close

Chongfei Manual – Chapter: 171.3 out of 171

Bab: 171.3 dari 171

Hubungan Zhao Xi dengan Jin-er pada awalnya cukup bagus. Tapi, mereka berdua mulai berdebat untuk alasan yang tidak diketahui selama kunjungan terakhir Jin-er. Tak satu pun dari mereka berbicara dengan siapa pun selama beberapa hari setelahnya. Jin-er juga belum datang ke istana dalam waktu setengah bulan.

Zhao Xi tidak mengatakan apa-apa, tetapi Wei Luo dapat mengatakan bahwa dia pasti merindukan Jin-er. Karena dia masih muda, dia khawatir kehilangan muka, jadi dia tidak akan bertanya mengapa Jin-er tidak datang ke istana.

Zhao Jie memeluk Wei Luo dan meletakkan dagunya di pipinya. Dia dengan malas berkata, "En." Dia tidak bisa menahan tawa sebelum berkata, "Oke, aku akan melakukan semua yang kamu katakan. Apapun yang dikatakan Ah Luo benar. ”

Wei Luo menatapnya dengan marah.

Zhao Jie dalam hati berpikir bahwa dia pasti berpikir dia bertindak tidak pantas lagi. Dia terkekeh, mengusap wajahnya ke wajah wanita itu, dan berkata, “Bukan karena kamu memperlakukannya terlalu baik di awal dan memberi saya bahu dingin selama lebih dari setengah tahun? Saya masih merasa sedih atas hal ini. "

Wei Luo menggunakan sikunya untuk menusukkan dadanya. Kemudian, dia tersenyum padanya dan berkata, “Kakak, mengapa kamu begitu picik? Itu bertahun-tahun yang lalu. "

Zhao Jie menolak berkomentar. Dia memikirkan sesuatu yang lain dan matanya yang phoenix tenggelam. Dia perlahan berkata, "Ketika itu ada hubungannya denganmu … aku tidak bisa murah hati."

Wei Luo tidak menjawab. Dia sudah terbiasa dengan kepicikannya. Sudut mulutnya turun sesaat sebelum dia kembali untuk tersenyum lembut.

Setelah waktu yang lama berlalu, Zhao Jie terus memeluk Wei Luo. Lengannya seperti tang logam yang mengelilingi Wei Luo dengan erat tanpa melonggarkan.

Merasa tidak nyaman, Wei Luo mencoba bergeser. Menemukan perilakunya yang aneh, dia berkata, "Ini terlalu panas seperti ini. Apa yang salah? Kamu kelihatan agak libur hari ini. ”

Zhao Jie tidak bergerak dan bertanya dengan suara rendah, "Ah Luo, apakah Anda akan menikahi Li Song jika Anda belum bertemu saya?"

Wei Luo segera berhenti menggeliat. Dia membelalakkan matanya karena terkejut dan mencoba untuk berbalik untuk melihat ekspresi Zhao Jie. Sayangnya, dia masih tidak bisa menggerakkan tubuhnya dan hanya bisa berkata, "Apa yang kamu katakan?"

Zhao Jie tidak mengatakan sepatah kata pun. Dia menundukkan kepalanya untuk mengistirahatkan dahinya di tempat di antara bahu dan lehernya. Dia jelas berusaha menekan emosinya. Lengannya memeluknya semakin erat.

Wei Luo memperhatikan ada sesuatu yang salah. Dia bertanya lagi, "Mengapa kamu menanyakan ini?"

Zhao Jie terdiam sesaat sebelum dia memberi tahu Wei Luo semua yang terjadi dalam mimpinya. Wei Luo dengan tidak percaya melebarkan matanya saat dia mendengarkan. Dia tidak akan pernah berharap bahwa Zhao Jie akan bermimpi tentang kehidupan masa lalunya. Setiap aspek dari mimpinya benar-benar identik dengan pengalaman masa lalunya.

Lama kemudian, Wei Luo pulih dari keterkejutannya dan memahami poin penting. "Jadi, kamu bermimpi bahwa aku bersama Li Song?"

Zhao Jie mengerutkan alisnya. Dia tidak senang hanya dengan mendengar nama orang itu.

Wei Luo merenung sejenak sebelum tertawa terbahak-bahak. Dia berbalik, melingkarkan tangannya di pinggang Zhao Jie, dan merapatkan wajahnya ke dada yang keras. “Saya juga punya mimpi. Kakak laki-laki, apakah Anda ingin mendengarnya? ”

Zhao Jie bertanya, "Mimpi apa?"

Wei Luo tanpa lelah menceritakan semuanya, "Mimpi saya sangat mirip dengan Anda. Ibu tiriku menjual saya kepada para budak ketika saya berusia enam tahun. Ketika saya berusia lima belas tahun, saya melarikan diri dari Desa Long Shou dan datang ke ibukota … "Dia memikirkan kehidupan sebelumnya. Rasanya seperti sesuatu yang sudah lama terjadi. Tapi, karena Zhao Jie telah menyebutkan topik ini, ingatannya menjadi lebih jelas.

"Tapi, aku tidak bertemu Li Song atau menikah dengannya. Saya bermimpi bahwa Li Xiang dan Li Song bekerja bersama untuk menghancurkan prospek karier Chang Hong di masa depan sehingga Li Xiang dapat membatalkan pertunangannya dengannya. Kemudian, saya tidak bisa melihat ayah sekali pun. Wei Zheng dan Du-shi merusak penampilan saya. Dan setelah itu, saya mati. "

Setelah mengatakan semuanya, dia berhenti dan mengangkat kepalanya untuk menatap Zhao Jie, "Bukankah mimpi itu sangat menyedihkan?"

Zhao Jie menurunkan matanya dan memiringkan wajah kecilnya dengan satu tangan. "Apakah ini sebabnya kamu memintaku untuk membawamu ke Desa Long Shou ketika kamu berumur tujuh tahun?"

Wei Luo mengangguk. Matanya penuh dengan kepercayaan. “Aku ingin pergi ke sana untuk mengkonfirmasi dengan melihat apakah tempat itu sama dengan mimpiku …. Tanpa diduga, desa itu benar-benar ada. ”Dia meringkuk dalam pelukan Zhao Jie selama beberapa saat. Dia tidak lupa menghiburnya. “Bagaimana kita bisa memperlakukan mimpi sebagai kenyataan? Saat ini, saya sudah menikah dengan Anda dan melahirkan semangka kecil dan Ran Ran kecil. Aku hanya akan bersamamu seumur hidup ini. Saya tidak akan menikahi orang lain. Tidak ada yang sebagus kakak laki-laki. "

Zhao Jie berbalik sambil menggendongnya, sehingga dia mengangkang dia. Dahinya menyentuh dahinya. "Kamu harus bersamaku di kehidupan selanjutnya juga dan seumur hidup setelah itu juga."

Wei Luo mengerutkan bibirnya dan tertawa ringan. Dia mengangguk.

Zhao Jie mematuk bibirnya, tapi itu tidak cukup memuaskan. Jadi, dia (sensor), membuka paksa giginya, dan menciumnya dalam-dalam.

Wei Luo tersentak sejenak dan sedikit mundur. Bulu matanya berkibar ketika dia berkata, "Xi-er dan Ran Ran masih di sini …"

Zhao Jie dengan suara serak berkata, "Mereka tidak bisa melihat kita."

Advertisements

Zhao Jie secara bertahap menelan protes Wei Luo. Ketika mereka terus berciuman, mereka berdua tidak mau berpisah. Dari jauh, mereka tampak seperti satu orang.

Zhao Xi memegang dua ikat besar anggur saat dia berjalan kembali. Tepat ketika dia akan mencuci mereka sebelum memberikannya kepada ibu dan ayahnya untuk dimakan, dia berhenti setelah berjalan beberapa langkah. Zhao Xi melihat pemandangan terdekat dari kedua orang itu. Ayah kekaisaran menggigit bibir ibu dan tubuh bagian atasnya menekan ibu. Sepertinya dia sedang mencicipi kelezatan langka. Dia makan dengan sangat senang.

Wajah ibu memerah dan matanya tertutup. Dia bahkan tidak menyadari bahwa dia telah kembali. Zhao Xi memandang mereka sejenak dengan bulu matanya yang panjang berkibar sebelum dia dengan bijaksana berbalik dan lari.

En, ayah dan ibu kekaisaran berada di tengah-tengah bisnis resmi. Akan lebih baik jika dia kembali mencari adik perempuannya untuk bermain.

T / N: Ini bagian bab terakhir untuk Manual ChongFei. Terima kasih banyak telah membaca sampai akhir !!! Saya sangat menikmati membaca komentar semua orang selama 9,5 bulan terakhir. Itu membuat novel ini jauh lebih menyenangkan untuk diterjemahkan. Jika Anda suka membaca Manual ChongFei, silakan pertimbangkan menulis ulasan tentang NU.

Juga, terima kasih banyak kepada Girly Novels karena telah memilih novel yang luar biasa ini dan menerjemahkan tiga puluh bab pertama!

P. Berharap bisa bertemu kalian di The Dreamer in the Spring Boudoir. Ada 30 bab untuk dibaca hingga hari ini. Tapi, saya ingin mengingatkan bahwa ini sangat berbeda dari Manual ChongFei. Misalnya, sementara novel ini adalah tentang Zhao Jie yang memanjakan Wei Luo, The Dreamer in the Spring Boudoir adalah tentang karakter utama yang harus memecah pemimpin utama pria dan wanita di novel sehingga dia dapat kembali ke zaman modern. Dia jauh lebih pragmatis tentang cinta daripada sebagian besar karakter dalam Manual ChongFei. Saya pikir dia benar-benar rukun dengan Ratu Chen. Dalam satu bab, dia berpikir, “Cinta sejati adalah satu hal. Menjalani kehidupan seseorang adalah masalah lain. Seberapa dalamkah cinta harus bertahan seumur hidup? Paling-paling, manisnya cinta akan bertahan selama beberapa tahun. Tahun-tahun yang tersisa akan tergantung pada kemampuan pasangan untuk rukun satu sama lain. "

Jika Anda menginginkan ide yang lebih baik dari novel ini, ada beberapa ulasan tentang Novel Updates, termasuk ulasan panjang saya yang sangat panjang.

P.s. Paruh kedua dari novel ini dipenuhi dengan momen-momen lembut dan menyenangkan. Tapi, butuh waktu lama bagi pasangan utama untuk sampai ke titik itu. Ada satu adegan spesifik yang saya pikir sangat romantis dan saya ingin menerjemahkannya terlebih dahulu, tetapi itu tidak akan terasa berarti jika Anda tidak membaca paruh pertama novel itu terlebih dahulu. Ada banyak momen ganjil di paruh pertama novel ini, tetapi sebagian besar antara karakter samping.

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

forgot password ?

Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih