close

DRG – Chapter 1

Bab 1: Radio Mengerikan

Penerjemah: Editor CatCyan_: Zayn_

Bibir merah. Di malam yang menakjubkan.

Malam ini adalah tentang kesenangan.

Di tengah aula dansa, pria dan wanita mengguncang tubuh mereka dan menari mengikuti irama musik. Kaki yang adil, dada yang berkeringat, betina yang mempesona dan hormon pria, semuanya ditambahkan ke pusaran menarik yang gila.

Di sudut lantai dansa, ada seorang lelaki yang mengenakan pakaian olahraga Nike dengan rokok dan anggur di depannya. Panas dan kebisingan di sekitarnya sepertinya tidak berpengaruh padanya; dia tanpa sadar menyembunyikan wajahnya ke dalam kegelapan di sudut mati lampu.

Tentu saja, beberapa gadis panas datang mengundangnya untuk menari, tetapi mereka semua ditolak oleh sikap acuh tak acuhnya. Dia tidak akan cocok dengan tempat ini.

Seorang wanita kerah putih dengan pakaian tiba-tiba bergegas keluar dari orang-orang yang menari ke kamar mandi.

Sekarang, lelaki itu mengambil rokok dari meja, memasukkannya ke sakunya dan berdiri untuk mengikutinya ke kamar mandi, seperti seorang pemburu yang mulai melacak mangsanya setelah menunggu lama.

Wanita itu bergegas ke kamar mandi dan segera mulai muntah di wastafel. Kemudian, bau asam menyebar di udara. Wanita itu menyalakan keran, memegang air dengan tangannya dan menyiramkannya ke wajahnya saat membasuh muntah di baskom.

Air dingin di wajahnya membangunkannya untuk sementara waktu dari emosinya yang tersulut oleh tarian. Namun, ketika dia membuka matanya, dia dikejutkan oleh sosok di belakangnya di cermin.

"Kamu-"

Wanita itu mencoba berbicara tetapi akhirnya gagal. Lelaki itu mencekiknya dengan dua jari, membuatnya tidak bisa mengeluarkan suara apa pun. Lelaki itu terlatih dengan baik, seolah-olah dia melakukan sesuatu yang telah sering dia lakukan; tidak perlu melakukan yang terbaik — dia membiarkannya terjadi secara alami.

Pada saat yang sama, pria itu mengangkat tangannya yang lain, yang memegang pisau.

"Meskipun aku benci omong kosong, aku harus mengatakan ini karena aturan Klub: Dosa-dosamu bisa lolos dari hukuman biasa, tetapi tidak dari hukuman kita."

"Engah…"

Tanpa persiapan lagi, pisaunya masuk ke dada wanita itu dan berbalik searah jarum jam.

Pria itu menekan lukanya dengan telapak tangan seandainya darah memercik.

Wanita itu memutar sedikit, dan kemudian jatuh ke tanah ketika pria itu melepaskannya.

Pria itu mulai mencuci pisau dan tangannya dengan air mengalir di wastafel. Setelah itu, dia merapikan pakaiannya di depan cermin.

Dia berhati-hati dan teratur.

Di cermin, ada wajahnya — muda tapi pucat, tampan, dan dengan ekspresi kegembiraan yang aneh. Mungkin itu karena dia baru saja membunuh seseorang. Membunuh akan selalu menawarkan kesenangan padanya.

Dia juga terobsesi dengan perasaan seperti itu; itu tak tertahankan baginya, seolah-olah dia adalah seorang pecandu.

Mayat wanita itu terbaring di tanah dengan mata terbuka lebar.

Pria itu mengeluarkan tas kecil dari sakunya; itu diisi dengan heroin.

Dia tidak menggunakannya; kegembiraan narkoba tidak seberapa dibandingkan dengan kegembiraan besar yang dia rasakan saat membunuh.

"Retak!"

Tas kecil itu sobek, dan heroin berserakan di sekelilingnya.

Kemudian, tas kecil dijatuhkan tepat di sampingnya.

Klub malam ini terlibat dalam bisnis ilegal, jadi pria itu tahu bahwa pemilik klub malam tidak akan melindungi tempat kejadian atau memanggil polisi ketika mayat dengan obat-obatan ditemukan.

Akhirnya, dia memandangi wanita yang sudah mati itu, menarik napas dalam-dalam dan menikmati pesona pembunuhan yang masih tersisa. Wajahnya akhirnya kembali normal, dan dia tersenyum pada dirinya sendiri di cermin untuk memastikan dia mengenakan senyum yang normal alih-alih yang palsu. Kemudian, dia membuka pintu kamar kecil wanita, menyingkirkan tanda peringatan "Membersihkan Sedang Berlangsung" dan berjalan keluar.

Dari awal hingga akhir, dia yakin bahwa dia telah menghindari semua kamera atau perhatian orang lain. Tentu saja, dia pasti meninggalkan beberapa jejak saat melakukan pembunuhan, tetapi dia percaya bahwa itu akan diurus oleh pemilik klub malam yang takut untuk terlibat. Setidaknya, tubuh akan ditangani, jadi dia tidak akan khawatir.

Melangkah keluar dari kelab malam, pria itu menggigil dalam angin dingin, merasa seolah-olah dia telah kembali ke bumi dari surga. Benar, kelab malam itu, kamar kecil itu dan wanita yang sudah mati itu; baginya, itu adalah surga yang sesungguhnya; itu membuatnya merasa nyaman, perasaan yang hanya bisa dia nikmati pada saat-saat itu.

Advertisements

"Cest la vie. Sangat cantik."

Pria itu berkata pada dirinya sendiri. Suaranya sedikit serak.

Dia mengeluarkan ponselnya, memulai aplikasi taksi dan memesan mobil.

Segera, seorang pengemudi merespons, dan kemudian memanggilnya.

“Halo, apakah ini Tuan Su Bai? Apakah lokasi Anda benar? Di pintu samping Legend Nightclub? ”

Su Bai mengerutkan kening. Aplikasi ini menunjukkan nama lengkapnya yang terdaftar kepada pengemudi, yang menjijikkan. Sekarang, setelah melepaskan emosinya yang tertekan, ia menjadi cukup sadar dan jernih. Dia tahu benar bahwa malam ini namanya harus dijauhkan dari tempat ini — semakin jauh, semakin baik.

"Ya, itu benar."

Su Bai menjawab dan melihat pada saat itu. Kemudian, dia menarik kerah pakaian olahraganya, mengenakan kerudung dan menyembunyikan wajahnya kecuali matanya.

"Oke, aku di jalan."

Sopirnya menutup telepon, tetapi mata Su Bai sedikit menyipit.

Selama panggilan, pengemudi berbicara dengan tergesa-gesa. Itu tidak seperti napas yang kencang setelah latihan, tetapi disfungsi emosional yang disebabkan oleh pengalaman yang mengerikan.

Setelah membunuh seseorang, pikiran Su Bai tenang, dan dia sangat sensitif.

Tiga menit kemudian, sebuah Audi hitam menepi.

Pengemudi itu berusia sekitar 30 tahun, dengan rambut berantakan dan remah roti di pakaiannya. Pemilik mobil pribadi tipikal menghasilkan uang di tengah malam. Tetapi melalui jendela, Su Bai memperhatikan beberapa puntung rokok tidak dikeluarkan, masih berkedip di bawah kursi pengemudi.

Seorang pemilik mobil pribadi bekerja di malam hari, tetapi menjadi begitu ceroboh tentang mobilnya sendiri. Orang biasa akan enggan membiarkan asapnya tetap ada di dalam ketika merokok di mobil mereka, tetapi orang ini secara acak melemparkan rokok yang terbakar di bawah kursi.

"Masuk, anak muda." Sopir itu melambai ke Su Bai sambil tersenyum.

Su Bai mengangguk. Alih-alih mengambil kursi belakang, ia berkeliling kepala mobil dan duduk di kursi penumpang.

"Anda telah tiba di lokasi, dan penumpang sudah naik. Navigasi dimulai sekarang. "

Advertisements

Pengemudi dengan ahli menyalakan mobil dan menyerahkan sebungkus rokok pada saat bersamaan.

"Apakah kamu merokok, kawan?"

Su Bai menggelengkan kepalanya dan mengeluarkan rokoknya sendiri.

"Aku punya perlengkapan sendiri."

"Ambil milikku, tidak apa-apa." Sopir itu cukup ramah.

"Tidak, terima kasih."

"Ayo, jangan malu-malu. Lanjutkan! Silakan, merokok! Merokok!"

Sopir itu menjadi cemas, tetapi sepertinya dia tidak menyadari kesalahannya.

Su Bai mengangguk dan mengambil satu batang rokok dari bungkusnya.

Baru pada saat itu pengemudi dengan senang hati mengalihkan pandangannya kembali ke jalan dan terus mengemudi.

Di radio mobil, program Midnight Songs diputar. Itu memainkan Deng Lijun's Sweet. Namun di tengah-tengah lagu, terdengar suara berisik.

["Selamat datang di Radio Mengerikan. Saya adalah tuan rumah Anda. Saya tidak punya nama, karena nama tidak ada artinya di sini."]

Pengemudi menampar layar tampilan dengan benjolan. "Apa apaan? Kekanak-kanakan. "

Sopir akan mengganti saluran; jarinya menunjuk berulang-ulang di layar sentuh, tetapi tidak ada yang terjadi. Itu masih diperbaiki di saluran yang sangat.

"Apakah itu rusak? Apakah sistem berhenti? "

Sopir bergumam sambil terus menampar layar dan akhirnya mulai mengetuknya dengan tinjunya.

Su Bai perlahan menjepit rokoknya, dan tangan lainnya diam-diam menggenggam pisau di sakunya, yang dengannya dia baru saja membunuh seseorang. Sopir ini jelas dalam suasana hati yang tidak diketahui, yang membuatnya berpikir tentang dirinya setelah pembunuhan pertamanya. Saat itu, dia juga seperti pengemudi ini.

“Ini adalah cerita hantu untuk hari ini. Tolong bersiap dan dengarkan baik-baik.

Advertisements

“Di mobil pribadi ada dua pria; mereka bertemu satu sama lain melalui aplikasi taksi. Pemilik mobil itu seorang pekerja asuransi berusia 31 tahun, dan penumpangnya adalah mahasiswa berusia 22 tahun.

“Seharusnya tidak ada yang aneh. Itu normal, bukan?

“Saat ini, banyak orang yang bekerja di bisnis asuransi, dan pekerjaan seperti itu mudah. Bahkan jika Anda tidak keluar untuk bisnis, cukup check-in setiap hari dan Anda akan mendapatkan uang setiap bulan. Tentu saja, tanpa kinerja, tidak akan ada banyak uang. Jadi pengemudi harus mengemudi di malam hari untuk mendapatkan lebih banyak penghasilan.

“Sedangkan untuk mahasiswa, kita dapat mengatakan dia cukup bagus, tetapi tidak terlalu istimewa.

“Namun, di sinilah titik balik cerita.

“Pengemudi itu tabrak lari. Dia baru saja merobohkan dan membunuh seorang gadis berjalan di seberang jalan dan segera melarikan diri dengan mobilnya. Sementara dia masih shock, dia menerima pesanan ini. "

Pengemudi itu berhenti dengan takjub. Dia menatap layar dengan tak percaya, lalu dia berbalik dan menatap Su Bai di kursi penumpang.

Di matanya, Su Bai melihat keheranan, kepanikan dan histeria bersembunyi di bagian terdalam.

Radio masih berbicara:

"Sedangkan untuk mahasiswa yang duduk di kursi penumpang, dia adalah maniak pembunuh. Dia harus membunuh seseorang sesekali untuk mengeluarkan penindasan dalam pikirannya. dia baru saja membunuh seorang wanita kerah putih di kamar mandi di sebuah klub malam bernama Legend. ”

Pengemudi segera menyusut ke sisi lain mobil. Dia sekarang menatap Su Bai seolah-olah melihat seorang pembunuh yang mengerikan.

Ya, dia adalah pembunuh bayaran, tetapi dia tidak bermaksud membunuh siapa pun. Namun, penumpang ini jelas merupakan pembunuh berantai psikopat!

Radio berhenti sejenak, lalu pembawa acara menurunkan suaranya dengan sengaja:

"Sekarang, biarkan ceritanya sampai pada titik didihnya …"

"Bang!"

Baik Su Bai dan sopirnya memandang ke jendela depan. Di kaca depan, seorang gadis dengan wajah bengkok tergeletak rawan. Setengah wajahnya menyerah, tetapi dia masih menatap keduanya di dalam mobil dengan satu-satunya mata yang tersisa. Dia terkikik.

Selanjutnya, Su Bai merasa dingin sekali dari belakangnya. Dia diam-diam berbalik dan melihat seorang wanita duduk di kursi belakang. Ada luka berdarah di dada wanita itu, tanpa henti mengeluarkan darah hitam.

Wanita itu tampaknya telah memperhatikan pandangan Su Bai. Dia menyeringai:

"Ho, ho, ho, ho …"

Advertisements

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Dreadful Radio Game

Dreadful Radio Game

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih