close

Chapter 574 – Waking up

Bab 574: Bangun

Penerjemah: Larbre Studio Editor: Larbre Studio

"Sequela? Apa yang perlu ditakutkan? Semuanya baik selama dia hidup! Seberapa parahnya dibandingkan dengan milikku? "Kakek Shi mengejek pengingat Li Waide. Dia tampak sangat percaya diri, tidak memberikan tanda-tanda kekhawatiran.

Saat ini, pasangan Ji tua, Raja Naga, Permaisuri Luo, dan orang tua perempuan semua hadir. Sebagai tuan, saya harus menjaga penampilan murid saya yang konyol sehingga mereka tidak mengembangkan konotasi buruk!

"Berhenti mengutuk adik laki-laki bela diri, Ayah …" kata Shi Yue bertentangan.

Pada saat itu, jika sub-produk yang diteliti militer tidak mampu menekan luka Anda secara kebetulan, Anda tidak akan berada di atas dan di atas sekarang!

"Jangan katakan itu. Itu hanya kemungkinan, dan tidak seperti itu pasti akan terwujud, "Ning Zitong menimpali.

Yan Zheke menarik napas dan melirik ke ruang operasi. Di ruangan yang penuh dengan atmosfir Kebal Fisik Yang Perkasa, dia menggigit bibirnya, menyatakan dengan tegas, “Tidak masalah bahkan jika beberapa bentuk infeksi berkembang. Teknologi semakin maju, demikian pula seni bela diri. Selama dia masih hidup, selalu ada harapan. Selama dia hidup, selalu ada kemungkinan untuk membuat pemulihan penuh!

Ini adalah apa yang dia gunakan untuk menghibur Cheng ketika dia mengkhawatirkan luka lama Pak Tua Shi. Saat ini, dia mengatakan hal itu pada dirinya dan Cheng yang terbaring tak sadarkan diri, serta orang tua dan kakek neneknya.

Kakek Shi sedikit terkejut. Dia tidak berharap Yan Zheke begitu tenang di saat-saat sulit seperti itu. Pidatonya dibimbing oleh tujuan yang jelas, dan dia sama sekali tidak bingung karena kesedihan.

Mhm. Yang girly lembut di luar tetapi tangguh di dalam. Yang menentukan … Dia mengangguk setuju. Dia berbalik ke Chen Qitao. "Raja Naga, kita harus pergi ke tempat kejadian dan melihat apakah kita dapat menemukan petunjuk."

"Oke." Tanpa ekspresi, Chen Qitao mengangguk dengan sopan. Dia awalnya duduk dan bermeditasi di bangku panjang, tetapi pada suatu waktu dia telah bangkit dan saat ini berdiri di tepi kerumunan.

Setelah itu, Shi Yue, bersama Yan Zheke, Ji Mingyu, dan Yan Kai tinggal di rumah sakit untuk berjaga-jaga. Untuk mencegah insiden lagi terjadi, mereka menjaga ICU tempat Lou Cheng beristirahat. Ji Jianzhang, Dou Ning, dan Empress Luo semua mengikuti Kakek Shi dan Raja Naga ke tempat parkir B1 di Stadion Sky Moon Martial Arts.

Di tempat di mana pertempuran terjadi, sebuah pilar terbaring pecah, dan beberapa dinding telah sepenuhnya runtuh. Tanah dilempari pecahan-pecahan beton dan rebar, beberapa dengan bekas terbakar yang mencolok, menunjukkan intensitas pertempuran.

Lift hancur tak bisa dikenali lagi, dengan logam yang bengkok dan cacat mencuat keluar dan menghalangi lift di level itu. Namun, setiap kali ada gerakan, lift akan terguncang dengan goyah, seolah-olah itu akan jatuh ke dasar setiap saat.

"Ledakan terakhir telah menghancurkan sebagian besar jejak pertempuran," personil militer itu menjelaskan dengan gugup. Tekanan dari Fisik Kebal Fisik Yang Perkasa itu gila!

“Ledakan dengan magnitudo dan jangkauan seperti itu tidak mudah. Bahkan oleh orang-orang di liga saya, kecuali itu adalah upaya terakhir untuk bertahan hidup, "kata Dou Ning, nenek dari pihak ibu Yan Zheke setelah merenung.

Dia terlihat berusia 40-an tahun, dan wajahnya mirip dengan Ji Mingyu, tapi lebih lembut. Dia juga memiliki udara yang lebih elegan.

"Pekerjaan Kekerasan Fisik Yang Perkasa?" Tanya personil militer.

Tetapi jika itu dilakukan oleh Kekebalan Fisik Yang Perkasa, bagaimana ia bisa mati melawan 'Yang Tidak Manusiawi' yang Perkasa?

"Kekuatannya tidak terkonsentrasi dan dampaknya tersebar," kata Dragon King, spesialis ledakan, dengan sedikit jijik. "Dia memiliki penampilan Fisik Kebal Satu Mighty One tetapi tidak memiliki keterampilan satu."

"Maka dia mungkin bukan seniman bela diri," renung Ji Jianzhang, kakek Yan Zheke, sambil mengangguk serius.

Meskipun ia tampak ilmiah dan memiliki udara sebagai pensiunan dan ahli yang tercerahkan, ia pernah menjadi seorang pembunuh yang berkeliaran di daerah Jiandan yang dilanda perang. Pada masanya, ia telah melihat banyak ahli dari sistem seni bela diri yang berbeda dan segala macam sekte aneh.

Kakek Shi bertukar pandang dengan Ning Zitong. Poin ini saja telah memberi mereka ide yang samar.

Dia batuk. "Apakah kamu menemukan sesuatu dari barang-barang milik penyerang di hotel?"

“Dia mungkin berencana melarikan diri begitu dia berhasil dan tidak punya niat untuk kembali ke hotel. Tidak ada yang penting di antara barang-barang yang dia buang. Ada peta yang digambar tangan dari Stadion Seni Bela Diri seperti Guanhai dan Sky Moon, dan tata letak distribusi kamera keamanan, menunjukkan bahwa ia telah memeriksa tanah beberapa kali … Ada juga laptop yang telah dibersihkan. Kami melakukan pemulihan data dan menemukan konten tertentu — jejak berselancar di Huacheng dan penelitian tentang Lou Cheng, dan juga menelusuri riwayat di forum perjalanan, yang mungkin bisa dikaitkan dengan rencana persembunyiannya yang kontingen … ”lapor personil militer.

Sayangnya, tidak ada gunanya dalam analisis ini, karena Ge Hui terbunuh dalam aksi dan gagal melarikan diri!

"Sulit untuk mengatakan motifnya dari ini …" kata Dou Ning, merajut alisnya.

"Jika tidak ada lagi yang bisa dilakukan, saya akan melakukan perjalanan ke Eropa dan berkunjung ke Keluarga Kerajaan Samanno. Putri mereka, Irina, seharusnya tahu satu atau dua hal, ”kata Raja Naga secara merata.

Akan tetapi, kata-katanya membuat tulang punggung personil militer merinding.

Aku akan membuatmu memuntahkan apa yang kamu tahu suka atau tidak!

Memahami arti dari kata-kata itu, ia dengan cepat menambahkan, "Kami mengekstraksi gen dari tubuh penyerang yang tidak lengkap, dan kami saat ini menjalankan analisis dan perbandingan. Identitasnya, apakah ia seorang seniman bela diri, atau seorang pejuang atau apa pun, akan segera terungkap. "

Ketika seseorang memasuki tahap tidak manusiawi, gen mereka mengalami mutasi untuk menghasilkan kemampuan supernatural. Setiap sekte di dunia memiliki tahap yang berbeda dalam seni bela diri, tetapi perbedaan pada tahap tertentu ini kecil. Tetapi dengan metode praktik yang berbeda, mutasi gen memiliki fitur unik yang dapat diidentifikasi melalui analisis primer.

"Oke," kata Chen Qitao, membalikkan kepala. Dia memindai sekitar lokasi yang rusak parah, mempelajari detailnya sekali lagi.

Menjadi keras kepala dan teliti adalah salah satu alasan utama keberhasilannya.

Yan Xiaoling masuk ke forum malam itu, bertanya dengan penuh semangat, “Apakah daftar nama untuk pertandingan berikutnya belum dirilis? Apakah itu? Apakah itutttt? "

“Tolong minum pil dingin! Ada lima menit sebelum pengumuman, ”jawab Brahman, yang saat ini punya banyak waktu untuk menjelajahi internet.

"Aku hanya memastikan bahwa mereka tidak mengumumkannya sebelumnya! [mengupas kelopak bunga] ”jawab Yan Xiaoling.

Diskusi mereka berlangsung sebentar. Melihat sekilas di sudut kanan bawah layarnya, dia menekan tombol refresh pada halaman web resmi Battle of the Kings. Sebuah spanduk berita menarik perhatiannya.

"Lou Cheng pensiun karena cedera."

Hah? Panik, dia mengkliknya, hanya untuk menemukan beberapa kata dari apa yang tertulis dalam judul.

"Lou Cheng telah pensiun dari Battle of the Kings tahun ini dan tidak akan berpartisipasi lebih jauh karena cedera."

"Apa yang sedang terjadi? Apa yang terjadi? "Tanya Yan Xiaoling putus asa saat dia memposting tautan ke berita. Dia tidak lagi berminat untuk mengetik dengan cara yang imut.

“Semakin pendek berita, semakin parah insiden itu! [menghirup tajam] ”jawab‘ Raja Iblis Iblis ’.

“Jangan membuatku memukulmu!” Jawab Brahman dan Nie Qiqi pada saat yang sama.

"Bagaimana Lou Cheng bisa terluka? Mungkinkah dari berkelahi dengan Zhi Tong tempo hari? Mungkin tinju yang saleh dari Kuil Daxing memiliki efek tertunda, menyebabkan cedera internal yang tidak bermanifestasi sampai sekarang? "Tanya‘ Jamur Pemakan Plumber ’, yang sama-sama bingung.

"Bagaimana mungkin? Jika Zhi Tong memiliki kemampuan seperti itu, dia akan membual tentang hal itu dari jalan kembali! "Balas 'Raja Naga yang Tak Tertandingi'. “Mungkin Kuil Daxing telah membalas dendam pribadi? Tetapi jika itu masalahnya, Raja Naga akan sangat marah! Atau mungkin, kombo buggy milik Lou Cheng melebihi batas tubuhnya? Tentu saja, itu juga bisa menjadi kesalahan besar ketika dia berlatih seni bela diri … "

'Raja Naga yang Tak Tertandingi' membuat banyak tebakan, tetapi tidak ada yang konkret. Yan Xiaoling mengangkat teleponnya dengan panik, keluar dari grup QQ, dan mencari "Kakak Yan". Mengetik dengan panik, dia bertanya, "Kakak perempuan, kakak perempuan, apa yang terjadi pada Lou Cheng?"

Dia cukup akrab dengan Yan Zheke dan terus berhubungan dekat dengannya.

Tak lama, dengan EQ yang lumayan, dia menyadari bahwa kata-katanya tidak tepat.

Luka-luka Lou Cheng pasti sangat menyayangkan Kakak Yan, meminta saya bertanya seperti ini seperti menambahkan penghinaan pada cidera itu!

Menyadari hal itu, dia mencoba menarik pesan tetapi gagal total.

Lupakan saja, itu bukan seolah-olah aku punya niat buruk! Yan Xiaoling berpikir dengan optimis ketika dia menunggu jawaban, tetapi Yan Zheke tidak pernah online.

Dalam kelompok diskusi 'Makan Siang di Linfu', Ann Chaoyang mengirim berita 'Lou Cheng pensiun karena cedera', lalu menambahkan, "Menurut tuanku, Lou Cheng sekarang dalam kondisi stabil."

Ada banyak saksi di TKP, dan sudah terlambat ketika Raja Naga menangkap angin dan mengeluarkan perintah untuk mencegah penyebaran berita. Seniman Bela Diri yang Tidak Manusiawi yang saat ini berada di Linhai — yang berstatus sosial yang layak atau memiliki banyak koneksi — kebanyakan mendengar tentang berita itu. Itu hanya karena mereka tidak ingin membuat marah Raja Naga sehingga tidak ada yang mempostingnya secara online.

"Untunglah. Saya tahu dia tidak akan mati dengan mudah, "jawab Pekerja Fisika, Peng Leyun, sekaligus.

Ren Li menyetujui kata-katanya, lalu bertanya, "Kapan kita bisa mengunjunginya?"

"Mari kita tunggu dia sadar kembali. Kami hanya bisa menunggu, ”jawab Peng Leyun setelah berpikir.

"Baik. Hal-hal belum diselesaikan, dan saat ini, dia mungkin di bawah perlindungan. Bahkan jika kita pergi sekarang, kita mungkin tidak dapat melihatnya, ”kata Ann Chaoyang, berpikir dari sudut pandang lain. Dia kemudian bertanya dengan penuh minat. "Menurut rumor, Lou Cheng membunuh Kebal Fisik Yang Perkasa kali ini?"

Ini luar biasa!

“Bukan Kebal Fisik Yang Perkasa. Hanya seorang praktisi dari sistem seni bela diri lain yang menampilkan fitur-fitur Kebal Fisik, ”Ren Li menjawab dengan serius berdasarkan apa yang ia ketahui.

“Tetap saja, itu luar biasa. Memikirkan bahwa Silly Husky kami, seorang lelaki yang tampaknya mengibas-ngibaskan ekornya setiap kali ia berbicara di telepon, keluar sebagai yang teratas dalam pertarungan fana meskipun menjadi underdog. Mentalitas dan tekadnya tidak masuk akal! Jika pertarungan antara dia dan aku, aku mungkin akan menjadi orang mati … "kata Peng Leyun sentimental.

"Ketika saya mendekati Kebal Fisik, saya berencana untuk berlatih di zona yang dilanda perang selama setengah tahun untuk mengumpulkan pengalaman dalam pertempuran yang sebenarnya," kata Ren Li dengan penuh semangat. Sudah rencananya sejak awal. "Bagaimana denganmu?"

"Saya? Apakah Anda pernah melihat seorang fisikawan pergi ke medan perang? "Peng Leyun bertanya dengan geli.

"Bukannya seolah-olah orang lain akan menuruti keinginanmu untuk tidak pernah berada dalam pertempuran fana. Tidak ada yang bisa memastikan tentang kecelakaan. Apa yang terjadi pada Silly Husky adalah contoh terbaik. Lebih baik untuk mengambil inisiatif untuk melemparkan diri Anda ke dalam perkelahian dan mendapatkan pengalaman seperti itu, daripada tidak melakukan apa pun dan panik selama serangan mendadak. Setidaknya itu akan mempersiapkan Anda untuk situasi seperti itu, ”jelas Ren Li.

Peng Leyun terdiam sesaat. "Kau benar juga ada benarnya."

"Aku juga perlu belajar dari Silly Husky!" Ann Ann mengiyakan.

Beberapa detik kemudian, Peng Leyun mengirim stiker kosong, berkata, "Bisakah Silly Husky melihat riwayat obrolan kita?"

"Itu tidak diragukan lagi," jawab Ann Chaoyang dengan ekspresi bingung.

"Apa yang akan dia pikirkan tentang nama panggilannya — 'Husky Sakti'? [Menghela napas sambil menutupi wajah], ”jawab Peng Leyun.

Ann Chaoyang membeku. Karena Lou Cheng tidak hadir, mereka secara tidak sengaja menggunakan 'Silly Husky'.

"Apakah itu akan berhasil jika kita menghapus riwayat obrolan kita?" Ren Li bertanya dengan lemah lembut.

"Nah … Ini tidak seperti kita bisa menghapus obrolannya …" Ann Chaoyang menjawab tanpa daya

"Hipster, hapus grup ini … mungkin itu akan berhasil …" kata Peng Leyun dalam upaya terakhir.

Kegelapan mulai memudar. Lou Cheng, mencari cahaya, mengerahkan semua kekuatannya untuk membuka kelopak matanya.

Setelah beberapa upaya mencoba, ia akhirnya melihat pemandangan buram ketika persepsi tentang lingkungan kembali kepadanya.

Visinya mulai menjadi lebih jelas. Saat itulah dia mendengar langkah kaki yang tergesa-gesa. Dalam pantulan matanya muncul wajah Yan Zheke yang cantik, tubuhnya ditaburi sinar matahari yang membuat wajahnya pucat dan membuat matanya berkilau.

Saya hidup. Aku masih bisa melihat Ke Ke … Bibir Lou Cheng perlahan melengkung membentuk senyuman.

"Kamu sudah bangun?" Tanya Yan Zheke, terkejut dan terkejut. Dia tidak berani menaikkan volumenya karena takut Cheng akan kehilangan kesadaran lagi.

Setelah pertanyaan itu, dia memutar matanya dan berkata tanpa sadar, “Apa yang kamu tertawakan !?”

Dia menyeringai konyol setelah bangun tidur! Mungkinkah otaknya tidak berfungsi dengan baik ?!

“Saya sangat takut. Takut kalau neraka akan menungguku ketika aku membuka mata. Syukurlah aku melihat, melihat peri kecilku … "kata Lou Cheng dengan terengah-engah dengan suara yang begitu serak hingga membuat dirinya takut.

Mata Yan Zheke memerah. Dia dengan keras menoleh ke samping dan menyeka air matanya, menegur, "Omong kosong!"

Bahkan tidak memikirkan neraka atau apa pun!

Dia dengan cepat berbalik dan bertanya, "Bagaimana perasaanmu?"

Dia tidak menghapus air matanya dengan benar. Sekarang dia tampak seperti anak kucing belacu kecil … Lou Cheng menatap kosong, berusaha fokus. Masih merasa pusing, dia nyaris tidak berhasil menyelesaikan Cermin Esnya dan memasuki kondisi refleksi diri.

"Rasanya seperti aku ditabrak truk roda sepuluh …" dia tersenyum pahit ketika dia memeriksa isi perutnya. "Butuh setidaknya dua puluh hingga tiga puluh hari sebelum, sebelum aku bisa bangun dan berkeliling. Saya pasti membutuhkan setidaknya satu tahun, satu atau dua tahun, untuk pulih. Juga, saya merasa aneh, sangat lelah. Kelelahan yang berasal dari inti saya … "

Dia melaporkan apa yang dia lihat di tubuhnya dengan jujur.

"Wah, tidak apa-apa. Anda akan pulih tepat waktu! ”Kata Yan Zheke, gembira dan lega. Tiba-tiba, dia membuat suara ai-ya. "Aku lupa meminta dokter dan memperbarui Pelatih Shi dan kakek-nenekku!"

Dia berdiri, berjalan keluar dari pintu, dan menyibukkan diri, akhirnya menyampaikan berita itu kepada Kakek Shi dan Dou Ning, yang kemudian menceritakannya kepada orang tua mereka dan Kekebalan Fisik lainnya Mighty Ones.

Lou Cheng tersenyum ketika dia menari-nari. Hatinya damai. Ketika dokter melakukan pemeriksaan padanya dan pergi, dia tiba-tiba berkata dengan suara serak, "Ke Ke, maafkan aku."

"Apa yang kamu minta maaf? Kamu adalah korban di sini! ”Tegur Yan Zheke dengan mata melebar.

Lou Cheng menoleh padanya dengan susah payah, lalu berkata, dengan sungguh-sungguh dan dengan sedih, "Aku telah menjaga rahasia darimu. Itu adalah pemicu insiden ini. "

Saya telah menyembunyikan simpul ini di hati saya terlalu lama.

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Martial Arts Master

Martial Arts Master

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih