close

IAMDC – Chapter 1

Chapter 1
Bab 1: Benua Tianwu, Xiao Chen yang baik untuk apa-apa

Tianwu Benua, Bangsa Qin Besar, Kabupaten Qizi, Kota Mohe, Klan Xiao.

Xiao Chen duduk di atap rumah di halaman belakang Klan Xiao. Itu adalah hari yang cerah dengan langit cerah, tetapi suasana hati Xiao Chen sangat buruk, dan dia merasa sangat tertekan.

Dia bersumpah bahwa jika dia kembali ke Bumi, dia tidak akan pernah membeli apa pun dari Taobao lagi.

Ketika dia membeli Kompendium Kultivasi seharga 250 RMB, penjual juga menyertakan Pill Immortal yang dikatakan dapat memungkinkan seseorang naik ke dunia Dewa.

Xiao Chen biasanya sangat tertarik dengan legenda dan metode penanaman abadi dan telah membelinya dengan topi.

Selama tiga tahun, Xiao Chen mengikuti metode penanaman yang ditulis dalam Kompendium Budidaya, tetapi tidak ada kemajuan sama sekali. Selain mengingat metode pemurnian pil, membuat jimat, formasi, dan pemurnian senjata, ia tidak dapat memahami sisanya.

Namun, Xiao Chen tidak menyerah, menaruh harapannya pada Pill Immortal, pil hijau gelap yang tampak aneh di luar dugaan.

Dia pernah mencoba menggunakan palu baja untuk menghancurkannya, yang mengungkapkan medan kekuatan di sekitarnya saat palu itu mendekat. Terlepas dari berapa banyak berat yang ia masukkan ke ayunannya, medan gaya tidak akan bergerak.

Kejadian misterius ini menyebabkan Xiao Chen membuat keputusan dan akhirnya memakan pil abadi ini.

Siapa yang bisa mengira bahwa setelah dia memakan Pill Immortal, meskipun memang naik ke dunia yang berbeda, itu bukan Dunia Immortal legenda melainkan tempat yang dikenal sebagai Benua Tianwu.

Dia berantakan untuk waktu yang lama sebelum dia menyadari bahwa dia telah menyeberang dan memiliki seseorang dengan nama yang sama, Xiao Chen, seperti dirinya.

Dia akan mampu menanggungnya jika itu kenaikan biasa, tetapi siapa di antara yang naik tidak berakhir menjadi kompeten dan sombong, mampu mengalahkan para ahli yang tak terhitung jumlahnya dengan tangan kosong dan mengirim kerumunan wanita ke dalam menjerit-jerit dengan ombak. dari tangan mereka?

Benua Tianwu adalah ranah tempat yang kuat dihormati. Namun, orang yang tubuhnya ia miliki adalah sampah mutlak dalam cara kultivasi. Dia sudah berusia enam belas tahun, namun dia masih belum memadatkan Roh Bela Diri-nya.

Klan Xiao adalah klan nomor satu di Mohe City, dan Xiao Chen adalah putra kepala klan. Ini mungkin terdengar sangat bergengsi, tetapi karena kurangnya bakat dalam kultivasi, bahkan para pelayan di klannya memandang rendah dirinya. Reputasi Xiao Chen sebagai sampah diketahui oleh semua orang di seluruh Mohe City, menyebabkan dia dihina oleh semua orang, bahkan ketika dia pergi ke luar.

“Tuan Muda Xiao, tetua pertama meminta Kamu untuk pergi ke aula bela diri untuk menguji kemampuan Kamu. Jika tidak ada yang harus dilakukan, maka Kamu harus cepat pergi. Aku sudah menyampaikan pesannya, jadi apakah Kamu pergi atau tidak adalah masalah Kamu. ”

Ketika dia mendengar suara itu, segera mematahkan pikiran Xiao Chen. Orang yang berbicara adalah seorang gadis pelayan dari Klan Xiao. Namun, dia bahkan tidak repot-repot memandang Xiao Chen, yang sedang duduk di atap rumah. Ketika dia selesai mengatakan bagiannya, dia dengan santai mengabaikan Xiao Chen dan pergi.

Para pelayan Klan Xiao adalah orang-orang yang bisa berkultivasi. Bakat gadis pelayan yang berbicara sebelumnya tidak tinggi, tetapi dia telah berhasil mengembun Roh Bela Diri ketika dia berusia dua belas tahun. Dia lebih kuat dari Xiao Chen, tempat sampah yang tidak bisa memadatkan Roh Bela Diri, bahkan ketika dia sudah berusia enam belas tahun. Selain itu, Xiao Chen biasanya akan mengandalkan statusnya dan menggoda gadis-gadis pelayan ini, yang telah merusak reputasinya, jadi bagaimana mungkin orang bisa menghormatinya?

“Bahkan seorang gadis pelayan berani membencinya … apa yang dilakukan Xiao Chen ini?” Setelah gadis pelayan menyampaikan pesannya, suasana hatinya memburuk. Dia menepuk pantatnya bersih dari debu dan kemudian langsung melompat dari atap.

Apa yang menyebabkan suasana hati Xiao Chen berubah masam bukanlah sikap gadis pelayan itu, melainkan pesan yang disampaikan gadis pelayan itu kepadanya. Tes kemampuan Klan Xiao yang terjadi setiap tiga bulan!

Melalui ingatan tubuh ini, Xiao Chen tahu bahwa semua orang di Klan Xiao, terlepas dari muda atau tua, akan diminta untuk menjalani tes kemampuan setiap tiga bulan.

Ini menilai status budidaya mereka saat ini; mereka yang lebih baik akan diberi ganjaran, dan mereka yang malas dan mandek akan dihukum. Hukuman bisa ringan atau berat, tergantung pada beratnya kasus. Sebagian besar murid muda klan akan dalam suasana hati yang baik pada hari ini; mereka yang memiliki talenta yang luar biasa khususnya menantikan hari ini sehingga mereka dapat mengesankan semua orang dan membual tentang kekuatan mereka.

Namun, hari ini adalah siksaan bagi Xiao Chen. Sejak dia mengalami stagnasi dalam kultivasinya sejak usia 8 tahun, dia telah terjebak di kelas 9 dari ranah Spirit Refinement. Dia tidak dapat mengambil langkah berikutnya dan memadatkan Roh Bela Diri, yang akan memungkinkannya untuk berubah menjadi seorang kultivator sejati.

Selama delapan tahun, peristiwa ini telah berubah menjadi mimpi buruknya setiap saat. Setiap kali dia diuji, dia masih di kelas 9 dari Realm of Spirit Refinement tanpa sedikit pun perbaikan. Adapun para murid lain di usianya, mereka telah mencapai puncak Murid Bela Diri, dan beberapa yang lebih kuat bahkan telah maju ke Alam Master Martial.

Ketika Xiao Chen tiba di aula bela diri, tempat latihan bela diri besar beberapa ratus meter persegi dipenuhi orang. Jika mereka dihitung, akan ada tidak kurang dari 800 orang, yang semuanya adalah murid generasi muda di Klan Xiao. Mereka berusia tidak lebih dari dua puluh, namun yang paling lemah memiliki kultivasi di Realm Murid Bela Diri. Melalui ini, kekuatan klan nomor satu Kota Mohe, Klan Xiao, dapat terlihat dengan jelas.

Dia hanya menemukan sudut dan berdiri di sana. Dia tidak memiliki harapan berlebihan bahwa dia bisa bersinar di sini, tidak menginginkan apa pun selain datang dan pergi, dengan tenang dan damai.

Pada saat ini, ada seorang pria tua yang berdiri di samping Magic Sealing Stone yang digunakan untuk mengukur kekuatan seseorang. Orang ini adalah tetua Pertama Klan Xian, Xiao Qiang. Dia adalah Master Martial Puncak Martial, kekuatannya di Xiao Clan kedua setelah kepala klan, Xiao Xiong. Di dalam Kota Mohe, ia dianggap ahli.

Seorang pemuda yang tampaknya berusia delapan belas atau sembilan belas tahun berdiri di depan Magic Sealing Stone. Dia sedang bersiap untuk menjalani tes, tetapi ketika dia menoleh, dia secara tidak sengaja memperhatikan Xiao Chen di sudut.

Sudut mulut pemuda itu sedikit melengkung ke atas, memperlihatkan jejak sinis. Dia berseru dengan nada yang aneh, “Jadi Saudara Chen sudah tiba; mengapa kamu berdiri begitu jauh? Karena Kamu ada di sini, bagaimana kalau Aku membiarkan Brother Chen mengikuti tes terlebih dahulu? ”

Xiao Chen tersenyum pahit. Ada beberapa hal yang lebih mungkin terjadi semakin Kamu menghindarinya. Dia sudah berdiri begitu jauh, namun dia masih dilihat oleh seseorang. Orang yang berbicara adalah Xiao Jian, yang merupakan kakak lelaki Xiao Chen yang memiliki ayah yang sama tetapi memiliki ibu yang berbeda. Selama setiap tes, dia akan selalu membuat segalanya menjadi sulit bagi Xiao Chen.

Advertisements

Xiao Chen mulai berkultivasi pada usia 4. Dalam setahun, dia bisa merasakan Inti Surga dan Bumi, dan dalam waktu satu tahun lagi, dia mencapai Penyempurnaan Roh Kelas 1. Dalam tiga tahun berikutnya, sebelum ia berusia delapan tahun, ia mencapai Perbaikan Roh Kelas 9. Dia tampaknya berada di puncak konsolidasi Roh Martialnya. Saat itu, dia adalah bakat langka yang muncul hanya sekali dalam seratus tahun di Xiao Clan.

Pada saat itu, Xiao Jian masih melayang di sekitar Kelas 5 dari Spirit Refinement. Semua orang di Klan Xiao memperhatikan Xiao Chen, dan para tetua klan akan memuji segala macam pujian pada Xiao Chen. Xiao Jian menjadi seperti boneka, dilupakan oleh semua orang.

Sejak itu, dia membenci Xiao Chen. Mereka berdua adalah putra Xiao Xiong, jadi mengapa Xiao Chen dicintai oleh semua orang namun dia dilupakan?

Para murid Xiao Clan sekitarnya tampaknya mengharapkan tontonan yang baik. Selama setiap ujian kemampuan, Xiao Jian akan menggunakan banyak metode yang berbeda untuk mempermalukan Xiao Chen; mereka semua sudah terbiasa. Lebih jauh lagi, setiap kali mereka melihat bagaimana kejeniusan masa lalu telah jatuh ke dalam keadaan menjadi sampah saat ini, mereka merasakan kegembiraan yang tak terlukiskan di hati mereka.

Jika Kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Immortal and Martial Dual Cultivation

Immortal and Martial Dual Cultivation

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih