close

God’s Song – Epilogue

Epilog

TL: LightNovelCafe

Editor: Isleidir

“Temukan pianis sekarang. Ibumu bukan pianis eksklusif atau semacamnya. "

“Kamu pikir aku tampil dengan ibu karena aku mau? Cobalah bersamanya 24 jam sehari. Saya akan menjadi gila karena semua omelannya. "

Jina memegang tangan Amelia dan bergetar.

"Apa? Omelan? Bawa pacar yang tepat, lihat apakah saya cerewet. Anda tidak ingat idiot yang Anda bawa 2 bulan lalu? Pianis terbaik dunia? Itu menggelikan. Anda hanya berkencan dengan orang-orang seperti orang bodoh yang melihat ayah Anda dan tidak bisa melakukan apa-apa, jadi bagaimana mungkin saya tidak mengomel?

"Lagi lagi. Pria mana di dunia yang baik di depan ayah? Oh benar Ada penduduk asli yang tinggal di hutan Amazon. Mereka tidak pernah mendengar musik ayah dan mereka tidak tahu siapa dia. "

Pasangan ibu ibu yang berjalan menuju helikopter terus berdebat, tetapi mereka tidak melepaskan tangan satu sama lain.

Dua tahun yang lalu, Jun Hyuk mengumumkan pengunduran dirinya segera setelah penampilan pertamanya di . Itu adalah deklarasi pensiun total bahwa dia tidak akan merilis album, tampil, atau menulis lagi.

Namun, deklarasi pensiun Jun Hyuk juga membuat kinerja Jina tidak mungkin. Para pianis terbaik saat itu berbaris untuk tampil bersama Jina, tetapi tidak ada yang bisa memainkan lagu itu sampai tuntas.

Pianis yang bermain paling lama tidak bisa bermain lebih dari 30 menit. Itu karena mereka tidak dapat mengendalikan emosi mereka untuk terus bermain.

Satu-satunya orang selain Jun Hyuk yang bisa memainkan lagu sepanjang jalan adalah dominator piano, ratu piano, Amelia.

Itu juga membantu dia mendengarkan suara Jina untuk waktu yang lama dan mereka berlatih bersama setelah membatalkan jadwal penampilan mereka.

Jina ingin tampil di depan audiensi dan tidak ada alternatif untuk Amelia.

Jina, yang tampil sebanyak 20 kali sebulan, perlu mendengarkan omelan ibunya sepanjang waktu.

Sampai sekarang, Jun Hyuk mengikuti Jina dan Amelia berkeliling ke pertunjukan mereka. Dia merasakan dengan seluruh tubuhnya betapa sulitnya bekerja bagi seseorang untuk berada di sisinya setiap saat, merawatnya. Kedua wanita itu mengajukan permintaan mereka tanpa henti, dan Jun Hyuk mengalami kesulitan menangani semua itu daripada yang dia lakukan dengan penampilannya.

Dia belum memutuskan untuk berhenti mengikuti mereka karena ini. Itu adalah saat yang menyenangkan untuk merawat wanita yang dia cintai.

Tetapi perhatian lebih ke Jun Hyuk daripada konser, dan obsesi pers dan penggemar yang persisten khususnya mempersulit kehidupan pribadi dan penampilan mereka.

Ada saat ketika mereka menghabiskan sepanjang hari terkunci di dalam hotel mereka karena hotel itu dikelilingi oleh pers dan penggemar.

Cara untuk mengatasi semua ketidaknyamanan ini adalah untuk Juni Hyuk tidak pergi tur dengan mereka, dan Jun Hyuk tidak tetap keras kepala juga. Dan hari ini adalah hari pertama kedua wanita itu pergi sendiri.

Jun Hyuk memperhatikan sampai helikopter itu menghilang sebelum pulang. Pasangan ibu dan anak tidak akan kembali sampai 3 bulan kemudian. Dia perlu menghabiskan waktu sendirian sampai saat itu.

Jun Hyuk duduk kosong di rumah yang benar-benar kosong, dan kemudian mengangkat telepon.

"Ayah?"

"Hah? Nak, apa itu? "

“Amelia dan Jina pergi untuk penampilan mereka hari ini. Ini tur 3 bulan. "

"Sangat? Maka Anda harus sendirian. "

"Iya nih. Begitu…"

"Hei, mari kita tutup telepon. Saya sibuk."

"Tidak … Jadi aku menyuruhmu untuk datang. Mengapa Anda tidak tinggal bersama saya? & Rd

quo;

"Aku tidak bisa. Sudah kubilang aku sibuk. "

Suara kesal Yoon Kwang Hun semakin keras di telepon.

Advertisements

"Apa yang membuatmu sangat sibuk?"

"Aku ada di pesta penggalangan dana dengan para pemenang Miss Universe! Saya tidak punya waktu untuk bermain dengan Anda. Bahkan tidak ada cukup waktu untuk berfoto dengan semua wanita cantik ini. Tutup Telepon."

"Tunggu sebentar. Anda bisa datang begitu pesta selesai. "

Jun Hyuk bergegas untuk berbicara, tetapi yang dia dapatkan hanyalah respon dingin.

"Ugh, kamu merepotkan. Saya akan terus melakukan acara penggalangan dana dengan wanita-wanita cantik ini. Di seluruh dunia selama 6 bulan. Apakah saya gila menghabiskan waktu dengan Anda? Saya menutup telepon. "

Hanya ada tombol telepon di telepon. Yoon Kwang Hun sepenuhnya mengisi ruang kosong yang ditinggalkan Isaac Stern. Dia bekerja keras di JS Foundation, Stern Corporation, perusahaan afiliasi mereka, dan label rekaman, dan membawa lebih banyak kekuatan kepada mereka daripada sebelumnya.

Masalahnya adalah perilakunya menjadi lebih seperti Isaac Stern juga. Dia telah menjadi orang tua yang pengecut dan licik.

"Miss Universe … Ya ampun."

Jun Hyuk tertawa tak percaya. Faktanya adalah bahwa dia tidak akan melihat Yoon Kwang Hun selama 6 bulan ke depan.

Jun Hyuk mengangkat telepon lagi.

"Tara?"

"Ya ampun, Juni. Ada apa? Sudah lama."

"Um … Amelia dan Jina pergi untuk tur mereka. Begitu…"

"Oh, kamu bilang kamu tidak akan pergi dengan mereka lagi, kan?"

"Ya. Apakah Anda ingin makan malam atau sesuatu? Dengan suamimu."

Tara menyerahkan pengunduran dirinya ketika Jun Hyuk mengumumkan pengunduran dirinya. Jika dia tidak bisa lagi melihat kejadian ajaib yang dia lihat dengan Jun Hyuk, bekerja tidak ada artinya.

Dan dia menjalani hidupnya sendiri bukan sebagai bayangan Jun Hyuk. Dia jatuh cinta, menikah, dan hidup nyaman dengan bonus luar biasa.

"Oh tidak! Saya sedang berlibur dengan suami saya. Kami berada di Bali sekarang. "

"Oh benarkah? Tidak masalah. Selamat bersenang-senang. ”

Advertisements

Jun Hyuk dengan cepat menutup telepon dan memanggil beberapa orang yang dia kenal. Tapi teman-temannya semua orang sibuk.

Colin berada di tengah-tengah tur Amerika Selatannya, dan Danny sedang mengerjakan album di Eropa.

Dia adalah satu-satunya pensiunan yang tidak memiliki pekerjaan.

Jun Hyuk pergi ke kamarnya dan berbaring di tempat tidur. Dia memutuskan untuk tidur sebentar dan kemudian memutuskan apa yang harus dilakukan.

Jun Hyuk telah berbaring di tempat tidur selama sekitar 30 menit ketika dia berlari.

Perasaan aneh ini. Perasaan kosong ini. Apa ini?

Jun Hyuk fokus pada perasaan ini untuk sementara waktu dan kemudian memikirkan sebuah kata yang tidak pernah dia pertimbangkan sebelumnya.

Itu kebosanan.

Perasaan yang belum pernah dia alami sampai sekarang. Kebosanan.

Sudah lama sejak musik yang tak ada habisnya dalam pikirannya memuncak. Sejak dia menulis , musik tidak lagi muncul di benaknya tanpa rangsangan eksternal. Ia menjadi sebuah danau kering yang tanahnya selalu menunjukkan jika tidak hujan.

Kebosanan ini yang terasa seolah seluruh tubuhnya benar-benar kosong.

Dia duduk di tempat tidur dan matanya berbinar.

'Kebosanan? Kekosongan? Kebosanan? "

Jun Hyuk pergi ke studio rumahnya untuk pertama kalinya dalam 2 tahun.

Dia menyeka debu dari meja, menarik keluar kursi, dan duduk.

Dia membuka laci, mengeluarkan satu halaman musik lembaran, dan mengambil pena.

Dan dia mulai melihat ke lembar kosong.

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Advertisements

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

forgot password ?

Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih