close

King Shura – Prologue

Lihat, saya terlalu malas untuk membuat alias yang bagus untuk diri saya sendiri, jadi saya menghancurkan tangan saya ke keyboard dan inilah yang saya dapat. "Ensj". Terus terang, saya sangat menyukainya, saya tidak tahu mengapa.

Saya memutuskan untuk mulai menerjemahkan novel web Korea sekitar kemarin malam (sebagian besar karena saya tidak ingin belajar untuk final) … Saya memutuskan untuk menerjemahkan novel web yang dikenal sebagai King Shura. Butuh waktu 2 jam untuk menerjemahkan prolognya, yang benar-benar mengejutkan saya … tidak berpikir itu akan memakan waktu lama.

Saya tidak memiliki tanggal yang ditentukan untuk kapan bab-bab akan keluar. Hanya mengharapkan rilis baru setiap minggu, dan saya akan melihat bagaimana kelanjutannya.

Saya tidak begitu mahir dalam perkenalan. lol.

Saya akan memposting sinopsis nanti di halaman proyek.

Ini adalah prolog "Raja Syura"

—–

Saya bertanya kepadanya.

"Siapa yang akan menang jika kamu bertarung dengan Raja Berjuang (拳王)?"

Ketika saya menanyakan pertanyaan ini, wajahnya yang arogan menunjukkan ketertarikan.

"Kamu datang jauh-jauh ke sini untuk menanyakan hal itu?"

"Ini masalah penting bagiku."

"Menarik."

Dia sepertinya ingin meneruskan pertanyaanku, tetapi dia segera mulai merenungkan pertanyaanku.

Dan setelah lama berlalu, dia perlahan membuka mulutnya.

"Jika aku rela berkorban sedikit, aku akan menang."

"Maksudmu pengorbanan …?"

"Setidaknya aku harus rela melepaskan kaki atau lengan."

Dia mengangguk setelah memikirkannya lagi.

"Aku jamin itu."

Saya mengeluarkan alat tulis saya, dan menggambar satu pukulan di atas kertas saya.

Dan kemudian saya mengajukan pertanyaan lain.

"Apa yang akan terjadi jika kamu bertarung melawan Raja Saber (刀 王)?"

"Raja Saber …"

Dia menyeringai dan tanpa berpikir, berbicara:

"Lagi, aku akan menang."

"Tanpa kehilangan?"

Dia mengangguk.

"Dia bahkan belum mencapai dinding. Jika saya harus melawannya sekarang, saya akan menang tanpa kerugian. "

"Bagaimana jika dia mencapai dinding?"

"Maka seperti sebelumnya, aku harus mengorbankan anggota tubuh untuk menang."

"Jadi, Anda yakin Anda akan menang, apa pun yang terjadi."

Advertisements

"Memang."

Saya menggambar stroke lagi di atas kertas.

Dan saya mengajukan pertanyaan baru.

"Apakah kamu pikir kamu akan menang jika melawan Raja Pedang (劍 王)?"

Dia mulai merenungkan pertanyaan itu lagi.

Tetapi tidak seperti sebelumnya, kali ini ia merenungkan pertanyaan itu bahkan lebih lama dari sebelumnya.

Dan setelah beberapa saat, dia dengan hati-hati mengungkapkan kata-katanya.

"Mungkin dasi yang mengakibatkan cedera berat di kedua sisi."

Aku menghentikan tanganku meraih sikat, dan bertanya:

"The Beast King (野獸 王), yang dikatakan takut tidak ada di bawah langit, tidak tahu apakah dia akan menang atau tidak dalam pertempuran ini?"

Wajahnya berkerut tidak senang ketika saya memprovokasi dia.

"Raja Pedang mencapai batas kekuatannya. Dia menyukaiku. Kalau begitu, bahkan tuhan pun tidak akan bisa memprediksi hasil pertempuran kita. Hasil pertempuran akan diputuskan pada siapa yang memiliki lebih banyak kemauan, atau siapa yang berada dalam kondisi puncak. "

"Jika Raja Pedang berada dalam kondisi puncak?"

The Beast King.

Gu Hui menjawab pertanyaanku dengan ekspresi pahit.

"Kalau begitu, kemungkinan kematianku akan cukup tinggi."

"Saya mengerti."

Tidak seperti terakhir kali, saya mengambil sikat dan membuat goresan vertikal di atas kertas.

The Beast King, yang menatap kertas saya dengan ekspresi ingin tahu, mengajukan pertanyaan kepada saya.

Advertisements

"Apakah itu bahan yang akan kamu gunakan untuk pekerjaanmu?"

"Iya nih. Saya akan memberi peringkat pada para raja berdasarkan ini. "

“Ini konsep yang menarik. Saya benar-benar tertarik dengan itu. Apakah Anda akan menunjukkan kepada saya ketika Anda selesai? "

"Tentu saja. Status Anda memungkinkan Anda untuk dapat memperoleh sesuatu seperti ini. "

Beast King Gu Hui.

Wajah arogannya menunjukkan ekspresi puas untuk pertama kalinya.

Saya mengajukan pertanyaan kepadanya ketika saya melihat wajahnya.

"Apa hasilnya jika kamu bertarung dengan Raja Shura (修羅 王)?"

"Raja Syura …."

Wajahnya menjadi bingung.

Fakta bahwa pria yang dikatakan bisa melakukan apa saja di dunia menunjukkan wajah ini mengejutkan saya, jadi saya menatap wajah ini dengan antusiasme yang tinggi.

Dan setelah beberapa saat, dia menjawab saya dengan wajah enggan.

"Aku tidak tahu tentang orang lain, tapi aku benar-benar tidak ingin melawannya."

Dia menjawab saya dengan pernyataan yang tidak jelas, tidak seperti dengan semua pertanyaan lainnya.

Jadi saya menanyakan pertanyaan yang berbeda untuk diklarifikasi.

"Lalu … apakah kamu mengatakan bahwa kamu akan kehilangan dia?"

"Aku tidak tahu. Saya pikir ini sedikit berbeda dari itu … "

Dia mulai berpikir sedikit sambil membelai janggutnya, dan mengangguk.

Advertisements

"Ya, tidak apa-apa untuk mengatakannya seperti itu, kurasa."

Kali ini, akulah yang menunjukkan wajah bingung.

The Beast King, setelah melihat wajahku, menunjukkan ekspresi aneh, dan bertanya padaku.

"Aku bertanya-tanya. Anda pergi ke orang lain sebelum datang ke saya, ya? Apa yang mereka katakan tentang Syura? "

Saya menutup mulut saya.

Belum waktunya untuk mengungkapkan informasi ini kepada publik.

"… Kamu akan lihat ketika aku menyelesaikan pekerjaanku di masa depan."

"Sangat? Sayang sekali."

Dia mundur dengan mudah tanpa diduga.

Saya pikir dia akan lebih tegas tentang hal itu …

Aku berdiri dan pergi, meninggalkan Raja Beast, yang seringai aneh terukir di wajahnya.

Saya mencapai tujuan yang saya datangi ke Nanman (南蠻).

Tapi masih ada masalah yang sangat menyebalkan.

"Untuk berpikir bahwa semua orang di Empat Raja (四大 天王) semua akan mengatakan hal yang sama …"

Saya melihat nama "Raja Shura" yang tertulis di kertas, dan wajah saya berubah menjadi kesal.

Empat Raja.

Orang yang berusaha menjadi yang terkuat semuanya mengatakan hal yang sama persis.

Musuh yang tidak ingin mereka lawan.

Advertisements

Musuh mereka kemungkinan besar akan kalah jika mereka bertarung langsung.

Dan setelah jawaban mereka, masing-masing dari Empat Raja akan mengajukan pertanyaan yang sama dengan Raja Beast, dengan senyum yang sama di wajah mereka.

Bagaimana raja-raja lain menjawab pertanyaan ini?

Apa artinya ini?

Apa artinya yang tersembunyi di balik senyum itu?

"Apakah ada hal lain tentang dia yang harus aku ketahui?"

Saya menggambar garis vertikal di atas kertas dengan wajah kesal.

Raja Shura, Cho Ryu Hyang.

Karena satu orang ini, penyelesaian pekerjaan saya sangat tertunda.

Pria yang membuatku paling frustrasi.

Pria yang muncul di peringkat dunia pada usia termuda, dan sangat mengguncang surga.

"Raja Syura …"

Saya sedikit menyesuaikan peringkatnya, dan menutup kertas itu.

Pekerjaan yang saya mulai sebagai lelucon pada awalnya, sekarang selesai.

– Penulis Catatan Urutan Dunia Martial (江湖 序列 錄), Neng Ha Young (冷 夏 榮).

Kisah ini ditemukan dalam memoarnya.

Saya suka ungkapan "Pertukaran Setara".

Ini berarti bahwa jika seseorang memberikan sesuatu kepada yang lain, dia akan menerima sesuatu yang bernilai sama.

Advertisements

Ini benar-benar jelas, tetapi tidak ada yang namanya "bebas" di dunia.

Jika ada sesuatu yang didapat, ada sesuatu yang juga hilang.

Jika saya memikirkannya, saya memperoleh wawasan ini pada usia yang sangat muda.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

forgot password ?

Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih