close

IALU – Chapter 270

Bab 270: Bab 270

Hanya Saya Naik Level Ingatan / Cerita Setelah

Bagian 6: Selamat tinggal

(TL: Ini dia, bab terakhir.)

(Duo conmen saudara Hwang Dong-Seok dan adiknya Hwang Dong-Su yang menyebabkan keributan di negara ini telah ditangkap sebelumnya hari ini ….)

Berbunyi.

TV yang terletak di dalam Unit Kejahatan Kekerasan yang memuntahkan berita dimatikan. Jin-Woo meletakkan remote control dan mengambil mantelnya sambil berdiri, mendorong Seh-Hwan di sebelahnya untuk menghentikan pekerjaan administrasi dan mengajukan pertanyaan.

"Eh? Hyung-nim, kamu sudah pergi? "

"Ya, aku punya pengaturan sebelumnya untuk dihadiri, jadi aku akan pulang lebih awal hari ini."

"Ya pak."

Jin-Woo menjawab dengan senyum ke arah rekannya melakukan penghormatan main-main dan melarikan diri dari kantor. Seh-Hwan melihat punggung bosnya menghilang dari pandangan dan terkekeh sedikit saat menyilangkan tangannya.

"Ini sangat aneh. Hyung-nim selalu pulang lebih awal pada hari ini setiap tahun …. "

….Tunggu sebentar.

Dia mengalihkan pandangannya ke kalender yang tertempel di salah satu dinding dan sebuah pemikiran muncul di kepalanya.

"Ahh, jadi begitu ya. Hari ini adalah…."

***

Baek Yun-Ho mengeluarkan (sensor) rendah, wajahnya berantakan jelaga dan kotoran hitam.

"Fuu …."

Belum lama berselang, ia dan krunya berhasil memadamkan api besar yang mengamuk di dekat area perumahan. Kemenangan ini terjadi setelah lebih dari 50 mobil pemadam kebakaran dan helikopter pemadam kebakaran, serta 800 atau lebih petugas pemadam kebakaran berani telah dimobilisasi.

Baek Yun-Ho memandang sekelilingnya. Dia bisa melihat rekan-rekannya yang kelelahan berbaring atau berjongkok di tanah sana-sini. Namun, tidak satupun dari mereka membawa ekspresi suram. Beberapa dari mereka menyeringai cerah atau mengangkat jempol mereka sangat tinggi ketika tatapan mereka bertemu.

Setiap kali itu terjadi, Baek Yun-Ho juga mengangkat jempolnya sebagai jawabannya.

Tidak ada yang meninggal atau terluka ketika mereka berhasil mengekang api. Itu harus dilihat sebagai mukjizat yang nyata dalam kobaran api skala besar.

Meskipun mereka sangat lelah dan pergi tanpa energi apa pun setelah melawan api sepanjang malam, mereka menggunakan ekspresi mereka untuk menghibur satu sama lain dan merayakan kesuksesan mereka.

Baek Yun-Ho juga merasa sangat senang dengan hasil ini.

Itu dulu.

"Aduh, dingin sekali."

Dia dikejutkan oleh rasa dingin yang tiba-tiba menyentuh kulit lehernya dan memandang ke sisinya untuk menemukan Kapten Seong Il-Hwan memegang sebotol air dingin.

"Terima kasih Pak."

Baek Yun-Ho menundukkan kepalanya sedikit dan mengambil alih botol air. Seong Il-Hwan duduk di sebelahnya dan membasahi tenggorokannya dengan botol yang berbeda.

Veteran dari seratus pertempuran.

Atau, kapten terhebat dalam sejarah.

Tidak peduli apa yang Anda sebut dia, itu tidak terdengar tidak cocok dengan Kapten Seong. Dan seperti nama panggilannya, dia telah menunjukkan kecemerlangan yang tak tertandingi dalam acara hari ini juga.

Advertisements

Baek Yun-Ho bangga berada di kru yang sama dengan Seong Il-Hwan. Heck, semua potongan jelaga yang menempel di wajahnya terasa seperti medali kehormatan baginya, bahkan.

"Suatu hari, aku …."

Dia melirik seniornya yang terhormat dari sudut matanya, sebelum menuangkan sisa air dingin ke kepalanya.

"Pu-haah."

Sekarang dia merasa seperti orang yang hidup lagi. Panas pengap yang menempel padanya terasa seolah-olah terhanyut, mulai dari atas kepalanya.

Tapi kemudian….

"…Ah."

…. Adegan dari masa lalu tiba-tiba memasuki otak Baek Yun-Ho.

Profil sisi wajah yang dilihatnya saat itu!

"Kapten!"

Mata Seong Il-Hwan terbuka lebih lebar saat dia menoleh untuk melihat juniornya.

"Ya?"

Baek Yun-Ho buru-buru melanjutkan.

“Kau tahu, api besar-besaran di Gedung Daesung tiga tahun lalu…. Anda masih ingat itu, Kapten? Tim kami terjebak di sana dan hampir mati, bukan? "

"Ya, aku ingat."

Saat itu, Seong Il-Hwan dan krunya terus-menerus kehilangan kesadaran setelah terjebak dalam kobaran api, tetapi seorang asing yang misterius muncul entah dari mana, seperti semacam fantasi, dan membantu mereka bertahan dari cobaan.

Pria misterius ini menyelamatkan petugas pemadam kebakaran yang terisolasi sebelum menghilang tanpa jejak, membuat beberapa orang mempertanyakan apakah orang-orang pada hari itu melihat halusinasi massal pada saat yang sama atau tidak.

"Sebenarnya, aku melihat profil samping pria itu untuk sesaat sebelum aku pingsan, kau tahu."

"Oh, begitu?"

"Iya nih. Tapi orang itu sangat mirip … ”

Sayangnya, Baek Yun-Ho tidak bisa menyelesaikan apa yang ingin dia katakan.

Karena Seong Il-Hwan telah merobek sebungkus roti yang dibawanya bersama botol air dan mendorong makanan yang dihasilkan di mulut Baek Yun-Ho, itu sebabnya.

Advertisements

"Euph, euph ??"

Baek Yun-Ho mengunyah roti dan memiringkan kepalanya.

"Kapten?"

Seong Il-Hwan tidak mencoba menjawab dengan jawaban verbal dan tersenyum ketika ia menggigit rotinya sendiri.

Dan, seolah-olah untuk mendinginkan kepala petugas pemadam kebakaran yang lelah karena semua panas itu, angin sepoi-sepoi bertiup dari suatu tempat dan menyapu rambut mereka, begitu lembut.

***

Di dalam ruang konferensi yang terletak di lantai atas sebuah gedung tinggi.

"Ketua?"

"…."

"Tuan, kamu baik-baik saja?"

Yu Jin-Ho nyaris tidak berhasil menekan sudut bibirnya mencoba naik ke langit di atas.

"Ya saya baik-baik saja. Baiklah kalau begitu. Ayo lanjutkan…."

Yu Jin-Ho mencari-cari melalui dokumen yang ditempatkan di depannya sebelum mengangkat kepalanya untuk melihat wajah-wajah karyawannya mengisi ruang konferensi. Dia membentuk seringai malu dan bertanya pada mereka.

"Uhm, apa yang kita bicarakan tadi?"

"…"

Ekspresi karyawan ini mengeras untuk sementara waktu setelah mereka semua menyadari bahwa bos mereka belum mendengar apa pun yang mereka bicarakan selama 30 menit terakhir pertemuan.

Namun, mereka menenangkan diri dan memulai rapat lagi.

"Pak, kami memberi tahu Anda bahwa kami harus membuat judul baru untuk video game realitas virtual yang akan diterbitkan perusahaan kami."

"Ah, itu benar. Kanan."

Yu Jin-Ho menganggukkan kepalanya, tapi kemudian, tidak bisa menahannya lagi dan melonjak dari kursinya untuk berteriak keras ke arah karyawannya.

“Semuanya, istriku hamil !! Sudah minggu keenam, rupanya !! "

Wajahnya dipenuhi dengan sukacita yang tak terkendali saat ini. Bagian dalam ruang konferensi dipenuhi dengan keheningan yang tiba-tiba. Tapi itu hanya berlangsung sebentar.

Segera, dokumen-dokumen terbang di udara dan pada saat yang sama, para karyawan juga menangis ceria.

Advertisements

"Selamat, tuan!"

"Selamat, tuan !!"

"Akhirnya, Ketua kita telah menjadi ayah!"

Yu Jin-Ho melakukan putaran di sekitar ruang konferensi dan lima karyawan lamanya melompat-lompat kegirangan seolah-olah berita ini menyangkut diri mereka sendiri.

Istrinya yang benar-benar cantik, bayinya yang akan segera lahir, dan perusahaan pengembangan gimnya yang membuat pembunuhan tahun demi tahun ….

Bagaimana mungkin dunia secantik ini di matanya?

"Heot !!"

Selama tengah pangkuan perayaannya, Yu Jin-Ho memiliki momen inspirasi yang tiba-tiba dan kuat. Dia naik ke atas meja konferensi dan dengan percaya diri membuat pernyataan kepada karyawannya.

"Dunia Yang Indah !!!"

Jelas sekali, tatapan semua karyawan berkumpul padanya.

"Permisi?"

Ketika mereka mulai meragukan telinga mereka, Yu Jin-Ho oh-dengan sopan membuktikan bahwa pendengaran mereka tidak salah.

“Itu akan menjadi judul game baru kami! Ayo pergi dengan "Dunia Cantik" !! "

Ruang konferensi yang dipenuhi kegembiraan itu diselimuti oleh keheningan yang tiba-tiba.

"… Apakah kamu serius, Tuan?"

Yu Jin-Ho menjawab tanpa ragu sedikit pun.

"Tentu saja. Nama 'Dunia Cantik' cocok dengan permainan kami yang akan menciptakan kembali kenyataan sedekat mungkin, jadi…. Ahh? Apa yang kalian semua lakukan?? H-tunggu sebentar, semuanya !! Saya, saya mungkin jatuh, Anda tahu ?? ”

Para karyawan mulai berselisih dengan Yu Jin-Ho dengan putus asa untuk menariknya dari atas meja konferensi. Di tengah perjuangannya, tatapannya secara tidak sengaja bergeser ke luar jendela.

‘H-hei. Terasa seperti sesuatu yang baru saja lewat, bukan? "

Advertisements

Sayang sekali, perasaan telah melihat sesuatu terhapus dari kepalanya dalam waktu singkat setelah dia mendapati dirinya berada di bawah baku tembak perang suci karyawannya untuk menghentikannya.

"Pak, Anda harus memikirkan kembali ini …."

“Nasib perusahaan kita bergantung pada permainan ini, siiiir!”

"Maksudku, itu bukan benar-benar 'Dunia Cantik', bukan, Pak ??"

"Kau terlalu berlebihan, kau tahu ?!"

Meskipun indra penamaannya tanpa ampun ditembak jatuh dan diinjak-injak oleh karyawannya, Yu Jin-Ho masih merasa sangat senang.

'Ha ha ha.

Baik, bagaimana jika saya tidak ahli dalam hal penamaan?

Dunia masih benar-benar indah dan bukan? "

Yu Jin-Ho menatap ke luar jendela saat sinar matahari masuk melalui kaca, dan bergumam pada dirinya sendiri.

"Kalau begitu, haruskah aku meminta nama bayi itu pada Jin-Woo hyung-nim?"

***

(Ketua Ah-Jin Soft, Yu Jin-Ho – kisah ajaib pengusaha muda dan sukses yang menolak warisan Chaebol!)

Iris, iris ….

Kantor ketua Konstruksi Yujin dipenuhi dengan suara sepasang gunting memotong koran. Ketua Yu Myung-Han hanya mengangkat kepalanya setelah dia selesai mendekorasi halaman-halaman buku klipingnya.

"Apakah ada artikel lain?"

Sekretaris Kim, salah satu tangannya penuh koran, menggelengkan kepalanya ke sisi.

"….Saya melihat."

Ketua Yu Myung-Han menutup lembar memo, ekspresinya saat ini dipenuhi dengan ketidakpuasan.

Advertisements

“Dia menolak posisi yang aku ciptakan untuknya, dan dia malah memulai perusahaan game, dari semua hal …. Ck, tk. ”

Sekretaris Kim tanpa kata melirik ke sudut meja ketua.

Di situlah dia bisa melihat tumpukan koran tebal dengan semua artikel yang terkait dengan Yu Jin-Ho dipotong. Lebih dari itu, mereka dikerjakan secara pribadi oleh Ketua juga.

‘… ..’

Sekretaris Kim harus mengeringkan batuk untuk menahan tawa keluar dari bagian terdalam dadanya. Saat itu – kepala Ketua bergeser ke arah jendela.

"…?"

Sekretaris Kim berjalan ke jendela sendiri dan melihat ke luar sambil bertanya kepada bosnya.

"Ada apa, Tuan?"

"Tidak…. Tidak apa."

Mereka saat ini berada di lantai atas gedung pencakar langit yang tinggi. Ngomong-ngomong, 'sesuatu' tidak bisa dilewati di sini. Tidak, bahkan jika sesuatu terjadi, itu pasti burung kecil atau makhluk lain yang serupa dengan itu.

Yu Myung-Han menggelengkan kepalanya dan menyerahkan lembar memo itu kepada Sekretaris Kim. Yang terakhir dengan sopan mengambil buku itu dan meletakkannya kembali di rak buku kantor.

Sudah ada empat buku seperti itu di rak.

Koleksi rahasia berharga Ketua Yu Myung-Han yang tidak diketahui siapa pun selain dirinya dan Sekretarisnya terus bertambah besar setiap hari.

***

Di jalan damai sepulang sekolah.

Soo-Hoh telah menjadi dekat dengan gadis itu dari kelas yang sama tak lama, dan sekarang, dia mendapati dirinya di tengah-tengah tantangan penting untuk memutuskan siapa yang bisa membawa tas sekolah pulang bersamanya.

"Batu, kertas …."

Tampilan konsentrasi gadis itu hanya menambah bobot konfrontasi ini. Dan waktu penghakiman segera tiba.

"….Gunting!"

Gadis itu pergi dengan 'rock', jadi Soo-Hoh harus mengubah pilihan aslinya 'kertas' menjadi 'gunting' pada detik terakhir. Ini adalah upaya gabungan dari visi dinamis yang luar biasa dan refleks motorik.

"Sial, ya!"

Advertisements

Siswa perempuan itu merayakan kemenangannya dan sambil membentuk ekspresi senang, mendorong tas sekolahnya. Soo-Hoh tersenyum lembut dan menyampirkan tas itu di atas bahu satunya.

"Kamu tahu, kamu benar-benar payah pada batu, kertas, gunting."

"Beritahu aku tentang itu."

"Apa yang akan kita lakukan dengan pria yang menyebalkan begitu buruk ??"

"Aku akan belajar darimu saja, itu saja."

Soo-Hoh tersenyum dan melangkah maju sambil membawa tas di kedua bahunya.

"H-hei, tunggu aku!"

Mereka berdua mengobrol tentang ini dan itu ketika mereka berjalan berdampingan di jalan belakang yang tenang. Tapi, tiba-tiba, Soo-Hoh berhenti berjalan dan mengangkat kepalanya ke arah langit.

‘….?’

Gadis itu mengikuti dan juga melihat ke atas, tetapi dia tidak bisa melihat apa pun, selain awan mengambang yang diam-diam melayang seolah-olah mereka sedang mengamati dua remaja itu.

"Apa yang salah? Apakah ada sesuatu di sana? "

Soo-Hoh menatap langit sebentar sebelum melihat kembali pada gadis itu dengan tawa ringan.

"Nah, tidak apa-apa."

***

(Kiiiaahk-!)

Seekor Naga Langit terbang bebas dan tidak terbatas di udara sambil memekik dengan gembira. Hae-In yang menunggangi makhluk itu bertanya dengan suara khawatir.

"Sayang, apakah ini benar-benar baik-baik saja?"

"Yup, tidak apa-apa."

Jin-Woo melanjutkan untuk menjelaskan bahwa ia menggunakan sihir untuk menghapus semua kehadiran perjalanan mereka, Kaisel, jadi tidak ada yang bisa mendengar atau melihat mereka terbang.

"Pegang erat-erat, oke?"

Hae-In mendengar nasihat suaminya yang penuh senyum dan lengannya yang melilit pinggangnya mendapatkan kekuatan baru. Mengambil itu sebagai lampu hijau, Jin-Woo segera meningkatkan kecepatan perjalanan mereka.

Advertisements

(Kiiahk!)

Kecepatan sayap Kaisel meningkat secara nyata dan mereka naik lebih tinggi dan lebih tinggi sampai mereka menembus lapisan awan surgawi di atas. Pemandangan dunia biru yang merentang tak berujung menyebar di bawah kaki mereka.

"Hanya sedikit lebih jauh!"

Kah-ahhak!

Kaisel mengepakkan sayapnya lebih kuat lagi.

Lebih tinggi, bahkan lebih tinggi!

Kedua penumpang dilindungi oleh sihir, yang berarti mereka bisa terbang ke bagian langit yang jauh lebih dekat ke luar angkasa daripada di atmosfer planet.

Mereka segera disambut oleh pemandangan spektakuler dari matahari raksasa yang naik melewati garis besar Bumi.

Hae-In menyandarkan kepalanya ke bahu suaminya dan menyaksikan tontonan memukau ini terbentang di langit yang tenang dan tenang ini, senyum hangat melayang di bibirnya.

Jin-Woo telah menunggu kesempatan ini, jadi dia dengan cepat mengambilnya dan mengeluarkan hadiah yang sudah disiapkan sebelumnya. Matanya tumbuh besar setelah melihatnya.

"Sayang…"

Itu adalah kalung khusus yang ia minta untuk dibuat oleh para Kurcaci berjanggut, karena orang-orang itu agak berguna dengan hal-hal seperti ini.

Jin-Woo dengan lembut meletakkan kalung indah yang berkilauan di bawah sinar matahari di leher istrinya.

Tentara Bayangan menonton dan bersorak dari bayangannya semua meraung kegirangan pada kesimpulan yang luar biasa dari acara ulang tahun pernikahan yang sempurna dari liege mereka.

Waaahhh- !!

Sayangnya, tepat sebelum bibir Jin-Woo dan Hae-In, perlahan-lahan mendekat, bisa menjembatani beberapa inci terakhir….

…. Dia harus menghancurkan suasana hati terlebih dahulu dan berbicara dengannya sebagai gantinya.

"Sayang, sepertinya kamu harus kembali dulu dan menungguku. Saya akan pulang sesegera mungkin. "

Ini sudah ulang tahun pernikahan ke 16 mereka, jadi Hae-In tahu oh-begitu-baik apa yang terjadi ketika Jin-Woo mengatakan hal-hal itu.

"Segera pulang, oke?"

Jin-Woo mengangguk dan mengeluarkan perintah baru kepada Kaisel. Naga Langit mengubah posisinya menuju Bumi dan dengan cepat menjauhkan diri.

Dia tanpa kata-kata memperhatikan punggung istrinya semakin jauh sebelum berbalik. Benar saja, bagian dari ruang di kejauhan mulai mendistorsi dan merobek sebelum 'kabut' biru es mulai keluar dari sana.

Itu muncul setelah menghancurkan dinding antara dimensi dan menampakkan dirinya, sebelum membeku di satu titik untuk membentuk sosok besar.

Jin-Woo ingat apa yang dikatakan utusan dari Penguasa bertahun-tahun yang lalu.

"Dia mengatakan bahwa keberadaan yang memiliki kekuatan besar dapat bertindak seperti magnet dan menarik makhluk mengerikan dari dunia lain, bukan?"

Tidak perlu mempertanyakan siapa monster biru-kabut itu datang berkunjung hari ini.

Air mata di ruang angkasa bertambah, begitu pula jumlah kelompok kabut biru dengan kecepatan yang mengkhawatirkan. Ratusan? Beberapa ribu? Bahkan bisa beberapa puluh ribu.

"Fuu …."

Persis seperti yang akan dilakukannya, Jin-Woo menutup matanya dan mengambil napas dalam-dalam.

Apakah putranya akan mengambil alih peran ini di masa depan?

Siapa tahu.

Tapi, ketika Jin-Woo membayangkan adegan itu di kepalanya, dia menyadari bahwa itu tidak akan menjadi buruk sama sekali.

‘Duo ayah dan anak berhadapan melawan musuh bersama-sama ….’

Saat seringai terbentuk di bibirnya, dia membuka matanya.

Kelompok kabut biru yang tak terhitung jumlahnya telah sepenuhnya muncul dari celah dalam dimensi dan, setelah menemukan kehadiran Jin-Woo, mulai memancarkan kebencian yang intens dan mengerikan ke arahnya.

Ketegangan yang menggetarkan terasa tepat sebelum pertempuran melaju dari ujung jari kakinya ke seluruh tubuhnya.

'Bagus.'

Persiapannya sendiri sudah selesai.

Dan akhirnya….

Kuwaaaahhhh – !!!

'Hal-hal' yang bertindak di bawah satu akan memilih untuk menghilangkan ancaman yang terdeteksi. Saat mereka bergerak menuju lokasi Jin-Woo …

…. Dia berbicara dengan senyum di wajahnya.

"Bangkit."

– Hanya I Level Up Recollections / After Stories Lengkap.

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

I Alone Level-Up Bahasa Indonesia

I Alone Level-Up Bahasa Indonesia

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih