close

Chapter 876 – Can’t Fool Him!

Bab 876: Tidak Bisa Menipu Dia!

Penerjemah: Henyee Translations Editor: Henyee Translations

“Ada sekitar satu juta tentara.” Penasihat itu selalu mengawasi data di Pangkalan 013 sehingga dia bisa menjawab pertanyaan dengan segera.

“Pangkalan biasanya hanya memiliki persediaan selama sebulan untuk 300 ribu tentara. Sekarang, ada tiga kali lebih banyak prajurit. Setelah 16 hari, mereka pasti telah mencapai batasnya. ”Panglima itu mencibir. “Ailan adalah markas tempat kita menyimpan persediaan kita, kan?”

“Iya. Dari informasi yang kami terima, Ailan telah menjadi basis logistik, ”jawab penasihat itu sambil memandang komandannya dengan hormat.

“Persediaan harus masih dalam perjalanan kembali ke markas mereka!” Panglima itu yakin. “Kita harus menghentikan mereka.”

Mereka tidak boleh membiarkan Basis 013 mendapatkan persediaan. Apa yang dia inginkan adalah pangkalan yang tidak berbahaya yang bisa dengan mudah dihancurkan jika perlu. Dia tidak ingin pangkalan yang diisi dengan tentara yang tenang dan energik yang mampu bertarung dengan mereka dengan ganas.

“Kapan terakhir kali Pangkalan Ailan menghubungi pangkalan lainnya?” Panglima memandang dengan penuh perhatian pada peta 3D besar.

“Sepuluh menit yang lalu,” penasihat itu buru-buru menjawab.

“Mereka seharusnya berada di sini sekarang!” Panglima itu menunjuk ke daerah antara Pangkalan Ailan dan garis pertahanan pertama mereka. Matanya menjadi dingin saat dia memberi pesanan baru. “Pesan semua pangkalan di garis pertahanan pertama untuk mengirim pasukan untuk bergerak ke Pangkalan Ailan. Kita harus menghancurkan sekelompok bajingan ini. ”Berani-beraninya orang-orang ini memprovokasi mereka. Mereka harus membayar harganya.

“Ya, panglima tertinggi.” Penasihat mengambil pesanan dan pergi.

Panglima memandang Mayor Jenderal Luo Qi dan aura dinginnya tiba-tiba menghilang. Dia tersenyum dan berkata, “Mayor Jenderal Luo Qi, saya lupa bertanya apakah Anda memiliki hal lain untuk ditambahkan.”

“Aku bertanya-tanya apakah mungkin mereka telah mencapai daerah ini,” Luo Qi menunjuk ke daerah antara Pangkalan 013 dan garis pertahanan pertama.

“Itu tidak mungkin. Mainframe Base Ailan kehilangan kontak dengan kami 10 menit yang lalu. Bahkan jika kita memberi mereka sepuluh menit penuh untuk mundur tanpa menghindari patroli kita, mereka tidak akan bisa sampai di sini. “Panglima itu tersenyum ketika dia menggelengkan kepalanya. The God-Killers terbiasa bertarung dalam pertempuran kecil sehingga mereka tidak mengerti bagaimana mainframe bekerja. Kecuali jika komandan Pangkalan Ailan mengkhianati Hailiya, mereka tidak akan membiarkan musuh mereka mengangkut persediaan tanpa memberitahu pusat komando pusat.

Siapa pun yang bisa menjadi komandan pangkalan adalah tentara yang loyal. Mereka tidak akan pernah mengkhianati Hailiya.

“Saya melihat! Sepertinya saya terlalu banyak berpikir. “Mayor Jenderal Luo Qi hanya mengungkapkan pikirannya. Karena panglima mengatakan bahwa itu tidak mungkin, ia tidak menyelidiki lebih lanjut.

Kedua orang terus mendiskusikan situasi untuk sementara waktu. Setelah itu, mereka membuat beberapa pengaturan. Mayor Jenderal Luo Qi meninggalkan pusat komando pusat dan kembali ke kamp Pembunuh Dewa. Dia membawa beberapa orang dan terbang menuju daerah di sekitar Pangkalan Ailan. Mereka di sini untuk bekerja sama dengan pangkalan-pangkalan lain di sana dan mencari pencuri yang mencuri persediaan mereka. Panglima merasa bahwa lawan mereka setidaknya harus mengirim 15 hingga 20 tim mecha. Jika tidak, mereka tidak akan berhasil. Tidak sulit menemukan banyak orang.

Segera, Luo Qi mengirim berbagai tim dalam Pembunuh Dewa ke pangkalan yang berbeda. Dia juga memimpin tim lain ke Pangkalan Jiemi yang terdekat dengan Pangkalan 013. Dia menunggu di sana untuk tim lain untuk melaporkan hasil mereka dari pencarian.

Ketika beberapa tim melaporkan bahwa mereka tidak menemukan tanda-tanda adanya mekanisme transportasi, Luo Qi merasa ada sesuatu yang salah. Rangka utama pangkalan tersebut menghubungi pangkalan lainnya 10 menit sebelum ledakan. Namun, siapa yang bisa membuktikan bahwa selama waktu itu, pangkalan itu masih menjadi milik Hailiya saat itu? Mengapa itu tidak bisa dikendalikan oleh Federasi? Mereka bisa menggunakan berita palsu untuk menipu mereka. Para perwira komando pangkalan telah melalui banyak tes sebelum mereka mengambil posisi ini tetapi setelah bertahun-tahun di medan perang, tidak ada yang bisa memastikan bahwa dia masih tetap setia kepada Hailiya.

Jika komandan mengkhianati Hailiya dan membuka pintu markasnya kepada lawan mereka, mainframe tidak bisa melakukan apa-apa juga. Itu bukan manusia. Itu tidak memiliki kemampuan untuk berpikir sehingga tidak akan tahu siapa musuh mereka tanpa perintah dari komandan.

“Ada celah!” Jika lawan mereka sengaja menunda waktu selama satu jam, mekanisme transportasi akan mencapai daerah antara pangkalan mereka dan Pangkalan 013. Tindakan mereka berpatroli di daerah dekat Pangkalan Ailan memberi lawan mereka kesempatan untuk menyelinap pergi .

Jika ini benar, orang yang memikirkan skema ini sangat cerdas. Sayangnya … niat jahat terlintas di mata Luo Qi. Mereka tidak bisa membodohinya.

Luo Qi tidak memberi tahu orang lain dengan wahyu itu. Dia baru saja memimpin timnya keluar dari Pangkalan Jiemi dan terbang menuju Pangkalan 013. Luo Qi merasa bahwa mekanisme transportasi ada di daerah ini tetapi dia tidak bisa 100% yakin. Karena itu, dia ingin mencari di daerah ini terlebih dahulu dan mengkonfirmasi kecurigaannya. Tentu saja, dia yakin bahwa jika timnya menemukan mekanisme transportasi, mereka akan dapat memperlambatnya, karena timnya penuh dengan operator kekaisaran. Mereka hanya harus memblokir lawan mereka dan menunggu bala bantuan tiba.

Ada juga alasan lain mengapa Luo Qi bertindak diam-diam. Karena panglima mengatakan bahwa lawan mereka berada di daerah antara Pangkalan Ailan dan garis pertahanan pertama mereka, jika dia bersikeras mencari di daerah lain, dia akan mempermalukan panglima tertinggi. Tidak apa-apa jika prediksinya benar tetapi jika itu salah, dia akan mempermalukan dirinya sendiri. Luo Qi adalah orang yang sombong sehingga dia tidak bisa menerima ini.

“Sembunyikan!” Model sistem radar terbaru yang dibuat Chang Xinyuan memungkinkan tim transportasi untuk menghindari patroli Hailiya lainnya.

“Pemimpin Liu, setelah kita melewati garis pertahanan ini, kita akan memasuki wilayah Pangkalan 013.” Han Jijyun melihat peta pertempuran kecil di layar saat dia berbisik kepada Liu Furong.

“Iya. Setelah kami memasuki wilayah Pangkalan 013, kami akan lebih aman. Tapi, kami bisa melakukan perjalanan yang lancar karena komandan resimen kami menarik perhatian musuh-musuh kami. Mereka seharusnya dalam bahaya sekarang. ”Liu Furong mengerutkan kening ketika dia melihat kembali ke arah di mana Pangkalan Ailan berada.

Patroli yang mereka temui selama periode waktu ini semuanya menuju Pangkalan Ailan. Mereka baru saja mencari di daerah ini dengan sembarangan. Liu Furong memiliki banyak pengalaman pertempuran sehingga dia tahu bahwa Ling Lan pasti telah melakukan sesuatu pada Pangkalan Ailan untuk menutupi mereka.

Ekspresi Han Jijyun menjadi gelap ketika mereka mendengar ini. Dia berkata dengan acuh tak acuh, “Misi kami adalah untuk mengawal persediaan ke pangkalan dengan aman. Adapun Bos kami … Saya percaya bahwa ia akan dapat menyelesaikan krisis mereka. “

“Kenapa aku tidak kuat? Jika aku lebih kuat, aku akan bisa tinggal di pangkalan bersama dengan Qi Long. ‘Untuk pertama kalinya, Han Jijyun membenci dirinya sendiri karena terlalu lemah. Jika dia bisa, dia ingin menjadi ahli mecha seperti Qi Long dan berdiri di samping Bos mereka dalam pertempuran.

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Crossing to the Future, it’s Not Easy to Be a Man

Crossing to the Future, it’s Not Easy to Be a Man

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih