close

Chapter 1251 – Why Did You Abandon Him and the Child? (31)

Bab 1251: Mengapa Anda Meninggalkan Dia dan Anak? (31)

Su Qianxun tertawa terbahak-bahak sebelum memeluk Xiao Bai, yang sedang tidur di kamar saat dia ingin dia tidur dengan nyaman.

Pada saat itu, bel pintu berdering.

Dia mengenakan bedcover di atas Xiao Bai dan melanjutkan untuk membuka pintu. Itu Lu Yanzhi. Mata hitam itu tampak tenang dan tajam, seperti tatapan elang, membuatnya mengerikan untuk dilihat.

“Xiao Bai baru saja tertidur, apakah kamu ingin membawanya pulang?” Su Qianxun berkata saat dia secara naluriah mengerutkan alisnya. Lu Yanzhi mendekat, cukup dekat sehingga dia bisa mencium bau alkohol pada dirinya.

Dia sedikit terkejut. “Apakah kamu minum alkohol?” dia bertanya.

Lu Yanzhi, dengan suara berat, dengan tenang menjawab, “Aku minum sedikit karena aku punya orang untuk dihibur.”

Tapi Su Qianxun tidak berpikir dia hanya punya sedikit, bau alkohol sangat kuat sehingga jelas dia banyak minum. Dia dengan sedih berkata, “Kamu menyetir meskipun kamu minum?”

“Sedikit alkohol ini tidak bisa menurunkanku,” katanya dengan percaya diri. Untuk menunjukkan bahwa dia baik-baik saja, dia menuangkan segelas air untuk dirinya sendiri yang dia minum perlahan.

Su Qianxun mengerutkan alisnya, “Selama ada alkohol di sistem Anda, Anda tidak boleh mengemudi. Ini sangat berbahaya. “

Lu Yanzhi menatapnya dengan mata hitam pekat. Dia perlahan berjalan ke arahnya sementara Su Qianxun melangkah mundur. Namun, sofa di belakangnya menghalangi dia untuk mundur lebih jauh.

Dia berhenti di jalurnya, dan begitu pula dia. Keduanya sangat dekat dan rasa penindasan yang kuat melanda dirinya. Dia membungkuk, membungkuk lebih dekat dan bertanya, “Apakah Anda khawatir tentang saya?”

Napas panasnya yang panas menyapu wajahnya dan Su Qianxun tanpa sadar merasakan wajahnya semakin panas dan napasnya terasa berat.

Mengapa emosinya dipengaruhi oleh gerakan dan tindakannya setiap kali dia berbicara kepadanya meskipun dia berusaha menenangkan dirinya dan berbicara kepadanya seperti orang normal?

Mengapa otaknya tampaknya kekurangan oksigen?

Mengapa ada rasa sakit yang mencekam di hatinya? Mengapa jantungnya berdetak begitu kencang sehingga rasanya seperti siap untuk terbang keluar dari mulutnya?

Dia terus mengatakan pada dirinya sendiri bahwa mereka tidak memiliki perasaan satu sama lain di masa lalu. Mereka tidak pernah bersama, dan dia berulang kali memberi tahu Shi Guang bahwa dia dan Lu Yanzhi tidak pernah berpasangan, juga tidak memiliki kebencian terhadapnya.

Tetapi apakah itu benar-benar masalahnya? Atau ada alasan lain?

Su Qianxun menguasai dirinya dan berkata dengan nada dingin, “Aku hanya khawatir tentang Xiao Bai. Anda tidak harus menjemputnya mengingat jumlah alkohol yang Anda miliki. Saya tidak akan berani menyerahkan Xiao Bai mengingat keadaan Anda. Menurut Anda apa yang akan terjadi jika Anda tidak berhati-hati dan akhirnya menginjak pedal gas alih-alih mengerem? Apa pun bisa terjadi ketika Anda mabuk. Anda dapat mengalami kecelakaan mobil jika Anda mau, Anda tetap layak mendapatkannya. Tetapi jika itu akan bersama Xiao Bai, itu tidak bisa diterima. ”

Lu Yanzhi menatap wajahnya yang tidak peduli dan cantik. Wajahnya tidak memiliki perubahan emosi dan tidak ada yang tahu apakah dia bahagia dan marah.

Tetapi dalam hatinya, karena nada bicaranya yang tidak peduli, ada saat singkat di mana dia benar-benar ingin mencekiknya sampai mati.

“Kamu wanita yang tidak punya hati.”

Dia diam-diam menatapnya. Setelah cukup lama, dia tersenyum dingin dan pergi.

Saat dia melihat dia pergi, Su Qianxun membeku sejenak. Dia menggigit bibirnya, matanya berkilauan.

Tiba-tiba, dia melihat Lu Yanzhi memasuki rumah lagi dan dia meletakkan kunci-kunci yang dia pegang di atas rak sepatu.

Dia ragu-ragu sejenak sebelum mengambil kunci dan kemudian dia mengikutinya.

Ketika dia membuka pintu, dia melihat Lu Yanzhi berdiri di pinggir jalan, bersandar pada pohon. Dia membungkuk dan tampak tidak sehat. Perutnya mulai naik, tetapi tidak ada muntah yang keluar.

Setelah beberapa saat, dia mulai berjalan dan bersiap untuk menyeberang jalan. Tiba-tiba, sebuah mobil sport putih yang tampak sangat cerah di malam hari terlihat mengarahkan arahnya. Namun, Lu Yanzhi terus terhuyung-huyung ke jalan dalam keadaan mabuk, terlalu mabuk untuk memperhatikan mobil yang melaju ke arahnya.

Bab 1251: Mengapa Anda Meninggalkan Dia dan Anak? (31)

Su Qianxun tertawa terbahak-bahak sebelum memeluk Xiao Bai, yang sedang tidur di kamar saat dia ingin dia tidur dengan nyaman.

Advertisements

Pada saat itu, bel pintu berdering.

Dia mengenakan bedcover di atas Xiao Bai dan melanjutkan untuk membuka pintu. Itu Lu Yanzhi. Mata hitam itu tampak tenang dan tajam, seperti tatapan elang, membuatnya mengerikan untuk dilihat.

“Xiao Bai baru saja tertidur, apakah kamu ingin membawanya pulang?” Su Qianxun berkata saat dia secara naluriah mengerutkan alisnya. Lu Yanzhi mendekat, cukup dekat sehingga dia bisa mencium bau alkohol pada dirinya.

Dia sedikit terkejut. “Apakah kamu minum alkohol?” dia bertanya.

Lu Yanzhi, dengan suara berat, dengan tenang menjawab, “Aku minum sedikit karena aku punya orang untuk dihibur.”

Tapi Su Qianxun tidak berpikir dia hanya punya sedikit, bau alkohol sangat kuat sehingga jelas dia banyak minum. Dia dengan sedih berkata, “Kamu menyetir meskipun kamu minum?”

“Sedikit alkohol ini tidak bisa menurunkanku,” katanya dengan percaya diri. Untuk menunjukkan bahwa dia baik-baik saja, dia menuangkan segelas air untuk dirinya sendiri yang dia minum perlahan.

Su Qianxun mengerutkan alisnya, “Selama ada alkohol di sistem Anda, Anda tidak boleh mengemudi. Ini sangat berbahaya. “

Lu Yanzhi menatapnya dengan mata hitam pekat. Dia perlahan berjalan ke arahnya sementara Su Qianxun melangkah mundur. Namun, sofa di belakangnya menghalangi dia untuk mundur lebih jauh.

Dia berhenti di jalurnya, dan begitu pula dia. Keduanya sangat dekat dan rasa penindasan yang kuat melanda dirinya. Dia membungkuk, membungkuk lebih dekat dan bertanya, “Apakah Anda khawatir tentang saya?”

Napas panasnya yang panas menyapu wajahnya dan Su Qianxun tanpa sadar merasakan wajahnya semakin panas dan napasnya terasa berat.

Mengapa emosinya dipengaruhi oleh gerakan dan tindakannya setiap kali dia berbicara kepadanya meskipun dia berusaha menenangkan dirinya dan berbicara kepadanya seperti orang normal?

Mengapa otaknya tampaknya kekurangan oksigen?

Mengapa ada rasa sakit yang mencekam di hatinya? Mengapa jantungnya berdetak begitu kencang sehingga rasanya seperti siap untuk terbang keluar dari mulutnya?

Dia terus mengatakan pada dirinya sendiri bahwa mereka tidak memiliki perasaan satu sama lain di masa lalu. Mereka tidak pernah bersama, dan dia berulang kali memberi tahu Shi Guang bahwa dia dan Lu Yanzhi tidak pernah berpasangan, juga tidak memiliki kebencian terhadapnya.

Tetapi apakah itu benar-benar masalahnya? Atau ada alasan lain?

Su Qianxun menguasai dirinya dan berkata dengan nada dingin, “Aku hanya khawatir tentang Xiao Bai. Anda tidak harus menjemputnya mengingat jumlah alkohol yang Anda miliki. Saya tidak akan berani menyerahkan Xiao Bai mengingat keadaan Anda. Menurut Anda apa yang akan terjadi jika Anda tidak berhati-hati dan akhirnya menginjak pedal gas alih-alih mengerem? Apa pun bisa terjadi ketika Anda mabuk. Anda dapat mengalami kecelakaan mobil jika Anda mau, Anda tetap layak mendapatkannya. Tetapi jika itu akan bersama Xiao Bai, itu tidak bisa diterima. ”

Lu Yanzhi menatap wajahnya yang tidak peduli dan cantik. Wajahnya tidak memiliki perubahan emosi dan tidak ada yang tahu apakah dia bahagia dan marah.

Tetapi dalam hatinya, karena nada bicaranya yang tidak peduli, ada saat singkat di mana dia benar-benar ingin mencekiknya sampai mati.

“Kamu wanita yang tidak punya hati.”

Advertisements

Dia diam-diam menatapnya. Setelah cukup lama, dia tersenyum dingin dan pergi.

Saat dia melihat dia pergi, Su Qianxun membeku sejenak. Dia menggigit bibirnya, matanya berkilauan.

Tiba-tiba, dia melihat Lu Yanzhi memasuki rumah lagi dan dia meletakkan kunci-kunci yang dia pegang di atas rak sepatu.

Dia ragu-ragu sejenak sebelum mengambil kunci dan kemudian dia mengikutinya.

Ketika dia membuka pintu, dia melihat Lu Yanzhi berdiri di pinggir jalan, bersandar pada pohon. Dia membungkuk dan tampak tidak sehat. Perutnya mulai naik, tetapi tidak ada muntah yang keluar.

Setelah beberapa saat, dia mulai berjalan dan bersiap untuk menyeberang jalan. Tiba-tiba, sebuah mobil sport putih yang tampak sangat cerah di malam hari terlihat mengarahkan arahnya. Namun, Lu Yanzhi terus terhuyung-huyung ke jalan dalam keadaan mabuk, terlalu mabuk untuk memperhatikan mobil yang melaju ke arahnya.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

His Breathtaking and Shimmering Light

His Breathtaking and Shimmering Light

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih