close

C1664 – I love you – My Wife Is Beautiful CEO

Zhong Hai, sebuah halaman di pinggiran barat.

Sembilan tahun yang lalu, pemerintah Huaxia telah menjilat Yang Chen dan istrinya.

Lin Ruoxi telah mengirim perusahaan konstruksi untuk melakukan perbaikan dan renovasi besar-besaran, dan itu telah berubah menjadi musim semi kedua, menjadi pangkalan baru keluarga Yang di Zhong Hai.

Karena Lin Ruoxi harus bekerja, dia bersikeras mengirim anak-anaknya ke "Sekolah Pembudidaya" di mana dia bisa bersosialisasi dengan teman-temannya, jadi selain pada akhir pekan, sebagian besar keluarganya masih tinggal di sini.

Tentu saja, itu juga disediakan untuk wanita lain, sehingga mereka bisa datang dan tinggal di sana kapan saja mereka mau.

Yang Chen tidak ingin anak-anaknya menjadi terasing karena ibu kandung mereka yang berbeda, sehingga mereka sering pergi ke sekolah bersama dan bermain bersama.

Pada saat yang sama, itu juga akan membuat Yang Chen lebih mudah untuk menyelesaikan "kegiatan kelompok" kapan pun dia membutuhkannya.

Sangat disayangkan bahwa Lin Ruoxi selalu menolak untuk berpartisipasi, melihat bahwa pria ini bisa mati untuknya, dia tidak ingin membatasi gaya konyol Yang Chen, tetapi dia menolak!

Pada akhirnya, Yang Chen tidak berani mengangkatnya lagi, dia masih khawatir jika pada saat yang paling penting, Athena akan muncul, bukankah itu akan menyebabkan seluruh rumah terguncang ke langit?

Hari kerja pertama setelah Festival Musim Semi.

Sinar matahari pagi seperti telapak tangan yang hangat dan lembut, dengan lembut membelai wajah Yang Chen.

Yang Chen meregangkan tubuhnya, lalu perlahan bangkit dari tempat tidur. Melihat sekelilingnya, Lin Ruoxi memang terbangun lebih awal.

Jam alarm menunjukkan bahwa baru pukul 6:30 pagi, wanita ini benar-benar tidak tahu bagaimana menikmati hidup. Yang Chen menggelengkan kepalanya dan tersenyum.

Yang Chen mengangkat selimutnya, dia benar-benar telanjang, tadi malam dia sekali lagi menyeret istrinya ke dalam malam, dan langsung memeluknya untuk tidur, dia tidak bisa diganggu untuk mandi atau memakai piyama.

Yang Chen dengan santai mengenakan sepasang celana pendek, berjalan santai ke pintu, bersandar di pagar, dan melihat ke bawah ke arah restoran.

"Ayo, Lan Lan, ini adalah udang dan mie belut yang dibuat Nenek Wang untukmu …"

WangMa, mengenakan celemek, berjalan keluar dari dapur dengan semangkuk mie besar di tangannya. Dia meletakkannya di depan Yang Lanlan sambil tersenyum.

Lan Lan menelan ludahnya. Dia tidak sabar untuk menurunkan sumpitnya. Dia kemudian mengambil mangkuknya dan minum seteguk kaldu. Dia tampak sangat bahagia.

Lin Ruoxi mengikutinya dari belakang, di tangannya ada sepiring kue keju stroberi, yang diletakkannya di depan Yang Wumi, dan sepiring telur rebus di depan Yang Datou.

Melihat bahwa putri sulungnya sudah dengan senang hati memakan Sup Mie Belut, Lin Ruoxi berkata dengan putus asa kepada Wang Ma, "Wang Ma, rasa sarapannya mencurigakan, Anda terlalu terbiasa dengan biru dan biru di pagi hari."

"Hehe, ini bukan masalah besar. Jika anak ingin memakannya, maka biarkan saja dia memakannya. Apakah Blue River tidak memiliki hobi lain selain memakannya? "Wang Ma merasa itu tidak masalah sama sekali, ketika dia melihat anak itu memakan mie, kedua matanya menjadi bulan sabit.

Lin Ruoxi menghela nafas, dengan satu tangan di pinggangnya, dia mengulurkan tangannya untuk membelai rambut putranya, "Kepala besar kita masih yang paling patuh. Kami hanya makan susu dan telur di pagi hari, kami tahu makan sesuai dengan kebutuhan nutrisi. ”

Kepala Besar Yang menjilat susu putih di mulutnya, dan berkata dengan ekspresi serius, "Karena Anda penuh, metabolisme sistem pencernaan diperkuat, pasokan darah sebagian besar dipasok ke sistem pencernaan, pasokan darah ke organ sistem lain relatif berkurang, dan otak akan berada dalam kondisi hipoksia ringan. Sebagai ilmuwan yang bertanggung jawab, Anda tidak dapat membiarkan otak menjadi lambat. "

Saat Yang Bighead berbicara, dia menoleh ke Lin Ruoxi, “Juga, bisakah Ibu berhenti menyentuh kepalaku? Saya bukan anak kecil lagi. ”

Senyum di wajah Lin Ruoxi menegang, dia sebenarnya ditolak oleh putranya. Dia dengan canggung menurunkan tangannya, “Omong kosong apa yang kamu semburkan, apakah kamu bukan anak kecil? Atau orang dewasa? "

Dia kemudian memandang Yang Wutou, yang ada di sisi lain, dan mendapati bahwa putri bungsunya memegang pisau dan garpu, menggigit rasa kue keju yang meleleh di mulutnya. Posturnya sangat anggun.

"Nasi ketan!" Dan dia makan begitu lambat! Kalau tidak, aku akan terlambat ke sekolah lagi. "Kata Lin Ruoxi dengan ketidakpuasan.

Yang Wumi dengan sombong menoleh, dan mendengus, “Kamu, ibu, yang membuatku menjadi wanita! Seorang wanita tidak bisa melahap makanannya! Itu akan menjadi vulgar … "

"Jika Anda mendengarkan saya, lalu mengapa Anda makan pil begitu cepat kemarin ?!" Lin Ruoxi langsung marah, dan berdebat dengan putrinya.

Yang Ruoxi tidak tahu harus menjawab apa, jadi dia menjulurkan lidahnya pada Lin Ruoxi, bertingkah seperti bajingan.

Advertisements

Ini membuat Lin Ruoxi sangat marah, dia menarik tangan Wang Ma dan berkata, "Wang Ma, kamu melihatnya benar ?! Apakah hidup gadis kecil ini untuk menyingkirkanku ?! Kenapa kau menentangku sepagi ini! Apa yang akan terjadi ketika dia tumbuh dewasa di masa depan !? Menurutmu apa yang harus kita lakukan? ”

Wang Ma sangat gembira, di matanya, Lin Ruoxi sebenarnya masih anak-anak. Dia hanya bisa terus mengangguk, tetapi dia tidak bisa mengatakan apa-apa.

Dia sudah sering melihat pemandangan seperti ini. Beras ketan berbeda dari saudara perempuannya; Lan Lan terlalu malas untuk mengatakan apa pun, hanya peduli pada dirinya sendiri ketika dia diam, atau memohon belas kasihan sementara nasi rakus suka berkelahi dengan ibunya.

Melihat adegan-adegan ini dari lantai atas, Yang Chen tidak bisa menahan tawa.

Lin Ruoxi segera menoleh dan menatap Yang Chen, "Apa yang kamu tertawakan !?" Bangun dan pakai pakaianmu! Apakah mengenakan (sensor) terlihat bagus berdiri di sana ?! ”

Yang Chen segera mengangguk dengan senyum setuju, dia berbalik dan kembali ke kamarnya, tidak lupa untuk memberi nasi ketan kecil jempol besar.

Setelah kembali ke kamarnya, Yang Chen tidak terburu-buru untuk pergi ke kamar mandi dan mandi air hangat.

Ketika dia keluar dari kamar mandi, Wang Ma sudah pergi untuk mengirim anak-anak ke sekolah. Meskipun dia mengatakan bahwa dia mengirim mereka pergi, dia sebenarnya mengawasi mereka, takut mereka akan lari dari sekolah.

Lin Ruoxi sudah kembali ke kamar tidur. Dia berpakaian rapi dengan rambut hitamnya diikat tinggi dalam sanggul hitam, baju kerja biru yang kering dan modis, kemeja renda putih, dan gaun hitam dengan bokong di bawahnya. Sepasang kakinya yang panjang berwarna putih dan berayun di depan mata Yang Chen.

Melihat Yang Chen keluar, Lin Ruoxi meletakkan set pakaian yang disiapkannya di tempat tidur, lalu berjalan ke meja rias, dan mengobrak-abrik perhiasan yang ingin ia kenakan.

Saat dia sibuk, dia bergumam pada Yang Chen, "Hubby, apakah kamu pikir beras ketan keluarga kita telah memasuki fase pemberontakan?" Itu tidak benar. Bukankah seharusnya mereka memberontak saat pubertas? Oh, menjadi orang tua sungguh tidak mudah. Dulu saya berpikir bahwa anak-anak harus lucu, tetapi sekarang saya merasa pusing hanya memikirkannya …

Dan Big Head juga, dia hanya pergi ke tempat Jane setiap hari dan menciumnya lebih daripada ibu saya sendiri. Aku bahkan bertanya-tanya apakah Jane memberinya sup menyihir, bagaimana mungkin ada anak seperti itu … Aiya! "Apa yang sedang kamu lakukan!?"

Lin Ruoxi tiba-tiba menemukan bahwa tangan Yang Chen sudah memeluk pinggangnya yang ramping dari belakang. Seluruh tubuh pria itu terbakar panas, dan menempel padanya dari belakang.

Salah satu tangan Yang Chen dengan sangat tidak patuh memanjat salah satu puncak Lin Ruoxi, pada gumpalan daging yang lembut dan kenyal itu, ia kebetulan menggosoknya beberapa kali.

Wajah Lin Ruoxi segera berubah menjadi merah muda, matanya yang indah berwarna almond penuh dengan air yang beriak, dan tubuhnya terasa agak lemah, "Hubby, jangan … …" Ayo, aku harus pergi bekerja … "

"Darling Ruoxi, ini bukan salahku." Bibir Yang Chen bergerak mendekat ke telinga wanita itu, dan dengan senyum hangat dia berkata, "Bukankah sudah saya katakan sebelumnya, jangan selalu menyebutkan masalah anak Anda untuk saya di pagi hari, ketika Anda berbicara tentang anak Anda, saya merasa bahwa ibumu sangat menawan … … "

"Aku … Lalu, bisakah aku berhenti bicara? "Lin Ruoxi memohon dengan suara rendah.

"Itu tidak akan terjadi." Yang Chen Evilly tersenyum dan berkata, "Pagi ini, kami laki-laki sangat lapar, namun Anda mengenakan seragam seperti itu dan melambaikan tangan di depan saya, darah saya hampir mendidih … …"

Advertisements

Saat dia berbicara, Yang Chen mengulurkan tangan lainnya ke tombol rok Lin Ruoxi, dan dengan cepat membuka kancingnya. Telapak tangannya dengan terampil menjangkau segitiga sensitif wanita, dan dengan terampil memprovokasi keinginan wanita itu … …

Lin Ruoxi tahu bahwa tidak ada cara baginya untuk melarikan diri. Begitu pemikiran semacam ini muncul di benak lelaki itu, ia tidak akan bisa menariknya kembali dengan kekuatan penuhnya. Tidak ada waktu baginya untuk merasa puas.

"Hanya tiga puluh menit. Jangan menahan diri. ”Lin Ruoxi hanya bisa mundur dan mendiskusikan kondisinya dengan Yang Chen.

"Empat puluh menit?" Yang Chen sulit bertanya, membiarkannya bertahan lama tidak apa-apa, agak sulit untuk meledakkannya terlalu dini.

"Tidak, tiga puluh menit!" Lin Ruoxi bersikeras.

Yang Chen menggertakkan giginya, dia tidak akan berhenti sampai dia selesai dengan makanan, tidak mungkin dia bisa membiarkan wanita ini mati karena kenyamanan dan melupakan waktu!

Yang Chen membawa tubuh langsing istrinya dan melemparkannya ke ranjang, lalu menerkamnya. Dia tidak ingin melepas pakaiannya, jadi dia membuang mantelnya, dan membuka luka dada wanita itu.

Mendorong bra terbuka, sepasang puncak putih gemuk dan lurus muncul, gemetar. Kepala Yang Chen dimakamkan di salju, bibir dan lidahnya dengan gembira meremas bekas luka basah di permukaan lemak domba yang indah.

Lin Ruoxi perlahan-lahan merasa sulit untuk mengendalikan dirinya, dan mengambil inisiatif untuk mencium Yang Chen, mengeluarkan melodi yang menggetarkan jiwa.

Yang Chen terengah-engah, dia mengangkat pinggang wanita itu, membaliknya, dan mengarahkan pantatnya yang indah ke arahnya. Dia mengangkat roknya, mengungkapkan renda hitam di dalamnya.

Melihat area cekung yang indah di tengah, ada benjolan lotion melotot dan sedikit bocor, seolah-olah Yang Chen sudah bisa mencium aroma yang membuat hormon mempercepat sekresi mereka.

Sudut mulut Yang Chen melengkung menjadi senyum jahat, dia tiba-tiba mengangkat tangannya tinggi-tinggi, dan kemudian mendarat tepat pada waktunya!

"Pah!"

Dengan suara yang tajam, itu membuat Lin Ruoxi mengerang dengan kepahitan yang tersembunyi.

Yang Chen benar-benar mengangkat tangannya, dan mulai menampar pantatnya beberapa kali, yang menghasilkan suara daging yang terus menerus mengenai.

Melihat pantat kenyal dan montok yang memiliki semburat merah, Yang Chen menunduk dan menciumnya beberapa kali. Dia hampir menggigit telur pantat merah muda, dan tertawa sampai dia sedikit bodoh.

Lin Ruoxi menoleh, wajahnya merah, malu dan jengkel.

“Pukul pantatku lagi! Ketika saya Athena, Anda memukulnya! Pengecut … "Kamu hanya tahu bagaimana menggertakku …"

Yang Chen sudah lama mengatakan kepada Lin Ruoxi bahwa alasan mengapa dia memukul pantatnya adalah karena dia pernah bermimpi mengangkat rok Athena untuk memukul pantatnya.

Advertisements

Pada akhirnya, Athena adalah Lin Ruoxi, dan Yang Chen akhirnya bisa memenuhi keinginannya.

Tetapi saat itu ketika dia memukul pantat Athena, Athena langsung tidak dapat mengendalikan dirinya, menyebabkan kamar tidurnya di Beijing runtuh secara langsung, menyebabkan Yang Chen tidak lagi berani melakukannya!

Namun, dia tidak bisa mengenai Athena, dia bisa mengenai Lin Ruoxi, karena mereka semua sama! Dengan asumsi bahwa ini adalah Athena membuat Yang Chen sangat puas!

Tentu saja, ini bukan pertarungan sungguhan, kekuatan Yang Chen terampil, hanya saja rasa sakit dari suaranya tidak sekuat itu, kalau tidak, ia tidak akan mau berpisah dengannya.

"Hehe, Sayang Ruoxi, sebenarnya, kamu cukup suka cara saya memukul kamu, ini menyenangkan." Yang Chen mengedipkan mata pada wanita itu.

Lin Ruoxi menggertakkan giginya, dan dengan lembut mengutuk 'tidak tahu malu' pria itu, tetapi perasaan asmara di antara alisnya tidak bisa menutupi beberapa fakta.

Akhirnya, Yang Chen mengeluarkan tombak tuannya, berbalik dan memeluk tubuh wanita itu, dan menusuk ke ruang lembab dan elastis dari belakang … …

Tiba-tiba, tempat tidur besar melonjak dengan mata air saat burung berkicau dengan lembut.

Yang Chen seperti binatang buas yang tak kenal lelah, di bangkainya yang putih, ia membawa gelombang demi gelombang, dari tempat tidur ke bagian bawah tempat tidur ke meja rias, meninggalkan jejak merah muda di mana-mana.

Pada akhirnya, Lin Ruoxi juga lupa waktu, tidak tahu berapa banyak waktu telah berlalu, Yang Chen akhirnya menuangkan gelombang panas ke tubuhnya.

Bendera berhenti berdetak dan angin tenang.

Setelah dengan tenang terengah-engah dalam pelukan lelaki itu untuk sementara waktu, Lin Ruoxi tiba-tiba ingat bahwa dia masih harus bekerja!

Dia bangkit, memandangi waktu itu, dan wajahnya yang cantik tiba-tiba dipenuhi dengan penyesalan, "Itu saja kamu! satu jam terlambat! ”

Lin Ruoxi bergegas ke pria di bawah tempat tidur, merapikan pakaiannya, membersihkan bau yang ditinggalkannya, dan memarahinya.

Tapi Yang Chen tidak keberatan sama sekali, dia hanya berbaring di tempat tidur dan menyaksikan wanita itu menggaruknya. Dia tersenyum, matanya penuh kepuasan lembut.

Setelah Lin Ruoxi selesai berkemas, dia akan meninggalkan kamar ketika dia dihentikan oleh teriakan Yang Chen.

"Tunggu."

Lin Ruoxi membawa tasnya, dan berbalik, "Apa yang terjadi lagi?"

Yang Chen berjalan telanjang ke depan wanita itu, menggelengkan kepalanya, meraih dada Lin Ruoxi, dan membuka salah satu kancingnya.

Advertisements

Sama seperti Lin Ruoxi ingin menghentikannya, dia menyadari bahwa pikirannya telah berubah karena dia terlalu cemas dan kancingnya tidak selaras.

Matahari musim dingin semakin hangat saat ini, bersinar melalui jendela kaca besar dan ke sisi wajah pria itu.

Lin Ruoxi diam-diam menyaksikan pria itu membantunya mengancingkan kemejanya. Dia sangat serius, namun juga memiliki pandangan di matanya yang sangat mencintainya … …

"Baik…"

Yang Chen mengangkat kepalanya, mengulurkan tangan untuk menyentuh pipi istrinya, dan dengan hangat berkata, "Pergi dan mulai pekerjaan yang kamu suka."

Lin Ruoxi berkedip, tiba-tiba membuka lengannya, memeluk leher Yang Chen, dan dengan ringan mencium bibirnya.

Sama seperti madu manis, rasanya juga manis.

"Aku sangat mencintaimu, suami." Wanita itu tersenyum bahagia, matanya yang basah dipenuhi jejak kelembutan, yang telah menumpuk selama bertahun-tahun.

Yang Chen tertegun sejenak, dan di detik berikutnya, tangannya secara alami dan lembut melingkari pinggang istrinya, memperlihatkan senyum cerah yang tampak mekar dari pelangi setelah badai.

"Aku juga mencintaimu, istri CEOku yang cantik!"

[End of play]

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

My Wife Is a Beautiful Ceo Raw

My Wife Is a Beautiful Ceo Raw

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih