskan banyak uang.

Meskipun ada juga pusat game realitas virtual.

Karena biaya satu unit mahal, dikenakan biaya layanan yang tinggi.

Ha Myung Woo mengangguk.

"Saya melihat sebagian besar dari Anda pernah mendengarnya. Namun, karena informasi yang terbatas dirilis, kami akan menjelaskannya secara singkat. Global Exos menciptakan game Reality Virtual pertama di dunia yang mengubah industri game. Segera setelah itu, satu demi satu, perusahaan game sudah mulai membuat game realitas virtual, dan akhirnya memunculkan popularitas Virtual Reality. Tetapi game yang kami umumkan akan dirilis adalah orisinal dan inovasi yang sama sekali baru. "

Beberapa orang yang memiliki pengalaman dengan game-game itu menganggukkan kepala.

Selama diskusi berikut, mulut Hyun Woo terbuka lebar dengan kagum.

Advertisements

Sampai sekarang, game realitas virtual yang berjumlah gambar visual telah ditanamkan langsung ke retina untuk memahami dunia virtual.

Gim Dunia Baru akan berbeda dari gim lainnya. Informasi yang diterima dari retina akan langsung dikirim ke otak, yang memungkinkan permainan dianggap sebagai pengalaman dunia nyata.

Berkat itu, ia tidak lagi hanya melihat, tetapi mengalami dunia lain dengan panca indera.

Selama 3 tahun terakhir, Hyun Woo hidup tanpa bermain game, dan kemajuan teknologi membuatnya takjub.

“Memang benar biaya akan mencapai empat kali lipat dari unit yang ada. Namun, Dunia Baru bukanlah permainan yang sederhana. Kami sedang menuju era baru. Saya yakin kita akan dapat menciptakan budaya baru dan akan bertahan 10 hingga 20 tahun ke depan. Tes rekrutmen kali ini adalah untuk memilih orang yang mampu yang akan mengelola Dunia Baru, serta membuat sejarah. "

"Apa persyaratan untuk lulus penyaringan?"

Saat itu, seseorang bertanya.

"Semua orang mungkin bertanya-tanya tentang persyaratan kelulusan. Di antara Anda yang hadir, Anda mungkin mengidentifikasi diri Anda sebagai tidak berpengalaman atau tidak berpendidikan, tetapi pada saat ini, saya ingin semua orang melupakan label-label itu. Kami telah memutuskan untuk tidak mengambil masalah-masalah itu. memperhitungkan. Dunia Baru adalah sebuah proyek yang akan berlangsung selama puluhan tahun, dan kami merekrut orang-orang berdasarkan bakat mereka untuk dapat mengelola proyek jangka panjang. Dalam istilah yang lebih sederhana, kami akan menilai berdasarkan keinginan Anda untuk ini permainan serta kemungkinan pertumbuhan di masa depan. "

Fisikawan, Kimiawan, Astronom, pakar medis, dan bahkan pakar Nanoscience. Puluhan ahli akan menghabiskan bertahun-tahun mempelajari game realitas virtual, The New World.

Namun, Global Exos tidak mencari karyawan dengan pengetahuan dalam bidang-bidang tersebut. Melainkan, seorang karyawan yang tahu cara menyalakan api. Global Exos mencari orang yang bisa memanipulasi api, itulah yang dijelaskan Ha Myung Woo.

"Bagaimana Anda menentukan orang-orang yang memenuhi syarat?"

"Metode yang akan kita gunakan cukup sederhana."

Ha Myung Woo membuka sedikit bibirnya dan menjawab.

“Besok siang, semua orang akan menerima akses ke unit game mereka sendiri dengan Dunia Baru terpasang di sana. Dengan unit ini, Anda harus membuat akun baru untuk Dunia Baru. Di dalam permainan, jika Anda mencapai kondisi tertentu, sebuah peristiwa akan terjadi dan Anda dapat dianggap sebagai sertifikat kerja resmi. Selanjutnya, saat tes ini sedang berlangsung, Global Exos akan membayar Anda minimal 1,5 juta Won setiap bulan. Ini adalah kebijakan perusahaan untuk memastikan semua orang dapat sepenuhnya berkonsentrasi pada permainan dan bermain dengan kondisi yang sama. "

Itu adalah cara yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mendapatkan pekerjaan menyebabkan gangguan di auditorium.

Ketika kerusuhan mulai mereda dan pertanyaan mulai diajukan.

"Kondisi apa yang harus dicapai?"

"Apakah kamu berbicara tentang pencarian?"

Advertisements

"Atau apakah itu tentang mendapatkan beberapa barang langka?"

“Saya sudah memperkirakan Anda akan memiliki banyak pertanyaan. Namun, saya tidak dapat memberi tahu Anda informasi spesifik. Apa yang bisa saya katakan adalah ada banyak cara Anda dapat mencapai tujuan Anda, dan juga, tidak ada jalur yang ditetapkan menuju tujuan. "

"Apakah kamu mengatakan tujuan dari tes ini adalah untuk mendapatkan sesuatu di dalam game?"

"Anda benar. Namun, kami tidak akan memberi Anda petunjuk apa pun. Bukankah itu bagian yang paling menyenangkan dari permainan? "

Ha Myung Woo berkata dengan suara gembira. Namun, tidak ada seorang pun yang berbagi kebahagiaannya.

"Kamu memiliki kebebasan untuk melakukan apa yang kamu inginkan di dalam permainan. Meskipun kamu diberikan kebebasan, itu adalah tanggung jawabmu untuk mengikuti aturan. Terserah kamu untuk memilih tujuanmu sendiri. Tergantung pada situasimu, kamu akan dinilai seperti yang kita inginkan. "

"Berapa lama periode pengujian?"

"Berapa banyak orang yang akan kamu rekrut?"

"Kami hanya akan merekrut 10 orang."

"Periode pengujian akan berakhir ketika kami telah memilih 10 orang."

Ha Myung Woo menambahkan sambil tersenyum.

"Mungkin ini mungkin periode pengujian terpanjang dari rekrutmen karyawan dalam sejarah. Namun, game New World layak untuk menginvestasikan waktu dan tenaga kamu. Tanpa keraguan."

"Aku harap ini akan memotivasi orang untuk menggabungkan kekuatan mereka dan bekerja bersama. Berjuang ~"

Kang Misu berkata dengan senyum yang indah ketika dia keluar untuk berbicara dengan orang-orang di auditorium.

Jelas tidak ada yang dia nantikan selain bekerja dengan kecantikan ini di kantor konglomerat besar.

***

Hyun Woo berdiri dengan malas di konter toko mengamati brosur Global Exos.

Dia tahu itu adalah salah satu perusahaan terbesar di dunia tetapi dia tidak mengharapkannya berada pada level ini.

Pada pamflet tersebut terdapat rincian tertulis dari karyawan yang lulus ujian khusus.

Itu dikabarkan Departemen Perencanaan eksklusif Dunia Baru menerima gaji tahunan yang ditetapkan sekitar 100 juta won.

Mengingat gaji awal perusahaan besar adalah 40 juta, ini luar biasa.

Selain itu, ada artikel satu halaman penuh tentang manfaat yang dijamin perusahaan.

‘Sepertinya hanya 2.000 orang yang memenuhi syarat. Jika mereka memberi setiap orang 1,5 juta won, itu 30 miliar sebulan! Bahkan jika tes hanya berjalan selama tiga hingga empat bulan, mereka akan menghabiskan lebih dari 100 miliar! Karena mereka menghabiskan begitu banyak uang hanya untuk ujian rekrutmen … '

Ayub secara harfiah adalah mimpi!

Itu adalah pekerjaan yang bisa menyelesaikan semua masalah Hyun Woo dalam sekali jalan.

Lebih dari segalanya, Hyun Woo terpikat oleh tes rekrutmen yang unik.

Mereka tidak ingin skor yang mendekati sempurna pada evaluasi TOEIC, juga tidak ingin seseorang dengan pengalaman kerja yang luar biasa.

Jika mereka mencari hal-hal semacam itu, dia tidak akan melamar pekerjaan itu.

Namun, mereka mengusulkan metode untuk mencapai sesuatu di dalam permainan sebagai ujian untuk dipekerjakan. Karena itu, satu-satunya syarat adalah bermain game dengan baik.

"Apakah mereka benar-benar tidak menyelidiki pendidikan saya?"

Jika pemalsuan latar belakang pendidikannya keluar dari cahaya, itu bisa menjadi masalah besar.

Tidak, bahkan mungkin tidak terdeteksi. Saat dia memikirkannya, harapannya membengkak.

"Dengan cara ini, mungkin ada harapan bagiku."

Sejak masa mudanya, Hyun Woo selalu suka bermain game.

Meskipun dia menghabiskan banyak waktu untuk bermain game yang luar biasa, itu tidak mudah diingat.

Selanjutnya setelah dia menyelesaikan permainan, semua barang yang diperoleh bisa dijual dengan uang.

Meski begitu, dia tidak berpikir untuk dipekerjakan akan mudah.

Rasio 200 banding 1. Kandidat lain juga akan bergegas maju dengan hidup mereka di telepon.

Namun, karena mereka semua memulai dengan kondisi yang sama, dia yakin dia tidak akan ketinggalan.

Chance Ini kesempatan sekali seumur hidup. Saya tidak bisa melewatkan ini! "

Pada hari yang sama, Hyun Woo berhenti dari pekerjaan paruh waktunya di toko serba ada, dan menghentikan pengiriman susu dan korannya.

Namun, karena biaya hidup, dan tagihan rumah sakit, ia tidak dapat memaksakan diri dengan berhenti dari dua pekerjaan paruh waktu lainnya.

Dengan 1,5 juta won Global Exos yang dijanjikan sebagai gaji, ia masih tidak mampu membayar tagihan rumah sakit.

Dia tidak secara membuta percaya bahwa utangnya diselesaikan dengan sendirinya. Dia mengerti besok utangnya masih akan meningkat.

Karena itu, dia perlu sedikit lebih suka menabung.

"Karena waktu saya lebih sedikit daripada yang lain, saya harus melakukan ini seolah-olah itu adalah situasi hidup dan mati."

Begitu dia selesai bekerja, dia langsung menuju ke rumah.

"Saya harus mencoba mencari informasi tentang permainan …"

Namun, Hyun Woo mulai menggelengkan kepalanya.

‘Ini hanya informasi. Mengalaminya secara langsung akan memungkinkan saya untuk memahami permainan lebih cepat. '

Hyun Woo segera pergi ke unit. Setelah dia menyalakan kekuatan, dia mendengar suara desing rendah dan tiba-tiba, semuanya menjadi gelap.

Tiba-tiba, cahaya yang menusuk, bersama dengan dunia baru, terbuka di depannya.

– Dunia Baru Dimulai.

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

forgot password ?

Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih