close

Chapter 1233 – I Was Talking About Good-Goodnight Kiss… Can I Have One?

Bab 1233: Aku Berbicara Tentang Ciuman Selamat Malam … Bolehkah Aku Memiliki Satu?

Nian Xi merasa sedikit tidak bisa berkata-kata. Bagaimana topik serius itu bisa berakhir di situ?

Namun, dia sepertinya benar. Mereka memang pasangan yang bagus. Di masa depan, anak-anak mereka akan merasa terhormat mendengar cerita gemilang mereka.

Tidak… Aku berpikir terlalu jauh… Nian Xi berkata pada dirinya sendiri.

Lampu berubah hijau, jadi Nian Xi buru-buru mulai mengemudi.

Setelah tiba di tempat Jiang Yuning, Nian Xi berkata kepadanya, “Aku akan membawamu ke rumah sakit untuk mengganti perban baru pada lukamu, tapi kami tidak punya waktu untuk itu. Jangan lupa biarkan Paman Han membawamu ke rumah sakit besok. Aku harus bekerja besok, jadi aku tidak bisa pergi denganmu. “

“Baik.”

Jiang Yuning mengangguk. Senang rasanya ada yang mengkhawatirkannya.

Dia membuka sabuk pengaman dan membuka pintu mobil. Dia tiba-tiba berbalik, menatap Nian Xi dengan malu-malu dan berkata, “Xi …”

“Em?” Melihat matanya yang hitam dan bersinar, jantung Nian Xi berdetak kencang. “Apa yang salah?”

Nian Yuning menggaruk bagian belakang kepalanya dan berkata dengan sedikit kecewa, “Apakah kamu akan melepaskan aku begitu saja?”

Nian Xi mengedipkan matanya, berpikir keras, lalu mengangkat tangan dan berkata, “Oh, saya lupa mengucapkan selamat malam. Selamat malam, istirahatlah lebih awal. ”

Dengan kecewa, Jiang Yuning terus menggaruk kulit kepalanya dan berkata, “Aku sedang membicarakan tentang ciuman selamat malam … Bolehkah aku memilikinya?”

Setelah mengatakan itu, dia meliriknya dan kemudian dengan cepat menundukkan kepalanya. Dia merasa sangat malu.

Nian Xi merasa sedikit canggung. Bukankah itu sesuatu yang seharusnya dilakukan anak laki-laki? Apakah dia ingin dia menciumnya lagi? Dia tidak bisa melakukan itu.

“Eh… ini baru hari pertama kita, kan?” Nian Xi bergumam.

Oh. Jiang Yuning kecewa. “Berapa hari yang kita butuhkan untuk bersama sebelum kita bisa saling memberi ciuman selamat malam?”

“Bagaimana saya bisa tahu? Saya bukan ahli hubungan. ” Nian Xi menjadi sedikit tidak sabar.

“Baiklah. Saya pikir Anda lebih berpengalaman daripada saya. ” Jiang Yuning menyerah. Dia keluar dari mobil dan berkata padanya, “Beri tahu aku saat kamu pulang.”

“Baik.”

Setelah Nian Xi pergi, Jiang Yuning naik ke atas dengan rasa manis di hatinya. Paman Han memperhatikan dia terkekeh bahkan ketika dia mengganti sepatunya.

“Kamu keluar sepanjang hari. Apa terjadi sesuatu? ” Paman Han tidak bisa membantu tetapi bertanya.

Jiang Yuning mengangguk dan menulis, ‘Dia menciumku. Dia bilang dia akan bertanggung jawab untukku. Saya juga telah bertemu dengan semua usia tuanya. Mereka menyukaiku.’

Paman Han tercengang. “Begitu-begitu cepat? Kamu sudah bertemu dengan orang tuanya? “

“Emm.” Jiang Yuning tersenyum bahagia. “Mereka semua mendukung saya.”

Paman Han tidak tahu harus berkata apa. Dia tahu bahwa beberapa orang bisa jatuh ke dalam suatu hubungan dengan sangat cepat, tetapi tidak pernah mendengar ada orang yang benar-benar melakukannya.

“Kemudian?” Dia bertanya. “Apakah orang tuanya mengatakan hal lain?”

Jiang Yuning memiringkan kepalanya, berpikir sejenak, lalu menulis, ‘Saya tidak ingat. Tapi neneknya bilang kita bisa mengatur agar orang tua kita bertemu satu sama lain. ‘

Paman Han menyeka keringat di dahinya dan berkata, “Apakah kalian berdua sudah menikah?”

Jiang Yuning berhenti sejenak untuk berpikir. Dia belum menyiapkan rumah yang manis untuknya.

Karena Nian Xi tinggal di Kota Xia, rumah itu pasti berada di sana juga. Apartemen yang sekarang dia tinggali agak terlalu sederhana. Dia perlu membeli apartemen yang lebih besar.

“Kamu tidak perlu terburu-buru,” Paman Han buru-buru berkata padanya. “Kamu baru saja berkumpul. Beri diri Anda waktu. Ciuman tidak ada artinya, jadi Anda setidaknya harus menunggu sampai Anda tidur bersama. “

Advertisements

“S-tidur bersama?” Jiang Yuning tersipu merah padam.

“Jangan bilang kamu belum pernah memikirkan itu.” Paman Han menepuk pundaknya, “Kamu harus mulai memikirkannya.”

“Tidak.” Jiang Yuning dengan cepat menggelengkan kepalanya. “Kamu harus menikah dulu baru lakukan itu. Aku tidak bisa tidur dengannya sebelum kita menikah. Itu akan buruk untuknya. “

“Kami bukan orang kuno,” kata Paman Han. “Karena kalian berdua sudah menjadi pacar, kamu harus membelikan Nona Nian beberapa hadiah ketika kamu punya waktu. Kirimkan sesuatu padanya besok. Bunga-bunga. Pasti bunga. “

Oh.

Bunga untuk Nian Xi tidak bisa hanya sekedar bunga biasa.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Growing Fond of You, Mr Nian

Growing Fond of You, Mr Nian

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih