close

Chapter 1071 – I Could Make Her Leave You at Any Second  

1071 Saya Bisa Membuatnya Meninggalkan Anda Kapan Saja Huo Shaoheng berkata perlahan, “Di tempat Anda?”

“Ya, benar, di ranjang di sebelahku.” He Zhichu dalam suasana hati yang buruk dan tidak repot berbicara dengan sopan.

Huo Shaoheng terdiam. Begitu He Zhichu selesai berbicara, komputer di depan Huo Shaoheng baru saja menyelesaikan penentuan posisi GPS. Koordinat alamat yang muncul di monitor adalah Gedung Profesor di Universitas B tempat He Zhichu tinggal.

Huo Shaoheng melihat arlojinya dengan kosong. Sudah jam setengah tiga pagi. Dia berjalan ke kendaraan pribadinya dan pergi ke Hepingli Precinct tempat Gu Nianzhi tinggal. Pada saat yang sama, ia menyalakan sistem penentuan posisi satelit pada kendaraan pribadinya untuk menemukan di mana Gu Nianzhi berada.

Meskipun dia tahu bahwa dia mungkin sedang tidur saat ini, namun, dia masih terus menelepon teleponnya saat mencari dia. Dia masih ragu meneleponnya pada jam itu dan khawatir itu akan membuatnya takut. Dia tidak pernah berpikir bahwa dia sendiri yang akan terkejut.

Huo Shaoheng menggosok dahinya dan menahan suaranya saat berkata, “He Zhichu, jangan dipusingkan. Nianzhi melihatmu sebagai keluarga. ”

“Aku main-main?” He Zhichu mencibir sambil meletakkan kompres es baru di dahi Gu Nianzhi. “Bagaimana jika aku ingin dipusingkan? Lebih baik daripada setiap kali dia dalam bahaya, kamu tidak ada untuk membantunya. Huo Shaoheng, izinkan saya memberi tahu Anda ini, apakah Anda benar-benar berpikir Anda telah melilitkan jari Anda? Jika aku mau, aku bisa membuatnya meninggalkanmu kapan saja! ”

Huo Shaoheng tidak bisa menahan emosinya lagi dan meraung dengan amarah, “Aku berani kamu!” Tangan kanannya mengepal, tulangnya bergetar, dan ekspresi brutal melintas di wajahnya.

Fan Jian, pengemudi mobil yang tertib, terkejut dan tidak sengaja menginjak rem. Roda-roda mobil anti peluru membuat suara melengking nyaring di jalan raya.

Huo Shaoheng mengambil napas dalam-dalam, menutup matanya, dan menenangkan diri. Dia menenangkan dirinya begitu cepat sehingga kehilangan kontrol sesaatnya tampak seperti ilusi. Fan Jian merasa bahwa dia pasti berhalusinasi dan melihat banyak hal.

Melihat Huo Shaoheng bereaksi sangat keras membuat He Zhichu merasakan kepuasan di dalam. Dia sebenarnya agak lega, karena itu menunjukkan bahwa Huo Shaoheng peduli dengan Gu Nianzhi. Jika Huo Shaoheng tidak peduli, He Zhichu akan mengambil kembali “hartanya” dalam sekejap.

He Zhichu menutup telepon dan menatap Gu Nianzhi dengan ekspresi yang bertentangan. Suhunya telah turun dan hanya 40 derajat Celcius (104 Fahrenheit) sekarang. Untuk orang biasa, itu masih demam yang sangat tinggi, tetapi baginya, itu berarti dia sudah keluar dari bahaya dan dalam keadaan normal.

Dia memegang tangan Gu Nianzhi dan menciumnya dengan kasih sayang. Dia adalah tanggung jawabnya, dan dia akan melakukan apa saja untuknya. Dia adalah “harta” yang akan dia hargai seumur hidupnya. Selama dia bahagia, dia rela mengorbankan segalanya. Selama dia baik-baik saja, dia tidak peduli tentang hal lain.

He Zhichu tahu bahwa dia sama sekali bukan orang yang murah hati, apalagi orang yang mulia dan tidak mementingkan diri sendiri. Dia manipulatif dan kejam, dan menggunakan segala cara untuk mendapatkan apa yang diinginkannya. Namun di depan mata Gu Nianzhi, ia menjadi “orang suci.” Jika orang-orang di kampung halamannya melihatnya seperti ini, mereka pasti akan terkejut. He Zhichu tersenyum pahit dan meletakkan tangan Gu Nianzhi kembali di bawah selimut.

Siku Huo Shaoheng diistirahatkan di dekat jendela, dan dia melirik lampu terang di luar jendela dengan ekspresi dingin. Saat itu awal musim semi di ibu kota, dan lampu-lampu malam masih bersinar terang di luar, seolah-olah kota itu sendiri tidak bisa tidur.

Huo Shaoheng diam-diam sangat cemas, tetapi wajahnya tetap tenang saat dia menunggu kendaraan pribadinya untuk pergi ke kampus Universitas B. Setelah menerima instruksi, Fan Jian keluar dari jalan raya menuju Hepingli Precinct, berbelok ke arah Ring Road Keempat, dan berkendara selama setengah jam. Kemudian dia melihat Gerbang Selatan Universitas B tidak jauh.

Di langit malam, Gerbang Selatan Universitas B tampak memancarkan suasana kesederhanaan sederhana. Gerbang besi yang terang tidak bisa dimasuki secara langsung. Fan Jian mulai membunyikan klakson di gerbang.

Penjaga malam di Gerbang Selatan mengangkat kepalanya dengan waspada dan memicingkan mata pada lampu depan yang berkedip. Melihat pelat nomor kendaraan klakson dan akhirnya menyadari siapa itu, penjaga tiba-tiba sadar. Dia menyalakan lampu dua kali, lalu menekan tombol untuk membuka gerbang besi, membiarkan mobil Huo Shaoheng masuk.

Konvoi tujuh hingga delapan kendaraan mengikuti Huo Shaoheng masuk, tetapi hanya mobil anti peluru yang diizinkan masuk ke sekolah, dan mobil-mobil lain diam-diam diparkir di sisi jalan. Kendaraan-kendaraan militer kulit hitam memancarkan udara yang memberikan kesungguhan, sedemikian rupa sehingga kendaraan-kendaraan lain di jalan tidak bisa tidak memperlambat tetapi membuat jalan dengan hormat.

Huo Shaoheng tiba di gedung tempat He Zhichu tinggal dan sekali lagi menelepon ponsel Gu Nianzhi. Dengan ponsel Gu Nianzhi di tangannya, He Zhichu berjalan menuju jendela, membuka tirai, dan melihat ke bawah. Di bawah iluminasi dari lampu-lampu jalan di depan gedung, sebuah kendaraan militer Hummer hitam yang dimodifikasi, yang tampak lebih panjang dan lebih lebar dari SUV Hummer biasa, diparkir. Dikabarkan bahwa itu memiliki pelat baja yang sama yang biasanya disediakan untuk tank lapis baja.

He Zhichu menjawab telepon dan memutuskan untuk tidak membuat Huo Shaoheng marah. Dia hanya berkata dengan dingin, “Nianzhi sakit dan demam.”

Huo Shaoheng tidak menjawab pada awalnya. Dia memikirkannya sejenak, lalu mendorong membuka pintu dan keluar dari mobil. “Aku akan datang dan melihatnya.”

“Apakah Mayor Jenderal Huo yakin dia tidak memiliki misi untuk dicapai?” He Zhichu kemudian berkata, “Jika Gu Nianzhi tidak berhasil kali ini, saya akan mengunjungi makamnya atas nama Anda.”

Ekspresi Huo Shaoheng menjadi gelap dan menyeramkan, dan dia menendang pintu dengan suara keras. Dia berjalan cepat ke lobi Gedung Profesor tanpa melihat ke belakang.

He Zhichu mengerutkan sudut mulutnya, menurunkan gorden, dan pergi ke dapur untuk membuat kopi. Ketika bel pintu berbunyi, He Zhichu baru saja memasukkan kopi bubuk ke pembuat kopi. Dia menyalakan pembuat kopi dan pergi untuk membuka pintu untuk Huo Shaoheng.

Begitu pintu terbuka, ada suara siulan saat tinju secara paksa menabrak wajah He Zhichu! He Zhichu sebenarnya sudah siap untuk sesuatu seperti itu terjadi, namun dia masih tidak lepas dari pukulan itu. Sudut mata kirinya terluka, dan dalam sekejap, matanya bengkak dengan memar ungu.

Kekuatan kasar pukulan ini yang membuat He Zhichu menyadari bahwa terakhir kali mereka bertarung satu sama lain, Huo Shaoheng telah menahan. He Zhichu berbelok tajam ke kanan sementara secara bersamaan menendang dada Huo Shaoheng dengan paksa. Huo Shaoheng harus mundur jika dia ingin menghindari ditendang, maka He Zhichu dapat mengambil kesempatan untuk menguncinya dan memberinya pelajaran!

Namun dia tidak menyangka Huo Shaoheng memegang keseimbangannya setinggi gunung, lalu dengan cepat memberikan tendangan terbang yang kuat ke arahnya. Dalam putaran yang tidak terduga, He Zhichu adalah orang yang harus mengambil langkah mundur sehingga dia tidak kehilangan keseimbangan. Mengambil keuntungan dari retret He Zhichu, Huo Shaoheng memasuki kediaman He Zhichu dan bergegas ke kamar tempat Gu Nianzhi berada.

Ketika He Zhichu akhirnya mendapatkan kembali keseimbangannya, Huo Shaoheng sudah memasuki ruang tamu. Dia Zhichu mencibir dan menyeka darah dari mulutnya, lalu menutup pintu dan pergi ke kamarnya untuk memeriksa cedera yang dia derita akibat perubahan fisik tadi.

Huo Shaoheng datang ke ruangan tempat Gu Nianzhi berada, dan segera setelah dia masuk, dia melihat bahwa dia tidur dengan tenang di tempat tidur, dibungkus dengan selimut, dan membawa bungkusan es kecil di dahinya. Napasnya teratur dan stabil, alisnya rileks, dan bibirnya tampak montok. Kecuali kenyataan bahwa wajahnya terlalu pucat, dia tidak bisa mengatakan bahwa dia sakit hanya dari penampilannya.

Advertisements

Huo Shaoheng mengawasinya dari pintu sebentar, lalu perlahan berjalan menuju tempat tidur Gu Nianzhi. Huo Shaoheng membungkuk dan melepas bungkusan es, lalu dia menyentuh dahinya dengan punggung tangannya. Meskipun dahinya telah ditutupi dengan kompres es sepanjang waktu, dahinya masih sangat panas.

Huo Shaoheng melihat sekeliling ruangan dan melihat kotak P3K kecil yang ditempatkan tidak jauh dari tempat tidur. Kotak pil itu setengah terbuka, jadi Huo Shaoheng mengira He Zhichu mungkin menggunakannya. Huo Shaoheng berjalan mendekat, menemukan termometer elektronik, dan mengambilnya dari kotak untuk digunakan pada Gu Nianzhi.

Termometer bertuliskan 40 derajat Celcius (104 derajat Fahrenheit). Huo Shaoheng merasa lega, karena demamnya tidak separah yang ia perkirakan. Dia telah melihat Gu Nianzhi terbakar dengan suhu yang lebih “eksplosif” selama demam di masa lalu, jadi 40 derajat memang tidak terlalu “berat” untuknya. Namun demam dapat merusak vitalitas seseorang. Bahkan jika 40 derajat bukan suhu tertinggi untuk Gu Nianzhi, sensasi terbakar menyiksa yang dialami tubuhnya tidak berbeda dari apa yang dialami orang lain.

Dia menatap bibirnya. Bibirnya tampak begitu lembut dan halus, seperti kelopak dalam penampilan namun mengembang seperti bulu, seolah-olah itu akan terhempas oleh embusan angin sekecil apa pun. Ketika dia memikirkan kata-kata kasar He Zhichu tentang “mengunjungi makamnya atas namanya,” Huo Shaoheng merasa pahit dan masam. Dia mengerutkan bibirnya dengan erat, meletakkan kompres es kembali di dahinya, dan kemudian meraih ke dalam selimut dan menyentuh punggungnya. Itu masih panas, tetapi tidak ada keringat. Demam tidak akan surut jika dia tidak berkeringat. Huo Shaoheng awalnya ingin membawa Gu Nianzhi bersamanya, tetapi ketika dia melihatnya seperti itu, dia tahu dia tidak bisa membawanya begitu saja dalam kondisi itu.

He Zhichu datang, mengetuk pintu, dan berkata, “Saya membuat kopi. Apakah Anda ingin minum sedikit? “

Huo Shaoheng tidak mengantuk sama sekali, dan itu tidak seperti dia untuk makan dan minum makanan yang disiapkan oleh orang lain tanpa hati-hati. Dia melambaikan tangannya dan berkata, “Tidak, terima kasih.”

He Zhichu tidak terkejut dengan reaksinya. He Zhichu membawa cangkir kopi hitam, duduk di seberang, dan bertanya kepada Huo Shaoheng dengan sopan, “Apakah Anda memintanya pergi dengan delegasi Jerman ke China hari ini?”

Huo Shaoheng terdiam sesaat. Dia menatap Gu Nianzhi tanpa berkedip, lalu perlahan-lahan menggelengkan kepalanya saat dia berkata, “Jika aku berkata tidak, apakah kamu akan mempercayainya?”

“Aku percaya. Kenapa tidak? ” He Zhichu mengangkat bahu. “Reinitz ada di sana. Jika Anda memintanya untuk pergi ke perjamuan mengetahui bahwa dia akan berada di sana, maka saya benar-benar salah menilai Anda. “

Baik He Zhichu dan Huo Shaoheng tahu betul apa yang mampu dilakukan Reinitz. Tak satu pun dari mereka yang percaya sejenak bahwa ia memiliki perasaan yang tulus terhadap Gu Nianzhi.

Mereka semua laki-laki, jadi mereka semua tahu cara berpura-pura tertarik. Jika Gu Nianzhi adalah gadis kecil yang naif, maka Reinitz akan mengambil kesempatan untuk mengambil keuntungan darinya.

Huo Shaoheng ingat adegan yang dia saksikan di layar lebar di C City, dan perasaan cemberut di hatinya yang pertama kali dia rasakan masih melekat di dalam dirinya. Namun, dia tidak membicarakannya dengan He Zhichu dan hanya bertanya, “Mengapa Profesor Dia pergi ke Senat untuk menjemput Gu Nianzhi?” Pertanyaannya cerdas dan langsung pada intinya, dan untuk sementara waktu ia kehilangan He Zhichu untuk kata-kata.

Setelah beberapa saat, He Zhichu meludahkan, “Aku hanya tidak tahan dengan kepura-puraan Reinitz. Jika saya tidak pergi, maka Reinitz yang akan merawat saya di sini hari ini. ”

Huo Shaoheng mendongak dengan tajam, dan sambil menatap He Zhichu, suaranya menjadi datar. “Apa yang kamu bicarakan? Apa yang terjadi?”

Yang Reinitz dan Gu Nianzhi lakukan hanyalah bersulang ringan di pesta. Bagaimana hal-hal berkembang dan meningkat sejauh dia berada di ambang merawatnya saat dia sakit ?! Huo Shaoheng tidak tahu apa yang telah dia lewatkan.

“Nianzhi melihat aurora di C City, dan itu sangat mengganggunya,” kata He Zhichu dengan cara yang sebenarnya. “Dia mengalami mimpi buruk di tengah malam dan terus-menerus memanggil ayahnya.”

Huo Shaoheng tercengang.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Hello, Mr. Major General

Hello, Mr. Major General

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih