close

Chapter 204 – Do you still remember the words that you said to your fans when you won the newcomer award? (3)

Bab 204 – Apakah Anda masih ingat kata-kata yang Anda ucapkan kepada penggemar saat memenangkan penghargaan pendatang baru? (3)

“Bu… Jangan khawatir. Saya sudah menangani masalah ini. Hal seperti ini tidak akan terjadi lagi di masa depan. ” Lu Beichuan tidak pernah dekat dengan Ibu Lu. Karena itu, ada beberapa kata dan tindakan yang tidak bisa dia lakukan sendiri. Dia hanya bisa menjelaskan dengan kaku, tetapi semakin dia menjelaskan dalam masalah ini, semakin marah Ibu Lu.

“Tentu saja kamu akan mengatakan itu. Masalahnya sudah selesai. Anda adalah bos besar yang bermartabat, dan Anda bahkan tidak tahu tentang hal semacam ini. Apa gunanya memiliki begitu banyak karyawan ?! Tolong, jangan fokuskan semua perhatian dan perhatian Anda pada perusahaan Anda, karier Anda, dan uang Anda. Jagalah keluargamu! ”

Karena tidak ada pilihan yang lebih baik, Lu Beichuan hanya bisa mengangguk dengan sabar. “Bu, aku tahu.”

“Kamu tahu? Lihatlah apa yang tertulis di sini. Tulisan ini menggambarkan saya sebagai ibu mertua jahat yang memutuskan sepasang kekasih dan Zhenzhen menjadi wanita lain yang memisahkan Anda dan cinta sejati Anda! Sudahkah Anda melaporkan orang-orang ini ke polisi karena mengarang rumor palsu ini? Apakah pengacara sudah mengirimi mereka surat? “

“Jangan khawatir, Departemen Hukum sedang menanganinya.”

“Saya memperingatkan Anda. Anda harus mengawasi masalah ini. Jika aku mendengar rumor tentang kamu dan wanita lain lagi, kamu akan dilarang memasuki rumah ini! ”

Setelah mendengar kata-kata terakhir itu, Ye Zhen menyingkirkan senyumnya yang tak terkendali dan memasuki ruangan.

“Bu, kenapa ibu bangun? Bagaimana perasaanmu?”

Begitu Ibu Lu melihat Ye Zhen masuk, dia segera berhenti berbicara dan dengan penuh arti menatap Lu Beichuan agar dia mengambil laptopnya.

“Bahkan tulang saya terasa lunak setelah terbaring di tempat tidur sekian lama. Saya keluar untuk berjalan-jalan. ” Ibu Lu tersenyum saat menariknya pergi. Dia memberi isyarat dengan matanya agar Lu Beichuan mengambil laptop dan segera pergi. “Apa yang kamu beli?”

Ye Zhen tersenyum dan mengeluarkan kalung berlian yang dia beli khusus untuk Ibu Lu. “Bu, aku secara khusus memilihkan kalung ini untukmu. Saya tidak tahu apakah Anda akan menyukainya atau tidak. “

Kalung itu tidak memiliki gaya yang tak tertandingi atau apa pun, tetapi Ye Zhen telah memilihnya dengan cermat. Itu harus menjadi sesuatu yang cocok untuk Ibu Lu.

Begitu Ibu Lu melihatnya, dia terlalu suka meletakkannya. Dia telah menikah dengan Lu Shaoren selama bertahun-tahun, tetapi semua perhiasan yang dia kenakan dibeli sendiri. Dengan pengecualian hari jadi khusus, praktis tidak ada yang akan menghabiskan waktu untuk memilih hadiah untuknya dengan hati-hati.

“Suka itu. Bagaimana mungkin saya tidak menyukainya ?! ”

“Itu bagus selama kamu menyukainya.” Ibu Lu memperlakukannya dengan sangat baik, jadi Ye Zhen berpikir tidak ada salahnya dia lebih berbakti kepada Ibu Lu.

Perhatian Ye Zhen membuat Ibu Lu bergembira, dan dia dengan cepat melemparkan masalah Lu Beichuan ke belakang kepalanya.

***

Setelah makan malam, Ye Zhen mengobrol sebentar dengan Ibu Lu sebelum kembali ke kamarnya untuk beristirahat. Dia membawa Zhouzhou ke kamarnya untuk memberinya susu setelah dia mandi.

Bayi tumbuh sangat cepat. Dalam waktu singkat dua hari, Zhouzhou tampak seperti telah tumbuh lebih besar. Kulitnya lebih putih, matanya lebih besar, lebih gelap, dan lebih cerah, wajahnya semakin gemuk, dan rambutnya yang jarang semakin panjang. Saat bayi gendut ini dibungkus dengan lampin, dia tampak seperti boneka porselen tanpa cacat.

Ini terutama benar ketika Ye Zhen menggodanya. Dia akan tertawa dan menyeringai sambil meneteskan air liur.

Ye Zhen tampak meremehkan air liurnya, namun, dia menyeka air liurnya dengan jari-jarinya. Tepat setelah dia menyeka tangannya, bocah kecil itu memasukkan tangannya kembali ke mulutnya.

“Jangan memasukkan tanganmu ke dalam mulutmu!” Ye Zhen mengeluarkan tangannya dari mulut dan dengan tegas berkata, “Apa yang ibu katakan padamu terakhir kali? Anda tidak diizinkan memasukkan tangan ke dalam mulut. Jika Anda melakukannya lagi, ibu akan memukul tangan Anda. “

Ye Zhen dengan lembut menepuk tangannya beberapa kali. Dia mengira ini akan membuatnya intim, tetapi itu hanya membuatnya tertawa lebih bahagia.

Saat Ye Zhen menggendong bayinya, dia sangat terganggu dengan masalah ini. Benar-benar usaha yang sangat besar untuk membesarkan seorang anak. Dia bahkan tidak bisa membuatnya berhenti memasukkan tangan ke mulutnya. Begitu dia memikirkan putranya berbicara, berjalan, menyapihnya dari susu, makan, pergi ke sekolah, dll… dia merasa seolah kepalanya akan meledak.

Lu Beichuan telah selesai bekerja di ruang kerja dan membuka pintu kamar tidur. Dia melihat betapa seriusnya Ye Zhen saat menguliahi Zhouzhou untuk tidak memasukkan tangannya ke dalam mulutnya, tetapi Zhouzhou hanya terkikik padanya dan terus memasukkan tangannya kembali ke mulutnya.

Lu Beichuan tidak bisa menahan diri untuk tidak tertawa. Dia mengambil Zhouzhou dari Ye Zhen dan memasukkan dot ke dalam mulut Zhouzhou.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

I’m Pregnant with the Villain’s Child

I’m Pregnant with the Villain’s Child

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih