close

Chapter 1184 – Could It Be a Coincidence

Bab 1184 Mungkinkah Itu Suatu Kebetulan Mata Huo Shaoheng hampir berbinar setelah dia mendengar Gu Nianzhi menyelesaikan analisisnya. Namun, dia dengan cepat tenang dan diam-diam menggelengkan kepalanya, menjawab dengan kasar, “Itu masuk akal. Itu bisa menjelaskan banyak pertanyaan yang membingungkan. ”

“Oh benarkah? Pertanyaan mana yang membuatmu bingung, tepatnya? ” He Zhichu menyeringai dan bertanya dengan sinis, “Atau apakah Anda masih membutuhkan Nianzhi untuk menjelaskan lebih jauh untuk Anda?”

Gu Nianzhi melihat ke bawah, mengerucutkan bibirnya, dan berkata dengan pelan, “… Sebenarnya, saya tidak pernah percaya bahwa peningkatan dan pengoptimalan ras manusia sebenarnya dapat diwujudkan dengan cara yang merusak dan invasif seperti itu.”

Ketika mendengar Huo Shaoheng berbicara tentang Operasi Pinjam Benih, dari awal, kecurigaan mulai tumbuh di benaknya.

Dari cara dia melihatnya, menggunakan jenis metode penelitian ini pasti akan menemui jalan buntu.

“Saya setuju dengan perspektif Anda.” He Zhichu memandang Gu Nianzhi dengan heran dan berkata, “Kamu benar-benar memahami kunci dari masalah ini jika kamu bisa memikirkannya seperti itu. Jenis metode ini sama sekali tidak akan pernah menghasilkan kemajuan teknologi yang sebenarnya. “

Gu Nianzhi tidak memiliki ingatan dari sebelum dia berusia 12 tahun, namun dia masih memiliki intuisi seperti ini.

He Zhichu tidak bisa membantu tetapi berpikir optimis. Bukankah itu berarti dia seharusnya memiliki posisi di hati Gu Nianzhi?

Huo Shaoheng mengepalkan satu tangan untuk mengepalkan dagunya. Dia berpikir sejenak, lalu berkata, “… Penjelasan ini masuk akal. Setelah unit numerik Jepang kalah perang, mereka menyerahkan hampir semua data eksperimen manusia mereka ke negara pemenang. Ini adalah satu-satunya kumpulan data yang tidak pernah diserahkan.

“Ini karena datanya tidak melibatkan eksperimen manusia biasa. Jika itu benar-benar diserahkan, negara pemenang tidak akan pernah bisa menerima jenis dosa jahat murni ini, bahkan jika mereka memiliki motif tersembunyi mereka sendiri.

“Ini juga menjelaskan bagaimana kakek Nianzhi, Gu Haoze, nantinya menggunakan segala macam cara untuk menghapus data eksperimental dari markas Gestapo.”

Reinitz juga memikirkannya dan menjawab dengan singkat dalam bahasa Jerman, berkata, “Datanya bukan tentang pengoptimalan ras Huaxia, tapi… Data yang menargetkan kelemahan dalam susunan genetik Huaxia? Jika itu masalahnya, sekarang saya juga mengerti mengapa para pendahulu biro kami menulis hal-hal yang sangat kontradiktif dalam memoar mereka. ”

Mungkin mereka juga bisa mengetahui tentang apa sebenarnya datanya, tetapi hal inilah yang masih menantang perspektif etika masyarakat pada saat itu. Jadi, biro memilih untuk mengungkapkan hal-hal yang selektif, atau tetap diam tentang orang lain.

Program egenetika pengoptimalan ras Nazi juga sangat jahat, tetapi tujuan utamanya adalah untuk mengoptimalkan ras mereka sendiri.

Mengenai apa yang dilakukan Jepang, mereka secara aktif memilih untuk menyeret balapan lain ketika mereka menemukan bahwa tidak mungkin untuk mengoptimalkan ras mereka sendiri.

Dengan kata lain, mereka akan menjadi nomor satu jika mereka membunuh orang yang berlari di depan mereka…

Mentalitas jahat dan tidak tahu malu semacam itu akan selamanya mencegah mereka menjadi pemenang terakhir.

“Tetapi jika kakekmu Gu Haoze hanyalah sebuah kecelakaan dan faktor tak terkendali yang terjadi dalam eksperimen tersebut, mengapa mereka tidak membunuhnya begitu saja? Mengapa mereka mengirimnya ke markas besar Gestapo di Eropa? ”

Huo Shaoheng berpikir bahwa pasti ada hal lain yang belum mereka pahami.

Gu Nianzhi mengangguk dan berkata, “Saya masih memikirkan hal ini. Huo Shao, apakah kamu ingat mengapa keluarga Gu mengadopsi gu Yanran dan ibunya, Gu Jing? ”

Huo Shaoheng sedikit menegang saat dia menjawab, “Anda mengatakan bahwa penyakit genetik keluarga Gu berakar pada Gu Haoze? Dan bahwa penyakit genetik Gu Haoze adalah konsekuensi dari operasi pengoptimalan ras? “

Gu Nianzhi mulai tertawa. “Huo Shao, otakmu bekerja lebih cepat daripada milikku. Benar, inilah yang saya maksud, ”katanya.

Jadi, pasti ada alasan mengapa mereka tidak punya pilihan selain melakukan ini.

Namun hal tersebut tidak terkait dengan topik pembahasan saat ini.

Gu Nianzhi berkata, “Setelah itu, datanya hilang. Karena negara kita memenangkan perang, Jepang tidak dapat lagi menangkap warga kita dalam skala besar di kamp konsentrasi untuk melakukan eksperimen seperti yang mereka lakukan selama tahun-tahun perang. Jadi, mereka kembali ke tujuan pertama Operation Borrowed Seed, yaitu mengoptimalkan balapan mereka sendiri. Ditambah dengan perkembangan sains dan teknologi, mereka tidak perlu terus menggunakan metode bodoh semacam itu untuk melakukan eksperimen pengoptimalan balapan.

“… Itulah mengapa mereka mendirikan semua klinik ini untuk menangani ketidaksuburan. Mereka sekarang dapat mencuri sel reproduksi langsung dari pasien yang mencari pengobatan, dan melakukan inseminasi buatan dan reproduksi untuk mengamati hasil pengoptimalan. ”

Huo Shaoheng berjalan kembali ke laptopnya untuk membuka folder lain.

Gu Nianzhi setuju sepenuhnya, berkata, “Ayahku pasti juga mengetahui niat mereka, jadi dia memilih menggunakan metode ini untuk memperingatkan orang-orang yang mencoba mencari data.”

“Namun, mengapa ayahmu tidak melaporkan klinik ini langsung ke pihak berwenang jika dia menemukan bahwa mereka melakukan eksperimen serupa?” Reinitz bertanya dengan rasa ingin tahu. “Kupikir dia membenci hal semacam ini lebih dari apapun.”

“Tentu saja dia membencinya, tapi menurutmu apakah ayahku sendiri yang bisa melawan kekuatan seluruh negara?” Gu Nianzhi memelototi Reinitz saat dia berkata, “Bagaimanapun, saya sendiri yang menyelidiki klinik ini. Mereka benar-benar meneliti cara mengoptimalkan gen Jepang, tetapi tidak melibatkan gen Huaxia. Jadi, saya pikir ayah saya secara ketat memantau klinik ini untuk mencegah mereka melakukan apa pun yang akan membahayakan Kekaisaran Huaxia. “

Advertisements

Reinitz menggelengkan kepalanya. Sambil tersenyum, dia berkata, “Cereus, kamu belum pernah melihat ayahmu sebelumnya. Bagaimana Anda begitu yakin bahwa dia sebenarnya orang baik? ”

Ekspresi Gu Nianzhi tegas saat dia berkata, “Aku tahu. Saya tahu itu fakta. Ayah saya sama sekali bukan orang jahat. Tidak hanya dia orang baik, tapi dia orang baik yang langka dan cakap.

He Zhichu mengalihkan pandangannya dalam diam, tidak lagi bisa berdiri melihat ekspresi Gu Nianzhi.

Huo Shaoheng hendak menambahkan beberapa komentar pada ide Gu Nianzhi ketika dia mendongak dan melihat He Zhichu membuang muka. Dia pikir ada sesuatu yang tidak beres.

Tapi He Zhichu selalu berbicara dengan samar dan mengubah topik pembicaraan. Sekarang dia bahkan menggunakan kehadiran Gu Nianzhi sebagai syarat untuk mengatakan yang sebenarnya.

Huo Shaoheng memutuskan untuk berhenti berusaha mendapatkan informasi apa pun dari He Zhichu. Dia juga waspada tentang mengambil beberapa hal yang telah dikatakan He Zhichu sebagai fakta.

Dia perlu melanjutkan metode pekerjaan sebelumnya. Sama seperti Reinitz, dia akan meragukan segalanya dan mengandalkan dirinya sendiri untuk membuktikan segalanya.

“Sebelumnya, saya menunjukkan kesimpulan saya menggunakan tiga perspektif premis, sejarah, dan tindak lanjut. Dengan kata lain, Operasi Pinjam Benih tidak berhasil. Operasi untuk memusnahkan ras Huaxia juga tidak berhasil. ”

Gu Nianzhi mendongak sambil tersenyum dan menatap TV layar melengkung di depannya.

Huo Shaoheng baru saja membuka folder baru, yang merupakan puisi bahasa Inggris tulisan tangan yang diambil oleh Gu Nianzhi di ruang konsultasi klinik Dass – “A Little Girl Needs Daddy.”

Ketika puisi yang dibingkai dan dipasang di dinding diperbesar di layar TV yang melengkung, Gu Nianzhi tiba-tiba berpikir bahwa bentuk puisi itu tampak agak familiar.

Tulisan tangan yang berputar-putar dari puisi bahasa Inggris itu dipenuhi dengan kurva dan garis yang berputar bersama untuk menciptakan setiap kata. Setiap kata sebenarnya tampak seperti bunga.

Puisi bahasa Inggris dengan tulisan tangan berbingkai terdiri dari garis-garis pendek dan panjang yang berpotongan seperti tanaman merambat berbunga yang tampak membentuk gambaran yang rumit.

Jika seseorang yang tidak membaca bahasa Inggris melihat puisi ini, mereka mungkin akan berpikir itu adalah gambar dan bukan puisi.

Gambar abstrak yang terdiri dari garis-garis hitam dan putih yang berpotongan.

Pikiran Gu Nianzhi tiba-tiba terasa tercerahkan ketika dia mengira ini sebenarnya adalah sebuah gambar.

Dia menunjuk ke layar TV dan berkata, “… Lihat ini. Bukankah puisi bahasa Inggris tulisan tangan ini terlihat seperti gambar ketika Anda mengamati bentuknya? ”

“Apa gambar?” He Zhichu meliriknya dan berkata, “Aku tidak tahu.”

Advertisements

Huo Shaoheng berdiri di belakang meja dan meregangkan tubuh ke depan. Dengan kedua tangan menempel di meja, dia menatap puisi bahasa Inggris tulisan tangan yang diperbesar yang ditampilkan di layar TV. Dia mengangguk sambil berpikir. “Itu memang terlihat agak familiar,” katanya.

Bukankah itu benar? Gu Nianzhi menjadi bersemangat saat dia berkata, “Katakan padaku, bukankah puisi bahasa Inggris tulisan tangan ini terlihat seperti peta Afrika ?!”

Huo Shaoheng menyipitkan matanya dan perlahan menegakkan tubuhnya. Matanya menatap gambar itu tanpa berkedip.

Lambat laun, dia berhenti mencoba mengartikan kata-kata bahasa Inggris tulisan tangan dan memeriksanya secara murni seolah-olah itu adalah gambar.

Seperti yang diharapkan, gambar yang muncul semakin mirip dengan peta Afrika dalam ingatannya!

Huo Shaoheng membungkuk dan segera membuka peta Afrika di komputernya. Dia meletakkannya di samping puisi bahasa Inggris tulisan tangan.

Semua orang sekarang bisa melihatnya dengan perbandingan.

Puisi bahasa Inggris tulisan tangan ditata dengan metode yang hampir menyerupai bayangan cermin dari bentuk umum Afrika.

Gu Nianzhi tidak bisa menahan diri untuk tidak mengambil tikus dari Huo Shaoheng dan mengambil semuanya ke tangannya sendiri.

Dia membuka perangkat lunak pengedit foto dan pertama kali menyalin peta Afrika di atasnya. Kemudian dia juga menyalin puisi bahasa Inggris tulisan tangan untuk memungkinkan perangkat lunak pengedit foto menemukan tumpang tindih di antara keduanya.

Dengan bantuan perangkat lunak pengedit foto, Gu Nianzhi dengan cepat menemukan titik terang yang sangat jelas di sudut bawah kedua gambar.

Di situlah kata bahasa Inggris ‘di sana’ berada.

Dua baris terakhir puisi itu berbunyi, “Jadi menyelam dalam-dalam atau melonjak tinggi, dia akan selalu menemukannya di sana.”

Hati Gu Nianzhi jatuh.

Dia segera menandai titik di mana kata ‘di sana’ tumpang tindih dengan peta Afrika, lalu membuka gambar Afrika yang telah diberi markup dan memasukkannya ke perangkat lunak GPS untuk mencari koordinatnya.

Huo Shaoheng, He Zhichu, dan Reinitz diam-diam mengawasi Gu Nianzhi dengan cepat menggunakan komputer dan menemukan pesan yang ditinggalkan ayahnya.

Perangkat lunak peta membutuhkan waktu kurang dari satu detik untuk menampilkan data koordinat.

“33,9249 ° Selatan, 18,4241 ° BT.”

Advertisements

Gu Nianzhi tertawa. “Itu 33 derajat 55 menit lintang selatan, 18 derajat 25 menit bujur timur. Lokasi yang dituju oleh garis lintang dan garis bujur ini adalah kota terbesar kedua di negara paling selatan di Afrika – Cape Town.

“Itu ada di sana. Ayahku pasti meninggalkan sesuatu di tempat itu. “

Ketika Huo Shaoheng melihat garis lintang dan garis bujur dan nama Cape Town, alisnya berkerut hampir tanpa terasa.

Bagaimana ini bisa menjadi kebetulan?

Untuk menemukan keberadaan sebenarnya dari penerbangan MH210 yang ditumpangi Gu Xiangwen, dia mengirim Zhao Liangze ke sebuah stasiun di sebuah pulau kecil di Tanjung Harapan untuk memfasilitasi pencarian perairan di dekatnya.

Cape of Good Hope adalah landmark Cape Town. Itu hanya dua kilometer dari kota, yang sepenuhnya dalam jarak berjalan kaki.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Hello, Mr. Major General

Hello, Mr. Major General

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih