close

Chapter 1277 – The Truth! So It Was All an Act! (7)

Bab 1277: Kebenaran! Jadi Itu Semua Akting! (7)

Melihat mata merah Xiao Bai dan wajah menyedihkan, hati Su Qianxun sangat sakit hingga bisa hancur. Dia dengan panik membujuk, “Xiao Bai, jangan marah. Mumi hanya berkata sementara dan tidak pernah berkata kita tidak akan hidup bersama di masa depan. “

Tubuh Xiao Bai yang lembut dan kecil tergeletak di tubuh Su Qianxun, dan dia mengangkat kepalanya. Beberapa bentuk rasa kasihan terlihat di matanya yang besar dan hitam. “Betulkah?”

Hati Su Qianxun melembut, dan kemudian dia mengangkat kedua tangannya untuk memeluknya. “Betulkah.”

Xiao Bai mengedipkan matanya yang besar dan dengan manis bertanya, “Lalu kapan kita akan hidup bersama? Juga, ketika sekolah segera dimulai lagi, bisakah mumi mengirimku ke sekolah bersama ayah? Aku tidak ingin nenek mengirimku dan tidak ingin si Gendut Kecil yang bodoh dan jelek itu membual di depanku! “

“Baik. Mumi berjanji padamu, ”Su Qianxun langsung setuju.

“Aku tahu mumi adalah yang terbaik!” Saat dia mengatakan itu, dia memberi Su Qianxun ciuman di wajah.

Dia yang terbaik? Su Qianxun berpikir sebaliknya. Meskipun Xiao Bai kadang-kadang mengeluh tentang Lu Yanzhi dan mengatakan bahwa dia membencinya, dia masih bisa merasakan bahwa Xiao Bai paling menyukai ayah.

Bagaimanapun juga, dia tumbuh bersama Lu Yanzhi, jadi sudah pasti dia lebih menyukai ayahnya.

Jika dia benar-benar ingin mencuri Xiao Bai dari Lu Yanzhi, dia pasti gagal melakukannya.

Shen Lingshuang kembali dari luar. Begitu dia melihat Su Qianxun di rumah, dia senang.

Shen Lingshuang bersikeras dan mampu membuat Su Qianxun tinggal untuk makan malam. Dia bahkan bertanya kapan dia akan menikah dengan Lu Yanzhi. Xiao Bai telah mendengar pertanyaan itu, jadi dia dengan segera dan polos bertanya, “Bu, apa alasanmu tidak tinggal denganku dan ayah sekarang adalah karena kalian berdua belum menikah?”

Shen Lingshuang tertawa. “Xiao Bai sangat pintar.”

Little Lu Yubai memiliki wajah yang sombong. “Ketika Bibi Kecil belum menikah dengan Paman Kecil, dia hidup setingkat di atas Paman Kecil.”

Su Qianxun terjebak di antara tawa dan air mata.

Namun, dia harus mengakui bahwa dia bahagia. Dia bisa saja pergi lebih awal tetapi dia tetap tinggal untuk menemaninya. Xiao Bai tidak tidur lebih awal karena dia juga. Setelah dia dengan malas menyandarkan tubuhnya ke tubuhnya, matanya perlahan tertutup — dia tidak bisa membiarkannya terbuka terlalu lama karena dia terlalu lelah.

Su Qianxun membujuknya untuk tidur dan kemudian membawanya kembali ke kamarnya. Dia menarik selimut untuknya dan diam-diam menatap wajahnya sejenak sebelum dia membungkuk dan mencium keningnya. Baru setelah itu dia pergi meskipun dengan enggan.

“Apakah dia tidur?” Shen Lingshuang dengan lembut bertanya.

“Iya.” Su Qianxun menganggukkan kepalanya.

“Sekarang sudah cukup larut dan di luar hujan. Bagaimana kalau kamu menginap malam ini? ” Shen Lingshuang mencoba yang terbaik untuk mencegah Su Qianxun pergi. Dia memiliki perasaan aneh bahwa sesuatu terjadi antara Su Qianxun dan putranya.

“Terima kasih, Bibi. Tapi kupikir tidak apa-apa, nanti ada sesuatu, ”Su Qianxun menolak dengan sopan. Dengan hubungannya saat ini dengan Lu Yanzhi, sepertinya tidak cocok baginya untuk tinggal bersama keluarga Lu.

“Kalau begitu, aku akan pergi dan meminta kakak laki-lakiku untuk turun dan mengirimmu.”

“Tidak perlu, aku akan pergi dan menemukannya. Aku punya sesuatu untuk dibicarakan dengannya. “

Su Qianxun memang harus menemukan Lu Yanzhi, karena dia ingin berdiskusi dengannya bagaimana dia ingin Xiao Bai tinggal di rumahnya selama beberapa hari.

Dia sangat menyesal dari sebelumnya. Pada hari itu Lu Yanzhi meninggalkan Xiao Bai di depan pintunya, mengapa dia mengirim Xiao Bai kembali ke kediaman Lu? Lihat di mana dia sekarang, dia harus memohon pada Lu Yanzhi!

Pintu ruang belajar tidak tertutup, dan dari luar, Su Qianxun dapat mendengar bahwa Lu Yanzhi sedang menelepon.

Dia secara naluriah ingin mundur dan berencana menunggu Lu Yanzhi mengakhiri panggilan sebelum dia masuk. Namun, langkah kakinya secara naluriah berhenti ketika dia mendengar nama Li Mengyao.

Bab 1277: Kebenaran! Jadi Itu Semua Akting! (7)

Melihat mata merah Xiao Bai dan wajah menyedihkan, hati Su Qianxun sangat sakit sampai bisa hancur. Dia dengan panik membujuk, “Xiao Bai, jangan marah. Mumi hanya berkata sementara dan tidak pernah berkata kita tidak akan hidup bersama di masa depan. “

Tubuh lembut dan kecil Xiao Bai tergeletak di tubuh Su Qianxun, dan dia mengangkat kepalanya. Beberapa bentuk rasa kasihan terlihat di matanya yang besar dan hitam. “Betulkah?”

Advertisements

Hati Su Qianxun melembut, lalu dia mengangkat kedua tangannya untuk memeluknya. “Betulkah.”

Xiao Bai mengedipkan matanya yang besar dan dengan manis bertanya, “Lalu kapan kita akan hidup bersama? Juga, ketika sekolah segera dimulai lagi, bisakah mumi mengirimku ke sekolah bersama ayah? Aku tidak ingin nenek mengirimku dan tidak ingin si Gendut Kecil yang bodoh dan jelek itu membual di depanku! “

“Baik. Mumi berjanji padamu, ”Su Qianxun langsung setuju.

“Aku tahu mumi adalah yang terbaik!” Saat dia mengatakan itu, dia memberi Su Qianxun ciuman di wajah.

Dia yang terbaik? Su Qianxun berpikir sebaliknya. Meskipun Xiao Bai kadang-kadang mengeluh tentang Lu Yanzhi dan mengatakan bahwa dia membencinya, dia masih bisa merasakan bahwa Xiao Bai paling menyukai ayah.

Bagaimanapun, dia tumbuh dengan Lu Yanzhi di sekitarnya, jadi sudah pasti dia lebih menyukai ayahnya.

Jika dia benar-benar ingin mencuri Xiao Bai dari Lu Yanzhi, dia pasti gagal melakukannya.

Shen Lingshuang kembali dari luar. Begitu dia melihat Su Qianxun di rumah, dia senang.

Shen Lingshuang bersikeras dan mampu membuat Su Qianxun tinggal untuk makan malam. Dia bahkan bertanya kapan dia akan menikah dengan Lu Yanzhi. Xiao Bai telah mendengar pertanyaan itu, jadi dia dengan segera dan polos bertanya, “Bu, apa alasanmu tidak tinggal denganku dan ayah sekarang adalah karena kalian berdua belum menikah?”

Shen Lingshuang tertawa. “Xiao Bai sangat pintar.”

Little Lu Yubai memiliki wajah yang sombong. “Ketika Bibi Kecil belum menikah dengan Paman Kecil, dia hidup setingkat di atas Paman Kecil.”

Su Qianxun terjebak di antara tawa dan air mata.

Namun, dia harus mengakui bahwa dia bahagia. Dia bisa pergi lebih awal tapi dia tetap menemaninya. Xiao Bai tidak tidur lebih awal karena dia juga. Setelah dia dengan malas menyandarkan tubuhnya ke tubuhnya, matanya perlahan tertutup — dia tidak bisa membiarkannya terbuka terlalu lama karena dia terlalu lelah.

Su Qianxun membujuknya untuk tidur dan kemudian membawanya kembali ke kamarnya. Dia menarik selimut untuknya dan diam-diam menatap wajahnya sejenak sebelum dia membungkuk dan mencium keningnya. Baru setelah itu dia pergi meskipun dengan enggan.

“Apakah dia tidur?” Shen Lingshuang dengan lembut bertanya.

“Iya.” Su Qianxun menganggukkan kepalanya.

“Sekarang sudah cukup larut dan di luar hujan. Bagaimana kalau kamu menginap malam ini? ” Shen Lingshuang mencoba yang terbaik untuk mencegah Su Qianxun pergi. Dia memiliki perasaan aneh bahwa sesuatu terjadi antara Su Qianxun dan putranya.

“Terima kasih, Bibi. Tapi saya pikir tidak apa-apa, nanti ada sesuatu, ”Su Qianxun menolak dengan sopan. Dengan hubungannya saat ini dengan Lu Yanzhi, sepertinya tidak cocok baginya untuk tinggal bersama keluarga Lu.

Advertisements

“Kalau begitu, aku akan pergi dan meminta kakak laki-lakiku untuk turun dan mengirimmu.”

“Tidak perlu, aku akan pergi dan menemukannya. Aku punya sesuatu untuk dibicarakan dengannya. “

Su Qianxun memang harus menemukan Lu Yanzhi, karena dia ingin berdiskusi dengannya bagaimana dia ingin Xiao Bai tinggal di rumahnya selama beberapa hari.

Dia sangat menyesal dari sebelumnya. Pada hari itu Lu Yanzhi meninggalkan Xiao Bai di depan pintunya, mengapa dia mengirim Xiao Bai kembali ke kediaman Lu? Lihat di mana dia sekarang, dia harus memohon pada Lu Yanzhi!

Pintu ruang belajar tidak ditutup, dan dari luar, Su Qianxun dapat mendengar bahwa Lu Yanzhi sedang menelepon.

Dia secara naluriah ingin mundur dan berencana menunggu Lu Yanzhi mengakhiri panggilan sebelum dia masuk. Namun, langkah kakinya secara naluriah berhenti ketika dia mendengar nama Li Mengyao.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

His Breathtaking and Shimmering Light

His Breathtaking and Shimmering Light

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih