close

Chapter 1

C1

"Tidak ada peristiwa supernatural di dunia. Semuanya adalah fantasimu sendiri."

Di Universitas Barat Daya, bos berkacamata melompat dan berteriak, "Semua hal yang Anda katakan itu murni penghinaan terhadap IQ saya!"

Kakak kedua yang berjanggut penuh tertawa keras, "Li Jiangnan, mempertahankan sisi kekanak-kanakan adalah baik, tetapi ini murni tindakan kelemahan mental. Hahaha. Anda benar-benar mengatakan Anda melihat seorang pria tua mengendarai banteng hijau di langit? ingin aku mati karena tawa dan mewarisi warisanku? "

Ol 'Three yang relatif pendiam yang duduk di tepi tempat tidurnya tidak mengatakan sepatah kata pun, dan hanya dengan jijik menatap asrama nomor empat, Li Jiangnan, yang wajahnya memerah merah dan ingin menjelaskan sesuatu, tetapi tidak bisa katakan sepatah kata

Li Jiangnan menatap teman-teman asramanya yang tidak percaya dengan apa yang baru saja dikatakannya dan merasa sedikit lelah di hatinya. Perasaan tidak dipercaya oleh orang lain dan diejek sangat tidak nyaman.

Hatinya pahit. Bagaimana dia bisa membuktikannya?

Namun, tadi malam, dia benar-benar melihat adegan yang tidak akan pernah dia lupakan seumur hidupnya. Di bawah langit malam, seorang lelaki tua mengenakan topi bambu dan mengendarai seekor sapi hijau terbang di atas cakrawala. Sosoknya tampak halus di bawah sinar bulan. Itu juga tidak mungkin untuk melupakan tatapan di matanya saat dia menatapnya. Terlihat dalam dan lembut.

Li Jiangnan menghela nafas, "Tapi apa yang saya katakan itu benar."

Bos itu meludahkan, "Apa yang saya pelajari adalah konstruksi jembatan. Saya benci orang yang berbicara tentang hal-hal supranatural atau hal-hal aneh di depan saya yang paling dalam hidup saya." Ini benar-benar penghinaan terhadap IQ saya, apakah Anda gila? Mereka benar-benar berhalusinasi? "

Li Jiangnan menghela nafas, dia tidak mengatakan apa-apa lagi dan berbalik untuk pergi.

Dia tidak bisa mengatakan seribu hal, tetapi dia tidak terburu-buru sama sekali. Dia merasa bahwa masalah ini masih jauh dari selesai. Pria tua itu menatapnya dengan tatapan yang sepertinya ingin mengatakan sesuatu padanya …

Saat Li Jiangnan melangkah keluar dari pintu, guntur tiba-tiba meledak di langit dan pada saat yang sama, Li Jiangnan pingsan dan pingsan di tempat.

Orang-orang di asrama tertegun untuk waktu yang lama.

"Sial, dia benar-benar gila?"

"Lihat, dia berhalusinasi dan dia masuk ke dalamnya."

"Kita harus membaca lebih sedikit novel di masa depan. Jangan terpesona seperti dia."

Beberapa dari mereka berbicara ketika mereka mencoba membantu Li Jiangnan. Tetapi ketika mereka berjalan, Li Jiangnan naik kembali.

Dan ketika Li Jiangnan bangkit lagi, ekspresi di matanya berubah, menjadi bingung dan terkejut pada saat yang sama.

"Ada apa denganmu? Apakah kamu baik-baik saja?"

Li Jiangnan menggelengkan kepalanya dan kemudian bergegas keluar pintu, berlari dengan panik.

Orang-orang di asrama saling memandang dengan bingung.

Setelah duduk di tangga sebuah bangunan eksperimental tak berawak, napas Li Jiangnan menjadi sangat cepat. Dia tidak bisa percaya semua yang terjadi padanya.

Baru saja, dia tiba-tiba pingsan selama beberapa detik. Li Jiangnan tampaknya telah mengalami periode waktu yang lama, dan selama periode waktu ini, ketiga pandangannya telah hancur total.

'Selamat, kamu telah berhasil mengikat sistem desain jalan cerita.' Untuk selanjutnya, kisah perkembangan dunia ini, kisah semua makhluk hidup, akan menjadi desain Anda. Namun, mulai sekarang, jalan cerita pribadi Anda akan tetap berada di luar lima elemen dari Tiga Alam. '…

Sistem desain skenario. Li Jiangnan sedikit terkejut. "Bagaimana kita melakukan ini?"

"Rancang skenario untuk pengembangan sesuatu sesuai dengan pemikiran batinku. Tidak peduli seberapa aneh atau sulit dipercaya plotnya, selama kamu bisa memberikan nilai kejutan yang cukup, itu bisa menjadi kenyataan."

Pikiran Li Jiangnan dipenuhi dengan lebih banyak informasi, dia mulai memahami konsep sistem ini.

Itu terutama digunakan untuk mendapatkan kebodohan orang-orang biasa. Jika plot dirancang untuk mengejutkan orang, maka Anda mendapatkan nilai kejutan yang sesuai.

Di dalam sistem, nilai kejutan seperti mata uang. Menurut kesulitan plot, nilai kejutan yang sesuai harus dibayar. Kesulitan ini terutama tergantung pada bagaimana melawan hukum alam itu. Jika plot Anda dirancang untuk menyebabkan seseorang tersandung saat berjalan, maka jumlah kejutan yang dibayarkan cukup kecil sehingga dapat diabaikan. Jika Anda merencanakan skenario di mana seseorang tiba-tiba terbang sambil berjalan, atau dibawa pergi oleh alien, maka plot itu akan bernilai banyak kejutan.

Terlepas dari ini, ada banyak hal menarik lainnya yang dapat dibeli dengan Nilai Kejut.

Advertisements

Satu-satunya penyesalan adalah bahwa Li Jiangnan tidak dapat merencanakan plotnya sendiri. Dia sudah melompat keluar dari lima elemen Tiga Alam.

"Berapa banyak kerusakan yang saya miliki?"

Li Jiangnan bertanya.

"Melaporkan kepada tuan rumah, nilai guncanganmu saat ini adalah 10. 10 guncangan ini diberikan olehmu karena guncangan yang muncul di hatimu karena ikatan sistem."

"Bahkan jika aku terkejut, aku masih bisa mendapatkan jumlah uang yang mengejutkan?"

"Baik."

Li Jiangnan terdiam untuk waktu yang lama, masih tidak dapat percaya bahwa hal seperti itu bisa terjadi. Mungkinkah itu benar-benar seperti yang dikatakan orang-orang di asrama, bahwa dia hanya berhalusinasi?

"Li Jiangnan, apa yang kamu lakukan di sini? Apakah kamu tidak ada hubungannya?" Ayo, ikut aku ke gudang untuk membawa beberapa barang. "

Suara seorang pria terdengar.

Li Jiangnan menoleh ke belakang, hanya untuk melihat dekan departemen mengenakan kacamata berjalan melewati tempat ini. Di belakang dekan ada dua bocah lelaki, masing-masing membawa setumpuk buku besar, wajah mereka dipenuhi kepahitan. Jelas, dia juga orang kuat yang telah ditangkap olehnya.

Li Jiangnan selalu membenci orang ini, dia sering memperlakukannya sebagai orang yang kuat. Ketika toilet di kantornya kotor, dia akan memanggil untuk mencucinya.

"Aku masih harus melakukan sesuatu."

Li Jiangnan tertawa.

Dekan itu mengerutkan kening. "Hah?" Apa masalahnya? Apa yang bisa terjadi padamu? Benar, bagaimana ulasannya? Akankah kita gagal tahun ini? "

Ancaman yang jelas ini membuat Li Jiangnan sangat kesal, tetapi dia belum pernah mendengarnya dari Sistem. Ini adalah masalah besar.

"Aku punya sesuatu yang mendesak untuk dilakukan."

Dekan departemen tertawa. "Apakah kamu lebih cemas daripada jika kamu gagal dalam ujian?"

Li Jiangnan dengan sabar menganggukkan kepalanya: "Ya."

Dua pria berotot di belakang dekan memandang Li Jiangnan seolah-olah dia adalah dewa dan mengucapkan sepatah kata: Bro mengagumkan.

Advertisements

Dekan menarik napas dalam-dalam dan wajahnya menjadi gelap. Dia tidak bisa mentolerir siswa menolak permintaannya. Keinginan untuk kontrol telah terakumulasi dari waktu ke waktu dalam posisi ini.

Namun Li Jiangnan telah menolaknya dua kali, dan itu membuatnya sulit kehilangan muka, yang juga menyebabkan hatinya dipenuhi amarah.

"Begitukah? Kalau begitu aku pikir kamu tidak perlu hadir lagi. Ini lebih penting daripada belajar, lebih penting daripada belajar. Kamu belajar untuk apa?"

Li Jiangnan tersenyum tetapi tidak mengatakan apa-apa.

Dia menatap Li Jiangnan dari atas, dan diam-diam mengambil sebatang rokok dan menyalakannya, "Aku akan memberimu satu lagi kesempatan untuk mengatur bahasa Anda. Katakan padaku, apakah lebih penting untuk gagal dalam ujian, atau masalah Anda lebih penting?"

"Bisnis saya lebih penting."

Kepala Liang berhenti sejenak sebelum tertawa. Tepat ketika dia akan terus berbicara, dia tiba-tiba melihat seorang siswa perempuan berjalan. Matanya tiba-tiba menyala, dan cahaya terang bersinar di depannya.

Ketika siswa perempuan melihat Direktur Liang, sedikit ketakutan muncul di matanya. Dia kemudian mempercepat langkahnya dan pergi.

Li Jiangnan melihat semua ini, dia sudah lama tahu tentang hal-hal kotor ini. Direktur Liang tidak hanya menggunakan alasan gagal dalam ujiannya untuk mengancam teman-teman sekelasnya agar bekerja untuknya, ia juga sering mengancam teman-teman sekelas wanitanya untuk memenuhi sebagian kebutuhannya.

Dia tidak menyebutkan beberapa yang sukarela, tetapi banyak dari mereka telah dipaksa olehnya ke titik di mana mereka tidak berani mengatakan apa-apa. Dia hanya bisa tahan dengan itu dan membiarkan mereka mengambil keuntungan darinya.

Melihat teman sekelas wanita itu, Kepala Liang tidak punya waktu untuk memperhatikan Li Jiangnan dan dengan cepat berteriak: "Hei, Pelajar Zhang, tunggu sebentar. Bagaimana kabarmu dengan pekerjaan rumah yang kuberikan padamu terakhir kali?"

Ketika dia berbicara, dia mengejar mereka.

Dia tidak lupa menoleh dan memandang Li Jiangnan sambil mencibir: "Ingat apa yang Anda katakan. Tidak masalah sama sekali, bukan?" Hehe. "

Siswa Zhang berhenti di jalurnya dan dengan agak takut menundukkan kepalanya. "Kepala Liang, aku …"

Kepala Liang berjalan mendekat dan mulai mengobrol dengan Pelajar Zhang. Setelah mengobrol sebentar, dia mulai mengkritik Pelajar Zhang dengan kasar. Jaraknya terlalu jauh, sehingga Li Jiangnan tidak bisa mendengar apa yang mereka katakan.

Adapun dua siswa yang adalah asistennya, mereka dengan bijaksana memutuskan untuk tidak mengikuti mereka. Mereka hanya bisa menghela nafas dan berkata, "Hai, bajingan tua ini terlalu jauh."

"Ss, turunkan suaramu sehingga dia tidak akan mendengarkanmu, kalau tidak dia akan gagal lagi."

"Huh. Jika aku tidak memuntahkannya, aku tidak akan merasa baik. Dia hanya bisa menggertak siswa dengan kondisi keluarga biasa. Kepada orang-orang dengan pengaruh dalam keluarga, dia selalu penuh kekuatan."

Advertisements

Li Jiangnan mendengarkan diskusi dua siswa, dan melihat ke arah Siswa Zhang, yang matanya dipenuhi dengan kecemasan dan kegelisahan.

"Aku ingin merencanakan plot."

"Plot apa yang direncanakan tuan rumah?"

Tubuh Li Jiangnan tiba-tiba bergetar, dia tidak bisa tidak menutup matanya, dan dalam benaknya, beberapa fragmen adegan terus melintas, seperti klip video.

Perlawanan Pelajar Zhang menarik perhatian sekolah, dan Kepala Liang dipecat dari jabatannya.

"Faktor Kesulitan: Sangat rendah. 5 poin kejut harus dibayar. '

"Setuju untuk membayar."

Dengan 'Bip', tingkat kejut Li Jiangnan dikurangi dengan lima poin.

Pada waktu bersamaan.

Kepala Liang memarahinya dengan kasar, "Pelajar Zhang, apakah kamu masih terlihat seperti murid sama sekali? Apakah kamu tidak setuju dengan tugas yang kuberikan padamu? Kamu ingin gagal? Datanglah ke kantorku malam ini."

"Direktur Liang!"

Tiba-tiba, Siswa yang patuh, Zhang mengangkat kepalanya dan berkata dengan tegas, "Ketua Liang, apakah Anda tidak melangkah terlalu jauh!"

Meledak! Pelajar Zhang!

Direktur Liang tertegun untuk waktu yang lama. Dia mendorong kacamatanya dan berkata dengan ragu, "Apakah kamu berbicara denganku?"

Siswa Zhang menarik napas dalam-dalam, dan tiba-tiba menjadi gelisah ketika dia berteriak, "Kamu mengancamku setiap hari dengan kata-katamu, apa lagi yang kamu tahu selain ini? Kamu tua dan jelek dan vulgar. Siapa di sekolah yang tidak tahu tentang hal-hal buruk yang kamu lakukan? "

Ketika suaranya jatuh, sekelompok besar siswa tiba-tiba melonjak untuk menyaksikan keributan.

Ekspresi Kepala Liang berubah ketika dia dengan keras memaki, "Apa yang kamu lihat? Kalian semua, keluar dari sini."

Para siswa ragu-ragu untuk sementara waktu, dan salah satu dari mereka tertawa keras dengan penampilan gagah, "Aku tidak takut padamu. Kamu bukan direktur departemen kami."

Advertisements

Napas Kepala Liang mandek, dan dia berbicara dengan suara rendah dan muram, "Murid Zhang, tolong bicara dengan suara yang lebih lembut, jangan ganggu murid-murid lainnya."

Siswa Zhang begitu bersemangat sehingga dia mulai menangis, dan berteriak keras: "Yang Anda lakukan adalah mengancam saya dengan ujian masuk saya, dan membuat saya pergi ke kantor Anda sendirian untuk mengambil pelajaran tambahan. Apakah saya tidak tahu apa yang Anda pikirkan? Saya tetap menyimpannya." menghindarimu, dan kau terus mengejarku. Semua orang punya batasnya. Biasanya, jika kau memanfaatkanku, aku akan menoleransi itu. Namun, kau terlalu jauh. Aku hanya seorang siswa, mengapa kau ingin aku melakukannya melihat sisi gelap masyarakat begitu dini! "

"Apa-apaan ini!"

"Sebenarnya ada hal seperti itu."

"Aku selalu mendengar ada binatang di departemen arsitektur. Kupikir itu hanya rumor, tapi aku tidak berharap itu benar."

"Ini cucu ini."

"Semuanya, cepat ambil video dan unggah ke internet."

"…"

Wajah Kepala Liang memucat ketika dia berteriak, "Pelajar Zhang, jangan memfitnahku sesukamu."

Kemudian dia berbalik dan berteriak, "Letakkan teleponmu untukku, letakkan ke bawah, apakah kamu mendengarku? Siapa yang membiarkanmu mengambil foto itu? Apakah kamu berpikir untuk gagal dalam ujian?" Jangan berpikir bahwa kamu dapat melakukan apa pun yang kamu lakukan inginkan hanya karena saya bukan dekan Anda. Jika saya ingin Anda gagal, Anda harus gagal. "

Namun, orang-orang di sekitarnya terus berkumpul, dan tidak ada yang memperhatikannya. Ini juga disebut 'tidak menghukum massa'. Adakah yang akan merasa takut ketika berhadapan dengan Direktur Liang sendirian, tetapi dengan begitu banyak orang, siapa yang akan takut padanya?

Siswa Zhang menyeka air matanya. "Saya memilih Universitas Southwest. Saya hanya ingin belajar dengan baik di universitas ini. Tetapi Universitas Southwest benar-benar mengecewakan saya. Ini terlalu berlebihan, Direktur Liang. Saya tidak tahan lagi." Saya sudah bersiap-siap dalam kegelapan. Apakah Anda tahu apa yang saya persiapkan? "

Jantung direktur Liang berdetak kencang. "Apa yang kamu persiapkan?"

"Hahaha, kamu tidak tahu? Aku sudah mencatat setiap ucapan provokatif yang pernah kamu buat untukku, setiap ancaman dan petunjuk. Kamu tidak tahu? Setiap kali kamu melakukan itu, aku menyimpan catatan tentang apa yang kamu lakukan. Anda sudah selesai, Direktur Liang! "

Setelah dia selesai berbicara, Siswa Zhang menarik napas dalam-dalam. Ekspresinya yang patuh benar-benar menghilang, hanya ada rasa rileks.

Dia berbalik dan pergi dengan dadanya yang membuncit.

Emosi siswa sekitar sangat rumit. Melihat Direktur Liang yang membeku di tempat, setelah beberapa saat, mereka semua tertawa satu demi satu, tepuk tangan mereka menggelegar.

Ekspresi ketakutan muncul di wajah Kepala Liang saat dia mengejarnya dengan langkah besar. "Pelajar Zhang, jangan bertindak sembarangan.

Beberapa siswa olahraga menghalangi jalan Ketua Liang, mencegahnya mengejar mereka.

Advertisements

Di tangga, Li Jiangnan menyaksikan seluruh adegan tanpa ekspresi, tangan di sakunya, saat dia diam-diam pergi.

Bip Bip Bip

Nilai Kejut + 2

Nilai Kejut + 3

Nilai Kejut + 10

Nilai Kejut + 25

Dari mana nilai kejutan ini berasal, Li Jiangnan agak bingung.

Mungkin para siswa dikejutkan oleh domba-domba kecil yang lembut, dalam menghadapi penindasan, akhirnya menolak.

Mungkin itu karena keterkejutan para siswa, tetapi domba kecil yang tampaknya patuh dan patuh itu sebenarnya memiliki sikap yang sangat tenang dan rasional di belakangnya ketika dia mengumpulkan bukti.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

I Mess Up the World

I Mess Up the World

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih