close

Chapter 1472 – Deserted Island

Bab 1472, Pulau Terpencil

Penerjemah: Silavin & PewPewLaserGun

Editor dan Proofreader: Leo of Zion Mountain & Dhael Ligerkeys

Di dalam Monumen Batu yang berisi metode Pemurnian Artefak yang mendalam, ada sesuatu yang tersembunyi, sebuah penemuan yang sangat mengejutkan Yang Kai.

Di dekatnya, bagaimanapun, Xue Yue, yang masih berwajah agak pucat, tiba-tiba menunjukkan ekspresi kejutan yang menyenangkan ketika dia melihat tablet batu ini, matanya langsung tertuju padanya dan menolak untuk bergerak.

“Yang Kai, berikan itu padaku!” Xue Yue tiba-tiba memanggil.

“Mengapa?” Yang Kai meliriknya sebelum dengan cepat memasukkan tablet batu ke Cincin Luar Angkasa. Meskipun dia tidak tahu apa tablet batu ini, karena telah disembunyikan begitu dalam di sini, jelas itu bukan masalah kecil.

Xue Yue seharusnya juga memahami ini, dan mungkin bahkan mengenali teks kuno yang terukir di atasnya. Kalau tidak, dia tidak akan begitu bersemangat.

“Berikan saja padaku!” Xue Yue berkata dengan cemas, “Benda itu tidak berguna bagimu!”

“Bagaimana kamu tahu itu tidak ada gunanya bagiku?” Yang Kai menyatakan dengan acuh tak acuh.

“Berikan dulu padaku, dan akan kujelaskan kalau ada kesempatan nanti. Selama Anda menyerahkan loh batu itu, Tuan Muda ini akan mundur dan tidak lagi mengganggu Anda. Keluhan antara kamu dan aku juga akan dihapus bersih! ” Xue Yue menatap Yang Kai dengan tulus.

Ekspresi Yang Kai akhirnya berubah, menjadi semakin penasaran.

Betapa berharganya tablet batu ini sehingga bisa membuat Xue Yue menawarkan konsesi seperti itu? Meskipun Yang Kai yakin bahwa rahasia apa pun yang dimiliki tablet batu ini sangat mengejutkan, dia tidak curiga bahwa Xue Yue menipunya.

Karena dia mengatakan itu tidak berguna baginya, itu hampir pasti. Meskipun Xue Yue sangat posesif dan memiliki sarana dan kemampuan yang menakjubkan, dia bukanlah seseorang yang suka berbohong. Karena kesombongan bawaannya, dia hanya meremehkan untuk menipu orang lain.

Tentang hal ini, Yang Kai memercayai penilaiannya.

Dalam semua keadilan, tidak akan rugi untuk menukar tablet batu ini dengan tujuan yang tidak diketahui dengan janji Xue Yue.

Melihat Yang Kai tergoda, Xue Yue buru-buru memukul saat setrika masih panas dan berkata, “Tuan Muda ini selalu setia pada perkataannya, tentang hal ini Anda tidak perlu ragu, semua orang di sini dapat bersaksi tentang ini!”

“Bolehkah aku bertanya apa gunanya benda ini?” Yang Kai memiringkan kepalanya dan menatapnya.

Sedikit rasa malu muncul di wajah Xue Yue, tapi setelah jeda singkat, dia membuka bibirnya dan mengirim pesan pelan langsung ke telinganya, “Aku tidak bisa memberitahumu dengan tepat untuk apa, tapi aku bisa memberitahumu bahwa tidak hanya apakah itu tidak berguna bagi Anda, itu juga tidak berguna bagi saya dan setiap kultivator lainnya di seluruh Taman Kaisar! “

Mata Yang Kai menyusut!

Meskipun Xue Yue tidak menjelaskan apapun secara langsung, ucapannya cukup menarik.

Sebagian besar pembudidaya di Taman Kaisar adalah master Alam Pengembalian Asal, banyak dari mereka telah mencapai Orde Ketiga, jadi tablet batu ini tidak berguna bagi mereka semua hanya bisa berarti satu hal.

Hanya master Kerajaan Asal Raja yang dapat menggunakan tablet batu ini!

Tidak heran Xue Yue bersedia membuat janji seperti itu, nilai benda ini tidak kecil. Harta apa pun yang khusus untuk Raja Asal pasti memiliki nilai yang tak ternilai, tapi … Yang Kai baru saja menerobos ke Alam Pengembalian Asal dan masih sangat jauh dari Alam Raja Asal. Terlebih lagi, dia sudah memiliki begitu banyak harta langka, serta latar belakang yang sangat kaya, jadi dia bahkan mungkin tidak peduli dengan rahasia yang tersembunyi di tablet batu ini.

Mempertimbangkan semua ini, Yang Kai mulai bersandar untuk menerima tawaran Xue Yue dan dengan ragu bertanya, “Bisakah aku mempercayai kata-katamu?”

“Iya!” Xue Yue menyatakan dengan sungguh-sungguh.

“Bagus, saya harap Anda bersungguh-sungguh dengan apa yang Anda katakan!” Yang Kai mengangguk dengan lembut dan baru saja hendak melemparkan stone tablet ke Xue Yue, tetapi pada saat itu, sebuah perubahan tiba-tiba terjadi.

Tiba-tiba, fluktuasi energi abnormal memenuhi udara seperti riak tak terlihat, menyapu semua orang dan segalanya dalam sekejap.

Yang Kai sangat akrab dengan fluktuasi energi semacam ini sekarang dan itu menyebabkan coraknya berubah secara dramatis saat dia merasakannya. Bergegas menuju Shan Qing Luo pada saat itu, dia berteriak dengan keras, “Qing Luo!”

Shan Qing Luo belum menyadari apa yang sedang terjadi tetapi melihat Yang Kai bergegas mendekatinya dengan sangat bersemangat, dia tidak bisa menahan senyum dan mengulurkan tangan putih gioknya ke arahnya.

Advertisements

Tetapi di saat berikutnya, ekspresinya berubah tajam karena dia melihat telapak tangan besar yang terbentuk dari Energi Dunia ambien tiba-tiba muncul di belakang Yang Kai. Telapak tangan ini seharusnya milik seorang wanita, karena meski besar, namun memiliki penampilan yang ramping dan cantik, seperti ukiran batu giok tanpa cela yang telah diperbesar ribuan kali lipat.

Menukik ke bawah dari atas, ia meraih Yang Kai!

“Tidak!” Wajah cantik Shan Qing Luo kehilangan semua warna saat dia berteriak panik.

Saat suaranya terdengar, tangan giok yang sempurna meraih Yang Kai dan meledak menjadi partikel cahaya, menghilang bersama Yang Kai di depan mata semua orang.

Sebelum dia tahu apa yang terjadi, Shan Qing Luo mendengar jeritan panik dari segala arah. Melihat sekeliling, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak melongo sejenak karena saat ini, semua orang menghadapi nasib yang sama dengan Yang Kai. Telapak tangan raksasa yang dibentuk oleh Energi Dunia ambien mencengkeram semua orang, meledak, lalu saat ruang terdistorsi, sosok-sosok menghilang.

Shan Qing Luo secara naluriah mengangkat kepalanya ke langit dan menemukan bahwa bahkan situasinya sama …

Pada saat dia memulihkan akalnya, Shan Qing Luo menyadari bahwa dia telah kembali ke Monster Emperor Star!

Di suatu tempat di Shadowed Star, Yang Kai berdiri dengan linglung, menatap telapak tangannya.

Di ujung jarinya, sepertinya ada sentuhan panas yang tersisa dari Shan Qing Luo dan ujung hidungnya masih mencium aroma harumnya yang mempesona, merangsang emosinya bahkan sekarang.

Hanya setelah beberapa saat dia mengangkat kepalanya dan mendesah. Meskipun mereka telah dipisahkan dengan paksa lagi begitu mereka bersatu kembali, setidaknya Yang Kai yakin bahwa Shan Qing Luo masih hidup dan sehat, yang untuk saat ini sudah cukup.

Yang Kai tidak tahu apa yang terjadi di Taman Kaisar yang menyebabkan Prinsip-Prinsip Dunia tiba-tiba mengeluarkannya, tetapi karena dia telah dikirim, semua orang pasti juga melakukannya.

Mempertimbangkan semua ini, Yang Kai mendongak dan menemukan bahwa tinggi di langit, Taman Kaisar yang besar dan megah masih ada, muncul seperti biasanya dengan pengecualian platform batu giok yang sekarang telah menghilang.

Yang Kai memperkirakan bahwa tidak mungkin untuk masuk kembali ke Taman Kaisar lagi.

Yang Kai tidak tahu persis apa yang terjadi di Taman Kaisar, tapi dia pikir itu terkait dengan Yang Yan. Dia telah mengatakan bahwa pada hari Taman Kaisar dibuka, tubuh asli Kaisar Agung akan terbangun, jadi mungkin, semuanya berjalan baik dengannya dan Ye Xi Yun.

Jika semuanya berjalan dengan baik, maka tubuh Kaisar Agung seharusnya sudah bangun!

Berpikir demikian, hati Yang Kai tiba-tiba mengepal dan ekspresinya menjadi suram.

Yang Yan adalah Klon Jiwa Kaisar Agung, jadi jika tubuh asli Kaisar Agung terbangun, apa yang akan terjadi padanya? Yang Kai tidak mempertimbangkan hal ini sebelumnya dan Yang Yan tidak pernah menyebutkannya kepadanya, tetapi sekarang, semakin dia memikirkannya, semakin dia menjadi cemas.

Tidak ada lagi membuang waktu, Yang Kai dengan cepat melepaskan Sense Ilahi untuk mencoba mencari tahu di mana dia saat ini, serta ke arah mana harus melakukan perjalanan untuk mencapai Bidang Pasir Api Mengalir.

Advertisements

Penyelidikan cepat ini, bagaimanapun, hanya membuat wajah Yang Kai semakin jelek.

Dia menemukan bahwa dia berada di pulau terpencil. Pulau ini tidak terlalu besar, hanya berdiameter sekitar belasan kilometer, dan sumber daya di sini sangat buruk. Tidak ada rumput roh atau obat-obatan roh untuk dibicarakan dan tidak ada jejak orang yang hidup, satu-satunya hal di atas dan di sekitarnya adalah langit biru dan laut biru.

[It can’t be…] Yang Kai mengerutkan kening.

Ketika nasib buruk melanda, itu tidak pernah terjadi dengan lembut, [I can’t have been sent to the Limitless Ocean, right?]

Yang Kai telah tiba di Shadowed Star bertahun-tahun yang lalu, jadi dia sangat menyadari keberadaan Samudra Tanpa Batas. Shadowed Soul Island, salah satu dari Tiga Zona Terlarang Besar, terletak di atas Samudra Tanpa Batas. Sayangnya, tidak ada yang pernah melihat Shadowed Soul Island dan hidup untuk menceritakan kisah itu.

Lingkungan di sekitar Yang Kai saat ini sangat mirip dengan deskripsi yang dia dengar tentang Laut Tanpa Batas sebelumnya!

Jika ini benar-benar masalahnya, situasinya agak merepotkan; lagipula, Flowing Flame Sand Field sangat jauh dari Samudera Tanpa Batas. Jika Yang Kai mencoba terbang sepanjang perjalanan kembali, dia bahkan tidak bisa mulai memperkirakan berapa banyak waktu yang dibutuhkannya.

Tentu saja, ini hanya tebakannya dan dia perlu mencari seseorang untuk meminta kepastian.

Setelah menyusun sebuah rencana, Yang Kai memanggil Star Shuttle dan terbang secepat kilat dari pulau terpencil.

Di atas laut yang luas, lima pembudidaya yang mengenakan jubah yang serasi sedang bertarung dengan binatang laut seperti gurita raksasa. Serangan artefak yang brilian dan Keterampilan Bela Diri berkembang, memenuhi udara dan laut dengan cahaya yang hidup dan berwarna-warni.

Budidaya kelimanya tidak tinggi, masing-masing hanya mencapai Saint Realm.

Di sisi lain, aura yang memancar dari tubuh gurita adalah puncak Orde Ketujuh.

Jika berada di tempat lain, kelompok lima ini akan lebih dari cukup untuk menjatuhkan hewan laut ini, tetapi di dalam air, gurita ini menempati keunggulan teritorial yang berbeda dan dapat dengan mudah menggunakan Energi Atribut Air yang melimpah di sekitarnya untuk bertarung. Itu akan memadatkan rentetan panah air untuk membanjiri lima pembudidaya sambil mencampurkan tinta hitamnya untuk membutakan dan membingungkan mereka.

Selain itu, tentakel panjang dan tebal dari binatang laut ini tidak bisa dianggap remeh. Setiap kali itu menyerang dengan salah satu anggota tubuhnya, lima pembudidaya akan pucat dan buru-buru menghindar.

Meskipun luka menumpuk di tubuh binatang laut seiring berjalannya waktu, kelompok lima juga menjadi kelelahan dan masing-masing sekarang jelas terengah-engah.

Setelah dupa senilai waktu, teriakan tiba-tiba terdengar. Itu adalah wanita yang mengenakan jubah hijau. Dia dan teman-temannya telah mencoba untuk mendaratkan pukulan mematikan di mata binatang laut ini ketika tiba-tiba mereka diselimuti oleh kabut hitam tebal.

Jelas, gurita telah menyemprotkan banyak tintanya untuk membentuk kabut hitam ini. Tidak hanya kabut ini dapat menghalangi penglihatan dan Rasa Ilahi, tetapi juga tampaknya menekan kekuatan artefak dan menghalangi aliran Saint Qi di setiap kultivator yang terperangkap di dalamnya.

Wanita ini memiliki kultivasi terendah dari grup ini, jadi dia yang pertama terpengaruh. Pada saat yang tepat dia menyadari Saint Qi-nya tidak lagi bersirkulasi dengan lancar, tentakel raksasa meluncur ke arahnya.

Advertisements

Wajah cantik wanita itu menjadi pucat saat dia secara naluriah mencoba membela diri tetapi sayangnya menemukan bahwa dia tidak berdaya untuk melakukannya. Melihat tentakel semakin dekat dan lebih dekat, dia tidak bisa menahan teriakan, berpikir dia ditakdirkan kali ini.

Empat orang lainnya dalam kelompok ini juga melihat ini tetapi mereka juga menderita efek kabut hitam dan tidak dapat memberikan bantuan, menyebabkan mereka sangat cemas dan menyesal.

Namun, di saat-saat terakhir, cahaya keemasan tiba-tiba muncul di depan mata mereka. Cahaya keemasan ini pada awalnya tampak cukup lemah, tetapi di tengah kabut hitam, itu bersinar menyilaukan seperti matahari, menghilangkan kegelapan yang menyelimuti kelompok lima orang itu.

Dengan suara irisan lembut, tentakel gurita raksasa yang kelompok lima orangnya tak berdaya itu langsung terputus, menghasilkan darah hijau tua yang memercik di saat berikutnya.

Jeritan kesakitan binatang laut itu terdengar saat ia mengayunkan tujuh tentakelnya yang tersisa secara kacau, mengaduk laut di sekitarnya.

Cahaya keemasan muncul kembali segera setelah itu dan semua tentakel gurita yang tersisa terputus dan terbang menjauh dari tubuh utama gurita dengan serangkaian suara irisan, darah hijau langsung meluap ke laut.

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll ..), harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

forgot password ?

Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih