close

Chapter 1: I’m the King?

Bab 1: Aku Raja?

"Bahaya! Lindungi Raja! "

Seseorang berteriak seperti ayam yang kehilangan telurnya. Fei mendengar suara itu. Dia memaksa membuka matanya yang mengantuk dan fokus pada benda terang yang terbang ke arahnya. Otak Fei perlahan mengidentifikasi objek itu sebagai panah, yang melaju ke arahnya dengan sangat cepat sehingga udara tampak merobek di depannya.

"Sial, apa yang terjadi? Bajingan mana yang menembaki saya? "

Fei segera takut bangun, dengan semua rambut di tubuhnya berdiri di ujungnya.

Namun, panah itu mengenai dia sebelum dia bisa bereaksi.

Beng ———-

Anak panah itu menempel di helmnya.

Panah belum menembus tetapi telah mengguncang helm, membingungkan Fei. Fei merasa telinganya berdering, langit dan tanah berputar dan bintang-bintang berputar di depan matanya. Tubuhnya terlempar ke belakang, seperti boneka Barbie yang diterbangkan oleh senapan.

"Ah …….. sial!"

Dia berteriak kesakitan saat dia merasakan tubuhnya ragdoll di udara.

"Ya Tuhan! Raja terluka! Membantu!"

"Tentara! Tangkap raja! ”

"Andy! Andy !! Kenapa kamu masih berdiri di sana? Tangkap para imam dan penyihir! "

"Hei! Bajingan itu di sana mencoba menyalip kastil lagi! ”Seorang tentara menunjuk tentara berpakaian hitam yang mengelilingi kastil.

"Kotoran! Kotoran! Seseorang memberi tahu saya mengapa mereka memiliki tangga pengepungan! "

“Pemanah Siap! …… Menembak!"

Fei mendengar perintah yang diteriakkan dan langkah kaki yang kacau saat dia masih mengudara. Dia bingung. Raja? Penyihir? Imam? Pemanah? Pengepungan? Dimana ini? Apakah ini di tengah-tengah syuting film? Apa yang sedang terjadi?

Segera, dia merasakan tubuhnya bertabrakan dengan lantai batu yang dingin.

Bokongnya melakukan kontak dengan tanah yang kokoh terlebih dahulu sebelum kepala helmnya menabrak dinding.

Ada lebih banyak bintang menari di depan matanya. Saat suara-suara semakin keras di sekelilingnya, pikirannya perlahan-lahan menjadi gelap.

"Raja apa? Kenapa rasanya mereka membicarakanku? ”

"Persetan! Siapa yang peduli tentang raja atau ratu! Kalian lebih baik jangan biarkan aku tahu siapa yang menembakkan panah itu, atau aku akan membunuh orang itu! ”Pikir Fei samar-samar.

Kepalanya hampir tertusuk panah ketika dia baru saja bangun. Dia sangat takut namun marah pada saat yang sama, jadi dia tidak bisa menahan sumpah serapah.

Tiba-tiba, sensasi rasa sakit membanjiri seluruh tubuhnya. Dia pingsan di lantai, seperti anjing yang makan satu ton cokelat, tersedak beberapa kali dan pingsan.

………

………

Tidak tahu berapa lama, Fei bangun untuk kedua kalinya. Kepalanya terasa lamban dan dia hanya bisa samar-samar merasakan lingkungannya.

Dia merasa seperti sedang berbaring di awan yang lembut, tetapi ketika dia mencoba bergerak, rasa sakit dan sakit yang tajam menyatakan keengganan tubuhnya untuk bergerak. Kepalanya masih berat seolah seseorang telah memukulnya dengan tongkat. Dia juga tidak bisa membuka matanya. Yang bisa dia kumpulkan hanyalah dua suara wanita yang berbisik di sekelilingnya.

"Angela, kamu sangat konyol. Aku tidak akan terlalu peduli tentang dia jika aku jadi kamu. Jika dia mati, kamu akan dengan mudah memiliki segalanya di Kerajaan Chambord dan kamu bahkan tidak harus menikahi orang bodoh ini. "

Dari suara renyah dan tawa manis, Fei memperkirakan bahwa mereka adalah gadis-gadis muda berusia sekitar 15 tahun.

"Perhatikan apa yang kamu katakan!"

Advertisements

Suara lembut lain menyela dengan sedikit marah. Setelah beberapa detik berhenti seolah-olah dia menyesuaikan sikapnya, dia melanjutkan. "Emma, ​​adik perempuanku yang bodoh, tahukah kamu apa yang kamu katakan? Jangan pernah mengatakan hal-hal seperti itu … Lagipula, Alexander adalah tunanganku! "

"Alexander? Siapa sih Alexander? "Pikir Fei. Dia sama sekali tidak tahu apa yang sedang terjadi.

Dia mencium sedikit aroma. Bau badan alami manis wanita.

Fei berusaha keras untuk membuka matanya, dan saat kelopak matanya yang tebal akhirnya beranjak, dia terkejut dengan apa yang dilihatnya.

Dia mendapati dirinya berada di dalam apa yang tampak sebagai istana Eropa abad pertengahan yang mewah, dengan dekorasi indah, perabotan kerajaan, dan aroma lavender; seolah-olah dia dalam mimpi.

Dia kaget. Dia mulai mengamati sekelilingnya setelah dia merasa bahwa dia bisa mengendalikan lehernya lagi.

Dua wanita dengan postur sempurna muncul di depannya.

Yang lebih jauh adalah seorang gadis muda mengenakan seragam maid, rambutnya yang pirang ditata menjadi ekor babi. Dia cemberut mulutnya. Jelas, dia tidak senang melihatnya bangun.

"Dia pasti orang yang tidak peduli dengan Alexander," Fei berpikir, "Meskipun dia masih muda, dia terlalu berdarah dingin."

Ketika penglihatannya semakin dekat, dia menyadari bahwa dia sedang berbaring di tempat tidur ukuran king emas merah tua. Kepalanya beristirahat di atas bantal beludru lembut. Seorang gadis cantik duduk di sisi tempat tidur dengan kekhawatiran tertulis di wajahnya.

Rambut hitamnya yang halus seperti awan gelap yang diikat dengan tali ungu. Kulitnya lebih pucat daripada salju dan lebih halus dari es. Rok tunik violet mengangkat lekuk tubuhnya, membuatnya tampak seperti dewi yang sebagian besar pria akan impikan untuk dilihat. Dia sempurna

"Kokokoko .." Fei batuk dengan sengaja untuk mendapatkan perhatian mereka.

"Kamu terjaga!?" Kecantikan berambut hitam Angela membungkuk. Ekspresinya dengan cepat menjadi kejutan dan kebahagiaan. "Alexander, bagaimana perasaanmu? Apakah kamu masih kesakitan? Imam Evan berkata bahwa kamu harus beristirahat dengan benar … "

"Aku … em ,,,,,, Apa yang terjadi?" Fei tidak tahu harus berkata apa. Tepat setelah dia mengatakannya, dia terkejut!

Dia menemukan sesuatu yang sulit dipercaya

Angela menggunakan bahasa yang terdengar kuno dan aneh. Meskipun Fei adalah seorang mahasiswa dalam program pascasarjana di sebuah universitas yang berspesialisasi dalam bahasa, dia tidak pernah mendengar jenis pidato ini. Betapapun anehnya, dia tidak hanya mengerti bahasa, dia dapat berbicara juga.

"Alexander, apakah kamu lupa? Ketika Anda memimpin tentara melindungi kerajaan, musuh yang licik menembak Anda dengan panah. Terima kasih Tuhan Anda mengenakan helm Anda, atau Anda mungkin harus membayar harga yang lebih tinggi, "Angela menjelaskan.

Dia dengan lembut meletakkan tangan kirinya di dahi Fei. Itu tidak panas. Kejutan melintas di matanya. “Hebat! Suhu tubuh Anda kembali normal. Imam Evan mengatakan bahwa selama Anda tidak demam, semuanya akan baik-baik saja. Alexander, kamu adalah raja yang berani! "

Advertisements

"Saya? Alexander? Raja? "Fei tidak tahu apa yang sedang terjadi.

"Itu benar, raja Chambord kami yang muda dan pemberani. Itu semua karena kamu! Kamu muncul di dinding benteng tepat pada waktunya dan meningkatkan moral prajurit kita sehingga mereka bisa menangkis gelombang penyerang lain dari pasukan penyerang! ”Kata Angela dengan senyum di wajahnya.

Fei merasa aneh. Untuk beberapa alasan, dia merasa seperti nada suara gadis itu seperti guru taman kanak-kanak yang berusaha menghibur anak yang menangis.

"Dia bukan raja yang berani."

Emma, ​​gadis berambut pirang berkata dengan nada permusuhan "jika bukan karena permintaan Jenderal Bizzer yang berulang kali, Alexander akan pergi ke sana secara sukarela? Saya ingat bahwa dia hampir pipis celananya ketika dia mengenakan baju besinya. Meningkatkan moral? Jika melihat raja tertembak dari dinding pertahanan seperti orang tolol begitu dia naik ke sana dianggap meningkatkan moral, maka saya kira dia melakukannya. ”

Meskipun Fei tidak tahu apakah apa yang dikatakan Emma itu benar atau tidak, dia tidak punya waktu untuk mencari tahu.

Pikirannya kacau.

"Apa apaan. Bukankah saya dihantam sesuatu di kepala di depan pintu apartemen saya? Lalu ketika saya bangun, saya di Kerajaan Chambord yang belum pernah saya dengar dan saya adalah raja Alexander? Dan keindahan di depanku ini adalah tunanganku?

Fei memberi dirinya beberapa ketukan pada dahi.

"Apakah ini sebuah lelucon? Atau apakah saya di alam semesta yang berbeda? "Pikir Fei. "Ini sepertinya bukan lelucon. Keindahan Angela keluar dari dunia ini, siapa yang akan membayarnya untuk mengerjai saya? Dan Emma juga sangat imut. ”

"Yang paling penting, aku bisa mengerti dan berbicara bahasa kuno yang aneh yang belum pernah kudengar ini …" Fei dengan cepat menganalisis situasinya.

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

forgot password ?

Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih