close

LOFY – Chapter 277 – Untitled

Bab 277: Tanpa Judul

Penerjemah: Editor Atlas Studios: Atlas Studios

Lelaki itu memandangnya sekilas, duduk di bangku lalu perlahan menuruni meja. "Kita akan berakhir di sini hari ini."

Kerumunan gelisah mengeluarkan desahan kolektif pembebasan.

"Seperti biasa, orang-orang yang belum menikah, keluar." Pria itu berjalan ke dapur sambil melanjutkan, "Kalau tidak … aku akan membuatmu memuntahkannya."

Meng Fuyao, yang menyeruput tehnya, meludahkannya. Zhangsun Wuji tersenyum saat dia dengan lembut menepuk punggungnya. Meng Fuyao berbalik dengan mata berkaca-kaca dan berkata, "Mengapa pria ini begitu pemarah …"

Meskipun lelaki pemarah ini tampak tangguh di bagian luar, piringnya memang tak tertandingi. Meng Fuyao duduk di kabin, mencium aroma ambrosial yang menggoda saat dia menghela nafas. "Betapa harumnya!"

"Dia baru saja menyalakan api," seorang pelanggan di sampingnya berkomentar tidak perlu.

"Selesai! Sudah selesai! ”Meng Fuyao berseru penuh semangat dengan mata berbinar setelah beberapa saat.

"Dia baru saja memasukkan beberapa bumbu." Pelanggan lain bertindak sebagai selimut basah.

Setelah beberapa saat lagi, Meng Fuyao naik ke kursi dan melihat sekeliling. Pelanggan di bawahnya menyuruhnya diam-diam. "Tenang, dia baru saja menaruh ikan di panci!"

Meng Fuyao, yang benar-benar dan benar-benar tersiksa oleh aroma yang menggiurkan, menggeliat gelisah di kursinya, serius mempertimbangkan gagasan mengerahkan 3.000 orang di sini untuk membantu koki memasak. Tiba-tiba, tirai di ujung kabin terbuka, dan seorang gadis yang tampak menyenangkan mengeluarkan piring-piring, melayani setiap pelanggan. Dengan suara merdu, dia mengumumkan, "Hidangan pertama, Mandarin Duck1 Fish."

Meng Fuyao mendengar nama itu dan cemberut. "Betapa lemah!"

Tetapi aroma, penyajian, dan rasanya benar-benar berlawanan — sangat halus. Daging ikannya lunak, bersisik, dan empuk. Kulit kuning muda yang tembus cahaya melilitinya dengan lembut. Ikan kuning pucat sangat kontras dengan piring giok putih, dikelilingi oleh kaldu gurih, hangat dan hangat. Kaldu itu tampak polos dan jernih, aroma yang dikeluarkannya membuat orang ingin menggali ke dalamnya.

Meng Fuyao menerkam ke depan dan dengan terampil memanipulasi sumpitnya, secara akurat membagi ikan menjadi dua. "Setengah masing-masing!"

Gadis itu berjalan mendekat dan mengingatkan mereka sambil tersenyum. "Jangan membelah makanan, tolong bagikan."

Meng Fuyao melihat sekeliling dan memperhatikan bahwa pasangan di sekitarnya makan dengan kepala ke kepala. ‘Urgh, tampilan kasih sayang publik seperti itu. Tidak heran dia meminta pasangan saja, "pikir Meng Fuyao, sedikit jijik.

“Hidangan ini memiliki dua selera utama. Kepala dan ekornya memiliki rasa yang ringan dan harum sementara bagian tengahnya memiliki rasa yang gurih. "Koki itu muncul di pintu masuk kabin dengan sendok di tangannya. “Pasangan harus duduk saling berhadapan saat Anda makan. Ketika kalian berdua awalnya bertemu, itu mungkin pertemuan yang hambar dan membosankan. Tetapi ketika kalian berdua saling mengenal dan menghabiskan waktu yang bahagia dan berkesan satu sama lain, kalian berdua yang tidak ada hubungannya satu sama lain, sekarang terikat oleh cinta dan nasib. Kalian berdua sekarang berjalan di jalan yang sama, melalui masa-masa sulit dan bahagia. "

Dia melirik Meng Fuyao dengan jijik. "Jika Anda tidak memahami peraturan saya, jangan makan makanan saya agar Anda tidak menajiskan makanan lezat saya."

Meng Fuyao bergumam pelan, "Ada apa dengan semua aturan bodoh ini!"

Namun, Zhangsun Wuji sudah mulai makan. Mereka masing-masing menempati salah satu ujung meja. Dia tersenyum. “Ini adalah aturan yang bagus, aturan yang hebat. ”

Meng Fuyao kesal tetapi tidak bisa menahan godaan dari makanan lezat. Dia hanya bisa menggali, meskipun sedikit enggan. Semakin banyak dia makan, semakin banyak rasa manis, rasa segar dari makanan laut datang, melekat di ujung lidahnya. Sungguh, bagaimana orang ini membuat ikan ini terasa segar dan berair ini! Saat mereka mengejar ke tengah ikan, ujung hidung mereka hampir bersentuhan. Tiba-tiba, dengan 'ding,' dia merasa ada sesuatu yang aneh di bawah sumpitnya. Meng Fuyao mengambilnya dan menyadari itu adalah bakso putih seperti mutiara.

“Yay, kami berhasil menemukan Double Happiness Fishball!” Pasangan di sekitarnya bersorak.

Koki berteriak, "Siapa pun yang mengambilnya, gigit setengahnya dan berikan ke pihak lain!"

Meng Fuyao meledak. Karena marah, dia berhenti mendengarkan koki. "Pelit apa, bisakah kamu membeli dua bola ikan?"

"Fishballs?" Koki itu memandangnya dengan jijik. Dia menyilangkan tangannya dan menatap langit dengan diam. Meng Fuyao memelototinya dan menggertakkan giginya. Wanita di meja sebelah tersenyum. "Nona, Anda mungkin tidak tahu ini, tapi ini bukan bakso ikan biasa. Bola ikan ini terbuat dari 'Ikan Tujuh Harta Karun' dari sungai emas. Karena sering melintasi jarak yang jauh, dagingnya tajam dan melenting, sempurna untuk membuat bakso ikan. Namun, karena sungai emas terlalu jauh, hanya satu dari sejuta yang selamat dari perjalanan. Sudah merupakan prestasi bahwa mereka dapat menyajikan satu bakso ikan per meja. Bahkan bakso tunggal ini harganya 100 dongeng. ”

Meng Fuyao menggosok hidungnya dengan kecewa. "Kasino desa mendapati koki itu."

Meng Bumpkin tidak punya pilihan selain mendorong bola ikan ke seberang meja. Dia menelan ludahnya dan memberi tahu Zhangsun Wuji, "Kamu bisa memilikinya."

Terlepas dari pengorbanannya, koki menolak untuk membiarkannya pergi, berteriak, “Bagikan! Bagikan! Apakah Anda menyamar sebagai pasangan? "

"Jadi bagaimana jika kita?" Meng Fuyao melompat dan menggulung lengan bajunya. "Apa yang bisa kamu lakukan padaku?"

Koki tidak menanggapi tetapi menunjuk ke sebuah tanda di dekat pintu kabin. Meng Fuyao kemudian melihat bahwa itu menulis: "Mereka yang berpura-pura menjadi pasangan, silakan telanjang dan berenang kembali ke pantai telanjang."

"Ahh … Mengapa kamu tidak mengingatkanku?" Meng Fuyao menyodok Zhangsun Wuji. Perahu itu menampar di tengah sungai yang lebar. Berenang kembali akan terlalu menyedihkan.

"Tidak apa-apa," Zhangsun Wuji tersenyum. "Aku merasa bahwa apa pun yang terjadi, aku tidak akan kalah." Dia mengambil bakso ikan dan bertanya, "Mengapa kamu harus menghiburnya? Makan saja bakso ikan, dan masalahnya teratasi dengan sendirinya. ”Dia menggigit setengah dari bakso dengan lembut, dan dengan mudah memberi makan separuh lainnya kepada Meng Fuyao, yang telah membuka mulutnya untuk menguliahi dia.

Meng Fuyao: "…"

Zhangsun Wuji menikmati makanan itu, mengangguk, dan kembali menyesap tehnya. "Hm, rasanya luar biasa," komentarnya. Tiba-tiba, dia mengulurkan tangan dan dengan lembut menepuk lehernya. Dengan penuh simpati, dia bertanya, "Apakah kamu tersedak?" Dia mencoba untuk membantu napasnya lagi ketika dia melanjutkan, "Jangan terlalu gelisah."

Meng Fuyao yang bermata basah: "…"

Ketika hidangan kedua disajikan, Meng Fuyao merangkak keluar dari pergulatan internalnya saat matanya terfokus pada hidangan itu — jauh dari Zhangsun Wuji. Nama hidangan ini: Bunga Persik.

Memang, hidangannya sesuai dengan namanya. Dalam kaldunya yang bening, ada serpihan daging siput berwarna merah muda yang mengambang dengan tenang di dalamnya, seperti bunga persik yang menyusuri sungai. Aromanya kuat tetapi tidak memuakkan, menyegarkan seperti bunga persik ketika angin membelai pohon.

“Dari hidangan ini dan seterusnya, hubungan Anda sebagai pasangan yang sudah menikah akan diuji. Ini adalah siput persik Sungai Emas yang terkenal; bahan yang sangat sulit yang menuntut keterampilan tingkat tinggi dari koki. Jika dilakukan dengan baik, itu akan segar dan segar. Tetapi jika tidak dipersiapkan dengan baik, itu akan mencurigakan dan sulit untuk ditelan. Kedua ekstrem itu menyerupai kehidupan cinta pasangan yang sudah menikah — pernikahan yang penuh cinta atau yang penuh dengan kebencian atau keluhan. Hidangan ini akan memberitahuku pasangan mana yang kamu miliki. ”

Meng Fuyao tenggelam dalam pikirannya mencoba untuk mencari tahu hubungan antara tes dan daging siput, tetapi dengan cepat dipatahkan oleh koki. “Kepada semua suami di sini,” sang koki bertanya, “Berapa banyak dari sepuluh sidik jari istrimu yang berputar? Berapa banyak loop? ”

Meng Fuyao membanting telapak tangannya di atas meja, amarahnya sekali lagi muncul. Sungguh pertanyaan yang terperinci dan sulit! Siapa yang sebebas itu menghitung jumlah spiral di jari istrinya? Mengesampingkan sang suami, bahkan dia sendiri bahkan tidak memiliki firasat apa pun untuk jawabannya.

Seperti yang diharapkan, setengah dari orang-orang tidak bisa menjawab pertanyaan. Tanpa satu ons kesopanan, koki mengancam mereka untuk menyerahkan biaya makan. Para istri diberi perahu kecil untuk berlayar kembali ke pantai sementara para suami dipaksa untuk menelanjangi dan berenang kembali ke pantai di air yang dingin dan beku di awal musim gugur.

Sudut mulut Meng Fuyao bergerak-gerak. Dia senang bahwa para wanita mendapatkan perahu tetapi sedikit mengasihani Zhangsun Wuji. Tapi kemudian, niat cabul merayapi kepalanya. ‘Oh ho, Putra Mahkota akan menelanjangi. Putra mahkota akan berenang sepenuhnya telanjang. Manfaat terbaik dunia! Untuk dapat bernafsu terhadap tubuh seseorang yang kencang secara gratis … '

Suara percikan air berlanjut. Pertanyaan ini terlalu aneh untuk bisa dijawab. Gadis yang telah menyajikan hidangan menggigit bibirnya dengan senyum saat tatapannya dengan cermat mengukur setiap aspek Zhangsun Wuji.

‘Sungguh tak tahu malu! Menunggu untuk melihat (sensor)nya! 'Meng Fuyao berpikir dengan amarah.

Koki duduk di bangku yang saat ini ada di atas meja. Menatap Zhangsun Wuji, dia bertanya, "Kamu?"

Zhangsun Wuji terus menyesap tehnya dengan santai, menunduk dengan tenang.

"Jika Anda tidak bisa menjawab, keluar dan dalam sepuluh langkah, melompat ke air," kata koki sambil menuruni kursi dengan kecewa. Dia berlari kembali ke dapur dan menguap malas. "Kurasa aku tidak akan memasak hidangan berikutnya hari ini."

"Tujuh spiral, tiga putaran."

Dia dengan santai dan tiba-tiba menjawab, dan kemudian, terus menyesap secangkir tehnya.

Terkejut, Meng Fuyao segera mengangkat tangannya untuk memeriksa ulang. Setelah beberapa saat, dia meletakkan tangannya dan melanjutkan keadaan bingungnya.

Dengan senyum menggoda, Zhangsun Wuji melirik. Dan kemudian, dia membungkuk dan berbisik, “Bukan hanya jari. Dari saat saya mengenal Anda, setiap bagian dari Anda, termasuk perubahan ukuran Anda, saya tahu semuanya. "

Ping—

Setelah beberapa saat, kesadaran bahwa seseorang telah melihatnya dari ujung kepala sampai ujung akhirnya muncul. Dia melemparkan pukulan ganas …

"Hidangan ketiga!" Koki bertepuk tangan, mengabaikan niat membunuh yang datang dari Meng Fuyao — ‘satu-satunya pasangan yang penuh kasih yang berhasil melewati ujian berbahaya.’

"Para tamu terhormat saya, silakan menuju ke kabin di bawah ini untuk menikmati hidangan ketiga secara individual," koki mengumumkan.

Dia berjalan ke kabin bagian dalam terlebih dahulu. Meng Fuyao dan Zhangsun Wuji bertukar pandang dan segera mengikutinya. Orang itu membuat banyak belokan sebelum akhirnya berhenti di depan salah satu pintu.

Ruang yang tersedia di kapal itu sangat sempit. Daerah dekat pintu gelap, dan samar-samar, orang bisa melihat sesuatu lewat, dan bau amis mengikutinya.

Orang itu tiba-tiba berbalik dan menerkam.

Cepat dan lincah, dia menerkam ke atas kaki mereka.

Baik Meng Fuyao dan Zhangsun Wuji tidak peduli untuk bergerak ketika dia melompat. Keduanya dapat dianggap sebagai elit, dan mereka jelas pada kenyataan bahwa seseorang yang bergegas tidak berarti bahwa dia akan menyerang. Di sisi lain, seseorang yang memiliki niat untuk menyerang mungkin tidak terburu-buru. Apakah seseorang diserang, hanya niat membunuh mereka yang akan mengatakannya.

Orang ini tidak hanya tidak memiliki niat membunuh, dia nyaris tidak tahu seni bela diri.

Dia melompat, dan sikap awalnya yang muram dan tidak bersahabat sekarang telah melakukan 180. Hormat dan sopan, dia mendongak dan menyapa keduanya. “Aku telah mempermalukan diriku di depan Putra Mahkota dan Raja Han. Tolong maafkan saya!"

Meng Fuyao bergumam, "Keangkuhan untuk kerendahan hati, ya …"

Sementara itu, Zhangsun Wuji mundur selangkah. "Kami tidak berani menerima busur Anda tanpa mengetahui identitas Anda."

Meng Fuyao bergumam lagi, "Seseorang yang tidak bertanggung jawab soliter adalah menyembunyikan niat jahat."

Orang itu berdiri dan menundukkan kepalanya. "Feng Wu Xuanji, salam untuk Putra Mahkota dan Raja Han."

Meng Fuyao mengucapkan sekali lagi, “Feng Wu? Psh, aku akan menjadi Liu Wu! "

Zhangsun Wuji mencubit punggungnya, dan dia segera membalas dengan cara yang sama. Keduanya terus saling mencubit saat mereka tersenyum. "Ah … Pangeran Feng Wu … Senang bertemu denganmu."

Keduanya tidak repot-repot bertanya mengapa seorang pangeran memasak di atas kapal orang biasa, juga tidak penasaran mengapa dia menyembunyikan identitasnya tetapi mengungkapkannya kepada mereka. Setelah bertukar salam, Meng Fuyao menepuk perutnya. "Ah … aku sangat kenyang."

"Kalau begitu, mari kita kembali. Tie Cheng dan nyonya kapal masih menunggu kita, ”jawab Zhangsun Wuji. Keduanya berbalik untuk pergi.

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Legend of Fu Yao

Legend of Fu Yao

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih