close

Chapter 200 – The First Pass

Bab 200 Pass Pertama

Xiaoyu, yang ada di sampingnya, tampak kaget dan bingung. Dia berpikir, “Aku sudah hancur. Saya dikutuk. Saya akhirnya bertemu dengan pria tampan dan keren, tetapi dia ingin berhubungan dengan Jingjing. ”

Ya Tuhan, sepertinya dia harus menjauh dari Jingjing. Kalau tidak, dia tidak akan pernah bisa bertemu pria yang menyukainya, apalagi pacar.

Ding Ning sangat kesal sehingga dia hampir tertawa. Gadis ini benar-benar gila, narsis dan konyol. Dia tidak tahu apa yang membuatnya begitu percaya diri sehingga dia percaya bahwa dia akan jatuh cinta padanya.

Dia, yang tidak bisa berkata-kata, melambaikan buku di tangannya dan menggertakkan giginya dengan marah, “Psikolog, dengarkan aku, aku tidak tertarik pada gadis yang diserang, yang tidak memiliki dada dan (sensor), seperti kamu. Ini tidak ada hubungannya dengan Anda yang saya baca cepat. Selain itu, saya tidak melihat Anda, tetapi melihat Catatan Teori Dasar Pengobatan Tradisional Cina di tangan Anda dan bertanya-tanya kapan Anda akan mengembalikannya. Orang-orang, yang menyimpan buku tanpa membacanya, seperti Anda sangat tidak etis. Apakah kamu tahu itu? Seekor anjing di palungan digunakan untuk menggambarkan seseorang seperti Anda. "

"Kamu … kamu … kamu gadis yang diserang tanpa dada dan (sensor)!"

Zhao Jingjing memandang wajah serius Ding Ning. Dari perspektif psikologi, dia bisa mengatakan bahwa dia tidak berbohong. Karena itu, dia segera menyadari bahwa dia telah membuat kesalahan besar. Dengan wajahnya yang panas, dia menjadi marah dan memaki dengan lemah.

"Seorang pria bijak tidak akan berdebat dengan seorang wanita. Saya tidak punya waktu untuk berbicara omong kosong dengan Anda. Anda membuang-buang waktu saya. Sampai jumpa!"

Ding Ning berbalik dengan tidak sabar dan berkata tanpa menoleh, "Oh, tidak, sampai jumpa lagi!"

“Wow, dia sangat keren dan tampan. Jingjing, Anda tidak ingin pria yang baik? Jika Anda tidak menginginkannya, saya akan mengejarnya. "

Dengan kepalanya dimiringkan, Xiaoyu kehilangan dirinya dalam memandang Ding Ning yang dengan hati-hati membaca buku. Ada kilau di matanya.

"Huh, dia hanya berpura-pura. Apa masalahnya? Anthomaniac, ayo pergi. Anda menganggapnya tidak cukup memalukan? "

Zhao Jingjing malu dan kesal. Dia memelototi Ding Ning, yang hanya mengabaikan mereka, dengan kebencian, meraih ranselnya, berjalan pergi dengan marah dan mengutuk dengan kasar.

"Hei! Tunggu aku! ”

Xiaoyu enggan pergi dan berbalik dalam setiap beberapa langkah. Sampai dia tidak bisa melihat Ding Ning, dia berlari mengejar Zhao Jingjing.

Akhirnya, menjadi sunyi!

Ding Ning tersenyum, melihat waktu dan menemukan bahwa tidak ada banyak waktu yang tersisa. Dia segera menyingkirkan kejadian ini dari pikirannya dan berkonsentrasi untuk meninjau kembali pengetahuan dasar tentang pengobatan tradisional Tiongkok modern.

Pada pukul 2:50 sore, begitu Ding Ning memasuki ruang pemeriksaan, dia melihat tatapan seperti pisau dengan tajam tertuju padanya.

Mendongak, dia menemukan bahwa itu dari wanita psiko yang berantakan. Itu membuatnya sedikit terpana. Dia tidak berharap bahwa dia juga kandidat untuk ujian ini.

Mengabaikan tatapannya yang membunuh, dia duduk di posisinya tanpa ekspresi, sambil terus mencerna tipe pengetahuan "bebek isian" di benaknya.

Seorang pria yang bertanggung jawab atas pemeriksaan, yang mengenakan kacamata dan berusia tiga puluhan, pergi ke peron dan berkata, “Semua orang, tenang. Ujian ini adalah ujian profesional. Saya harap semua orang bisa menunjukkan level Anda yang sebenarnya … ”

Setelah pidato pembukaan yang sangat inspiratif, pemeriksa mulai membagikan kertas ujian. Penguji tiba-tiba berkata, "Ding Ning, berkemas dan pergi bersamaku."

"Guru, bukankah kita akan mengikuti ujian?"

Ding Ning menatapnya dengan heran, tidak tahu mengapa dia mengajaknya keluar saat ini.

Dengan senyum penuh arti, penguji itu berkata, "Kamu tidak akan mengambil ujian di sini, tetapi mengikuti ujian di tempat lain."

"Tempat lain?"

Ding Ning bingung dan tidak tahu apa maksudnya. Yang lain juga bingung dan tidak tahu apa yang sedang terjadi.

"Pergi denganku, dan kamu akan tahu." Pemeriksa mendesaknya dengan tidak sabar.

"Yah, aku tahu!"

Ding Ning harus mengepak pena yang baru saja ia letakkan di atas meja lagi dan berjalan di luar kelas.

"Apa yang terjadi, apa yang terjadi? Mungkinkah dia menarik tali? ”

“Saya mendengar bahwa ujian ini diadakan khusus untuk siswa tertentu. Bukankah itu orang itu? "

"Aku tidak yakin, tetapi orang ini tampaknya memiliki koneksi yang kuat. Akankah dia lulus langsung tanpa mengikuti ujian? ”

"Mungkin tidak. Tanpa mengikuti ujian? Tidak ada yang berani melakukan itu. Ada aturannya. "

"Diam. Diam. Fokus pada ujian Anda. Jangan pedulikan hal-hal yang tidak terkait dengan Anda. Jangan saling berbisik. Jangan bicara dengan santai. Kalau tidak, saya akan menganggap Anda curang! "

Para kandidat tiba-tiba berdiskusi dengan bersemangat, bertanya-tanya apa yang akan dilakukan pemeriksa, tetapi sangat terhenti oleh para invigator.

Zhao Jingjing tampaknya berpikir. Tidak mungkin membiarkannya dikeluarkan dari ujian. Mungkinkah mereka akan meningkatkan kesulitan ujian orang ini?

Ya tentu saja. Bagaimanapun, orang ini sangat populer di Internet baru-baru ini.

Dia berpikir, “Kamu terus mencari pusat perhatian. Huh, Anda layak mendapatkannya. Saya harap Anda gagal diterima. Beraninya kau mengatakan bahwa aku tidak punya (sensor) dan (sensor). "

Menatap (sensor) kecilnya, dia langsung merasa sedikit berkecil hati dan menggantung kepalanya. Itu … sepertinya (sensor)nya agak rata, tapi dia memiliki (sensor) yang sangat tegak. Pria itu memiliki penglihatan yang buruk.

Dia berpikir, "Ah, sebagai gadis cantik yang merupakan koleksi kecantikan dan kebijaksanaan, bahkan jika (sensor)ku rata, apa bedanya?"

Setelah perjuangan mental yang sengit, Zhao Jingjing segera menemukan titik keseimbangan diri, sekali lagi menjadi gagah, dan mulai menjawab pertanyaan dengan dedikasi.

“Namaku Li Hongchun. Saya seorang pengajar pengobatan tradisional Tiongkok di sekolah kedokteran. Hu Xinning adalah guruku. ”

Pemeriksa dan Ding Ning berjalan berdampingan. Dia menyesuaikan gelas di hidungnya tanpa melihat ke samping dan berkata dengan suara yang sangat rendah.

Ding Ning menatapnya dengan heran dan akan berbicara, tetapi terganggu oleh Li Hongchun, "Jangan bicara, dan dengarkan aku. Guru saya meminta saya untuk memberi tahu Anda agar melakukan yang terbaik nanti, dan tidak ada salahnya selain manfaat bagi Anda. ”

Ding Ning mengangguk dengan serius, menunjukkan bahwa dia mengerti. Meskipun dia tidak tahu apa yang sedang terjadi, dia sepenuhnya mempercayai Hu dan percaya bahwa dia tidak akan pernah menipu dia.

Li Hongchun tidak lagi berbicara, mempercepat langkahnya dan menjadi tanpa ekspresi lagi, seolah-olah dia tidak mengatakan kata-kata sebelumnya.

Ding Ning diam-diam mengikuti Li Hongchun sampai ke gedung eksperimental. Ada seorang lelaki tua, yang hampir berusia tujuh puluh tahun dengan pipi kemerahan, berdiri di depan pintu dengan tangan di punggung.

Li Hongchun dengan hormat melangkah maju dan berkata, "Kepala Sekolah Lu, Ding Ning ada di sini."

Ding Ning tertegun. Ternyata pria tua ini adalah Lu Hanbo, kepala sekolah Universitas Ninghai yang jarang muncul. Dia adalah orang yang menikmati perawatan tingkat wakil menteri.

Ding Ning merasa tersanjung dan melangkah maju untuk menyambutnya, "Kepala Sekolah Lu, apa kabar? Saya Ding Ning! "

Ding Ning melakukan itu bukan karena statusnya sebagai wakil menteri, tetapi karena rasa hormatnya yang mendalam kepada orang tua ini yang telah mengabdikan dirinya untuk pendidikan.

"Hmm!"

Kepala Sekolah Lu menanggapi dengan ringan. Dia sedikit menyipit di Ding Ning tanpa menunjukkan emosi apapun dan berkata dengan ringan, "Ikuti aku."

Ding Ning dengan hormat menjawab "Ya" dan mengikuti Kepala Sekolah Lu ke sebuah ruangan. Sementara itu, Li Hongchun kembali sepanjang jalan asli tanpa mengucapkan sepatah kata pun, seolah-olah dia tidak tahu Ding Ning.

Di kedua sisi ruangan, ada semua rak di dinding. Rak-rak dipenuhi dengan berbagai obat-obatan herbal Cina dan aroma herbal yang kuat. Ada meja kuno di tengah, dan timbangan obat-obatan dan empat harta penelitian (menulis sikat, tongkat tinta, lempengan tinta dan kertas) di meja.

Kepala Sekolah Lu tidak mengatakan apa-apa, berbalik dan meninggalkan ruangan. Ketika Ding Ning bingung, suara elektronik tiba-tiba terdengar di ruangan itu, "Empat liang berkuasa, dua liter kernel, setengah jin paeonia lactiflora, tiga liang jahe kering, setengah jin buah sitrun bakar, jin dari rhubarb yang sudah dikupas, enam liang talek, satu kaki kulit kayu magnolia panggang, satu liter almond, tiga liang licorice, tiga liang asarum, setengah liter schisandra … "

Ding Ning, yang diingatkan oleh Li Hongchun, tahu bahwa ujian telah dimulai. Dia tidak ragu untuk mulai mengisi resep. Dia melakukannya dengan sangat cepat dan tidak perlu menimbang ramuan obat. Butuh waktu kurang dari satu menit untuk mengambil ramuan obat yang disebutkan oleh suara elektronik dan menumpuknya di meja kuno.

Ruangan menjadi sunyi. Ding Ning berdiri di sana dengan sabar. Dia melirik ke kamar dan menemukan ada kamera yang dipasang di enam sudut berbeda di ruangan itu.

Ada langkah kaki tergesa-gesa di luar pintu. Seorang lelaki tua yang bersemangat, yang janggutnya, rambut dan alisnya semua putih, mendorong pintu dan masuk.

Dia melirik bahan obat di atas meja, mengerutkan kening, dan menatap Ding Ning dengan sedikit keraguan di matanya. Dia menanyai Ding Ning dengan arogan, "Mengapa kamu tidak menimbang mereka?"

Ding Ning sedikit mengernyit, menatapnya tanpa merendahkan dirinya dan menunjukkan rasa tidak hormat, dan berkata dengan keyakinan yang tak tertandingi, "Saya tidak perlu menimbang mereka sejak saya berusia delapan tahun!"

"Kamu adalah pria muda yang sangat sombong."

Lelaki tua itu mengerutkan alisnya, mengernyitkan matanya dan mulai menimbang obat-obatan Cina ini satu per satu dengan wajahnya yang semakin gelap, sambil berkata, "Satu jin rhubarb yang telah dikupas, enam liang talek, satu kaki kulit kayu magnolia yang dipanggang …"

Ketika orang tua itu menimbang bahan obat satu per satu, dia, yang tanpa ekspresi pada awalnya, menjadi sedikit heran dan kaget pada akhirnya. Dia dengan ragu membuka mulutnya, "Semuanya benar tanpa penyimpangan satu gram pun."

Dia tiba-tiba berbalik dan menatap Ding Ning, dengan semangat dan kejutan di matanya, "Bagaimana kamu melakukan itu?"

"Apa-apa selain terampil dalam hal itu." Jawab Ding Ning ringan.

Pria tua itu memalingkan matanya, memicingkan mata ke arah Ding Ning, membelai jenggot putihnya dan berkata sambil mencibir, “Penilaian belum berakhir, lanjutkan!

Nada elektronik terdengar lagi, "Buat tiga resep dengan obat-obatan Cina yang Anda pakai, dan tambahkan komentar rinci dari sumber dan penjelasannya."

Ding Ning tidak mengatakan apa-apa. Dia segera membagi bahan obat di atas meja menjadi tiga bagian, berpikir sejenak, mengambil sikat bulu kambing dan mencelupkannya ke dalam tinta dan mulai menulis dengan cara yang tidak terkendali.

Orang tua itu tidak bisa membantu tetapi terus maju. Saat dia menyaksikan karakter yang tidak terkendali, yang memiliki gaya yang unik dan cukup kuat untuk menembus kertas, pada resep yang ditulis oleh Ding Ning, matanya tiba-tiba menyala dan dia diam-diam memuji Ding Ning atas tulisannya yang bagus.

Enam ke Satu Bubuk: Dari Pengobatan Tifoid. Enam liang bedak, liang licorice. Efek: membersihkan musim panas dan menghilangkan kelembaban. Indikasi: sindrom kelembaban musim panas, panas tubuh dan polidipsia, sulit buang air kecil, atau diare. Sindrom ini disebabkan oleh panas dan kelembaban musim panas. Musim panas adalah patogen, yang terhubung secara internal ke jantung dan membahayakan tubuh dengan panas musim panas, sehingga pasien merasa panas, kesal, dan haus. Panas lembab yang turun berbahaya bagi kandung kemih, sehingga membuat buang air kecil menjadi sulit. Kelembapan musim panas meresap ke usus besar dan menyebabkan diare …

Sup fuling, schisandra jahe dan asarum: Dari Sinopsis Resep Kamar Emas. Empat liang putusan, tiga liang licorice, tiga liang jahe kering, tiga liang asarum, setengah liter schisandra. Efek: Hangatkan paru-paru dan atasi cairan yang tertahan. Indikasi: Sindrom suspensi internal fluida dingin. Pasien batuk, mengeluarkan banyak dahak yang berwarna putih dan jernih, suka meludah air liur, terasa dada penuh dan asma, lapisan lidah putih dan licin, nadi cekung, dll. Sindrom ini disebabkan oleh limpa dan perut kekurangan energi vital, gagal melakukan fungsi dalam transportasi dan konversi, pengumpulan kelembaban menjadi cairan, cairan dingin merusak paru-paru. Cairan dingin membahayakan paru-paru, fungsi paru menurun, sehingga pasien batuk dan meludahkan banyak dahak, yang berwarna putih dan bening. Limpa tidak mencukupi dan cairan dingin tidak bercakap-cakap, sehingga pasien suka meludah air liur. Dahak berkumpul dan nafas terhambat, sehingga pasien merasa dada penuh dan menderita asma. Lapisan lidah yang putih dan licin dan nadi cekung adalah sindrom dahak yang dingin…

Pil Biji Rami: Dari Risalah tentang Penyakit Demam. Dua liter kernel, setengah jin paeonia lactiflora, setengah jin buah sitrus panggang, jin rhubarb yang sudah dikupas, satu kaki kulit magnolia panggang, satu liter almond. Kupas, buang ujungnya, rebus dan buang lemaknya. Efek: kendurkan usus untuk meredakan sembelit.

Indikasi: Panas gastrointestinal adalah sindrom konstipasi. Kotoran kering, sering buang air kecil, lidah merah, sedikit air liur, denyut nadi cepat yang baik. Sindrom ini disebabkan oleh panas gastrointestinal dan tidak ada cairan di limpa. Sindrom ini disebut "limpa dan konstipasi yang tertahan" dalam Treatise on Febrile Diseases. Panas usus dan limpa, limpa ditahan tanpa cairan, kandung kemih tidak berfungsi, sehingga sering buang air kecil. Usus kehilangan kelembaban, yang menyebabkan sembelit …

Ding Ning menulis tiga resep sekaligus, dan memanfaatkan sepenuhnya bahan obat. Pria tua itu memeriksanya untuk sementara waktu, meletakkannya dengan ekspresi kosong dan berkata dengan ringan, "Anda telah melewati pass pertama. Keluar dan belok kanan ke kamar ketiga. ”

Ding Ning sedikit membungkuk untuk menunjukkan rasa hormatnya dan keluar sesuai dengan kata-katanya.

Lelaki tua itu menggelengkan kepalanya dengan senyum pahit ke arah monitor, mengeluarkan sebuah buku kecil dari sakunya dan menggunakan pena untuk mencatat dengan cermat: Tanda penuh dalam bahan obat pembeda klinis, mengenali bahan obat, mengisi resep, memberikan resep, memberikan resep, menjelaskan resep !

Catatan: Spesialisasinya adalah mengisi resep dengan tangan tanpa kesalahan. Dia adalah bakat yang langka.

Tanda tangan: Lin Zongming.

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Medical Sovereign

Medical Sovereign

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih