close

Dragoon – Dragoon 167: Epilogue

Beberapa ratus tahun berlalu sejak Rudel bekerja.

Kerajaan Courtois hanya menyisakan namanya ketika raja dan bangsawan memudar, tirai diam-diam menutup pada suatu zaman.

Bentuk-bentuk naga yang pernah melayani negara sekarang hilang, pemandangan kapal udara yang melintasi langit telah menjadi standar. Dengan langit di atas tidak lagi tanah di luar jangkauan, manusia akhirnya berhenti menjaga naga mereka. Perkembangan teknologi segera memunculkan pesawat baling-baling.

Brigade Ksatria dihapuskan. Tentara seragam menjadi standar, dan pengetahuan untuk memanfaatkan naga hilang waktu. Para naga cepat pergi. Dengan pemeliharaan tinggi mereka dan temperamen yang berubah-ubah dari tunggangan mereka, mereka telah menjadi lebih dari yang layak.

Kapal udara, pesawat terbang … begitu mereka ada di tangan, naga menjadi tidak perlu.

Namun para penguasa tertinggi langit masih tetap, seperti sebelumnya, para binatang buas legenda.

Hanya dalam beberapa dekade terakhir bahwa tanah yang luas dari tempat tinggal naga menjadi tanah perselisihan di antara manusia.

Di tempat suci dengan danau, Sakuya menyaksikan naga kecil yang mirip dengannya bermain-main di sekitarnya.

Sayapnya secara alami meningkat menjadi enam, dan tubuhnya yang besar telah tumbuh ukuran yang lebih besar. Baik batu permata indah di kepalanya dan tanduknya telah tumbuh, semangat muda yang dia miliki di masa hidupnya bersama Rudel tidak ditemukan di mana pun.

Sakuya mengangkat kepalanya untuk melihat langit.

Dia mengaum pendek dan keras. Dengan itu saja, tempat tinggal Naga berangsur-angsur menjadi ramai ketika naga naik ke udara satu demi satu.

Sakuya juga melebarkan sayapnya untuk bangkit dan menghadapi tamu tak diundangnya yang kasar dari negara yang pernah disebut Kekaisaran Gaia.

Dari lebih dari tiga puluh kapal udara, pesawat tempur lepas landas secara berurutan.

Sebidang tanah yang luas dan subur, terlebih lagi, Rumah Naga itu berlimpah sumber daya alam. Bagi manusia, naga bukan lagi kawan seperjuangan, mereka sudah mengenalinya sebagai musuh.

Sakuya melihat pemandangan itu dan bergumam.

"Apakah mereka lupa apa yang terjadi dengan Tentara Courtois terakhir yang mencoba menyerang?"

Naga angin meluncur di antara pesawat tempur, memikat mereka ke dalam pertempuran udara. Satu demi satu, kerajinan itu ditembak jatuh ke tanah.

Naga merah menghembuskan nafas berapi-api, menenggelamkan kapal udara di belakang mereka. Meriam yang menonjol dari lambungnya, kapal udara memulai pemboman di Sakuya.

Kerang meriam gagal untuk menggaruknya.

Sakuya membuka mulutnya yang besar, dan ketika napasnya dilepaskan, itu menyebar ke udara. Tembakan-tembakan itu menyerang pesawat udara dan pesawat terbang, membuat mereka jatuh ke tanah.

Sementara ada musuh yang mencoba melarikan diri, mereka dengan cepat dielakkan dan dihancurkan.

Mirip dengan Sakuya, naga putih dengan empat sayap mendekatinya.

‘Mama, ini sudah berakhir. Yang tersisa adalah pembersihan. ’

Sakuya terus menatap kerajinan yang jatuh itu, setelah sebuah penutup besar mendorong dirinya dari kejauhan, dia pergi ke suatu tempat.

Mungkin penasaran, anak Sakuya ikut.

Di situlah ibu kota Kerajaan Courtois pernah berdiri.

Sekarang hancur dan ditinggalkan, tidak ada bekas kejayaan yang tersisa.

Setelah membawa kakinya ke sana, Sakuya menirukan bentuk manusia saat ia turun, anaknya juga menyalinnya dan mengubah bentuknya.

Bentuk yang diambil Sakuya adalah seolah-olah dewi Sakuya telah tumbuh menjadi dewasa. Anaknya memiliki mata biru dan rambut pirang yang pendek. Sebuah batu permata biru tertanam di dahinya.

Tapi tidak seperti Sakuya, tangannya tetap besar secara tidak proporsional, dan sepertinya dia belum sepenuhnya terbiasa untuk mengambil bentuk manusia.

Advertisements

"Mama, mengapa kamu datang ke sini? Tidak ada manusia di sini selama beberapa waktu. "

"Kamu benar," gumam Sakuya, saat dia berjalan melewati ibukota kerajaan yang terkubur dalam puing-puing dan pasir.

Alasan ibukota jatuh. Semuanya ada di batas Kerajaan. Kerajaan telah menyambut di zaman keemasan di bawah Fina Courtois – pemimpin besar yang dikatakan telah meremajakan dinasti – bersama perdana menteri Luecke Halbades.

Namun sejak saat itu datanglah kemunduran yang lambat dan bertahap.

Mereka memiliki jajaran penguasa yang bijaksana, tetapi pada akhirnya, mereka melancarkan perang terhadap naga, dan ibukota dihancurkan oleh pasukan yang dipimpin oleh Sakuya.

Memang, orang yang membakarnya adalah Sakuya sendiri.

Saat dia berjalan melalui tempat seperti itu, dari seluruh penjuru, para goblin dan orc menunjukkan wajah mereka. Mereka sepertinya menganggap Sakuya dalam wujud manusianya hanya sebagai makanan saat mereka mendekat.

Para goblin dan orc itu dibelah oleh satu ayunan lengan anaknya.

"Kamu pikir siapa yang mengangkat pedangmu, dasar sumpah seram !?"

Sakuya menghentikannya dari mengejar dan memburu orang-orang yang melarikan diri.

(… Aku punya lebih banyak anak yang menganggap naga sebagai ras terkuat di dunia, memandang rendah yang lain.)

Dalam pertempuran mereka dengan manusia, sejumlah besar naga mulai menganggap diri mereka sebagai penguasa sejati tanah. Itu menjadi kekhawatiran besar bagi Sakuya.

Memimpin anaknya dengan tangan, Sakuya menuju ke sana.

Yang dulunya merupakan pusat kota. Di air mancur yang sekarang rusak, dengan Fina di tengah, lalu Rudel, Aleist, Luecke dan Eunius, patung-patung dari mereka yang telah berkontribusi pada masa kejayaan Courtois.

Sakuya membersihkan debu dan pasir, hanya membersihkan tempat itu untuk melihat patung Rudel. Itu meragukan untuk mengatakan itu mirip dengan dia pada tingkat yang besar, tetapi selama orang-orang menganggap representasi dirinya, dia tidak bisa memperlakukannya dengan buruk.

"… Rudel, aku hampir tidak bisa mengingat wajahmu lagi."

Ingatannya dari masa mudanya secara bertahap memudar.

Waktu yang dia habiskan bersama Rudel dan Izumi, untuk Sakuya, itu tidak lebih dari instan. Di masa-masa berikutnya, setelah keduanya pergi, beberapa saat kemudian, Mystith dan semua naga yang merawatnya juga pergi.

Advertisements

Sebelum dia menyadarinya, Sakuya adalah orang yang memimpin naga, dan hubungan mereka dengan manusia terputus.

Itu terlalu menyakitkan baginya.

Anak itu menatap Sakuya sebelum melihat patung itu,

"Aku tidak percaya kau pernah membiarkan manusia menunggangmu. Itu gila."

Sakuya menyembunyikan wajahnya dengan tangan kanannya, berbalik ke arah anak itu.

"Kamu belum pernah menunggangi manusia di punggungmu sebelumnya. Tidak, Anda tidak pernah naik ksatria. Ketika naga dan hati manusia terhubung, mereka menjadi seekor naga. Dulu hanya normal. "

Pipi anak itu menggembung.

“Manusia tidak kompeten dengan hanya angka. Jika terserah kita, kita akan membakar semuanya. "

Sakuya menerima kata-kata itu dengan sedih; dia merasakan kenyataan betapa lebar jarak dengan manusia harus tumbuh bagi naga untuk mengembangkan pola pikir itu.

Di sana, langit tiba-tiba tumbuh gaduh.

Sebuah bayangan gelap yang tidak menyenangkan di atas kepala — tidak mungkin untuk melihat apakah mereka hidup atau mati, mereka tumbuh dalam jumlah belakangan ini, hal-hal yang bukan monster, dan salah satunya sedang dikejar oleh pesawat tempur.

Anak itu mengangkat bahu.

"Salah satu bug yang telah berkembang biak akhir-akhir ini? Nah, itu pertandingan yang bagus untuk manusia-manusia sial itu. "

Sesuatu yang tidak menyenangkan dengan bentuk artropoda akhirnya terpojok dan ditembak mati oleh pesawat itu. Tetapi pesawat itu juga ditembak dan terbakar.

"Itu akan turun."

Sementara pesawat tempur melanjutkan lintasan turun di suatu tempat, pilot melompat dari kokpit dengan parasut diikat.

Anehnya, tepat ke tempat Sakuya.

Ketika pilot mendarat, parasut menutupi dirinya, dan ketika dia menggeliat keluar dari sana, dia memegang pistol di tangannya.

Advertisements

Sesaat sebelum anaknya mengayunkan lengannya, Sakuya melihat wajah pilot dan menurunkan kepalan tangan di kepala anaknya. Dia menurunkannya dengan kekuatan yang cukup, bunyi dentang yang hidup.

"Mama, itu menyakitkan!"

"… Maafkan saya. Tapi tunggu."

Jika dia hanya menggunakan kata-kata, maka pastilah manusia di depan matanya akan mati. Pilot itu tampak agak bingung di hadapan Sakuya dan anak itu.

Dia melepas helm yang menutupi kepalanya, melepas kacamata dan berbicara. Dengan rambut perak dan mata biru yang khas, pilot tetap menyiapkan pistolnya.

"Warga sipil? Anda berada di tempat yang cukup aneh untuk itu. "

Pria muda itu berkata, menatap lengan besar anak itu dan mengamati mereka berdua. Dari mata manusia, tidak mungkin Sakuya bisa datang ke sini dengan perlengkapan yang seringan dia.

Tetapi dengan pemuda di depannya, Sakuya menangis.

“Kehidupan manusia itu singkat. Tapi…"

Pria muda itu mendekat, senjatanya dilatih di Sakuya. Sementara anak itu mengintimidasi dia, Sakuya mengangkat tangan untuk menghentikannya.

"Rudel."

Menyentuh tangan ke pipi pemuda itu, Sakuya menggumamkan sebuah nama. Pria itu tampak cukup bingung, dia melompat mundur untuk mengambil jarak.

"Kamu bukan manusia. Suatu bentuk monster? Atau jenis bug baru? Di mana Anda belajar nama saya? "

Mendengar itu bukan hanya wajahnya tetapi namanya juga, Sakuya tersenyum kecil. Dia berubah ke bentuk naganya di tempat.

Setelah melihat naga besar itu, mata Rudel terbuka karena terkejut. Namun, dia tidak menunjukkan rasa takut.

Dia memandang dengan intrik murni.

"Seekor naga!? Selain itu, penguasa Dragon Den! "

Sakuya mengistirahatkan Rudel di tangannya dan mengangkatnya ke langit.

‘Aku akan mengantarmu ke suatu tempat yang dekat dengan tempat tinggal manusia. Saya pernah mengendarai manusia yang baik di punggung ini. Ini yang paling bisa saya lakukan untuk membalas budi. "

Advertisements

Dari telapak tangannya, Rudel menatap Sakuya.

“Seekor naga !? Aku tidak pernah mengira mereka benar-benar ada … betapa menarik, lalu biarkan aku juga menunggumu. ”

Bagaimana dia bisa kurang ajar? Anak itu kembali ke bentuk naga, terbang ke sisi Sakuya saat dia mengeluh pada Rudel.

‘Jangan sampai menguasai pikiranmu, manusia! Kamu pikir kamu bicara dengan siapa !? Apakah Anda pikir mama akan membiarkan orang rendahan yang kotor seperti Anda bersandar di punggungnya !? ’

Tapi Sakuya bertukar kata dengan pria itu.

"Kau tahu tentang para naga, kau tahu dunia, namun tetap saja, kau ingin menunggang punggungku?"

Rudel memukuli tangan kanannya ke dadanya.

"Tentu saja. Anda jauh lebih kuat dari pesawat tempur. Jika aku menunggumu, aku bisa memusnahkan serangga-serangga itu! ”

Bahkan sekarang, anaknya siap menyerang kapan saja. Taringnya terbuka, matanya terbuka lebar, dia akan membunuh pria itu pada kesempatan sekecil apa pun.

Rudel melanjutkan.

"Dan hal-hal kecil tidak terlalu penting. Saya hanya ingin naik di punggung Anda! "

Sakuya tertawa.

Kehidupan manusia itu singkat. Tapi mereka pergi dalam siklus … Itu adalah kata-kata dari Mystith, yang pernah kehilangan Marty untuk mendapatkan pasangan baru di Lena.

Akhirnya memahami apa yang dia maksudkan, Sakuya membawa tangannya ke punggungnya dan meletakkan Rudel di atasnya.

'Sangat baik. Kalau begitu tunggangi aku, kamu akan … dragoon zaman baru. "

"Mama!" Teriak anak itu.

Begitu Rudel ada di punggungnya, dia merentangkan tangannya lebar-lebar dan tersenyum.

"Iya nih! Saya merasa seperti di rumah. Seperti ini, saya akan dapat memusnahkan bug yang menghadang saya! "

Advertisements

Jadi, naga pertama dalam beberapa ratus tahun akan membentuk legenda baru — tapi itu cerita lain.

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

forgot password ?

Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih