close

HBSL – Chapter 1

Bab 1: Kejutan Mengigau

Penerjemah: Lam_ Editor: Hitesh_

Shi Guang terbangun dengan linglung. Kepalanya sakit sekali sehingga rasanya seperti mau terbelah. Menggerakkan tubuhnya sedikit, dia mendapati dirinya sakit di seluruh. Seolah-olah dia telah dihancurkan dan disatukan kembali.

Cahaya matahari pagi merembes masuk melalui tirai satin abu-abu yang samar. Dengan mendarat di tempat tidurnya dengan nyaman, dia hampir tidak bisa membuka matanya dari betapa membutakannya.

Dalam pertemuan pada malam sebelumnya, dia menyesap terlalu banyak setelah terjebak dalam kebahagiaan saat itu. Pada akhirnya, dia diusir oleh Lu Yanchen.

Duduk, selimut sutra tipis meluncur dari Shi Guang, mengungkapkan warna kemerahan di seprai putih di bawah. Tubuh putihnya yang lembut dipenuhi dengan gigitan cinta dari kepala sampai ujung kaki.

Pandangan sekilas sudah cukup untuk mengatakan bahwa ini adalah hasil dari kesenangan malam.

Tadi malam, dia dan Lu Yanchen memiliki …

Dia merasakan jantungnya melompat lebih cepat. Ketika dia memikirkan adegan mereka yang tidak dapat dipisahkan semalam, wajah Shi Guang mulai memerah tanpa sadar saat dia merasakan tubuhnya memanas dan kakinya menjadi lemah …

"Aku cinta kamu."

Seolah-olah perasaan manisnya dari saat-saat penuh gairah itu masih melekat di telinganya.

Pipi Shi Guang bersemi penuh cinta saat matanya memalukan. Dia menoleh ke sekeliling seluruh tempat.

Di mana Lu Yanchen?

Apakah dia pergi keluar untuk membeli sarapan?

Mengangkat selimut, Shi Guang turun dari tempat tidur. Ketika kakinya menyentuh tanah, mereka bergoyang sesaat dan hampir menyebabkannya jatuh.

Sambil meletakkan tangannya di dinding untuk menopang, dia perlahan tertatih-tatih ke kamar mandi, selangkah demi selangkah …

Pada saat dia keluar, Lu Yanchen telah kembali juga. Dia berjalan ke ruang tamu dengan tenang. Sosok jangkung dan tegap itu mengeluarkan aura yang kuat namun menindas tempat itu.

Shi Guang mengangkat matanya saat mereka bertemu dengan sepasang murid yang menatap tajam. Itu adalah tatapan yang begitu tenang dan sunyi, sangat mirip dengan danau dengan kedalaman yang tak terlihat.

Bagaimanapun, ini adalah pertama kalinya mereka melakukan tindakan intim ini. Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, Shi Guang memiliki rasa malu dan menurunkan matanya, tidak berani menatapnya.

Dalam saat-saat yang penuh gairah dan mengigau, dia samar-samar mengingatnya mengatakan bahwa dia akan memberinya kejutan.

Apakah dia akan melamar?

Tapi, apakah itu tampak terlalu terburu-buru?

Shi Guang terperangah sejenak saat jantungnya berdebar cepat.

"SAYA…"

Dia baru saja berbicara ketika Lu Yanchen memotong pidatonya dengan nada muram, "Putus!"

Syok meledak dari lubuk hatinya seperti gunung berapi saat Shi Guang menahan napas dan menatapnya dengan mata terbuka lebar, "…"

Apa yang baru saja dia katakan? Putus?

Ini adalah kejutan yang akan dia berikan padanya? Putus cinta?

Apakah dia hanya menggodanya dan bercanda, atau apakah dia nyata dengan perpisahan itu?

Jeritan kesakitan yang luar biasa tercekat di tenggorokannya, tidak mampu melewati sama sekali. Hanya setelah waktu yang lama Shi Guang berhasil memulihkan suaranya.

Begitu lembut, sangat lembut sehingga hampir hilang di debu di dekatnya, “Putus? R-Tepat setelah kita terlibat dalam … itu? Lu Yanchen! Apa artinya ini? "

Advertisements

Ekspresi dingin Lu Yanchen tidak berubah sedikitpun. “Siapa yang memanggilku untuk menjemputnya tadi malam? Juga, siapa yang telah memelukku erat, memohon padaku untuk tidak berhenti? Kamu juga menikmati kesenangan yang adil tadi malam. ”

Shi Guang merasa seolah-olah dia baru saja disambar petir!

Dia terperangah saat ini saat dia menatap pria yang sama sekali berbeda dari yang ada di ingatannya. Tidak bisa mengendalikan tubuhnya yang menggigil sekarang, dia hanya bisa berjuang untuk bertanya satu kata padanya, "K-Kenapa?"

"Bosan."

Setelah dia selesai dengan jawabannya, Lu Yanchen berbalik untuk menghadap jendela dengan senyum tipis di wajahnya.

Di mata Shi Guang, senyum itu tidak lebih dari ejekan.

Pria ini baru saja mengatakan bahwa dia mencintainya pada malam sebelumnya …! Bagaimana dia bisa? BAGAIMANA BISA DIA …!

Wajah Shi Guang pucat seperti salju sekarang saat rasa sakit yang berdenyut keluar dari hatinya, menekan sarafnya dan menyebar ke seluruh tubuhnya. Sebuah kegelapan yang mirip dengan mantra pingsan melanda dirinya; satu-satunya alasan mengapa dia tidak pingsan adalah karena dia menggali kukunya jauh ke dalam telapak tangannya.

Tiba-tiba, udara di sekitarnya tampak menjadi gelap dan dingin, membekukan seseorang hingga menggigil. Suasana mencekik ini adalah sesuatu yang tak seorang pun bisa bertahan bahkan untuk satu menit.

Shi Guang sudah pergi.

Saat gema pintu membanting mencapai telinganya, Lu Yanchen mencengkeram tinjunya dengan erat. Menahan segala yang ada dalam dirinya, tatapannya bertahan pada arah di mana dia telah pergi untuk waktu yang sangat lama.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

His Breathtaking and Shimmering Light

His Breathtaking and Shimmering Light

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih