close

Chapter 829 – Reviving Mankind

Bab 829: Menghidupkan Kembali Umat Manusia

Penerjemah: Nyoi-Bo Studio Editor: Nyoi-Bo Studio

Sebelum ini, seolah-olah mereka berdua telah melihat hantu. Mereka berlari ketakutan ketika warna mengering dari wajah mereka. Namun sekarang, mereka dengan patuh mengikuti di belakangnya seperti anak-anak yang baik.

“Kakak Mo, aku minta maaf!” Wan berbisik saat dia menundukkan kepalanya.

Wang Qian juga menundukkan kepalanya karena malu. Dia tampak malu. Jika dia tidak begitu percaya pada takhayul dan tidak melarikan diri seperti orang gila, menyeret Waner dengannya, kemungkinan besar tidak akan ada banyak masalah.

Dari kelihatannya sekarang, Mo Wen tampaknya tidak menjadi hantu. Bahkan jika dia, dia adalah hantu yang ramah.

Setelah diselamatkan oleh Mo Wen, kesan Wang Qian terhadap Mo Wen segera meroket. Tiba-tiba, dia sama sekali tidak takut padanya, bahkan jika dia hantu.

“Sebelum ini, seperti yang telah Anda lihat, saya adalah seorang praktisi seni bela diri kuno. Saya jatuh ke hutan gunung karena cedera saya. Saya berasal dari keluarga medis kuno, dan saya mulai belajar kedokteran pada usia muda. Saya telah mengumpulkan ramuan obat di pegunungan sejak saya berusia tiga tahun, jadi tentu saja, saya terampil dalam hal itu. Jadi, kamu bisa berhenti curiga atau membayangkan sesuatu, ”kata Mo Wen dengan tenang.

Dia merasa perlu menjelaskan situasinya sekarang sehingga di masa depan, tidak akan ada kesalahpahaman seperti ini lagi.

“Tentu saja Anda adalah seorang praktisi seni bela diri kuno yang kuat! Saya memiliki mata tetapi gagal melihat. Mohon maafkan saya atas sikap dan perilaku saya sebelumnya. ” Wajah Wang Qian memerah saat dia buru-buru membungkuk. Sebenarnya, tanpa Mo Wen mengatakannya, dia juga kira-kira menebak situasinya. Bagaimana orang biasa bisa menghancurkan Cheng Shuangjiang di bawah kaki mereka dan membunuhnya? Tidak hanya Mo Wen seorang praktisi seni bela diri kuno, tetapi budidayanya setidaknya pada tahap selanjutnya dari Laut Qi Realm. Dia kemungkinan besar adalah seorang praktisi seni bela diri kuno yang luar biasa di puncak Laut Qi Realm.

Sebelum ini, dia memang bereaksi berlebihan dan secara tidak adil telah menyakitinya. Pemikirannya yang terbentuk sebelumnya telah membawanya untuk berasumsi bahwa Mo Wen hanyalah orang biasa. Dia tidak menganggap bahwa dia mungkin seorang praktisi seni bela diri kuno, dan karena itu terpana dengan tindakan Mo Wen. Namun, jika Mo Wen adalah seorang praktisi seni bela diri kuno dan juga berasal dari keluarga medis kuno, bukan tidak mungkin baginya untuk menguasai beberapa teknik yang sangat canggih untuk mengumpulkan tanaman obat.

Wan merasa sangat bersalah. Dia menunduk dan tidak mengatakan sepatah kata pun. Bagaimana mungkin dia tidak percaya pada Kakak Mo?

“Itu benar. Itu hanya kesalahpahaman. Mari kita terus mengumpulkan ramuan obat. Ada banyak ramuan obat di gunung ini. Kami tidak perlu melakukan perjalanan sejauh ini. “

Sambil tersenyum, Mo Wen pindah ke topik lain untuk menghentikan gadis-gadis dari rasa bersalah. Dia memimpin dan terus berjalan ke atas gunung. Ada banyak ramuan obat di sana yang belum dikumpulkan. Jumlah itu cukup bagi Waner untuk mencapai targetnya.

Karena Mo Wen mengambil inisiatif untuk beralih ke topik mengumpulkan obat herbal, yang merupakan perhatian terbesar mereka saat ini, suasana hati mereka menjadi bersemangat. Mereka mengikuti di belakang Mo Wen dengan penuh semangat. Mereka percaya bahwa dengan Mo Wen di sekitar, Wan’er akan dapat menyelesaikan tugasnya dengan mudah.

Mereka menghabiskan sepanjang pagi sibuk memetik ramuan obat. Namun, mereka merasa senang bukannya lelah. Ini adalah pertama kalinya Wan Qian dan Wang Qian mengalami panen yang berlimpah.

Ketika Mo Wen melihat senyum yang memuaskan di wajah Waner, dia juga merasa gembira.

Pada siang hari, mereka bertiga memulai api unggun di samping dinding tebing untuk memanggang beberapa binatang liar. Lokasi yang mereka pilih sangat strategis. Dinding tebing dapat menghalangi angin dan dengan demikian memastikan pemanggangan dilakukan dengan baik. Selain itu, mereka bisa menikmati pemandangan yang jauh.

Mo Wen memegang seekor ikan di atas tongkat, memutarnya terus-menerus di atas api. Aroma daging memenuhi lingkungan. Ikan itu bertepi minyak berwarna emas, menetes ke api unggun.

“Kakak Mo, kamu luar biasa.”

Wajah Wan memerah ketika dia melihat keranjang bambu yang penuh dengan ramuan obat. Wajahnya menunjukkan ekspresi bahagia dan puas. Jumlah tanaman obat yang telah mereka kumpulkan di pagi hari setara dengan tugas selama lima hari. Selama lima hari berikutnya, dia tidak perlu khawatir tentang tugas mengumpulkan jamu.

Tatapan yang diberikan Wang Qian pada Mo Wen juga penuh dengan pemujaan. Saat ini, dia tidak lagi meragukan Mo Wen dan tidak lagi mengambil kata-katanya untuk membual.

Di pegunungan sekitarnya, hampir semua ramuan obat telah diambil bersih pada musim semi oleh murid-murid Five Tigers Sect. Saat ini, menemukan satu batang ramuan obat agak sulit. Bahkan beberapa senior sekte yang mahir mengumpulkan ramuan obat tidak ingin mencari mereka di wilayah itu.

Itu benar-benar tampak seolah-olah Mo Wen bisa mengambil aroma ramuan obat dari sepuluh kilometer jauhnya. Setiap kali mereka menggali, mereka akan menyerang emas. Pada apa yang mereka anggap sebagai gunung yang tidak memiliki tanaman obat, mereka benar-benar berhasil menggali begitu banyak dalam satu pagi. Saat ini, bahkan jika Mo Wen mengatakan bahwa dia bisa melihat ramuan obat dari sepuluh kilometer jauhnya, Wang Qian benar-benar akan percaya padanya.

“Lebih lagi, setelah kenyang, mari kita pergi ke gunung sedikit lebih jauh dan melihat apakah kita dapat menemukan obat spiritual.”

Mo Wen menyerahkan ikan yang dipanggang itu ke Waner dan terus memanggang seekor kelinci yang telah dikuliti dan dibersihkan. Meskipun jumlah ramuan obat yang telah mereka kumpulkan setara dengan lima hari target tugas Wan, Wan masih memiliki lebih dari dua puluh hari pengumpulan obat yang harus dilakukan. Mustahil bagi Mo Wen untuk membawa Wan’er keluar untuk ramuan obat setiap hari, jadi dia berencana untuk menyelesaikan ini sekali dan untuk semua.

Ada aturan dalam Sekte Lima Harimau: murid mana pun yang menemukan obat spiritual tidak perlu mengumpulkan ramuan obat lagi dalam waktu lima tahun. Selain itu, mereka akan menerima hadiah besar dari sekte. Jika mereka adalah murid biasa, mereka pasti akan bisa naik level untuk menjadi murid Sekte-Batin.

Aturannya agak menggoda; Namun, obat-obatan spiritual jarang ditemukan. Nilai tangkai pengobatan spiritual tak terduga untuk sekte biasa.

“Ah, cari obat spiritual?” Mata Wan terbuka lebar. Ini adalah sesuatu yang tidak pernah terpikirkan sebelumnya.

Wang Qian juga terkejut, menatap Mo Wen dengan ekspresi tertegun. Dia sebenarnya ingin mencari pengobatan spiritual!

Advertisements

Pengobatan spiritual adalah sesuatu yang ditemui orang-orang oleh keberuntungan. Anggota Five Tigers Sekte belum menemukan obat spiritual dalam tiga tahun terakhir. Alih-alih mencarinya, seseorang akan bergantung pada keberuntungan untuk menemukan satu. Jika mereka beruntung, mereka mungkin dapat menemukan batang obat spiritual yang langka. Jika mereka tidak beruntung, mereka mungkin tidak dapat menemukannya bahkan dalam seumur hidup. Mencari obat spiritual murni adalah langkah yang tidak realistis.

Namun, jika ada murid yang menemukan obat spiritual dan menyerahkannya ke sekte, mereka akan menerima hadiah besar dari sekte tersebut. Selain itu, mereka tidak perlu mengumpulkan ramuan obat lagi selama lima tahun. Itu karena bahkan banyak ramuan obat biasa tidak dapat dibandingkan dengan batang obat spiritual. Jika Waner bisa menemukan tangkai obat spiritual untuk sekte itu, tentu saja dia tidak perlu lagi mengumpulkan ramuan obat di pegunungan.

“Kakak Mo, mencari obat spiritual … bukankah ini sangat sulit?” Kata lembut.

Dia tahu Mo Wen ingin membantunya, tetapi mencari pengobatan spiritual adalah tugas yang sangat sulit. Obat seperti itu bukanlah sesuatu yang mudah ditemukan. Five Tigers Sekte memiliki senior dan master yang berspesialisasi dalam mencari pengobatan spiritual. Meski begitu, mereka belum menemukan banyak dari mereka dalam beberapa tahun terakhir. Semua sekte di Pegunungan Taihang merindukan pengobatan spiritual, tetapi sepertinya semua yang dapat ditemukan telah dipetik; semua yang belum ditemukan tidak akan pernah ditemukan.

“Kami tidak akan tahu jika kami tidak mencoba. Bagaimanapun, kita masih punya waktu hari ini. ” Mo Wen tersenyum. Baginya obat spiritual tidak ada artinya baginya. Dia telah menyimpan sejumlah besar obat spiritual di cincin spiritual obatnya. Namun, dia tidak bisa memberikan Wan’er semua ini. Bagaimanapun, obat-obatan spiritual itu telah dipetik sejak lama, jadi mereka sangat berbeda dari obat spiritual yang baru saja dipetik. Jika dia membiarkan Wan’er mengirimkan obat spiritual yang telah dipetik lama ke sekte, dia mungkin akan mendapat masalah begitu sekte mengetahui tentang itu.

Mereka perlu mengumpulkan obat spiritual di tempat.

Energi spiritual di Pegunungan Taihang jarang. Kemungkinan menemukan obat spiritual rendah. Namun, tentunya beberapa pengobatan spiritual telah tumbuh di hutan purba raksasa. Mungkin itu tidak mudah untuk menemukannya. Namun, bagi Mo Wen, kemungkinan besar itu bukan masalah besar.

Setelah mendengar ini, Wan mengangguk. Akan lebih baik jika mereka dapat menemukan beberapa, tetapi mereka tidak perlu terlalu khawatir jika mereka tidak dapat menemukannya. Karena tugas hari ini telah selesai, mereka bisa pergi ke gunung berikutnya untuk jalan-jalan.

Mereka bertiga mendapatkan makanan mereka, kemudian mereka duduk di atas batu untuk beristirahat sebentar. Mo Wen tidak perlu beristirahat tetapi mempertimbangkan bagaimana perasaan gadis-gadis itu. Meskipun mereka berdua praktisi seni bela diri kuno, kultivasi mereka hanya di Realm Breathing Realm. Paling-paling, mereka sedikit lebih kuat dari orang biasa.

“Mau, apakah kamu punya mimpi?” Wang Qian duduk di atas batu sambil memeluk kakinya yang panjang di dekatnya. Dia mengajukan pertanyaan sambil menatap langit. Pandangannya sedikit melankolik.

“Aku memang punya mimpi.” Wan mengangguk dengan ekspresi serius, berkata, “Impian saya adalah menjadi dokter ajaib dengan keterampilan medis yang luar biasa. Saya akan melakukan perjalanan keliling dunia dan menyembuhkan yang sakit, menghidupkan kembali umat manusia dan memberkati dunia. ” Ekspresi wajah Wan serius dan matanya dipenuhi kerinduan.

“Mimpimu sangat ambisius. Saya sudah lama tahu bahwa meskipun Wan masih muda, Anda penuh belas kasihan, dan Anda selalu memiliki minat orang lain di pikiran Anda. ” Wang Qian tersenyum, namun kilatan kesedihan melintas di matanya.

Melihat ini, mata Wan juga menjadi kusam. Mereka berdua sadar betul bahwa mimpi hanyalah mimpi. Setiap orang memiliki mimpi, namun tidak semua orang bisa mewujudkannya. Wan’er kemungkinan besar tidak akan bisa mewujudkan mimpinya selama hidupnya.

Ekspresi aneh berkedip di mata Mo Wen. Dia melirik Wan’er, lalu tiba-tiba dia tersenyum.

“Sister Wang Qian, apa impianmu?” Waner memandang Wang Qian.

Advertisements

“Aku tidak punya ambisi besar sepertimu. Mimpi saya sederhana, dan itu adalah kebebasan. Secara khusus, saya menginginkan kehidupan yang tidak terkendali. Ini akan ideal jika saya bisa menjadi master seni bela diri terbaik dan bepergian ke seluruh dunia. Terkadang, saya akan menghukum yang jahat dan membantu yang miskin, memenuhi fantasi saya menjadi pahlawan. Dunia ini sangat besar. Saya ingin mengalaminya. “

Wang Qian menatap awan yang berkeliaran bebas di langit. Dia merasa sedih dan tertekan. Sebagai seorang murid di sekte seni bela diri kuno, dia memiliki sedikit atau tidak ada kebebasan. Hanya dengan berkultivasi ke tingkat Alam Nukleasi Qi atau bahkan Alam Pernapasan Embrionik dia bisa menjalani kehidupan yang diinginkannya.

“Sister Wang Qian, kita mungkin tidak dapat memenuhi impian kita. Namun, jika kita bekerja keras menuju impian kita, kita tidak akan memiliki penyesalan bahkan jika kita gagal, “kata Waner dengan resolusi tinggi.

Tidak pernah menyerah. Dia akan mengisi seluruh waktu luangnya dengan studi kedokteran. Ada banyak hal yang dia tidak mengerti dan beberapa hal bahkan membingungkannya; Namun, dia bertahan dalam studinya karena dia percaya bahwa kerja kerasnya akan membuahkan hasil satu hari.

Murid biasa seperti Waner tidak menerima bimbingan dari guru mana pun. Mereka harus memikirkan semuanya sendiri, jadi mereka maju dengan susah payah.

Setelah mendengar ini, Wang Qian tersenyum kecut. Dia adalah yang terdekat dengan Waner dan tahu bahwa Waner belajar setiap hari dan tidak pernah malas. Bahkan selama hari-hari ini, dia masih bertahan dalam studinya meskipun dia sangat lelah bekerja sejak dini hari dan pulang larut malam. Wan akan tidur di dini hari. Wan adalah orang yang memiliki tekad kuat. Wang Qian tahu dia memucat menjadi tidak penting ketika datang ke ini. Keduanya tidak melihat harapan untuk masa depan mereka, namun Wan’er jauh lebih keras daripada dia.

“Wan’er, Konvensi Lingkaran Seni Bela Diri, yang terjadi setiap lima tahun sekali, akan segera terjadi. Apakah Anda pikir Baili Sekte masih dapat mempertahankan status mereka sebagai salah satu dari Sepuluh Sekte Besar? The Baili Sekte biasanya cukup sombong. Namun, untuk sekte di Pegunungan Taihang muncul sebagai salah satu dari Sepuluh Sekte Besar dalam lingkaran seni bela diri membuat mereka menjadi kebanggaan dari semua praktisi seni bela diri kuno di Pegunungan Taihang. “

“Konvensi Lingkaran Seni Bela Diri yang legendaris! Saya benar-benar ingin pergi dan mengalaminya. Jika saya bisa menghadiri acara tersebut, saya bersedia mempersingkat umur saya sepuluh tahun sebagai gantinya. ” Wang Qian meletakkan dagunya di tangannya. Baru-baru ini, topik percakapan yang paling populer di lingkaran seni bela diri adalah Konvensi Lingkaran Seni Bela Diri, yang akan terjadi.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id
Advertisement

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Invincible Kungfu Healer

Invincible Kungfu Healer

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih