close

Chapter 2: Can You Speak Human Language?

GOR Bab 2: Bisakah Anda Berbicara Bahasa Manusia?

[Author’s note: An early explanation here: This book’s genre is not online gaming! Not infinite element genre [1]! Dan pastinya bukan transmigrasi ke dunia lain! Yang bisa saya katakan adalah bahwa ini adalah novel fantasi yang berada di tengah-tengah latar belakang modern … Adapun spesifikasinya, Anda akan tahu begitu Anda membaca.

Sekali lagi, ini bukan novel game online!]

Getaran yang parah, diikuti oleh periode kegelapan yang panjang mengisi kondisi tidak sadar.

Setelah itu, cahaya mulai muncul sedikit demi sedikit dan kesadaran Chen Xiaolian sepertinya kembali. Namun, dia hanya sedikit sadar.

Memaksa dirinya untuk membuka matanya, dia melihat apa yang tampak seperti kilatan gambar … muncul sebentar-sebentar seolah-olah itu adalah fragmen.

Sepertinya … mereka mendarat …

Pintu kokpit dibuka …

Pilot "Saya berharap semoga sukses" keluar …

Pikiran dan kesadaran Chen Xiaolian masih dalam keadaan kacau dan dia tidak bisa mempertahankan kepala yang jernih.

Satu pemikiran yang jelas dia miliki adalah … Aku, mungkin tidak mati, kan?

Namun, ia kemudian 'melihat' potongan gambar yang berkedip yang tampaknya tidak tepat!

Pilot "Semoga sukses" tiba-tiba merobek seragam pilot yang dia kenakan.

Itu benar, dia merobeknya!

Seolah-olah apa yang dia sobek bukanlah pakaian, tetapi hanya kertas!

Itu tidak mungkin benar! Bagaimana mungkin orang normal memiliki kekuatan sebanyak itu? Pakaian mungkin tidak terlihat terlalu awet, apakah Anda pernah mencoba merobeknya? Bisakah Anda merobeknya seolah-olah itu hanya kertas?

Setelah itu…

Suara mendengung di dalam telinga Chen Xiaolian belum berhenti, menyebabkan dia hanya bisa menangkap sebagian dari apa yang dikatakan.

Orang lain sepertinya berteriak …

"Mulailah pembentukan tim …"

"… Peralatan … pathfinder …"

"… pencarian penjara bawah tanah …"

Chen Xiaolian akhirnya menjadi yakin akan satu hal, ia pasti bermimpi!

Dia memainkan terlalu banyak permainan dan sekarang pikirannya dalam keadaan kebingungan, bukan?

Lalu … dia benar-benar pingsan, lagi.

"Apakah formasi tim sudah selesai?"

"Sepertinya beberapa telah terputus."

"Apa yang sedang terjadi? Terputus setelah tiba? Apakah nilai kerusakan untuk waktu dampak tidak dihitung dengan benar? Setelah kami kembali, kami harus bertarung dengan orang-orang dari Tim Pengembangan. ”

"Mereka hanya sial, menyia-nyiakan tempat berharga dalam versi beta tertutup."

“En, ingat BUG ini. Ketika kami kembali, kami akan membiarkan Tim Pengembangan menanganinya. Nilai kerusakan dari saat dampak dan masuk perlu dihitung ulang. "

Advertisements

Suara itu secara bertahap memudar …

Secara alami, Chen Xiaolian tidak dapat mendengar suara-suara itu …

Bangun setelah waktu yang lama, Chen Xiaolian melihat bahwa sekelilingnya berantakan.

Interior pesawat benar-benar berbeda dari sebelumnya, kompartemen bagasi berantakan, dengan tidak sedikit tutup kompartemen bagasi yang lepas dan kotak-kotak terlepas dari dalamnya. Kursi penumpang tidak berbeda, banyak dari mereka yang terlantar.

Adapun Chen Xiaolian, dia pada waktu yang tidak ditentukan meninggalkan kursinya dan berbaring di lantai. Wajahnya bersandar pada lantai pesawat yang dingin, sementara tubuhnya agak sakit.

Dia dengan paksa menopang tubuhnya.

Dia juga bisa mendengar suara “pipipapa”. Siapa yang tahu dari mana bunga api dipancarkan.

Pikiran pertama yang muncul di benaknya adalah … Saya tidak mati!

Pikiran kedua yang muncul di benaknya adalah … Sial!

Dia pertama kali memeriksa seluruh tubuhnya sementara suara mendengung di telinganya perlahan berhenti.

En, seluruh tubuhnya masih utuh dan dia tidak menderita patah kaki atau kehilangan lengan.

Ini jelas kecelakaan pesawat, namun dia … sangat beruntung. Dari sudut pandang eksternal, tampaknya dia tidak menderita cedera serius. Saat ini, Chen Xiaolian untuk sementara tidak mempertimbangkan hal-hal seperti pendarahan internal.

Sejujurnya, pikirannya masih dalam kebingungan, panik dan kaget …

Akhirnya, dia mendengar suara tangisan lembut keluar dari sampingnya.

Berbalik, dia pertama kali melihat sepasang kaki putih kecil dan ramping. Hanya satu sepatu kulit yang dikenakan pada salah satunya. Sepatu lainnya sepertinya sudah hilang?

Loli Korea duduk di sudut, dikelilingi oleh kursi penumpang yang jatuh. Rambut loli kecil itu acak-acakan saat dia duduk di sana, menangis tanpa daya.

Dia berteriak tanpa daya dengan suara lembut: "ottoke" "ottoke".

Chen Xiaolian yang tidak menonton sejumlah kecil variety show Korea umumnya dapat mengetahui bahwa kata-kata itu berarti 'apa yang harus saya lakukan'.

Advertisements

Chen Xiaolian mencoba menopang tubuhnya, berusaha keras untuk berdiri. Dia menemukan bahwa dia masih dapat mengerahkan kekuatan; dengan pengecualian pada beberapa bagian yang sakit dan kakinya terasa lemah, tidak ada masalah besar lainnya. Adapun kakinya yang lemah, mungkin karena rasa takut yang dia rasakan.

Kompartemen penumpang dalam keadaan rusak.

Di sisi kanan, sebuah lubang besar robek dan pintu kompartemen penumpang menghilang ke entah ke mana.

Di atas kepalanya, sebuah lubang robek, menciptakan bentuk cahaya langit. Logam yang robek tergantung, berkedip setiap saat.

Naluri Chen Xiaolian memberitahunya bahwa ada sesuatu yang salah. Namun, untuk sementara dia tidak bisa mengerti apa yang salah.

Dia tanpa sadar berteriak. "Apakah ada orang disini?"

Yah, sebenarnya dia ingin langsung berteriak "tolong". Namun, untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, dia tidak melakukannya.

Karena itu, itu tidak aneh. Lagi pula, ada berapa banyak peluang bagi orang normal untuk meneriakkan kata "bantuan"?

"Apakah kamu baik-baik saja?"

Chen Xiaolian berteriak ke arah loli kecil yang terjebak di dalam massa kursi penumpang, tetapi dia tidak menunjukkan reaksi sama sekali padanya. Matanya dipenuhi syok dan dia terus bergumam dengan panik. "Ottoke, ottoke."

Chen Xiaolian mengambil napas dalam-dalam dan berusaha mengangkat salah satu kursi penumpang di samping loli kecil. Dia tidak memiliki banyak kekuatan dan harus mencoba tindakan ini beberapa kali sebelum berhasil.

"Cepat keluar!" Chen Xiaolian mengulurkan tangannya ke gadis kecil itu. Gadis itu menatapnya tetapi tetap tidak bergerak. Chen Xiaolian memilih untuk hanya bergerak dan menggunakan tangannya untuk meraih pergelangan tangannya, lalu menariknya dengan paksa.

"Keluar dari sini!" Kata-katanya diucapkan menggunakan bahasa Cina, tanpa mempertimbangkan apakah loli kecil itu bisa mengerti. "Keluar dari sini, keluar! Pergi ke luar!"

Chen Xiaolian menarik gadis Korea keluar dan menunjuk ke bagian kompartemen penumpang yang robek.

Dia juga mencoba pindah ke luar.

"Apakah ada orang disini? Siapa saja??! {SIAPA SAJA}??!!"

Chen Xiaolian menggunakan bahasa Cina dan Inggris saat ia berteriak.

Nalurinya membawanya untuk mulai mencari awak pesawat. Tanpa diduga, Chen Xiaolian menemukan bahwa yang lebih tua dari dua pramugari, mungkin pramugari telah menghilang. Adapun pramugari muda dengan kaki yang indah, dia masih duduk di tempatnya, dengan kepala dimiringkan ke samping. Tidak diketahui apakah dia sudah mati atau hanya tidak sadar.

Advertisements

Pintu kokpit telah … terbuka!

Dari sudut pandangnya, dia secara kebetulan dapat mengamati bahwa kokpitnya kosong!

Penemuan ini menyebabkan jantung Chen Xiaolian berdebar kencang.

Anggota kru lari dan mengabaikannya, seorang penumpang?

Dia kemudian pindah ke belakang untuk melihat-lihat. (Kompartemen penumpang Kelas Satu ada di depan dan Kelas Ekonomi ada di belakang.)

Penemuannya di sana menyebabkan hati Chen Xiaolian tenggelam!

Dia akhirnya menyadari mengapa dia merasa ada sesuatu yang salah!

Seluruh kompartemen penumpang adalah … E.M.P.T.Y! Kosong!

Banyak kursi penumpang terbalik, namun …

Semua penumpang, semuanya … sudah pergi!

Penemuan ini membuat Chen Xiaolian tertegun selama beberapa detik!

Ketika dia naik ke pesawat, dia ingat bahwa itu memenuhi kapasitas! Paling tidak, harus ada seratus orang di sini, kan?

Tapi sekarang…

Chen Xiaolian memandang dirinya sendiri, lalu melihat ke arah loli Korea kecil yang hanya tahu bagaimana menangis dan berteriak "ottoke".

Oh, ada juga pramugari yang tidak sadar dengan kaki yang indah …

Semua orang sudah pergi? !!

Semuanya hilang ?!

Kesadaran ini menyebabkan Chen Xiaolian membeku di tempat karena hatinya terasa seolah-olah sudah dingin!

Advertisements

Ini … orang-orang sudah diselamatkan oleh tim bantuan? Dan pergi? Tidak ada yang peduli padaku? !!

Untuk sesaat, dia merasakan dorongan untuk mengeluarkan serangkaian kutukan!

Loli kecil di sampingnya tiba-tiba menjerit, membangunkan Chen Xiaolian dari lamunannya.

Menjerit ketakutan, tubuh loli kecil itu berubah lembut. Dia mengangkat jari-jarinya untuk menunjuk tempat di kompartemen penumpang.

Chen Xiaolian melihat ke arah yang runcing dan menemukan dirinya menjadi lemah juga.

Itu adalah … orang. Lebih tepatnya, itu adalah … mayat.

Itu pasti salah satu penumpang.

Dia benar-benar sial. Masih duduk di kursi penumpang, lehernya diputar ke samping. Menilai sejauh mana lehernya dipelintir, kematiannya cukup banyak dikonfirmasi.

Dia mengenakan jas, memberi kesan bahwa dia adalah seorang pengusaha.

Wajah dan tubuhnya dicat darah.

Namun, Chen Xiaolian masih bekerja dengan keberaniannya untuk bergerak ke arahnya dan memeriksa. Dia ingin memastikan bahwa pria itu tidak lagi bernafas.

Dia masih merasa tidak yakin bagaimana menghadapi ini. Namun, pada saat ini, sesuatu terjadi pada mayat yang telah bersentuhan dengannya. Sesuatu jatuh dari tangan mayat dan berguling ke arah kaki Chen Xiaolian.

Ini adalah sebuah…

Bola logam.

Itu bundar dengan permukaan yang sangat halus, tampaknya tidak berbeda dengan marmer baja biasa. Adapun ukurannya, itu sebesar telur.

Chen Xiaolian secara tidak sadar mengambilnya dengan tangannya dan memeriksanya, tetapi tidak bisa mengidentifikasi apa itu. Yang dia rasakan hanyalah sedikit berat.

Saat dia merasa bingung, sebuah suara datang dari belakang.

"{Membantu}…"

Itu dalam bahasa Inggris.

Advertisements

Chen Xiaolian berbalik dan melihat bahwa pramugari dengan kaki yang indah telah sadar kembali. Tubuhnya telah jatuh dari tempat duduknya, tampaknya tidak mampu berdiri. Dia hanya bisa mengulurkan tangannya ke luar dan berteriak tanpa daya "{help}".

Chen Xiaolian meletakkan bola logam ke dalam sakunya dan berlari untuk membantu pramugari bangun. Pramugari dengan kaki-kaki yang indah tampak kurus; Namun, pada saat itu dia terlalu lemah untuk menghidupi dirinya sendiri. Dia hanya bisa bersandar pada Chen Xiaolian, seluruh berat badannya menimpanya. Chen Xiaolian muda merasa seolah-olah dia mungkin tidak dapat mendukung berat badannya. Dia secara paksa menyeretnya keluar.

"{Apakah kamu baik-baik saja}?"

Namun, pihak lain sepertinya bingung. Dia menatap Chen Xiaolian sebelum mengucapkan sepatah kata segera.

Chen Xiaolian tidak dapat mengerti, tetapi mampu membedakan pengucapan dari pihak lain.

"Tasukete."

Kedengarannya seperti … Jepang?

Pada saat berikutnya, Chen Xiaolian merasakan dorongan untuk memuntahkan darah.

Di dalam pesawat, hanya tiga dari mereka yang masih hidup!

Selain dia, ada loli Korea dan seorang wanita Jepang?

Tak satu pun dari mereka yang bisa berbahasa Mandarin !!!

1. elemen tak terbatas adalah genre yang tampaknya pertama kali dipopulerkan dalam novel Terror Infinity. Dalam novel-novel ini, elemen-elemen seperti agama, sains, mitos, film, animasi, sejarah, dll. Semuanya akan dimasukkan.

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Gate of Revelation

Gate of Revelation

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih