close

Chapter 1: Treasure and Trash

Bab 1: Harta dan Sampah

Penerjemah: – – Editor: – –

Trash Planet-12 adalah salah satu dari banyak planet sampah di sistem bintang Fal.

Fungsi eponimnya adalah untuk pembuangan sampah. Ketika sains terus berkembang ke era ruang angkasa, gaya hidup manusia mengalami perubahan paradigma. Hidup menjadi nyaman, tenang, dan keprihatinan mendesak awal tentang sumber daya dan keseimbangan ekologis telah berkurang karena kemajuan umat manusia di luar angkasa. Ketika semakin banyak planet baru ditemukan dan teknologi ruang angkasa umat manusia semakin matang, masyarakat mengembangkan gaya hidup yang lebih sibuk dan humanistik, serta sampah. Biaya daur ulang terlalu tinggi, tetapi meninggalkan sampah akan berdampak negatif pada lingkungan kehidupan masyarakat, belum lagi ketidakpuasan yang tak terelakkan yang akan menyusul. Solusi yang diadopsi oleh bangsa-bangsa adalah untuk membuang limbah mereka pada apa yang disebut "planet sampah". Planet-planet sampah entah secara alami kekurangan atau kekurangan sumber daya secara artifisial dan belum lagi tidak berpenghuni, yang menjadikannya tempat pembuangan sampah yang ideal untuk sampah.

Di bawah langit kelabu, berbagai sampah membentuk lanskap pegunungan – tanahnya sunyi, udara mati. Logam dingin berkilau dengan dinginnya logam yang unik, tetapi debu telah menutupi kilau aslinya, hanya sesekali tempat yang tidak tersentuh karat akan mengingatkan salah satu kejayaan mereka sebelumnya.

Di planet sampah yang tampaknya tak bernyawa ini, orang akan berpikir tidak ada manusia

bisa ada, mengingat lingkungan yang keras, tanpa makanan dan air, tidak memiliki kebutuhan untuk bertahan hidup. Hanya ada satu hal di sini – sampah!

Ye Chong mengangkat kepalanya untuk mempelajari jam analog kuno, ditemukan tiga tahun lalu di kaki gunung sampah tertentu, sepuluh kilometer jauhnya. Sensor gerak berbasis sentuhnya rusak saat itu, yang membuat Ye Chong seminggu memperbaiki fungsi lagi. Jam sekarang menggantikan pendahulunya, jam pendulum yang bahkan lebih usang.

Sekarang pukul 3:42 FT (Waktu Fal), dan Ye Chong tahu bahwa dalam 13 menit lagi, cuaca di luar akan mencapai suhu hari yang paling cocok untuk menuju ke luar, dan iklim yang baik ini akan berakhir pada 6:17 FT. Pada jam-jam lain, cuaca di luar akan sama panasnya dengan oven atau sedingin puncak musim dingin.

Menurut rutin, harus ada jadwal pembuangan sampah semalam. Ye Chong mempertimbangkan untuk bepergian ke luar hari ini, untuk melihat apakah dia bisa mencetak beberapa barang baru. Bukan karena dia kekurangan makanan, pengemis yang dia tangkap terakhir kali masih memiliki setengahnya, cukup untuk 3 hari lagi. Selain itu, masih ada stok makanan cair organik yang tersisa, tetapi rasanya jauh lebih buruk daripada daging segar; lebih seperti lilin, yang telah dibiarkan selama beberapa saat.

Itu 3:55 FT, dan Ye Chong berlari keluar dari rumahnya dalam sekejap mata. Waktu sangat berharga bagi Ye Chong. Lokasi saat ini di mana kapal pembuangan sampah otomatis yang keluar dari muatannya berjarak setengah jam perjalanan dari tempat persembunyiannya, yang menyiratkan bahwa perjalanan satu jam Ye Chong ke tujuannya membuat dia hanya memiliki waktu kurang dari setengah jam untuk mencari makan.

Ye Chong berlari melewati labirin sampah seperti makhluk lincah dengan kecepatan yang luar biasa. Dia sangat akrab dengan seluk beluk lanskap lokal, dan Ye Chong percaya dia masih bisa menemukan jalan keluar bahkan dengan mata tertutup.

Angin sakal bersiul melewati telinganya, dan Ye Chong menikmati kepuasan yang datang dengan kecepatannya. Tetapi dia selalu waspada terhadap lingkungannya, karena bertahan hidup di planet sampah akan berarti pertemuan kekerasan dengan segala macam bentuk kehidupan yang bermutasi.

Planet-planet sampah tidak cocok untuk tempat tinggal manusia, tetapi untuk bentuk kehidupan yang bermutasi, mereka tidak diragukan lagi, surga. Lingkungan yang bermusuhan tidak ada artinya bagi mutan yang sangat mudah beradaptasi. Sumber daya lokal berlimpah – sampah, untuk pengemis seperti tikus, adalah makanan, dan di planet ini, jumlah mereka bertambah secara eksponensial.

Planet ini juga tidak seperti sepupunya yang tidak tersentuh oleh kemanusiaan, tempat-tempat populer bagi pilot mech untuk menggoda nasib mereka. Tidak ada pilot mech yang mau menginjakkan kaki di tempat terlarang seperti ini. Tanpa mechs yang memburu mereka, para mutan berkembang tanpa adanya musuh terbesar mereka.

Rumah Ye Chong berada di tengah-tengah gunung sampah, rute menuju ke sana adalah celah yang lebarnya tidak lebih dari empat meter. Melontarkan balok logam di bagian luar dibuat untuk tampilan depan yang berbahaya untuk pintu masuk rute.

Ye Chong tidak melambat, langkahnya panjang dan kuat – orang akan salah mengira gerakannya sebagai primata, kelincahannya mencengangkan. Tetapi tidak ada penonton di planet sampah ini, dan saat yang menakjubkan ini hanya miliknya dan dia.

Ye Chong mendorong dengan keras dengan kakinya dan melompat ke udara, dan ketika dia mencapai puncak lompatan, dia meraih balok titanium horizontal yang tergantung di udara. Dia kemudian mengayunkannya dan melakukan beberapa membalik sebelum mendarat dengan mantap di gunung sampah.

Ye Chong terhenti dan menggunakan jari telunjuk kanannya untuk membelai cincin metalik hitam pekat di jari manis kirinya sambil memanggil dengan lembut, "Winnie!"

Sebuah mekanisme hijau keabu-abuan muncul di depan Ye Chong, dan dia bergumam karena kebiasaan, "Kalau saja aku bisa menemukan penerima saraf kali ini, perintah suara menyebalkan." Dia dengan mudah menyelinap ke kursi pilot.

Bangunan Winnie seperti mekanisme rata-rata, tingginya sekitar sepuluh meter, dengan tubuh tebal tebal dan anggota tubuh yang sama-sama tebal, semuanya mirip dengan benjolan logam, dan kepala botak yang tak dapat disangkal adalah sentuhan lucu. Berdasarkan usia, bagian luar mekanisme terlihat kusam, tetapi bahu bulat dan sendi lutut tertanam tidak teratur dengan kait berduri menambah poin untuk kesan tanpa ampun. Tubuh Winnie berserakan dengan segala jenis luka, seperti goresan dan bekas gigitan, dan pemandangan itu mengerikan. Tapi Winnie jelas dirawat dengan baik, memiliki eksterior yang bersih; semua bukti betapa Ye Chong menghargai mesin itu.

Kalau bukan karena Winnie, Ye Chong mungkin tidak hidup sampai hari ini – setidaknya sejauh Ye Chong percaya, dia tidak bisa bertahan melalui lebih dari dua engulfers tanpa mech, dan tikus di sini tidak pernah ditemukan dengan kurang dari lima di sebuah kelompok. Di planet sampah ini, menjadi lemah identik dengan kematian cepat, hukum seleksi alam sepenuhnya diadopsi oleh cara-cara penduduk setempat.

Ada satu orang yang kisahnya mengungkapkan hubungan dekat antara seorang pria dan seorang mech, dan itu adalah ayah angkat Ye Chong. Ye Chong hanya mengenalnya sebagai Gao Shi Chang, sisa latar belakangnya masih menjadi misteri. Menurut ayah angkatnya, ia awalnya satu-satunya pria di planet sampah, sampai suatu hari ia menemukan seorang anak laki-laki, dengan tulisan "Ye Chong" tertulis di tubuhnya. Mengenai bagaimana ayah angkatnya tiba di planet sampah ini, dan pekerjaannya yang dulu, lelaki itu sangat tertutup tentang mereka.

Mekanisme ini adalah hasil dari pencarian ayah angkatnya. Ini awalnya sebuah mekanisme yang dibuat untuk penggunaan publik, yang, setelah modifikasi tak berkesudahan ayah angkatnya, hampir tidak dapat dikenali seperti apa dulu. Menurutnya, di dunia luar, hampir semua orang memiliki mech, tetapi karena kebanyakan dari mereka didaur ulang saat dibuang, sulit untuk menemukannya di planet sampah tanpa banyak keberuntungan. Di bawah pengaruh ayah angkatnya, Ye Chong mengembangkan minat besar pada mechs, dan ayah angkatnya bermurah hati dalam membagikan pengetahuannya,; duo ini sering terlibat dalam diskusi menarik di sekitar prosesor mech yang sudah sangat tua di rumah. Mech bernama Winnie yang, menurut ayah angkatnya, adalah merek mesin klasik untuk mechs yang sudah ketinggalan zaman.

Tidak seperti preferensi ayah angkatnya untuk modifikasi, Ye Chong memiliki naluri dan kepekaan yang hampir bawaan dalam manuver mekanisme seperti itu. Karena itu, Winnie selalu dikemudikan olehnya. Ayah angkatnya pernah menyebutkan bahwa Ye Chong akan menjadi pilot yang baik suatu hari.

Setelah pertemuan dekat dengan lima engulfers yang mengarah ke pertempuran yang intens dan pelarian yang sukses, Ye Chong mulai melatih dirinya dengan teliti untuk pertempuran yang sebenarnya. Setelah merasakan daging tikus segar pertamanya, ia tidak pernah tertarik pada makanan cair organik yang dikeluarkan dari mesin penghasil makanan.

Cobaan tak henti-hentinya dalam pertempuran yang sebenarnya berarti Ye Chong tidak lagi menjadi dirinya yang lama dan tidak bersalah, dengan pengecualian beberapa makhluk menakutkan dan ganas yang Ye Chong tidak akan pernah berani mendekati. Semua bentuk kehidupan lainnya tidak lagi menjadi ancaman bagi Ye Chong. tapi, jika Ye Chong ceroboh, makhluk ini masih berpotensi fatal.

Sayangnya, Winnie terlalu tua, sehingga bahkan setelah semua penyesuaian itu, kurangnya suku cadang dan peralatan yang baik berarti bahwa Winnie sudah sebaik yang pernah ada. Kelemahan fatalnya adalah otak Winnie, yang terlalu ketinggalan zaman.

Ayah angkatnya mungkin ahli dalam mekanika, tetapi dia sama sekali tidak tahu tentang prosesor mech.

Pria itu pernah berkata, untuk mekanisme apa pun, jika mesin adalah jantungnya, maka prosesor adalah jiwanya.

Advertisements

Ye Chong merasa dibatasi dalam banyak hal, mengemudikan mech saat ini.

Satu-satunya fitur Winnie yang sedikit menebus adalah sepasang mata bioniknya. Ketika Ye Chong membawa mereka ke perhatian ayah angkatnya, bahkan dia tidak tahu model apa itu, dengan hanya gagasan kasar bahwa itu bisa menjadi model baru dari beberapa tahun terakhir. Bagaimanapun, ia telah berkeliaran di planet sampah selama beberapa dekade, apa pun kemajuan di luar planet ini, ia tidak bisa mengaburkan.

Berkat sepasang mata bionik modern ini, Ye Chong lolos dari bahaya berkali-kali.

Meskipun Winnie sudah tua, sampai saat di mana mekanisme baru dapat ditemukan, Winnie adalah satu-satunya pilihan Ye Chong.

Ye Chong dengan hati-hati menaikkan kecepatan untuk Winnie hingga 80% dari kecepatan maksimumnya, karena ini memungkinkan untuk perjalanan yang lebih cepat dengan ruang untuk penyesuaian darurat.

Perjalanannya lancar, dan Ye Chong tiba di tujuannya tanpa halangan. Di mana saja dia melihat dipenuhi dengan sampah, tetapi ada area yang berbeda di mana sampah adalah tambahan yang lebih baru, dan ini adalah tujuan Ye Chong untuk hari itu.

"Pemindaian dimulai!" Suara Winnie tidak tergesa-gesa, dengan kelambatan yang mirip dengan senior yang menua, pikir Ye Chong tanpa daya, tetapi ia mengamati sekelilingnya dengan waspada. Untuk sekali, Winnie melakukan pemindaian penuh dengan matanya tetapi akan menghentikan semua fungsi lainnya, Ye Chong harus sepenuhnya waspada terhadap ancaman.

Ye Chong memeriksa beberapa sudut di mana bentuk kehidupan yang bermutasi mungkin bisa muncul, sambil bergumam, "Ayolah teman lama, Anda harus melakukan sesuatu yang baik hari ini, saya belum memiliki barang baru dalam beberapa saat! Ayo sekarang … Ayo … ”Akhirnya, Ye Chong mulai menyenandungkan sedikit nada. Sendirian di planet sampah ini, jika dia pergi selama beberapa waktu tanpa mengucapkan sepatah kata pun, Ye Chong tidak yakin apakah dia bisa lagi dan karena itu, meskipun kurangnya orang lain untuk berinteraksi, berbicara dengan dirinya sendiri perlahan menjadi rutinitas.

Ye Chong mempertahankan fasad santai, tetapi posturnya yang sedikit tegang berbicara tentang kewaspadaannya yang tinggi.

"Pemindaian selesai!" Pengumuman itu seperti musik di telinganya. Ye Chong menghela napas lega.

"Beralih ke Mode Siaga Tinggi!" Ye Chong memberi perintah kepada Winnie, dan segera memeriksa hasil pemindaian yang disampaikan dari prosesor; beberapa bercak merah pada gambar yang dipindai tampak sangat mencolok. Ye Chong tidak bisa menahan kegembiraannya – sepertinya hijauan kali ini akan membuahkan hasil.

Memulung di tumpukan sampah. Ye Chong meludahkan butiran pasir yang masuk ke mulutnya dari celah-celah mech.

"Sial! Tidak ada satu pun dari mereka yang berguna, oleh Surga, pasti aku tidak mungkin begitu sial! '' Ye Chong meratap, kegembiraan awalnya hilang tanpa jejak. Dia telah mencari melalui banyak tempat,; semua berakhir dengan sampah tidak berguna, dan sekarang hanya tempat terakhir yang tersisa, dengan benda terkecil dalam daftar. Berdasarkan ukurannya, Ye Chong tidak bisa mencari tahu apa yang bisa digunakan untuk itu, tetapi lebih baik kesalahan daripada kesempatan yang terlewatkan saat ia terjun cepat ke tumpukan sampah pegunungan.

Ye Chong setengah berbaring di kursi, mengunyah daging engulfer yang baru dipanggang, saat ia bermain-main dengan satu-satunya benda bernilai hari ini.

Tampaknya itu adalah ornamen gantung metalik dengan kilau metalik kusam, dan hanya seukuran tiga kuku. Itu bulat dengan perimeter yang dilapisi dengan pisau melengkung, dan permukaannya padat dengan pola aneh yang tampaknya tidak bisa dibedakan, tetapi mungkin didasarkan pada beberapa prinsip mendasar yang tidak diketahui. Sedihnya, sudut yang terkelupas dan beberapa retakan di sepanjang mata pisau menceritakan kisah artikel sekunder yang rusak.

Ye Chong bergumam, "Apa ini? Bahan yang aneh! "

Jempolnya dengan lembut membelai ujung pisau, dan sebuah sayatan tipis muncul yang Ye Chong tidak merasakan apa-apa, sampai pemandangan crimson menyebabkan kedipan rasa sakit.

"Memang sangat tajam!" Ye Chong sedikit terkejut. "Tentunya gimmick ini bukan senjata tersembunyi ?!" Ye Chong menyaksikan setetes darah menggantung di ujung pisau, dari luka sebelumnya.

Advertisements

Lihatlah, fenomena misterius terjadi!

Di luar batas kemungkinan, bilahnya secara tak terduga menyerap darah, seperti spons. Logam penyerap darah? Ye Chong melompat mundur karena terkejut. Tidak ada kesalahan, dia menyentuhnya, dan bilahnya tidak bisa disangkal adalah logam! Ye Chong bertaruh bahwa adegan yang baru saja dia saksikan bukanlah ilusi.

Kengerian itu tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti.

Ornamen yang diberi makan darah memancarkan suara berdengung ringan, bilah melengkung masuk ke dalam tubuh ornamen, dan pola samar di permukaannya mulai bergerak. Ornamen itu berperilaku seolah-olah sebuah mesin menggiling dalam operasi, dan darah Ye Chong adalah katalisnya.

Ye Chong benar-benar tercengang!

Sebuah suara beresonansi tanpa peringatan dalam benak Ye Chong, "Pemeriksaan di-proton selesai, gelombang otak cocok, gelombang otak terkunci!"

Ye Chong dengan panik berseru, "Siapa di sana! Keluar! ”Penglihatannya menajam saat dia mengamati sekelilingnya, tangannya dengan tenang meraih belati yang ada di kakinya.

"Apakah kamu yakin?" Suara yang sama terdengar tidak pasti.

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Legend of the Supreme Soldier

Legend of the Supreme Soldier

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih