close

Chapter 449

“Apa yang terjadi di sini?” Jalan Mo Jing Qi Nu.

Seorang pria muda berlutut di depan berkata dengan suara nyaring: “Keluarga Xu telah setia kepada Chu besar sejak berdirinya negara. Nenek moyang keluarga Xu telah mengajar dan mendidik orang, dan mereka telah memberikan kontribusi besar untuk menumbuhkan bakat untuk Chu yang hebat. Bolehkah saya bertanya kepada kaisar, kejahatan apa yang dilakukan keluarga Xu untuk menyalin seluruh keluarga? ”

Mo Jing Qi tersedak sesaat, dan amarahnya bahkan lebih parah, “konspirasi Xu terhadap kematian kejahatannya! Sebagai orang-orang Chu, beraninya kau memohon para pejabat dan pencuri yang tidak teratur ini?”

Orang lain dalam kerumunan mengangkat kepalanya dan berkata, “di mana bukti konspirasi Xu untuk memberontak? Tolong tunjukkan kepadaku kaisar

Pidato bau, berlutut di depan pintu Istana semua orang berteriak berturut-turut, “tolong tunjukkan kaisar.” Maknanya sangat jelas, jika kaisar benar-benar bisa mendapatkan bukti konspirasi keluarga Xu, maka mereka tidak bisa mengatakan apa-apa.

Di mana Mo Jingqi memiliki bukti kriminal? Bahkan apa yang awalnya ia tetapkan untuk keluarga Xu bukanlah kejahatan konspirasi untuk memberontak. Dia hanya dibuat marah oleh para sarjana ini. Mo Jing Qi marah. Dia tidak bisa mengurus kejahatan lain dan hanya memotong dakwaan paling serius bagi keluarga Xu. Terlebih lagi, jika keluarga Xu berkolusi dengan Ding Wang, reputasi rumah Ding Wang di rakyat tidak lebih lemah dari keluarga Xu. Saat itu, saya khawatir akan ada masalah.

“Sombong! Tolong mundur cepat. Aku akan memaafkanmu atas dosa-dosamu.” Mo Jing Qi jalan.

“Keluarga Xu tidak bersalah, tolong beritahu kaisar apa yang harus dilakukan!” Orang-orang ini berani meminta perintah di gerbang istana, tetapi bagaimana bisa Mo Jingqi mundur? Di pintu gerbang istana, bahkan banyak orang biasa telah mendengar berita itu, dan hampir seluruh gerbang istana dikelilingi oleh air. Ini bahkan lebih sulit untuk dilakukan.

“Kaisar! Apa yang salah dengan keluarga Xu? Apakah kaisar ingin menyalin keluarga Xu?” Dalam kesibukan, ada suara keras, dan kerumunan membuat jalan satu demi satu. Adipati Cina tua berambut putih maju dengan sekelompok orang. Wajah Mo Jingqi hitam seperti tinta. Menatap Duke tua China, yang datang dari tangga naga dan harimau, dia mengutuk lelaki tua itu di dalam hatinya. Duke dari negara Tiongkok melangkah maju dan berlutut di tanah dan berkata, “Keluarga Xu setia dan benar, dan Tuan Qingyun lebih terkenal di antara negara-negara. Saya tidak tahu kejahatan seperti apa yang dilakukan Xu Kaisar sangat marah. Tolong beri tahu dia. “Mengikutinya adalah beberapa pejabat yang jelas dan jujur ​​di istana kekaisaran, bahkan beberapa pejabat kuat di klan kekaisaran dan beberapa pejabat lama yang tidak bekerja di rumah. Mereka adalah orang-orang yang memiliki hubungan baik dengan Tuan Qingyun dan keluarga Xu. Mereka semua sepakat secara serempak, meminta kaisar untuk memberikan jawaban yang jelas.

Mo Jing Qi dengan marah memukul, “Rencana Xu melawan! Bisakah Duke of China melindungi pengkhianat ini

Adipati negara Tiongkok mengangkat kepalanya dan berkata dengan suara keras, “jika keluarga Xu benar-benar berencana untuk memberontak, saya ingin menguncinya untuk bidak dan membiarkan kaisar menghukumnya. Tapi apa buktinya, Tuanku? ”

Mo Jingqi berkata: “keluarga Xu adalah leluhur Ye Li, istri Mo xiuyao. Sekarang Mo xiuyao menempati barat laut, tampaknya dia ingin menjadi musuh dari istana kekaisaran. Bukankah seharusnya keluarga Xu menyalin Itu? ”

Adipati negara Tiongkok tidak mengecewakannya sama sekali. Dia berkata dengan suara nyaring: “tidak diketahui apakah Raja Ding adalah musuh dari pengadilan kekaisaran. Semua orang di dunia dapat melihatnya dengan jelas. Keluarga Xu tidak pernah memiliki kontak dekat dengan rumah Ding Wang, juga tidak pernah mengatakan kata yang baik untuknya. Kaisar ingin meniru keluarga Xu, yang tidak melatih bakat yang tak terhitung jumlahnya untuk Chu yang hebat, hanya karena dia adalah raja. Sangat sulit untuk meyakinkan orang! ”

“Tuan Hua, kamu lancang dada Mo Jingqi terus berfluktuasi, menunjuk ke Duke Cina untuk waktu yang lama dan tidak bisa mengatakan sepatah kata pun. Berdiri di satu sisi, Liu Guifei dengan cepat meraih dan membantunya. Mo Jing Qi mengambil beberapa napas dalam-dalam dan hendak membuka mulutnya. Tiba-tiba, ada suara melengking dari Chamberlain, “Janda Permaisuri ada di sini! Di sinilah sang ratu

Sebelum aku bisa melihat ke belakang, terdengar laporan keras di ujung jalan lain, “Putri Fuxi ada di sini! Putri Zhaoyang ada di sini. Sepertinya Tuhan masih berpikir Mo Jingqi tidak cukup sibuk. Ketika dia melihat instrumen mengemudi Putri Fuxi dan Puteri Zhaoyang datang pelan-pelan, suara kuku kuda datang dari jalan lain. Tersangka adalah raja Li yang sudah lama tidak kembali ke Beijing. Aku melihat Mo Jing Li terbang dari kuda, dengan orang-orang berjalan cepat ke Gerbang istana sebenarnya sedikit lebih awal dari putri sulung.

“Aku sudah bertemu kakakku. Aku ingin mengirim salamku untuk ibuku.” Setelah upacara, Mo Jingli bangkit dan berkata sambil tersenyum: “mengapa gerbang istana begitu hidup? Apa yang dilakukan begitu banyak orang di istana?”

Mo Jingqi terlihat muram di depan suasana hati yang jelas dari Mo Jing Li. Meskipun ia dipaksa untuk berdamai dengan adik lelaki ini karena berbagai alasan, itu tidak berarti bahwa Mo Jingqi benar-benar melupakan perilaku memberontak Mo Jingli. Hingga sekarang, saudara lelakinya yang baik masih menempel di daerah besar di selatan sungai Yunlan. Tidak ingin memperhatikan Mo Jingli, Mo Jingqi hanya bisa fokus pada Janda Permaisuri yang berjalan keluar dari gerbang istana dan Putri Fuxi dan Putri Zhaoyang yang baru saja melangkah keluar dari kereta ke gerbang istana. Cara ringan: “permaisuri ibu, bagaimana Anda datang?”

Sebelum Janda Permaisuri berbicara, dia melihat ratu berjalan mendekatinya, dan berlutut di tanah. Dia berkata dengan suara yang dalam, “Chu Yunzhou yang setia dan hebat ada dalam ribuan tahun. Tolong pikirkan dua kali.” Ada beberapa selir dengan ratu. Meskipun mereka tidak dicintai oleh orang-orang biasa, mereka juga wanita-wanita saleh dari keluarga terpelajar. Mereka berlutut bersama dan berkata serempak, “tolong berpikir dua kali.”

Wajah Mo Jingqi tenggelam, dan sebelum dia berbicara, Putri Fuxi dan Putri Zhaoyang sudah datang kepadanya. Putri Dachang mendorong ke samping dan mendukung gadisnya. Dia berlutut kepada ratu dan berkata, “apa kejahatan keluarga Xu? Apakah kaisar ingin merebut keluarga Xu? Tolong tunjukkan padaku kaisar Putri Zhaoyang tidak mengatakan apa-apa, tetapi dia berlutut di samping Putri Dachang. artinya sudah jelas, apa yang dikatakan Putri Zhaoyang adalah apa yang ingin dia katakan.

“Kamu, Kamu …” Mo Jingqi sangat marah sehingga dia hampir gemetar. Namun, Fuxi, putri sulung Fuxi, tidak bisa berlutut di gerbang istana seperti ini. Dia dengan cepat meminta pelayan di dekatnya untuk membantunya. Dia berkata, “mari kita kembali ke istana jika Anda memiliki sesuatu. Anda Bagaimana Anda kembali ke Beijing?” Tetapi putri tertua tidak menghargai. Dia berkata, “Aku sudah tua dan tidak berguna. Aku tidak berani mengharapkan kaisar mendengarkan kita. Hanya saja kontribusi keluarga Xu untuk Dachu tidak dapat diukur. Jangan katakan bahwa mereka tidak melakukan kesalahan, atau jika ada adalah sesuatu yang salah, kaisar harus menganggapnya enteng. Meskipun saya sudah tua dan bodoh, saya masih ingin meminta bantuan kaisar, dan meminta kaisar untuk menyelidiki urusan keluarga Xu. “Kata-kata putri tertua hampir melafalkan kata-kata, tapi dia diam sepanjang waktu. Melihat semakin banyak petugas taksi dan bahkan orang-orang biasa berkumpul di depan gerbang istana, Mo Jingqi hanya merasa ada semburan kegelapan di depannya. Dia takut hal-hal akan sulit dilakukan hari ini. Mo Jingli, berdiri di sebelahnya, dalam suasana hati yang sangat baik. Awalnya, ia mengambil risiko untuk memberontak. Meskipun ia hanya tinggal di sebagian besar selatan Sungai Yangtze, ia jauh lebih baik daripada sebelumnya. Dikatakan bahwa dia Mo Jingli adalah saudara lelaki kaisar, yang dicintai dan dihormati. Tetapi dengan hati saudara lelakinya, bagaimana ia bisa benar-benar mendelegasikan kekuasaan kepadanya? Di ibukota, dia hanya terlihat lebih baik dari pangeran lainnya. Tapi sekarang, dia menempati tanah yang kaya di selatan Sungai Yangtze. Bahkan jika dia sangat marah di hatinya, dia tidak bisa melakukan apa pun padanya. Berbicara tentang semua, itu mo xiuyao yang banyak membantunya. Jika Mo xiuyao tidak berada di barat laut Cina, yang membuat saudaranya sangat takut, sekarang dia tidak akan bisa kembali ke ibukota. Pada saat ini, melihat wajah Mo Jing Qi menjadi hitam, wajah Mo Jing Li tidak jelas, tetapi dia sangat senang di dalam hatinya.

www.novelhall.com, pembaruan webnovel tercepat!

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Golden Age Legitimate Fei

Golden Age Legitimate Fei

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih