close

Chapter 1

Ketika Zhang Yunfeng dan orang tuanya tiba di sebuah kamar di lantai enam Hotel River City, sudah ada sepuluh orang di ruangan itu. Di dalam ruangan, ada pria dan wanita, tua dan muda, dan mereka semua duduk di sekitar meja, dengan antusias mendiskusikan sesuatu.

Orang-orang ini semua adalah kerabat ayah Zhang Yunfeng. Mereka berkumpul untuk makan malam Malam Tahun Baru malam ini.

Sejak Paman Sulung Zhang Xingguo menghasilkan banyak uang dari melakukan bisnis, seluruh keluarga telah terbiasa makan Malam Tahun Baru bersama di hotel-hotel dalam beberapa tahun terakhir. Makanan Malam Tahun Baru hari ini tidak terkecuali.

Meskipun Jiangcheng Hotel adalah salah satu restoran terbaik di seluruh kota, Zhang Yunfeng masih tidak tertarik dengan makanan Malam Tahun Baru. Dari sudut pandangnya, setiap makan Malam Tahun Baru pada dasarnya adalah pertunjukan satu orang untuk Paman Sulung Zhang Xingguo.

Dia membual kepada seluruh keluarga tentang berapa banyak uang yang dia hasilkan tahun ini, proyek besar apa yang telah dia ambil, orang kaya dan berpengaruh seperti apa yang dia kenal, dan dia juga memuji putrinya, Zhang Yunran , karena sangat taat dan pengertian, dan untuk prestasi akademiknya yang luar biasa.

Di sisi lain, keluarga Zhang Yunfeng bisa dikatakan seluas seluruh dunia jika dibandingkan dengan Paman Sulung Zhang Xingguo.

Orang tua Zhang Yunfeng sama-sama pekerja biasa dari pabrik cetakan milik pemerintah di Jiangcheng, dan pendapatan tahunan keluarganya hanya sekitar 70.000 yuan, bahkan lebih dari apa yang diperoleh Paman Sulung dalam sebulan. Zhang Yunfeng juga mengecewakan, karena dia, yang telah lulus dari SMA dengan sepupunya Zhang Yunran, tidak dapat mencetak lebih dari 400 poin dalam setiap ujian pura-pura.

Selama dia bersama keluarga pamannya, dia selalu suka membandingkan dirinya dengan Zhang Yunlan. Zhang Yunfeng adalah satu-satunya di keluarga Zhang yang seusia dengan Zhang Ran, dan juga di kelas yang sama.

Saat memasuki ruang pribadi, keluarga tiga orang ini menyapa kakek nenek mereka sebelum menarik orang tua Zhang Yunfeng ke atmosfer. Zhang Yunfeng diam-diam duduk di antara orang tuanya dan mendengarkan orang dewasa di meja membicarakan masalah negara. Dia kemudian mengeluarkan teleponnya dan dengan santai mencari novel untuk dibaca.

Namun, topiknya entah bagaimana bergeser dari acara utama negara itu ke Tes Masuk Perguruan Tinggi, Paman Sulung berkata dengan bangga, "Pada akhir semester lalu, Ran Ran mencetak 692 poin dalam ujian pura-pura. Guru wujud mereka mengatakan itu selama dia tampil baik selama Tes Masuk Perguruan Tinggi, dia akan bisa masuk ke universitas kunci tanpa masalah. "

Bibi Zhang Yanmei biasanya yang terdekat dengan pamannya dan keluarganya. Pada saat ini, reaksinya juga yang tercepat, dan dia berseru: "Aiyo, Ran Ran akan menjadi mahasiswa universitas besar pertama dari keluarga Zhang kami!" Saudaraku, ipar perempuan, kau benar-benar berpendidikan tinggi. Bocah busuk keluargaku, jika dia bisa memiliki setengah dari keluarganya di masa depan, aku akan puas. "

Fatso kecil, yang makan dengan kepala menunduk, baru berusia sedikit di atas sepuluh tahun. Namanya adalah Qin Xuan, putra berhantu adik iparnya. Mendengar ibunya menggodanya, Qin Xuan meletakkan lobster di tangannya dan bergumam dengan mulutnya yang berminyak, "Apakah setengahnya sekuat milikku, Sister Ran?" Jika saudari Ran bisa mendapatkan 692 poin, maka saya bisa melewati 350 poin. Jika bahkan kakak laki-laki Yun Feng bisa melakukannya, maka tentu saja saya tidak akan punya masalah! "

Ekspresi Zhang Yunfeng langsung menjadi kosong, tetapi dia merasakan ledakan kemarahan di hatinya. Bocah ini, biasanya dia bahkan tidak bisa melepaskan bocah ini, tapi sekarang dia menggunakannya sebagai perisai dan bahkan tidak lupa menguburnya, benar-benar membuat marah …

Bibinya menepuk-nepuk kepala Qin Xuan dan dengan bercanda memarahinya, "Kamu anak nakal, kamu serius hanya karena kamu mengatakan setengahnya? Aku akan memukul pantatmu menjadi empat bagian!"

Semua orang di meja tertawa. Paman Besar tertawa dengan hati-hati, memandang Zhang Yunfeng yang menggunakan ponselnya untuk membaca novel, dia bertanya sambil tersenyum: "Yun Feng, berapa poin yang kamu dapatkan pada ujian pura-pura?"

Zhang Yunfeng takut mereka akan mengubah topik pembicaraan, tetapi dia tidak tahu harus berbuat apa. Dia sedikit tidak puas dalam hatinya dan berpikir pada dirinya sendiri, "Jika kamu ingin memuji putrimu sendiri, pujilah sesukamu, mengapa kamu ingin berbicara tentang aku? Apakah menarik untuk selalu menggunakanku sebagai kontras negatif? Bagaimana dengan orang yang berbeda?

Namun, karena dia adalah pamannya, Zhang Yunfeng hanya bisa meletakkan teleponnya dan dengan canggung berkata, "382."

"Yo, kamu sudah membaik, kamu sudah membaik!" Paman Sulung memujinya, "Tidak ada masalah dengan mendapatkan nilai ini. Jika Anda bekerja keras selama semester terakhir, tidak akan menjadi masalah untuk mendapatkan tiga nilai. Jika Anda mendapatkan tiga nilai, Paman Sulung akan memberi Anda laptop."

Zhang Yunfeng tertawa hampa, mengucapkan terima kasih, dan kemudian berhenti berbicara. Di mata mereka, sepupunya Zhang Ran hanyalah bahan untuk ujian. Jika dia bisa mendapatkan tiga dari mereka, dia pasti akan membakar dupa.

Meskipun hatinya agak tertekan dan tidak bahagia, ketika Zhang Yunfeng berpikir untuk belajar, hatinya juga membawa rasa bersalah yang mendalam kepada orang tuanya. Meskipun hatinya sangat tertekan dan tidak bahagia, ketika Zhang Yunfeng berpikir untuk belajar, hatinya juga membawa rasa bersalah yang mendalam kepada orang tuanya.

Sepupu Zhang Yun melihat bahwa Zhang Yunfeng sedikit kesal, dan mau tidak mau membuka mulutnya dan berkata: "Yunfeng, kamu tidak perlu terburu-buru, ketika kamu punya waktu, sering datang ke rumahku. Kita akan belajar bersama, dan jika kamu tidak mengerti, aku akan melakukan yang terbaik untuk memberitahumu tentang hal itu. "

Zhang Yunfeng tahu bahwa sepupunya, hati Zhang Yunran baik. Meskipun dia baru empat tahun lebih tua darinya, dia biasanya sangat mencintainya. Kata-katanya tidak bercampur dengan air.

Zhang Yun Feng hendak mengucapkan terima kasih, tetapi bibinya memarahinya: "Ran Ran, jangan main-main. Di semester terakhir ini, satu-satunya misi Anda adalah belajar keras dan mempersiapkan ujian masuk perguruan tinggi, Anda tidak bisa biarkan pikiran Anda terganggu, lebih jauh lagi, apa yang Anda pelajari belum tentu baik, jika Yun Feng kembali pada rekam jejaknya, bagaimana Anda, sebagai kakak perempuan, dapat menanggungnya. "

Bagaimana mungkin Zhang Yunfeng tidak tahu apa yang dipikirkan bibinya? Menurutnya, jika Zhang Yunran membantunya dengan revisinya, itu pasti akan memengaruhi dirinya. Dia pasti tidak akan membiarkan sepupunya terlibat seperti ini.

Pada saat ini, ayah Zhang Yunfeng, Zhang Xingming, berkata, "Kakak dan kakak ipar, sebenarnya, Hua Fang dan saya sudah memikirkannya. Yunfeng tidak bisa belajar, dan dia tidak akan bisa masuk ke sekolah yang bagus dalam hal ujian masuk universitas, jadi jika dia masuk perguruan tinggi junior, akan sulit baginya untuk mendapatkan pekerjaan. Namun, unit kami memang memiliki banyak kandidat yang memenuhi syarat tahun ini.

"Ini latihan?" Paman Sulung menampar bibirnya dengan sangat dalam dan tersenyum, "Tidak apa-apa jika kamu bekerja untukku. Kamu bisa langsung ke sekolah dan tidak harus mengikuti ujian masuk perguruan tinggi, tetapi kamu juga tahu bahwa kamu tidak harus melamar ijazah. Manfaat bekerja untuk Anda dalam beberapa tahun terakhir tidak terlalu baik.

Zhang Xingming menggelengkan kepalanya tanpa daya dan tersenyum pahit, berkata, "Tentang ini, tidak ada yang bisa mengatakan dengan pasti dalam jangka pendek. Namun, semua orang adalah pesaing, dan mereka lebih praktis dan praktis; jika seorang anak masuk, dia akan dapat belajar sedikit keahlian. Di masa depan, dia akan dapat menemukan pekerjaan di industri yang sama, dan tidak ada banyak masa depan baginya. "

"Itu benar." Paman Sulung mengangguk dan berkata, "Dengan cara ini, saya akan memiliki satu tingkat asuransi lagi." Kemudian, Paman Sulung berkata: "Xingmin, karena Anda memiliki terlalu banyak pekerja dan anak-anak, saya pikir banyak orang berharap untuk melihat kuota. Belum terlambat untuk terlibat dalam kegiatan, dan jika ada sesuatu yang Anda butuh uang, cukup katakan halo kepada Kakak. "

Zhang Xingming mengangguk terima kasih saat dia melirik Zhang Yunfeng, yang berdiri di sampingnya. Zhang Yunfeng dan ayahnya mengunci tatapan, dan ketika mereka melihat ekspresi kekecewaan di mata ayah mereka, mereka tidak menginginkan apa pun selain menggali lubang dan bersembunyi di tanah.

Saat makan malam Tahun Baru, semua orang makan dengan gembira kecuali keluarga Zhang Yunfeng yang terdiri dari tiga orang.

Advertisements

Setelah makan malam, Paman Sulung menyarankan agar mereka berpisah menjadi dua mobil untuk mengirim beberapa keluarga kembali. Hanya Zhang Xingming yang dengan sopan menolaknya. Tidak ada satu pun taksi di Malam Tahun Baru, jadi keluarga tiga orang berjalan dalam angin dingin selama lebih dari setengah jam tanpa sepatah kata pun.

Setelah kembali ke rumah, tepat ketika Zhang Yunfeng hendak pergi ke kamarnya untuk beristirahat, ayahnya, yang sedang duduk di ruang tamu merokok, tiba-tiba memanggilnya. Dia menghela nafas dan berkata, "Nak, tidak ada harapan bagi ayahmu untuk menonjol dalam kehidupan ini.

Wajah Zhang Yunfeng langsung berubah mendidih. Dia menundukkan kepalanya untuk melihat ujung kakinya, tidak berani menatap mata ayahnya.

Ibu Song Huafang hanya bisa bergumam: "Baiklah, baiklah, jangan membuat anak itu tidak nyaman di tengah malam, cepat dan cuci muka dan pergi tidur."

Zhang Xingming menghela nafas panjang, dan berkata, "Yun Feng, istirahatlah lebih awal. Hari ini, Ayah minum anggur, merasa sedikit frustrasi, jadi jangan merasakan tekanan. Mari kita biarkan alam mengambil jalannya, itu harus menjadi milik kita , bahkan jika tidak seharusnya. Kami juga tidak akan memaksanya. "

Seolah-olah dia telah menerima amnesti, Zhang Yunfeng segera kembali ke kamarnya. Begitu pintu ditutup, dia jatuh ke tempat tidurnya, merasa bersalah.

Di masa lalu, Zhang Yunfeng selalu merasa bahwa ada hari esok yang tak ada habisnya dan bahwa ujian masuk perguruan tinggi masih jauh. Namun, makan Malam Tahun Baru hari ini membuatnya merasakan tekanan yang sangat besar. Hanya ada empat bulan tersisa sebelum ujian masuk perguruan tinggi!

Itu juga karena saat kegembiraan ini bahwa Zhang Yunfeng, untuk pertama kalinya, duduk di mejanya di tengah malam. Dia mengeluarkan buku teks matematika yang selalu membuatnya sakit kepala, dan memaksakan diri untuk memulai latihan.

Kecuali, ini tidak masalah. Ada sepuluh pertanyaan dan sembilan kesalahan. Satu-satunya pertanyaan yang benar masih memiliki banyak keberuntungan untuk itu.

Biasanya, Zhang Yunfeng hanya akan mendapat skor sekitar 30-40 poin dalam ujian Matematika, dan 80% dari skor tersebut diliputi oleh pertanyaan pilihan ganda. Hari ini, dia tiba-tiba menyadari bahwa dia kekurangan terlalu banyak.

Setelah menemukan banyak hasil, Zhang Yunfeng mengangkat tangannya dan mengklik utas pertama. Tanpa diduga, tidak ada apa pun di situs web ini, hanya kotak dialog yang muncul.

"Apakah kamu bersedia menjadi satu-satunya penguji sistem pembelajaran super?"

Zhang Yunfeng tidak peduli dengan Sistem Pembelajaran Super. Saat ini, dia hanya ingin menemukan sedotan penyelamat, jadi dia dengan tidak sabar memilih "Ya".

Tiba-tiba, arus yang kuat datang dari mouse, langsung menjatuhkan Zhang Yunfeng.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Invincible Smart-Guy System

Invincible Smart-Guy System

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih