close

Chapter 301. Velinu0027s Palace

Bringserna adalah salah satu dari 10 kota terbesar Arth. Itu terkenal dengan Jewelry Street-nya, yang dipenuhi dengan toko-toko yang menjual perhiasan dan aksesoris mahal yang indah.

Angsa yang tak terhitung jumlahnya berenang melalui Swaven Lake di sini, dan Master Chef, Torre, juga mengelola restorannya di dalam kota ini.

Ada juga istana raksasa di tengah kota. Megah dan mencolok adalah kata-kata yang sempurna untuk menggambarkannya. Namun, istana memiliki kisah yang menakutkan dan tragis.

Istana Velin!

Pernah ada seorang arsitek bernama Velin. Dia berbakat, tapi dia begitu jujur ​​dan miskin sehingga dia menjalani kehidupan yang menyedihkan.

Suatu hari, penguasa Bringserna yang korup datang mencarinya, dan memerintahkannya untuk membangun istana. Tanahnya mengalami kekeringan parah, sehingga orang-orang kelaparan. Meski begitu, dia memaksakan pajak yang berlebihan kepada mereka, dan menggunakan dana itu untuk membangun istana.

Velin tahu tentang kejahatan tuannya, jadi dia dengan tegas menolak, mengatakan ‘Aku tidak akan membangun apa pun untuk orang sepertimu.’.

Tuan, yang marah, memenjarakan Velin dan keluarganya. Dia kemudian mengancam keluarganya, menyatakan bahwa dia akan membunuh mereka jika dia tidak membangun istana.

Velin tetap bersikukuh. Tetapi ketika dia melihat jari putra bungsunya diiris, dia tidak punya pilihan selain membangun istana.

Istana itu luar biasa indah, megah, dan besar.

Pada hari itu selesai …

Velin meminta agar keluarganya dibebaskan, tetapi tuan mengembalikan kepadanya mayat keluarganya yang membusuk sebagai gantinya! Itu adalah harga dari ketidaktaatannya, atau begitulah yang dia katakan.

Pria malang itu meratap dan dengan marah menyerbu tuan. Namun, penjaga tuan membunuh si jenius yang malang.

Malam itu…

Ia menggelar pesta akbar untuk merayakan selesainya istana. Tuan, keluarganya, dan penjilatnya hadir.

Tepat tengah malam, teriakan mengerikan terdengar, dan roh jahat terbang melalui lantai, dinding, dan langit-langit, dan mulai membunuh semua orang di sana.

Konon Velin dan keluarganya ada di antara mereka.

Semua orang yang hadir tewas. Mata tuan itu digali, lidahnya dipotong, dan dia dicabik-cabik. Seluruh keluarganya meninggal dalam kesakitan, dan semua penjilat tuan meninggal dengan kematian yang mengerikan juga.

Velin sebenarnya adalah seorang Arsitek Ahli, yang telah mempelajari keterampilan misterius, ‘Buat Ruang Bawah Tanah’. Istana yang dia buat sebenarnya adalah penjara bawah tanah!

Maka, istana raksasa di jantung Bringserna itu disebut Istana Velin.

Waktu berlalu, dan orang-orang memberontak melawan Kekaisaran Altein. Bringserna menjadi kota bebas, dan balai kota mulai mengelola Istana Velin.

Itu tidak sehebat kedengarannya; mereka hanya mencegah orang memasuki dungeon tanpa izin. Jika kamu ingin masuk ke Velin’s Palace, maka kamu membutuhkan quest dari Bringserna’s Adventurer Guild dan sebuah tiket.

Tentu saja, mereka tidak memberikan quest kepada sembarang orang. Bagaimanapun, Istana Velin sangat berbahaya. Ada dua kriteria untuk misi ini: Anda membutuhkan peringkat petualang yang tinggi, atau Anda harus dijamin oleh seseorang dengan status tinggi.

“Sini.” Kang Oh datang ke Persekutuan Petualang Bringserna. Sesampai di sana, dia melewati seorang wanita selembar kertas.

Jayce telah menulis surat rekomendasi untuknya. Kang Oh telah memberitahunya bahwa dia ingin menjelajahi Istana Velin, dan Jayce sangat ingin merekomendasikannya.

Dalam surat itu, Jayce menjamin Kang Oh, menyatakan bahwa keahliannya sangat nyata!

“Apakah Tuan Jayce baik-baik saja?” kata wanita paruh baya dengan bintik-bintik abu-abu di rambutnya.

“Dia melakukannya dengan sangat baik.”

“Jika Tuan Jayce telah menjaminkan Anda, maka itu cukup baik untuk saya. Membasmi roh-roh jahat di Istana Velin.”

Kang Oh menerima pencarian, ‘Basmi Roh Jahat di Istana Velin’, dan segera menerimanya.

Advertisements

“Dimengerti.”

“Ini tiketmu.” Wanita paruh baya itu memberinya selembar kertas kuning yang telah dikerutkan.

[Velin’s Palace Ticket]

Tunjukkan tiket ini kepada penjaga, dan Anda dapat memasuki Istana Velin.

“Terima kasih.”

Kang Oh meninggalkan Guild Petualang. Partainya di luar sana menunggunya. Dengan kata lain, Soren, Karin, Darion, dan Eder!

“Apakah kamu mengerti?” tanya Karin ekor kuda.

Kang Oh melambaikan kertas yang sudah kering.

“Wow. Aku selalu ingin pergi ke Istana Velin. Kurasa hari ini adalah harinya.” Karin berseri-seri.

Gadis dengan rambut dikepang, Soren, tetap diam, tapi dia terlihat sangat bersemangat.

“Ayo pergi.”

“Baik.”

Rombongan Kang Oh langsung menuju ke Istana Velin.

* * *

Di depan istana yang megah dan megah.

“Berhenti.” Seorang penjaga bersenjata berat mengulurkan telapak tangannya.

“Sini.” Kang Oh memberinya tiketnya.

“Kamu bisa masuk.”

Mereka melewati gerbang depan dan taman, dan menemukan diri mereka di depan gerbang raksasa yang dihias dengan indah. Kemudian, pintu terbuka sendiri, seolah menyambut pesta Kang Oh.

[Entering the dungeon, Velin’s Palace.]

Advertisements

Bagian dalamnya sama mencoloknya dengan bagian luarnya.

Lampu gantung tergantung di langit-langit, memancarkan cahaya bercahaya, dan kandil perak tergantung di dinding. Tirai sutra merah menutupi jendela, dan tanahnya ditutupi bulu harimau.

Namun, mereka tidak bisa terserap oleh keindahan bangunan itu. Ini masih dungeon, yang berarti bahaya mengintai di setiap sudut.

“Mereka datang!” Kang Oh berteriak.

Berbagai roh terbang keluar dari tanah, langit-langit, dan dinding.

Mereka dibalut perban hitam seperti mumi hitam. Pada saat yang sama, tubuh mereka transparan, menyebabkan latar belakang terlihat melalui diri mereka.

Ini adalah roh jahat yang paling umum di Istana Velin, Cereb. Itu sekitar level 400.

Lalu ada Hantu Wanita Bangsawan, Corna. Rambutnya diregangkan ke atas, dan dia mengenakan gaun hitam. Dia juga berada di sekitar level 400.

Mereka juga bertemu dengan Makhluk, hantu yang pada dasarnya adalah bola raksasa dengan mulut. Seperti dua sebelumnya, mereka berada di sekitar level 400.

‘Delapan dari mereka?’

Ada tiga Cerebs dan Cornas, dan dua Critter.

‘Bagus.’ Kang Oh menyeringai.

Istana Velin dipenuhi dengan roh jahat tingkat tinggi, jadi itu akan menjadi latihan yang sempurna untuk tim.

“Darion, lindungi Eder. Soren dan Karin, tetap bersamaku,” Kang Oh menghunus Demon Sword Ubist dan berteriak.

“Iya.”

“Baik.”

Suara mendesing!

Roh-roh jahat di sekitarnya terbang ke arah mereka.

Pertempuran telah dimulai!

* * *

Advertisements

Soren dan Karin cukup terkenal di antara basis pemain. Ada beberapa alasan untuk itu, tetapi alasan terbesar adalah karena sihir mereka unik.

“… Hancurkan mereka, hukum kekuasaan yang tak terlihat!” Soren mengangkat tongkatnya ke udara. Sebuah bola, seperti bola cermin, melayang dari ujung tongkatnya. Bola mulai berputar dan memancarkan cahaya redup.

Stempel!

Seorang Cereb mendatanginya, tapi tiba-tiba menjadi rata. Seolah-olah benda tak terlihat telah menghancurkannya.

‘Seperti yang diharapkan dari Gravity Witch.’

Penyihir Gravitasi, Soren! Dia memiliki kelas tersembunyi tipe penyihir, yang memungkinkannya memanipulasi gravitasi!

Namun, roh jahat tidak bisa dianggap remeh. Cereb lolos dari perangkap gravitasi dan menyerbunya.

“Tidak mungkin.” Kang Oh melangkah maju, menghentikan Cereb di jalurnya.

Cereb mengubah lengannya menjadi bor dan dengan gila menusuk Kang Oh.

Dorongan Kebencian yang Terus-menerus!

‘Kamu sudah selesai.’ Kang Oh mengayunkan pedangnya secara horizontal. Kemampuan khusus Ubist, Abyss Blade, memungkinkannya menembus immaterial, termasuk hantu dan roh!

Desir!

Bilah hitam legamnya membelah bornya, meledak dengan pecahan cahaya merah.

Ia melihat lengannya, yang telah diiris seperti batang bambu, dan sepertinya kehilangan keinginan untuk bertarung. Ia tidak menyerang lagi, dan hanya naik ke udara.

Dia ingin menyelesaikannya, tetapi Cereb dan Corna yang lain hanya menunggu kesempatan untuk menyerang, jadi dia tidak bisa bertindak gegabah.

Kemudian…

Karin selesai merapalkan mantranya. “… Prajurit gurun, saatnya berangkat kerja!”

Jingle-jangle.

Lonceng di tongkatnya bergemerincing dengan indah.

Panggil Prajurit Pasir!

Dia telah memanggil tiga Prajurit Pasir di dekatnya.

Peri Gurun, Karin!

Advertisements

Kerajaan masih ada di wilayah gurun timur, dan kerajaan ini telah membentuk sistem sihir mereka sendiri.

Penyihir Serangga dan Penyihir Pasir!

Karin adalah yang terakhir; dia mampu memanipulasi pasir.

Prajurit Pasirnya mengayunkan pedang mereka ke roh jahat. Namun, musuh yang mereka hadapi bukanlah monster biasa. Mereka semua adalah roh pendendam level 400 yang kuat!

Cereb mengubah lengannya menjadi bor dan memutilasi Sand Warriors. Sementara itu, seekor Makhluk membuka mulutnya lebar-lebar dan memakan seorang Prajurit Gurun dalam sekali jalan.

Energi hitam muncul dari tangan Crona, mewarnai hitam Prajurit Gurun.

Noda!

Prajurit Gurun telah menjadi pion Crona. Ini adalah keahliannya. Jika seorang pemain gegabah, bahkan sekejap, maka dia bisa mengendalikan mereka seperti boneka.

Bibirnya bergetar. Kemudian, Desert Warrior yang menghitam menyerbu master sebelumnya, Karin.

“Soren!” Karin menatap adiknya. Begitu mata mereka bertemu, Soren sedikit menganggukkan kepalanya.

“Kekuatan pasir yang terikat erat!” Karin membaca mantra.

Staf belnya menciptakan kepalan pasir raksasa, yang kemudian dia tembak ke Sand Warrior yang menghitam.

“Gerbang yang menyimpan misteri dunia!” Soren membaca mantranya sendiri. Cincin berbentuk oval muncul di antara Sand Warrior yang menghitam dan kepalan pasir Karin.

Suara mendesing!

Saat bersentuhan dengan cincin itu, kepalan pasir menjadi lebih cepat. Setidaknya dua kali lebih cepat dari sebelumnya!

Gerbang Akselerasi!

Ini akan membatalkan hambatan udara dari benda apa pun yang terbang melewatinya, yang meningkatkan kecepatan benda.

Bam!

Tinju pasir itu terbang seolah-olah memiliki pendorong roket yang terpasang padanya; seolah-olah membajak melalui Desert Warrior tidak cukup, itu juga menyerang Crona.

Ledakan!

Pecahan cahaya yang sangat besar meledak dari tubuh Crona.

Advertisements

Makhluk, yang telah menunggu saat untuk menyerang, membuka mulutnya lebar-lebar.

Menghirup!

Makhluk itu mulai menyedot segala sesuatu di dekatnya seperti ruang hampa.

“Tutup mulutmu!” Soren berkepala dingin mengayunkan tongkatnya.

Stempel!

Itu seperti cap raksasa yang tak terlihat telah meratakannya. Tekanan memaksanya untuk menutup mulutnya, dan dengan cepat mencoba melarikan diri.

Setelah melarikan diri, gelombang pasir berbentuk bulan sabit datang ke arahnya.

Pisau Pasir!

Swoosh!

Pedang Pasir melewati Makhluk itu.

“Seperti yang diharapkan, mereka bekerja sama dengan baik.”

Saat melawan roh jahat, Kang Oh terus mengawasi si kembar. Keterampilan mereka memenuhi harapannya. Saat dia berhadapan dengan Galmoss, mereka tidak akan menghalangi jalannya.

‘Bagaimana dengan mereka?’

Desir.

Kang Oh membelah Cereb, lalu menoleh ke samping. Darion dan Eder ada di arah itu.

* * *

Putar kembali waktu …

Saat pertempuran baru saja dimulai.

“Tuan Darion.”

Sebuah tas tergantung di sisinya, dan dia mengenakan pakaian kulit yang mudah untuk dipindahkan. Ada tongkat yang berukuran sekitar 1/4 dari ukuran normal yang menempel di ikat pinggangnya.

“Iya?”

Pakaian Darion lebih praktis. Area vital seperti jantung, alat kelamin, dll. Ditutupi oleh logam, dan lutut atau sisinya dilapisi kulit atau rantai, memungkinkan mobilitas yang lebih besar tanpa mengorbankan pertahanan.

Tetapi untuk beberapa alasan, tiga gladius tergantung di ikat pinggangnya.

Advertisements

“Tolong ambil ini.” Eder mengeluarkan obat yang sangat mirip permen.

“Ini adalah?”

“Itu obat yang meningkatkan kemampuan fisikmu.”

“Terima kasih.” Darion menelannya, dan dia merasa tubuhnya dipenuhi dengan kekuatan. Jika dia seorang pemain, maka dia akan mendapat pesan sistem seperti ini.

[You have eaten Eder’s Energy Egg.]

[Stamina and HP regenerate more quickly.]

[Physical +30]

[Remaining time: 10 minutes]

Eder memakan telur biru, yang meningkatkan kemampuan magis seseorang. Kemudian, dia menarik tongkat pendek dari ikat pinggangnya. Tengkorak perak menghiasi ujung tongkat itu.

“Nah, bagaimana kalau kita mulai?”

Jantungnya berdebar kencang; ini adalah pertempuran pertamanya sejak dia mendapatkan kembali tubuh aslinya. Mungkin ini bukan kecemasan, tapi kegembiraan?

“Iya.” Darion menghunus gladius pedang merahnya. “Aku mengandalkanmu, bud.” Darion sedikit mengguncang pedangnya.

Kemudian…

Suara mendesing!

Roh-roh jahat hitam datang ke arahnya.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

forgot password ?

Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih