close

Chapter 1973 (Raw 2071): Missing Xiao Chen

Bab 1973 (Mentah 2071): Xiao Chen yang Hilang

Di dalam lubang misterius itu, Xiao Chen dan Yan Cangming tidak berhenti berkelahi.

Saat keduanya jatuh tanpa henti, mereka terus mencari peluang untuk menimbulkan kerusakan serius satu sama lain.

Keduanya sama-sama mengeksekusi Tinju Naga Tertinggi, bertukar pukulan di lubang berukuran rata-rata dan bertarung dalam pertempuran sengit.

Dragon Might milik Heavenly Dragon bentrok hebat dengan Dragon Might kematian, tidak ada yang memberi jalan kepada yang lain.

Naga mengaum tanpa henti. Xiao Chen menunjukkan ekspresi serius. Dia terkejut pada orang lain yang benar-benar berhasil mengubah Tinju Naga Tertinggi seperti yang dia lakukan.

Pada kenyataannya, jika pihak lain menggunakan kebencian untuk berlatih Tinju Naga Tertinggi, itu akan menjadi lebih kuat.

Namun, seperti Xiao Chen, Yan Cangming melihat kekurangan dari Supreme Dragon Fist, jadi dia mengubahnya, menggunakan Death Dao untuk menggerakkan Supreme Dragon Fist.

Pemahaman pihak lain tentang Death Dao jauh lebih kuat daripada Massacre Dao Xiao Chen.

Pembunuhan Xiao Chen Qi telah ditempa selama bertahun-tahun di Great Thousand Realms. Meskipun itu luas dan berat, dia hanya hampir mencapai tingkat kemauan.

Dia masih cukup jauh untuk benar-benar memahami Dao Pembantaian.

Pada kenyataannya, Dao yang melampaui elemen jarang terjadi di antara miliaran pembudidaya, bahkan untuk Kaisar Penguasa Alam Vena Divine.

Prosesnya panjang dan sulit. Namun, begitu seseorang memahaminya, kekuatannya akan sangat mengerikan.

Seseorang tidak akan tertandingi dalam kultivasi yang sama.

Yan Cangming adalah salah satu eksistensi seperti itu. Dia benar-benar berhasil memahami Death Dao.

Jika bukan karena Xiao Chen menggunakan Seven Kill Seal untuk memperkuat Qi pembunuhannya, Supreme Dragon Fist-nya mungkin tidak dapat melawan pihak lain.

Namun, Xiao Chen tidak tahu bahwa Yan Cangming bahkan lebih terkejut darinya.

Xiao Chen seharusnya tidak mempelajari Tinju Naga Tertinggi. Namun, pemahamannya sudah tidak kalah dari Yan Cangming.

“Bagaimana Anda mempelajari teknik terlarang Istana Naga Langit?” Xiao Chen bertanya sambil melihat ke pihak lain. Dibandingkan dengan kekuatan mengerikan pihak lain, masalah ini bahkan lebih parah.

Yan Cangming berkata dengan dingin, “Saat aku melakukan kontak dengan Tinju Naga Tertinggi, kamu mungkin bahkan belum diperkenalkan padanya.”

“Ledakan!”

Tanpa berkata apa-apa lagi, keduanya melanjutkan pertempuran.

Dalam bentrokan antara Tinju Naga Tertinggi, Xiao Chen perlahan-lahan menjadi tidak diuntungkan karena efek dari Segel Pembunuh Tujuh menurun. Momentumnya semakin melemah.

“Jika hanya itu yang kamu mampu, tidaklah cukup bagimu untuk menjadi sombong di hadapanku!”

Yan Cangming mengambil kesempatan itu untuk memberi Xiao Chen pukulan fatal sebelum mereka mendarat.

Namun, Yan Cangming tiba-tiba menyadari bahwa sosok Xiao Chen melayang tanpa pola. Dia jelas telah mengunci pihak lain, tetapi dia masih tidak bisa memahami lokasi pihak lain. Xiao Chen seperti ikan yang berenang di air.

“Bang!”

Saat Yan Cangming meninju, dia hanya memukul udara. Ketika kekuatan pukulan yang mengerikan itu meledak, itu tidak melukai Xiao Chen sama sekali.

“Misteri Naga Langit! Anda benar-benar memahami misteri Naga Langit! “

Ini mengejutkan Yan Cangming. Secara logis, Manusia Naga Banjir bisa menjadi Naga Langit juga.

Oleh karena itu, Yan Cangming telah mencoba untuk memahami misteri Naga Langit selama bertahun-tahun. Meskipun pemahamannya tentang Death Dao, dia bahkan tidak bisa dilantik ke dalam misteri Naga Langit sama sekali.

“Bukan itu saja!” Xiao Chen mendengus dingin dalam kegelapan. Untaian padat misteri Naga Langit di tubuhnya menyatu menjadi gerakan terakhir Tinju Naga Tertinggi.

Advertisements

Ketika Yan Cangming merasakan aura yang datang dari Xiao Chen, dia mengenali gerakan apa ini. Ini adalah langkah terakhir dari Tinju Naga Tertinggi, Only I Am Supreme.

Tanpa berpikir panjang, Yan Cangming menggunakan Dao Kematiannya yang kuat dan mantra dari Tinju Naga Tertinggi, yang lebih dia kenal daripada Xiao Chen, untuk memulai serangan yang sama sebelum Xiao Chen bisa.

“Tinju Naga Tertinggi, Hanya Aku yang Tertinggi!”

Saat Yan Cangming meninju, udara tirani yang tak tertandingi keluar dari tubuhnya — kepercayaan diri sebagai satu-satunya yang tertinggi di dunia.

Apa yang tertinggi? Langit menjadi sunyi, dan tanah menjadi tua. Yang tertinggi adalah awet muda; waktu berlalu tanpa tergesa-gesa, tetapi yang tertinggi abadi. Hatinya tidak pernah mati; pidatonya tidak pernah menunjukkan penyesalan. Tubuhnya abadi!

Sikap awal Xiao Chen sama dengan Yan Cangming. Namun, di belakang posisinya ada keadaan yang lebih jauh.

“Tinju Naga Tertinggi, Hanya Aku yang Tertinggi!”

Meskipun hanya ada bentuk samar, yang tidak lengkap, ketika Xiao Chen menggabungkan misteri Naga Langit, pukulannya mengumpulkan kekuatan dan mengirimkannya dengan baik.

Begitu pukulan itu mungkin meledak, itu menenggelamkan Yan Cangming.

Ketika dua pukulan itu berbenturan, api di tubuh Yan Cangming padam. Dia memuntahkan seteguk darah yang besar saat hantaman berat itu menjatuhkannya.

“Mengapa?!”

Keduanya telah melakukan gerakan terakhir dari Supreme Dragon Fist. Bahkan jika Xiao Chen memahami misteri Naga Langit, Segel Tujuh Pembunuh seharusnya sudah tidak efektif. Yan Cangming seharusnya menang.

Mengapa Only I Am Supreme Xiao Chen benar-benar menenggelamkan Yan Cangming, menunjukkan tingkat yang sama sekali berbeda?

Saat Yan Cangming terbang kembali dengan rasa sakit yang luar biasa, pikirannya dipenuhi dengan keraguan.

Tidak ada waktu untuk berpikir terlalu banyak. Setelah Yan Cangming menerima pukulan berat itu, dia kehilangan semua kendali atas tubuhnya saat dia jatuh.

“Kembali!”

Xiao Chen mengendurkan tinjunya yang terkepal, mengumpulkan kembali Dragon Might yang tersebar untuk meniadakan kekuatan pukulan Yan Cangming.

Tidak ada orang lain dalam kegelapan.

Tempat itu sangat sunyi. Setelah penurunan Yan Cangming dipercepat, Xiao Chen tidak punya cara untuk terus mengejarnya di lubang misterius ini.

Adapun yang lainnya, mereka tertangkap basah dan jatuh di suatu tempat. Hanya Xiao Chen dan Yan Cangming yang bisa sedikit mengontrol kecepatan keturunan mereka.

Advertisements

Sekarang Yan Cangming sudah jatuh, hanya Xiao Chen yang tersisa, satu-satunya yang bisa mengendalikan laju keturunannya.

Bagian dalam dari lubang ini tampak agak lebar.

Patut dipertimbangkan mengapa ada lubang seperti itu di dekat pusat kota.

Xiao Chen diam-diam merenung dan membuka Mata Langitnya untuk melakukan yang terbaik untuk melihat sekelilingnya.

Namun, situasinya hanya membaik sedikit. Yang bisa dia lihat hanyalah beberapa cahaya buram dalam kegelapan dan beberapa lampu yang berkedip-kedip di dinding.

“Tunggu, lampu ini sepertinya mengikuti pola tertentu. Apakah itu skrip jimat atau teks kuno? “

Xiao Chen melakukan yang terbaik untuk mengarahkan tubuhnya ke dinding. Saat dia turun, karakter yang berkedip-kedip tertanam di benaknya.

Dia memeriksa karakter ini dengan ingatan Kaisar Naga yang Direndam Darah, berharap menemukan sesuatu.

Ini adalah karakter ilahi!

Xiao Chen akhirnya memverifikasinya. Ini adalah karakter ilahi, skrip yang digunakan oleh Dewa Sejati dari Alam Surgawi saat itu.

Dibandingkan dengan karakter normal, karakter divine mengandung Essence Ilahi. Setelah itu ditulis, secara alami mereka berisi hukum dan kebenaran tertinggi.

Xiao Chen merasa bahwa ini merekam Teknik Kultivasi. Sayangnya, ketika dia melakukan yang terbaik untuk mencoba dan mengingatnya, karakter ilahi yang terpatri di benaknya dengan cepat menghilang.

Setelah itu, dia tidak lagi mengingatnya.

Tepat pada saat ini, Xiao Chen merasakan sesuatu di bawah kaki; dia telah mendarat.

Hantaman yang kuat hampir membuatnya terjatuh.

Untungnya, Xiao Chen telah melakukan yang terbaik untuk mengontrol kecepatan turunnya. Meskipun dampaknya kuat, itu masih dalam jarak yang bisa dikendalikan.

Dia menstabilkan pijakannya dan berjalan maju.

Setelah Xiao Chen membuka Mata Langitnya, dia bisa melihat karakter ilahi yang tidak terlihat oleh orang lain. Karakter ilahi ini memiliki daya tarik yang aneh baginya.

Advertisements

Meskipun dia tidak dapat benar-benar mengingat karakter ilahi ini, dia menganggapnya sangat menarik. Dia terus berjalan, mengikuti karakter dewa yang berkedip-kedip di dinding.

Energi Jiwaku?

Tiba-tiba, Xiao Chen terkejut menemukan Matahari dan Bulan yang sangat redup Bersinar Bersama di Soul Pool-nya benar-benar memancarkan cahaya.

Bulan yang cerah dan matahari yang terik bersaing dalam cahaya.

Meskipun cahayanya tidak menyilaukan, saat berkedip, mereka membiarkan fenomena misterius ini menunjukkan bentuk aslinya.

Untuk mencapai langkah seperti itu, Energi Jiwa Xiao Chen harus meningkat setidaknya lima atau enam level.

Namun setelah melihat karakter ilahi ini, dia benar-benar mencapai efek seperti itu.

Ini menghemat banyak waktu bagi Xiao Chen.

“Menarik. Jika saya terus melihat karakter ilahi ini, apakah pada akhirnya saya akan dapat memunculkan fenomena misterius Matahari dan Bulan Bersinar Bersama? ” Xiao Chen bertanya-tanya dengan gembira. Karena dia baru saja maju ke Panggung Cahaya Suci, Energi Jiwanya masih sangat lemah pada saat ini.

Bagaimanapun, dia tidak memiliki manual rahasia untuk mengolah Energi Jiwa di masa lalu. Dia hanya berhasil menggunakan Energi Jiwa dengan kasar sebagai Star Venerate.

Akan menjadi mimpi bodoh jika ingin memunculkan fenomena misterius Matahari dan Bulan Bersinar Bersama sebelum mencapai Tahap Sovereign.

Bakat luar biasa dari sekte Peringkat 7 telah dipupuk sejak kecil, dengan para ahli membimbing mereka. Inilah mengapa mereka bisa memunculkan fenomena misterius ini sebagai Yang Mulia.

Namun, Xiao Chen harus memikirkan semuanya sendiri, bertahan sepanjang jalan sebelum dia mencapai apa yang dia miliki.

Karena dia datang dari tanah terlantar, titik awalnya jauh lebih rendah daripada kebanyakan orang di Seribu Alam Agung.

Memegang antisipasi seperti itu, pikiran Xiao Chen terbenam dalam karakter ilahi. Dia mengikuti tanda yang ditinggalkan oleh karakter dewa, mengejar mereka.

Tanpa dia sadari, ruang di mana dia berubah mempesona.

“Suara mendesing!”

Murong Yan adalah orang pertama yang berjalan keluar dari kegelapan gua tempat mereka jatuh. Tepat setelah dia, Liu Ruyun, Wei Hongfei, dan yang lainnya juga keluar.

Advertisements

Betapa mencoloknya!

Reaksi pertama mereka berlima setelah berjalan keluar dari kegelapan adalah menutup mata tanpa sadar.

Setelah mereka terbiasa dengan cahaya, mereka ngeri menemukan diri mereka berada di bawah penghalang cahaya merah muda.

Di bawah kaki mereka ada cermin yang dibentuk oleh penghalang cahaya, dan tidak ada tanda-tanda keluar.

“Di mana Xiao Chen?” Liu Ruyun bertanya ketika dia tiba-tiba memikirkannya, tampak agak bingung.

“Aku tidak tahu, dia dan Manusia Naga Banjir itu adalah yang pertama jatuh. Secara logis, mereka seharusnya sudah tiba sebelum kita.”

“Kalian semua tidak melihatnya?”

“Aku tepat di belakangmu. Saya pikir Xiao Chen sudah lama keluar. “

Saat kelompok itu merasa bingung, Situ Changfeng berkata, “Saat itu, saya merasa bahwa setelah Xiao Chen dan Manusia Naga Banjir itu jatuh, mereka masih bertarung. Sementara Yan Cangming belum keluar, Xiao Chen juga tidak boleh keluar. “

Setelah mendengar itu, Liu Ruyun dan yang lainnya sedikit santai.

Segera, Yan Cangming dan Zhen Yuan muncul bersama. Namun, Xiao Chen masih belum terlihat.

“Sial! Apa yang kalian berdua lakukan pada Xiao Chen? Kenapa dia belum keluar? ” Liu Ruyun melangkah maju dan menuntut setelah melihat situasinya.

Yan Cangming merasa kaget. Bukankah seharusnya orang itu sudah keluar?

Namun, ekspresi Yan Cangming tidak berubah sama sekali, tidak menunjukkan fluktuasi. Dia tersenyum dingin dan membalas, “Mengapa kamu begitu mengkhawatirkan orang itu? Mungkinkah kamu, Naga Putih yang mulia, jatuh cinta pada naga berdarah campuran? Dia sudah mati di tanganku. Apakah kamu merasa lega sekarang? ”

“Kamu!”

Liu Ruyun dan yang lainnya segera menjadi marah dan bersiap untuk mengaktifkan garis keturunan Great Desolate Eon mereka untuk melawan Yan Cangming sampai akhir.

Saat melihat pemandangan ini, Zhen Yuan sedikit mengernyit. Akan bermasalah jika orang-orang ini mengaktifkan garis keturunan Great Desolate Eon mereka. Dia berkata dengan dingin, “Xiao Chen belum mati. Kami juga tidak tahu di mana dia. Sebelum Anda bergerak, lihat sekeliling Anda terlebih dahulu. Ada sekelompok orang yang melihat kami dengan bodoh. “

Jika Anda menemukan kesalahan apa pun (tautan rusak, konten non-standar, dll ..), harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Immortal and Martial Dual Cultivation

Immortal and Martial Dual Cultivation

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih