close

Chapter 1363 – A Rising Storm! A Love That Was Never Meant to Be! (13)

Bab 1363: Badai yang Meningkat! Cinta yang Tidak Pernah Dimaksudkan! (13)

Penerjemah: Editor Atlas Studios: Atlas Studios

Mo Feifei memperhatikan mobil Lu Yanchen pergi.

Bayangan tentang bagaimana makanan mereka di restoran terlintas di benaknya. Ketika Lu Yanchen bangun untuk kedua kalinya untuk menjawab panggilannya di luar, dia juga mengikutinya. Dia kemudian melanjutkan untuk menanyakan pertanyaan Lu Yanchen ketika dia mengakhiri panggilannya.

“Mengenai bagaimana aplikasi VISA saya ditolak berulang kali, apakah seseorang yang memicunya?”

Mata Lu Yanchen hitam saat dia diam-diam menatapnya, dan dia sepertinya sedang memikirkan sesuatu. Setelah beberapa saat, dia menatapnya dan berkata, “Karena kamu sudah tahu jawabannya, mengapa kamu masih bertanya padaku?”

Mo Feifei menghela napas. “Itu hanya kecurigaanku, jadi aku ingin bertanya padamu. Saya sangat sadar bahwa Anda tidak akan memberi tahu saya bahkan jika saya bertanya. Tapi bisakah kamu memberitahuku siapa itu? ”

Lu Yanchen tersenyum tipis. “Karena kamu memiliki beberapa kecurigaan bahkan sampai sekarang, maka kamu harus memiliki jawaban di hatimu.”

Pada akhirnya, Lu Yanchen masih tidak memberitahunya siapa orang itu. Selain mengetahui orang mana yang tidak ingin dia pergi ke luar negeri, selain orang tertentu itu, tidak ada orang lain yang mampu menghentikannya.

Mo Feifei kembali ke Shang Residences dan melihat Shang Mo duduk di sofa di ruang tamu dengan mata tertuju pada iPad.

Kamu pulang? Shang Mo menoleh untuk menatapnya, dia lalu melambai padanya.

“Apa yang kamu lihat?” Mo Feifei duduk di sebelah Shang Mo dan menyadari dia sedang melihat-lihat katalog online perhiasan yang baru dirilis — selain itu, itu adalah koleksi cincin.

“Manakah dari berikut ini yang menurut Anda paling bagus?” Shang Mo bertanya sebelum meletakkan iPad di tangan Mo Feifei untuk membiarkannya memilih.

“Apakah kamu mencoba berbelanja untuk nenek?” Mo Feifei tidak mengatakan kecurigaan yang ada di hatinya.

“Tentu saja tidak, semua ini untuk gadis-gadis muda jadi bagaimana mungkin itu cocok untuk nenek?” Shang Mo tersenyum hangat namun dia memiliki tatapan invasif.

“Bukankah kamu pernah memberiku cincin sebelumnya? Mengapa Anda memberi saya satu lagi? “

“Karena aku bersedia memberikannya.”

Sungguh sombong! Para dewa menganugerahi pria ini tampilan yang tampan dan mewarisi kekayaan yang sangat besar dari latar belakang keluarganya. Keberadaannya bisa disamakan dengan para dewa sehingga dia berhak untuk sombong.

Mo Feifei tidak melanjutkan topik ini dan hanya tersenyum padanya. “Izinkan saya memberi tahu Anda sebuah kabar baik. VISA saya telah disetujui. ”

Kedua orang itu bertatapan dan memiliki tatapan yang tidak bisa dibedakan, tetapi tak satu pun dari mereka ingin membuang muka.

Setelah beberapa saat, Shang Mo mengangkat alisnya. “Senang sekali kau menyelesaikannya.”

“Ini sudah larut dan aku sedikit lelah karena hari yang sibuk jadi aku akan istirahat dulu.” Mo Feifei mengembalikan iPad ke Shang Mo dan berdiri untuk melanjutkan ke atas. Dia bahkan menoleh ke belakang dan memberinya senyuman hangat. “Jangan begadang dan istirahat lebih awal.”

Shang Mo tersenyum tipis dan melihatnya pergi. Wajahnya menjadi dingin dan dia dengan santai melemparkan iPad ke samping.

Meskipun mereka berdua tinggal di Shang Residences, mereka tidak tinggal di kamar yang sama.

Mo Feifei berdiri di depan jendela kaca dan melihat ke dalam kegelapan malam. Hatinya terasa berat seolah ada tinta hitam yang terciprat di dalamnya.

Di depannya, Shang Mo memiliki sikap tenang… terutama setiap kali dia memakai kacamatanya. Tapi kacamata lepas? Itu mengungkapkan kepribadian aslinya, yang jahat dan menawan.

Seseorang mungkin mengenal wajah seorang pria tetapi akan sulit untuk mengetahui hatinya. Tidak peduli seberapa banyak seseorang mencoba untuk menutupi, hatinya tidak akan pernah berubah.

Dia adalah pria yang sombong dan begitu mendominasi sehingga dia menjadi tirani. Dia terbiasa memperlakukan orang lain dengan metodenya sendiri, termasuk dia.

Karenanya, dia telah merencanakan semua yang mereka lakukan bersama. Meskipun dia bertanya tentang pendapatnya dari waktu ke waktu, hanya dia yang menang pada akhirnya.

Kali ini, dia tidak setuju dengan rencananya untuk belajar di luar negeri dan meskipun dia setuju di permukaan, sebenarnya, dia menggunakan semua cara untuk menghentikannya tanpa sepengetahuannya.

Advertisements

Bab 1363: Badai yang Meningkat! Cinta yang Tidak Pernah Dimaksudkan! (13)

Penerjemah: Editor Atlas Studios: Atlas Studios

Mo Feifei memperhatikan mobil Lu Yanchen pergi.

Bayangan tentang bagaimana makanan mereka di restoran terlintas di benaknya. Ketika Lu Yanchen bangun untuk kedua kalinya untuk menjawab panggilannya di luar, dia juga mengikutinya. Dia kemudian melanjutkan untuk menanyakan pertanyaan Lu Yanchen ketika dia mengakhiri panggilannya.

“Mengenai bagaimana aplikasi VISA saya ditolak berulang kali, apakah seseorang yang memicunya?”

Mata Lu Yanchen hitam saat dia diam-diam menatapnya, dan dia sepertinya sedang memikirkan sesuatu. Setelah beberapa saat, dia menatapnya dan berkata, “Karena kamu sudah tahu jawabannya, mengapa kamu masih bertanya padaku?”

Mo Feifei menghela napas. “Itu hanya kecurigaanku, jadi aku ingin bertanya padamu. Saya sangat sadar bahwa Anda tidak akan memberi tahu saya bahkan jika saya bertanya. Tapi bisakah kamu memberitahuku siapa itu? ”

Lu Yanchen tersenyum tipis. “Karena kamu memiliki beberapa kecurigaan bahkan sampai sekarang, maka kamu harus memiliki jawaban di hatimu.”

Pada akhirnya, Lu Yanchen masih tidak memberitahunya siapa orang itu. Selain mengetahui orang mana yang tidak ingin dia pergi ke luar negeri, selain orang tertentu itu, tidak ada orang lain yang mampu menghentikannya.

Mo Feifei kembali ke Shang Residences dan melihat Shang Mo duduk di sofa di ruang tamu dengan mata tertuju pada iPad.

Kamu pulang? Shang Mo menoleh untuk menatapnya, dia lalu melambai padanya.

“Apa yang kamu lihat?” Mo Feifei duduk di sebelah Shang Mo dan menyadari dia sedang melihat-lihat katalog online perhiasan yang baru dirilis — selain itu, itu adalah koleksi cincin.

“Manakah dari berikut ini yang menurut Anda paling bagus?” Shang Mo bertanya sebelum meletakkan iPad di tangan Mo Feifei untuk membiarkannya memilih.

“Apakah kamu mencoba berbelanja untuk nenek?” Mo Feifei tidak mengatakan kecurigaan yang ada di hatinya.

“Tentu saja tidak, semua ini untuk gadis-gadis muda jadi bagaimana mungkin itu cocok untuk nenek?” Shang Mo tersenyum hangat namun dia memiliki tatapan invasif.

“Bukankah kamu pernah memberiku cincin sebelumnya? Mengapa Anda memberi saya satu lagi? “

“Karena saya bersedia memberikannya.”

Sungguh sombong! Para dewa menganugerahi pria ini tampilan yang tampan dan mewarisi kekayaan yang sangat besar dari latar belakang keluarganya. Keberadaannya bisa disamakan dengan para dewa sehingga dia berhak untuk sombong.

Advertisements

Mo Feifei tidak melanjutkan topik ini dan hanya tersenyum padanya. “Izinkan saya memberi tahu Anda sebuah kabar baik. VISA saya telah disetujui. ”

Kedua orang itu bertatapan dan memiliki tatapan yang tidak bisa dibedakan, tetapi tak satu pun dari mereka ingin membuang muka.

Setelah beberapa saat, Shang Mo mengangkat alisnya. “Senang sekali kau menyelesaikannya.”

“Ini sudah larut dan aku sedikit lelah karena hari yang sibuk jadi aku akan pergi untuk istirahat dulu.” Mo Feifei mengembalikan iPad ke Shang Mo dan berdiri untuk melanjutkan ke atas. Dia bahkan menoleh ke belakang dan memberinya senyuman hangat. “Jangan begadang dan istirahat lebih awal.”

Shang Mo tersenyum tipis dan melihatnya pergi. Wajahnya kemudian menjadi dingin dan dia dengan santai melemparkan iPad ke samping.

Meskipun mereka berdua tinggal di Shang Residences, mereka tidak tinggal di kamar yang sama.

Mo Feifei berdiri di depan jendela kaca dan melihat ke dalam kegelapan malam. Hatinya terasa berat seolah ada tinta hitam yang terciprat di dalamnya.

Di depannya, Shang Mo memiliki sikap tenang… terutama setiap kali dia memakai kacamatanya. Tapi kacamata lepas? Itu mengungkapkan kepribadian aslinya, yang jahat dan menawan.

Seseorang mungkin mengenal wajah seorang pria tetapi akan sulit untuk mengetahui hatinya. Tidak peduli seberapa banyak seseorang mencoba untuk menutupi, hatinya tidak akan pernah berubah.

Dia adalah pria yang sombong dan begitu mendominasi sehingga dia menjadi tirani. Dia terbiasa memperlakukan orang lain dengan metodenya sendiri, termasuk dia.

Karenanya, dia telah merencanakan semua yang mereka lakukan bersama. Meskipun dia menanyakan pendapatnya dari waktu ke waktu, pada akhirnya hanya dia yang menang.

Kali ini, dia tidak setuju dengan rencananya untuk belajar di luar negeri dan meskipun dia setuju di permukaan, sebenarnya, dia menggunakan semua cara untuk menghentikannya tanpa sepengetahuannya.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

His Breathtaking and Shimmering Light

His Breathtaking and Shimmering Light

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih