close

Kar98K – Chapter 306 – Don’t Leave After Recess Even If You Dare!

Bab 306: Jangan Tinggalkan Setelah Istirahat Bahkan Jika Kamu Berani!

Penerjemah: Editor Terjemahan EndlessFantasy: Terjemahan EndlessFantasy

Di dalam layar elektronik besar di atas panggung, para kastor memutar ulang adegan itu dengan gerakan lambat.

Peluru-peluru berhamburan keras dari ujung jembatan ketika sepeda motor berzigzag, naik ke penjaga rel dan mulai berputar dengan kacau di udara.

“Holysh * t! Itu gerakan kecepatan kilat kobra! "

"Tunggu sebentar! Panjat dinding itu … Neo-Tridagger! Itu kamu!"

“Apakah kalian tidak memperhatikan bahwa putaran pada akhirnya adalah faktor utama? Jika saya menebak dengan benar, itu adalah Tornado Charge, kan? "

Sepeda motor akhirnya mendarat.

Liu Zilang mengambil kesempatan untuk beralih ke kursi belakang sementara Bao Shaobin mengisi ulang senjatanya!

Dia berbalik dan mengeluarkan revolvernya, menembak dan akhirnya membunuh musuhnya.

Seluruh aksi itu mulus dan cepat. Itu adalah pertempuran yang sangat cepat dan menarik!

Meskipun mereka telah melihatnya, mereka masih tidak percaya ketika diputar ulang.

"Dia memainkan permainan f * cking yang sama sekali berbeda dari kita!"

Dia berhasil pindah ke kursi belakang sepeda motor yang bergerak, diarahkan dengan revolvernya dan membunuh seorang pemain. Apakah dia benar-benar manusia?

"Seekor binatang buas, mungkin?"

“66666, dia hanya membodohi musuhnya. Pertunjukan yang luar biasa! ”

“Maaf sudah mengganggu. Bisakah saya tahu jika ini adalah pengguna revolver terbaik, siaran langsung McCree? "

“Hentikan omong kosongmu! Berdasarkan pertandingan ini saja, Vic jelas yang terbaik dalam menggunakan revolver! "

"Mengapa saya memiliki perasaan yang kuat bahwa akan ada banyak pemain menggunakan revolver setelah pertandingan ini!"

“Apakah kamu serius? Saya akan menyerang sekutu saya tanpa peringatan jika saya menangkap sekutu saya menggunakan revolver! "

Di dalam permainan, Bao Shaobin pulih dari keterkejutannya setelah dia menatap Pemberitahuan Bunuh untuk waktu yang lama.

Dia kemudian mengertakkan giginya saat dia menatap Liu Zilang yang sedang menuju ke belakang dengan sepeda motornya …

"Pria yang tak tahu malu!"

Wajah Bai Shaobin berubah pucat ketika asap keluar dari kepalanya ketika dia menyadari bahwa musuh telah membawanya keluar hanya dengan revolver.

"Mengapa kamu tidak bisa membunuhku dengan cara normal dan menyelamatkanku dari penghinaan?"

Namun, Liu Zilang tidak meninggalkan peti setelah selesai menjarahnya.

Bao Shaobin tiba-tiba memiliki firasat buruk tentang itu!

"Apakah kamu serius … Maaf bos!"

"Selamatkan aku muka!"

Bai Shaobin menghela nafas lega ketika Liu Zilang meletakkan senjatanya dan berjongkok di samping peti dan bukannya menulis sesuatu di tanah.

'Fiuh!'

"Orang ini akhirnya berperilaku seperti manusia …"

Bao Shaobin mengangguk ketika dia berpikir bahwa dia perlu mengumpulkan beberapa dari mereka untuk makan setelah pertandingan untuk … memberinya pijatan punggung … ahem.

Dalam pertandingan, pertempuran lain terjadi di tempat lain dan kastor telah menggeser kamera di sana.

Karena Bao Shaobin meninggal di jembatan, kamera kematiannya masih melayang di sekitar area.

Bao Shaobin secara bertahap menyadari bahwa ada sesuatu yang salah!

Dari sudut pandangnya, Liu Zilang masih berputar-putar di sekitar peti meskipun lingkaran biru mendekatinya.

Bao Shaobin mendekati monitornya secara tidak sadar dan terkejut dengan apa yang dilihatnya.

Dia sangat marah sehingga dia hampir muntah darah!

Dia melihat bahwa Liu Zilang telah mengambil Amunisi 5.56mm dari peti dan membentuk dua huruf di sekitar peti itu.

‘S’ dan ‘B’ masing-masing ditulis di sebelah kiri dan kanan.

'Aku bodoh!'

"Benar-benar bodoh!"

'Apakah ini b * stard masih memiliki jejak kemanusiaan dalam dirinya? "

Ketika Liu Zilang selesai mengatur amunisi, dia mengeluarkan revolvernya dan menembak dua kali. "Piu piu."

Dia sepertinya tahu bahwa Bao Shaobin masih menonton sehingga dia mengundangnya untuk mengagumi seni …

Wajah Bao Shaobin menjadi hitam saat dia melihatnya.

"Kamu dulu melarikan diri dengan sangat cepat ke masa lalu!"

‘Saya ingin melihat di mana Anda dapat menyembunyikan saat ini!’

Di dalam permainan, Liu Zilang tidak menyadari bahwa dia dalam kesulitan besar.

Dia berdiri diam di dekat jembatan seolah sedang menunggu sesuatu.

Ketika para kastor melihat GodV berhasil mengeluarkan penembak jitu Se7en di Yasnaya Polyana, mereka segera menggeser kamera mereka.

Kastor telah memindahkan kamera mereka kembali ke Liu Zilang ketika mereka menyadari bahwa Liu Zilang masih di jembatan dan tampaknya memiliki niat untuk berkemah di luar lingkaran biru.

Mereka segera menemukan karya seninya di samping peti Bao Shaobin di jembatan …

"Apa h * ll?"

Bibir Su Changming bergerak-gerak di platform komentar. Untuk mencegah miskomunikasi dan mengganggu ritme permainan, ia segera mencoba menjelaskan situasinya.

“Tolong jangan salah, semuanya. Ini hanya lelucon kecil antara Vic dan Nighthawk. Saya yakin semua orang tahu bahwa Bao Shaobin adalah nama asli Nighthawk, ya? SB sebenarnya adalah tanda tangan Shaobin. "

Su Changming tidak lupa untuk menekankan, "Seperti apa bentuknya!"

Ms-Joy dan Sy yang akan berbicara tidak bisa berkata-kata.

"Dia pada dasarnya mengungkapkan kebenaran dengan kebohongan buruk!"

Bos Su sama jujurnya dengan desas-desusnya!

Ms-Joy mengeluarkan batuk kering. "Batuk batuk … Bos Su benar. Ini memang sebuah lelucon persahabatan antara Vic dan Nighthawk dari masa lalu. Dua huruf ini … seharusnya melambangkan betapa dia merindukan almarhum … "

Para penonton di arena dan pemirsa dari siaran langsung tidak dapat berkata-kata setelah mendengar kata-kata Ms-Joy.

"Berapa banyak dia merindukan … almarhum?"

"Jika dia benar-benar memiliki pikiran itu, mengapa dia tidak mengejarnya di arena?"

Kemudian melalui layar besar, para kastor memindahkan kamera mereka ke ujung jembatan.

Kedua pemain tampak tinggi dan rendah di atas bukit dan akhirnya menemukan kendaraan di sepanjang jalan utara Pangkalan Militer Sosnovka.

Mereka adalah sepeda motor roda tiga dan sebuah jip.

Yang dengan sepeda motor roda tiga mungkin telah mempertimbangkannya sejak lingkaran biru mulai menyusut. Perahu itu tidak secepat jip, dan ia tidak repot-repot berusaha menemukan perahu di tepi pantai. Sebaliknya, dia memasuki Zona Aman melalui Jembatan Barat.

Di sisi lain, pemain di jip bermimpi berlayar di laut. Namun, dia memakai sepatu Liu Zilang sebelumnya karena dia terkejut pada saat dia mencapai pantai.

‘Sialan… kau serius!’

Karena kepala jembatan telah dilanda lingkaran biru, dia berpikir bahwa hanya mereka yang sakit jiwa yang benar-benar akan menyergap orang pada saat itu.

Dia menggertakkan giginya saat dia melaju melintasi jembatan.

Liu Zilang bereaksi dengan cepat ketika dia mendengar mesin jip.

‘Seseorang di sini!’

Dia menunggu jip mendekat ke jembatan sebelum segera mengangkat AK-nya dan menembaknya!

"Da da da"

Orang yang mengemudikan jip terkejut melihat bahwa masih ada seseorang yang berkemah di dekat jembatan meskipun itu berada di luar lingkaran biru!

"Apakah kamu … serius?"

"Bunyi gedebuk!"

Dia mengambil tiga peluru ke tubuhnya dan kehilangan setengah kesehatannya.

Sudah terlambat baginya untuk menghentikan kendaraannya dan membalas tembakan. Oleh karena itu, sakarnya terbalik ketika dia memutuskan untuk melangkah ke pedal dan bergegas ke arahnya!

"Aku akan menghancurkanmu sampai mati karena berkemah di ujung jembatan!"

Para penonton di arena tersentak ketika mereka melihat situasi!

Apa yang membuat penonton lebih terkejut adalah bahwa setelah Liu Zilang mengisi ulang AK-nya, ia terus mengangkat senjatanya dan menembakkan jip meskipun tepat di depannya dalam sekejap mata.

Dia tidak punya niat untuk menghindari sama sekali!

"Apa-apaan ini … Apakah dia sudah gila?"

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Kar98K Upon Touchdown!

Kar98K Upon Touchdown!

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih