close

Martial Gamer – Chapter 1

Bab 1: Nasib Artis Bela Diri

Penerjemah: Editor Terjemahan Sparrow: Terjemahan Sparrow

Di dalam Markas Besar Badan Bakat Kota L, seorang pria berkacamata kurus saat ini duduk di sebuah meja sementara seorang pria jangkung dan kokoh berdiri di depannya.

Pria besar itu memiliki rahang persegi yang kuat, alis yang tajam dan mata yang bercahaya. Penampilannya secara keseluruhan memiliki sedikit kemuliaan di dalamnya dan dia bahkan memiliki aura yang gagah berani tentangnya.

"Nama? "Pria berkacamata itu tampak kesal oleh kehadiran kuat pria di depannya dan dengan dingin bertanya.

"Wang Yu!"

"Dan apa kualifikasi akademismu?"

"Aku … aku tidak punya …" Wang Yu menjawab dengan suara rendah.

Setelah mendengar jawabannya, pria berkacamata itu mulai tertawa kecil pada dirinya sendiri. ”Hehehe, maka saya pikir Anda mungkin tidak cocok untuk kita sama sekali. Perusahaan kami adalah salah satu dari 500 teratas di seluruh Cina. Orang-orang yang kami rekrut semuanya setidaknya lulusan universitas … "

"Ai …" Wang Yu menghela nafas dan dengan sedih bangkit dan mulai pergi untuk menemukan perusahaan yang berbeda.

"Hei! Tunggu sebentar! "Pria berkacamata tiba-tiba memanggil Wang Yu:" Meskipun Anda tidak memiliki kualifikasi akademis tentu Anda harus pandai dalam sesuatu yang benar? Kami memiliki pabrik yang saat ini mencari mekanik. "

"Seni bela diri!"

"Seni bela diri ???" Saat dia mendengar jawaban Wang Yu, wajah pria berkacamata itu langsung menjadi gelap.

Masih ada orang yang percaya pada hal-hal seperti "seni bela diri" di zaman sekarang ini? Dia mungkin juga mengatakan bahwa dia bisa mengendalikan pedang terbang! Setidaknya dengan cara itu mungkin akan ada perusahaan pengiriman di luar sana yang akan mempekerjakan seseorang dengan keterampilan seperti itu.

"Menarik! Sangat menarik! Apakah kalian mendengar itu? Dia bilang dia berlatih Seni Bela Diri! ”Pria berkacamata itu tertawa dingin ketika dia menunjuk Wang Yu dan berkata pada dua pria di sisinya.

Masih ada orang yang percaya pada lelucon seperti "Seni Bela Diri" di zaman sekarang ini? Semua orang yang mendengar pria berkacamata itu langsung tertawa.

Melihat semua orang di sekitarnya tertawa sedikit membuat Wang Yu marah. Berlatih seni bela diri bukanlah hal yang memalukan! Apa gunanya tertawa begitu keras padanya?

“Hahahahaha benar-benar idiot! "Pria berkacamata itu mengejek dengan keras.

Wang Yu memelototi pria itu dan berkata, "Tunjukkan rasa hormat ketika Anda berbicara!"

Namun, pria berkacamata itu terus saja mengejek Wang Yu "Hormat? Bagaimana kalau Anda perhatikan di mana Anda berada sekarang! Kamu lebih baik mengeluarkan f ** k dari hadapanku sebelum aku memanggil polisi pada kamu! "Pada saat yang sama, dia dengan marah berkata kepada seseorang di sebelahnya:" Hari baru saja dimulai dan aku sudah bertemu orang gila, apa keberuntungan yang mengerikan! "

"Alasan sebelum mungkin …" Wang Yu dengan marah memelototi pria berkacamata itu. Ketika dia memikirkan ajaran-ajaran keluarganya yang sudah tertanam di dalam dirinya sejak kecil, perlahan-lahan dia mengendurkan tinjunya yang terkepal dan dengan diam-diam meninggalkan gedung.

Setelah meninggalkan agen bakat Wang Yu sangat tertekan. Dengan langkah-langkah berat, dia perlahan berjalan menuju distrik paling mewah dan mewah di kota L – Moonlight Cove.

"Sayang, saya pulang!"

Saat Wang Yu membuka pintu, seorang wanita muda dan cantik mengenakan celemek segera menerkam ke depan ke pelukan dan menciumnya. “Kemana kamu pergi sekarang? Cepat pergi dan istirahat. Sarapan hampir siap! "

"Hrm …"

Wang Yu mendengus sebentar ketika dia membuka pintu kamarnya dan pergi untuk berbaring di tempat tidur dengan pikirannya berantakan total.

Bagaimana dunia bisa berakhir seperti ini? Apakah mengetahui seni bela diri itu kejahatan atau semacamnya? Dalam dua bulan sejak dia mulai mencari pekerjaan, Wang Yu tidak dapat menemukan pekerjaan yang layak! Seorang pria muda yang kuat seperti dirinya bergantung pada istrinya untuk memberi makan keluarga!

Tepat ketika pikiran Wang Yu mulai melayang dari pintu kamar terbuka. "Sayang makanannya sudah siap, aku memasak iga babi direbus favoritmu hari ini …"

"Datang!" Wang Yu kemudian mengambil sandalnya dari bawah tempat tidur dan dengan sedih berjalan keluar dari kamar.

Melihat meja yang penuh dengan hidangan lezat membuat Wang Yu merasa lebih buruk tentang dirinya sendiri. Dia memegang setengah roti di tangannya dan baru saja mulai keluar.

Advertisements

"Ada apa, sayang? Apakah Anda merasa sedih tentang sesuatu? Atau makanannya tidak sesuai dengan keinginanmu? ”Tanya istrinya.

"Sayang … Mari kita mulai makan lebih banyak porsi dan hidangan normal mulai besok dan seterusnya, ok? Tidak perlu selalu makan seperti yang kita lakukan sekarang, "jawab Wang Yu.

Istrinya langsung menggelengkan kepalanya dengan tidak setuju dan berkata, “Dan bagaimana itu bisa diterima? Saya mungkin tidak tahu seni bela diri tetapi saya tahu bahwa Anda seniman bela diri membutuhkan nutrisi yang tepat untuk mengikuti pelatihan Anda. Meskipun kita mungkin tidak bisa membandingkan makanan di tempatmu, aku pasti tidak akan membiarkanmu kelaparan! "

Apa yang baru saja dikatakan istri Wang Yu benar-benar benar. Kebutuhan terbesar seniman bela diri mana pun adalah nutrisi. Jika Anda selalu lemah dan kelaparan bagaimana Anda bisa berlatih seni bela diri? Sebagai contoh, sebagai jenius keluarganya yang tak perlu, Wang Yu dulu memiliki ahli gizi dan tukang pijat pribadinya sendiri di antara banyak hal lainnya. Perlakuan semacam itu adalah dunia yang terpisah dari kehidupannya saat ini.

"Lupakan saja … Kalau begitu biarkan aku benar-benar menjadi orang biasa. Jika kita terus seperti ini, akan terlalu banyak untuk kamu tangani dan aku juga tidak bisa melakukan apa pun untuk keluarga ini … "Wang Yu menghela nafas.

Melihat istrinya masih mengenakan pakaian musim gugur di tengah musim dingin menyebabkan Wang Yu merasakan rasa bersalah di hatinya.

Mendengar istri Wang Yu ini dengan ringan tersenyum. Dia meletakkan makanannya dan dengan lembut membelai pipinya dan berkata, “Dibandingkan dengan apa yang kau korbankan bersamaku, penderitaan seperti ini bukanlah apa-apa. Selama saya menemukan pekerjaan lain, itu akan baik-baik saja. Saya akan pergi untuk mengambil pekerjaan sebagai pelayan di restoran di jalan kecil terdekat. Ini $ 80 sehari dan mereka bahkan menyediakan makanan. ”

"Aku … aku …" Air mata mulai mengalir di mata Wang Yu tetapi dia dengan cepat melawannya.

Setelah selesai makan, istrinya mulai membersihkan meja sementara Wang Yu pergi ke balkon dan diam-diam memukul pilar pelatihan di luar. "Ledakan! Boom! ”Gelombang demi gelombang poni keras terus terdengar.

Setelah dia selesai membersihkan istri Wang Yu pergi ke balkon untuk berbicara dengannya. "Sayang kalau kamu bosan kenapa tidak keluar dan berjalan-jalan?"

"Aku tidak bosan. Saya terkurung di rumah sejak saya masih muda. Saya sudah terbiasa dengan itu. "

"Oh benar, perusahaan saya baru-baru ini merilis game baru dan itu semua menjadi kemarahan belakangan ini. Apakah Anda ingin mencobanya? Saya bisa mendapatkan semua peralatan yang Anda butuhkan untuk memulai! "Saat dia berbicara, mata istrinya tiba-tiba bersinar.

Wang Yu berhenti memukul pilar dan berbalik untuk berbicara. “Game baru? Peralatan? Sangat mahal bukan … "

"Ya, itu beberapa ribu dolar …"

"Tidak! Tidak bermain! ”Dengan itu Wang Yu kembali memukul pilar.

"Ai …" Mendengar jawaban Wang Yu, istrinya mendesah lembut dan berkata, "Baiklah, kalau begitu aku pergi bekerja. Ingatlah untuk membantu saya menyimpan selimut di balkon sore hari. Oh dan nanti sekitar jam 4, akan ada beberapa penyewa potensial yang datang untuk melihat rumah itu. "

"Oke!"

Setelah dia meninggalkan rumah, Wang Yu mengenakan kemeja dan sepatunya dan mulai berjalan menuju pasar bakat lagi.

"Aku sudah seperti ini dan kamu masih ingin aku bermain game … Oh Sayang … Apakah kamu berusaha membesarkan aku seperti anak laki-laki?" Wang Yu tertawa getir dan bergumam pada dirinya sendiri.

Advertisements

Istri Wang Yu bernama Mu Zi Xian. Dia bekerja di layanan pelanggan di studio Soaring Dragon Game dan biasanya berpenghasilan antara 5000 hingga 6000 sebulan. Dalam perekonomian saat ini dengan pendapatan tingkat ini, itu bukan masalah bagi keluarga untuk dapat hidup nyaman di kota. Namun, dengan nafsu makan, Wang Yu punya, lima hingga enam ribu sebulan bahkan tidak cukup untuk membuatnya tetap diberi makan.

Syukurlah mereka berdua masih memiliki rumah. Jika tidak, mereka bahkan tidak akan mampu untuk menyewa apartemen dan harus berkemah di tempat terbuka. Dalam keadaan mereka saat ini, Wang Yu dan istrinya berusaha menyewakan dua kamar cadangan di rumah mereka untuk meringankan beban mereka.

Pasar Bakat penuh dengan aktivitas dan benar-benar sesuai dengan kata "pasar". Di mana pun orang melihat mereka akan melihat banyak orang merasakannya sebagai pekerjaan. Semua orang memegang tanda kecil dengan keterampilan dan spesialisasi mereka tertulis di atasnya berharap seseorang akan memperhatikan mereka dan mempekerjakan mereka.

Sejak dia menghabiskan seluruh hidupnya mengejar seni bela diri, Wang Yu telah belajar di rumah sejak kecil. Karenanya ia tidak memiliki kualifikasi akademik apa pun dan agak tidak berdaya dalam hal itu. Selain itu, karena ia berlatih seni bela diri, semua makanan dan penginapannya dirawat oleh orang lain. Selain perutnya yang tak berdasar, Wang Yu tidak memiliki bakat khusus. Apalagi sesuatu seperti spesialisasi.

Wang Yu tidak berani menulis bahwa spesialisasinya adalah seni bela diri karena takut orang akan mengejeknya lagi. Penghinaan semacam ini sangat keras untuk didengar dan bagi Wang Yu seolah-olah orang-orang ini tidak mengejeknya tetapi mengejek seni bela diri itu sendiri …

Sejak masa mudanya, belajar seni bela diri selalu menjadi kebanggaan dan kemuliaan Wang Yu. Yang paling ia benci adalah orang lain menginjak-injak apa yang paling ia sukai.

Bahkan setelah berjongkok di sisi jalan selama lebih dari satu jam, masih belum ada satu orang pun yang menatap lurus ke arahnya.

Setelah menunggu begitu lama tanpa panen, mulut Wang Yu sudah lama mengering. Dia kemudian meninggalkan Pasar Bakat dan berjalan menuju sebuah toko minuman kecil di dekatnya untuk membeli sebotol air ketika dia tiba-tiba ingat bahwa dia telah menghabiskan dua dolar terakhir di pagi hari dengan naik bus …

Tidak tahu harus tahu apa, Wang Yu hanya berdiri dengan canggung dengan dompet di tangannya. Melihat keadaannya yang menyedihkan, penjaga toko dengan acuh tak acuh menunjuk ke air mancur di dekatnya dan berkata: "Ada air ledeng di sana jika Anda benar-benar menginginkannya."

Wang Yu menghela nafas dan hendak pergi ketika seseorang berlari melewatinya, mengeluarkan dompetnya dari tangannya, menyebabkannya jatuh ke tanah dan menjatuhkan beberapa membawa catatan merah.

Melihat uang itu air mata Wang Yu segera mulai mengalir di pipinya. Ini beberapa ratus dolar pasti ditempatkan di temboknya oleh Mo Zi Xian. Dia tahu harga dirinya terlalu kuat sehingga dia diam-diam memasukkan uang itu ke dompetnya. Dia memiliki istri yang begitu baik dan tidak hanya dia tidak bisa membawa kebahagiaan padanya, dia bahkan menjadi beban baginya … Sebagai seorang pria, dia benar-benar gagal !!!

“Hentikan pria itu! Dia mencuri dompet saya! Seseorang memblokirnya! "

Tiba-tiba sebuah suara melengking terdengar, menarik Wang Yu kembali ke kenyataan.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

MMORPG: Martial Gamer

MMORPG: Martial Gamer

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih