close

C701 – My Wife Is Beautiful CEO

Ning Guangyao buru-buru memasukkan foto itu kembali ke sakunya, dan berkata sambil tersenyum, "Oh, Cui Shan, aku di sini."

Luo Cuishan dengan lembut membuka pintu dan membawa secangkir teh. Dia memandang Ning Guangyao dan dengan lembut tersenyum, "Begitu kamu sampai di rumah, diamlah di ruang kerjamu. Apakah Anda tidak lelah bekerja sepanjang hari? Minumlah sedikit ginseng Barat. Saya pikir Anda sudah on fire selama beberapa hari terakhir. "

Jejak emosi melintas di mata Ning Guangyao. Mengambil cangkir teh itu, dia berkata, “Kamu lelah bekerja dan masih harus menjagaku. Saya sudah merepotkan Anda. "

Luo Cuishan tersenyum dan menggelengkan kepalanya. Dari sudut matanya, dia melihat sekilas layar komputer di meja Ning Guangyao dan sedikit terpana.

Ning Guangyao menyeruput seteguk teh ginseng. Melihat bahwa mata Luo Cuisine terpaku pada layar komputer, dia merasa agak canggung. Dia buru-buru berkata, "Oh benar, apakah pemerintah masih belum kembali?"

"Ya." Luo Cuishan menoleh dan tersenyum tanpa daya: "Anak itu benar-benar menentangmu, kau benar, lagipula, dia adalah ayah kandungnya, kita hanya anak ini, tidak peduli betapa salahnya negara ini, kau setidaknya harus memberinya jalan keluar. "

“Hmph, hanya mereka yang bisa menyerah dan tunduk yang bisa mencapai hal-hal hebat. Dia tidak bisa membantu tetapi terkejut. Bagaimana dia akan mengambil alih Keluarga Ning di masa depan !? ”Ketika saya masih muda, hal-hal tidak semulus dia sekarang. Di usia yang begitu muda, apa yang dia inginkan ?! Saya pikir itu terlalu manja, jadi mengapa orang harus menghindarinya ketika mereka melihatnya! "Mengapa kamu tidak melihatnya, apakah Keluarga Yang mudah dipusingkan ?!" Ning Guangyao membenci fakta bahwa dia telah gagal.

Luo Cuishan mengangguk, “Memang, setelah ayah mertua kami meninggal, meskipun kami masih memiliki momentum paling banyak, tetapi pada akhirnya, kualifikasi kami masih agak ketat, jadi kami tidak bisa saling berhadapan dengan kedua orang itu. orang tua dari keluarga Yang dan keluarga Li.

Ning Guangyao menghela nafas, "Singkatnya, Anda harus membujuknya. Jika dia tidak menyerah, saya akan mempertimbangkan untuk mengirimnya ke kereta! "

Mendengar itu, Luo Cuishan kehilangan suaranya dan berkata: “Pergi ke tempat lain? Ini … Apakah ada kebutuhan? Mereka yang pergi ke luar negeri hanya perlu memasukkan banyak poin pengalaman. Keluarga Ning kami tidak membutuhkan ini sama sekali. Guang Yao, jangan terburu-buru. Meskipun pemerintah terkadang tidak memahami banyak hal, tidak ada masalah dengan pekerjaan mereka! ”

Ning Guangyao memberikan suara 'hmph' dan tidak berdebat dengan istrinya.

Wajah Luo Hanshan gelisah sesaat sebelum dia tiba-tiba berkata: "Kamu … Apakah kamu khawatir tentang putri Xue Zishan …? ”

Tangan Ning Guangyao yang memegang mangkuk teh bergetar, dan dia hampir menumpahkan tehnya. Dia menatap Luo Cuisine dengan kaget, “Kamu…. "Mengapa…"

Wajah Luo Qing Shan pahit ketika dia berkata: "Bukannya aku tidak tahu bahwa kamu dan Xue Zishan punya cerita tahun itu, apa yang aneh tentang itu?" Namun, setelah dia menikah dengan Klan Lin dan bahkan memiliki Lin Ruoxi , kami sudah memiliki anak dan kehidupan kami telah stabil, jadi saya tidak mengatakan apa-apa. ”

Ning Guangyao diam-diam menghela nafas lega, dan tersenyum bersalah, "Lagipula, dia adalah keturunan seorang teman lama. Selain itu, orang tuanya sudah tidak ada lagi, jadi saya masih merasa kasihan pada anak itu. ”Selain itu, Yu Lei International memang merupakan bagian penting dari rantai ekonomi dan industri di wilayah Jiangnan. "Aku masih berharap aku bisa selamat dari cobaan ini."

Jejak dingin melintas di mata Luo Yueshan. Dia mendongak dan berkata dengan lembut, "Kamu sibuk dengan pekerjaan, jadi kamu bisa melepaskan hal-hal ini untuk saat ini." Aku kebetulan pergi ke Zhong Hai lusa untuk menyelidiki hal-hal, untuk membantu Yu Lei mengurai hubungan. bukan kamu. Jika tidak ada yang akan mengawasi orang-orang itu, maka mereka akan menjadi seperti matahari yang naik di langit. Akan lebih baik jika saya pergi dan melihatnya. ”

"Kamu …" Benarkah? "Ning Guangyao merasa sulit untuk percaya.

Luo Cuishan memutar matanya ke arah suaminya, “Mungkinkah itu hanya karena hubungan antara Anda dan Xue Zi Jing, saya harus membunuh putri Xue Zi Jing? Anak itu tidak bersalah dan saya melakukannya untuk ekonomi negara. ”

Ning Guangyao memiliki rasa terima kasih yang tak tertandingi. Berjalan ke depan, dia mencengkeram tangan istrinya dengan erat, "Selama ini, aku selalu berterima kasih padamu atas semua yang terjadi padaku." Aku tidak berharap hatimu menjadi jauh lebih luas daripada yang aku pikirkan. [As a husband, I am not as good as you …] Tsui Shan, saya khawatir Anda tidak akan senang melihat saya peduli dengan anak itu. Saya minta maaf. Saya benar-benar berterima kasih kepada Anda karena telah merawat saya. ”

Luo Hanshan menggelengkan kepalanya dan tersenyum lembut, "Selama aku bisa membantumu, aku tidak peduli tentang hal lain …"

Ning Guangyao menatap penuh kasih pada istri di depannya. Di wajahnya ada wajah tua, dan matanya lembab. Akhirnya, dia memeluk wanita itu dengan sekuat tenaga …

Zhong Hai, Gedung Internasional Yu Lei menyala terang.

Saat itu sudah dini hari, tetapi tidak ada seorang pun di gedung itu yang pulang kerja.

Banyak anggota staf yang beristirahat kembali bekerja secara bergantian di depan komputer mereka sehingga beberapa dari mereka dapat menyediakan makanan dan air.

Menurut permintaan Lin Ruoxi, setiap sepuluh menit, akuntan perusahaan akan membeli sejumlah besar saham. Departemen lain juga berusaha meyakinkan para mitra dan melakukan yang terbaik untuk mengikat badan-badan tersebut.

Di ruang komando, Liu Mingyu yang sudah kembali ke perusahaan dan beberapa eksekutif dari departemen lain sedang mendiskusikan sesuatu dengan cermat, sementara Lin Ruoxi masih duduk di kursinya, menatap berbagai data pada monitor, seolah-olah dia berada di kesurupan.

Pada saat itu, pintu ke ruang pertemuan dibuka. Orang-orang di dalam tiba-tiba mencium aroma pedas dan pedas. Pada saat itu, semua orang di ruang rapat melihat ke arah pintu …

"Haha, hidungmu benar-benar tajam." Yang Chen tiba-tiba membawa dua tas besar penuh barang, dengan gembira melenggang ke samping, dan meletakkan barang-barang itu di meja konferensi, langsung menempatkan beberapa dokumen di atas meja.

Jika itu di masa lalu, pasti akan ada orang yang tidak puas dengan perilaku santai dan gangguan Yang Chen, tetapi sekarang Yang Chen memiliki identitas tambahan sebagai suami CEO, semua orang merasa terlalu malu untuk menanyainya.

"Direktur Yang, apa ini?" Seorang eksekutif bertanya.

Advertisements

Lin Ruoxi dengan dingin menoleh, dan juga memandang Yang Chen.

"Apa lagi yang bisa saya lakukan, ini camilan tengah malam," kata Yang Chen, dia mengeluarkan kantong plastik penuh makanan ringan dari tasnya. Ma La Bao, Kue Nasi Goreng, Chestnut Goreng, semua jenis makanan ringan diletakkan di atas meja.

Mereka tidak makan sampai kenyang, dan sekarang mereka bekerja sampai dini hari, ketika mereka melihat hal-hal ini yang biasanya tidak mereka lihat, mereka semua menelan air liur mereka.

Namun, kerumunan masih mengatur pandangan mereka pada Lin Ruoxi pertama … …

Lin Ruoxi dengan ringan mengangguk, "Kamu tidak perlu melihatku, makanlah."

Baru setelah itu semua orang berlarian dengan gembira, masing-masing mengambil beberapa dan mulai makan di ruang rapat.

Setelah Yang Chen memberi Liu Mingyu semangkuk sup daging sapi, dia mengambil beberapa kebab lagi, meletakkannya di dekat mulut Lin Ruoxi, dan berkata, "Ayo, buka mulutmu!"

Lin Ruoxi mengerutkan kening, lalu berbisik, "Mengapa Mingyu harus makan mie daging sapi, tapi aku hanya bisa makan tusuk sate kambing … …"

Meskipun dia berbisik, Liu Mingyu, yang duduk paling dekat dengannya masih mendengarnya. Dia juga menemukan bahwa dari semua makanan, hanya dia punya mie daging sapi, jadi dia hanya bisa berpura-pura tidak tahu apa-apa saat dia menundukkan kepalanya untuk makan mie.

Yang Chen dengan kering tertawa beberapa kali, lalu mendekat ke telinga Lin Ruoxi dan berkata, “Mingyu akan didukung oleh ayahnya di masa depan. Bahkan jika Mingyu tidak lagi bekerja di Yu Lei, dia masih akan merasa sangat nyaman. Kamu. Jika Anda tidak akan menjadi CEO, maka ikutlah dengan saya untuk menjual tusuk sate kambing. Saat ini, Anda harus terbiasa dengan rasa ini.

Mendengar itu, Lin Ruoxi segera memalingkan kepalanya untuk menatapnya dengan malu, “Apakah ini lelucon yang menyenangkan !? Saya tidak perlu terbiasa dengan itu! ”

Yang Chen mengangkat bahu, "Baiklah kalau begitu, jika Anda tidak memakannya, saya akan memberikan tusuk sate kambing kepada Mingyu juga, tapi itu sia-sia bagi saya untuk memanggang mereka begitu lama … …"

Mendengar itu, Lin Ruoxi buru-buru berkata, "Tidak! Saya … saya juga tidak makan malam. ”

"Bukannya kamu bilang kamu tidak perlu terbiasa dengan itu? Istri, Anda tidak bisa berubah-ubah, "Yang Chen dengan polos berkata.

"Para wanita pada dasarnya berubah-ubah, mereka bahkan tidak dapat mengisi perut mereka, kan?" Lin Ruoxi tidak banyak bicara, langsung mengambil tusuk sate kambing dari tangan Yang Chen, dan menggigitnya.

Beberapa eksekutif makan malam sambil berbisik-bisik. Meskipun bencana sedang mendekati perusahaan, untuk dapat melihat Lin Ruoxi makan tusuk sate kambing pada saat seperti itu benar-benar menyegarkan!

Yang Chen kemudian menempatkan sisa tusuk sate daging kambing panggang di depan Lin Ruoxi, sekitar dua puluh penuh, dan berbalik menghadap kerumunan dan berkata, “Tidak ada yang diizinkan untuk makan tusuk sate kambing istri saya! Jika saya mengetahuinya, saya akan menendangnya dari atap! ”

"Ah?" "Ya, ya!"

Advertisements

Beberapa eksekutif yang hadir tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis, tetapi mereka semua setuju. Sebenarnya, mereka mengeluarkan keberanian mereka, dan tidak berani berebut makanan dengan Lin Ruoxi.

Lin Ruoxi merentangkan kakinya dan menendang Yang Chen, wajahnya semerah apel, orang macam apa ini !?

Yang Chen tertawa kecil, dia sama sekali tidak merasa malu, dan merapikan sedikit, lalu pergi dengan membawa tas yang tersisa.

Lin Ruoxi bertanya, "Apakah Anda pergi ke tempat Qianni?"

Langkah Yang Chen berhenti, dia berbalik dengan senyum tersanjung dan berkata, "Istri bijak, ini adalah kesempatan yang cemerlang."

"Hmph." Lin Ruoxi dengan jijik berkata, "Tidak ada satu pun dari mereka yang mau ketinggalan."

Yang Chen menghela nafas dan berkata, "Tidak ada yang bisa saya lakukan, saya terlalu sibuk, setelah saya mengirim semuanya ke Qianni, saya masih harus mengirimnya ke An Xin."

"An Xin?" Kali ini, Liu Mingyu penasaran, dia menyeka mulutnya yang bernoda sup daging sapi dan bertanya, "An Xin juga belum kembali ke perusahaan?"

"Tentu saja!" Yang Chen dengan puas mengatakan, "Jika An Xin tidak membantu saya berjaga-jaga, bagaimana saya bisa mengirim camilan tengah malam seperti ini !?" Ini adalah bagaimana kami membagi pekerjaan dan bekerja sama! ”

"Saya pikir Anda hanya berusaha mencari cara untuk menjadi malas." Lin Ruoxi dengan benci menggigit tusuk sate kambing, ia tidak bisa repot-repot melihat lagi pada pria berkulit tebal ini.

Pada saat ini, Yang Chen tiba-tiba menggerakkan kakinya, sosoknya melintas ke arah Lin Ruoxi, membungkuk dan dengan kuat mengklik lidahnya!

Kalimat ini benar-benar mengejutkan semua orang di kantor!

Lin Ruoxi juga terpana, dia tanpa sadar menyentuh wajahnya yang basah, dan hampir berseru dengan keras! Dia benar-benar dicium di depan banyak orang!

Yang Chen mengerjap, dan berkata, "Saya baik-baik saja dengan apa pun, tapi santai saja. Tidak peduli apa hasilnya, masih ada saya yang menanggung beban masalahnya. "

Lin Ruoxi menatap pria itu dengan linglung beberapa saat sebelum mengangguk sedikit.

“Jangan takut pada apa pun! “Bukankah tahu kuno digunakan untuk membuat tahu? Kasus terburuk adalah, Anda bisa menjual saya tusuk sate kambing dan menggunakannya sebagai tusuk sate kambing! '' Yang Chen menepuk dadanya dan berkata.

"…"

Jejak dipindahkan muncul di matanya beberapa saat yang lalu, tetapi setelah mendengar ini, Lin Ruoxi langsung menggertakkan giginya, "Scram!"

Yang Chen mulai kentut saat dia melarikan diri, dia bahkan melambai pada orang-orang di ruang rapat, yang menyebabkan semua orang memutar mata mereka.

Advertisements

Dia tiba-tiba memikirkan sesuatu dan berkata kepada Lin Ruoxi, “Boss Lin, jika saya ingat dengan benar, besok akan menjadi tiga kompetisi pengembangan real estat di Bizhou. Kami telah menyiapkan beberapa proyek senilai beberapa miliar yuan di sana, dan sekarang kartu truf kami telah dibuka, haruskah kami terus menawar? ”

Ketika Lin Ruoxi mendengar berita itu, dia langsung menjadi serius, dan tidak terlalu memikirkannya, dan berkata, “Tentu saja saya akan pergi, tetapi saya akan mengirim orang lain, Anda dapat tinggal di kantor pusat dan mengarahkan Publik. Departemen Hubungan. "

"Boss Lin, ini tidak pantas, kan?" Eksekutif lain buru-buru berkata setelah mendengar ini, "Harga saham kami sudah turun di bawah 30%! Jika kami menawar untuk proyek sebesar ini saat ini, dan itu bahkan merupakan situasi di mana lawan kami sudah siap, bukankah kita hanya mencari kematian !? ”

"Benar, Boss Lin. Kami hanya akan tenggelam lebih dalam dan lebih dalam ke jurang yang dalam! "

Lin Ruoxi dengan sedih berkata, "Tentu saja aku tahu, tetapi masalahnya adalah jika kita benar-benar tidak pergi, dunia luar pasti akan berpikir bahwa kita benar-benar tidak berdaya untuk melawan, dan karyawan akan benar-benar kehilangan kepercayaan diri mereka."

Ketika orang banyak mendengar ini, meskipun mereka merasa itu tidak pantas, mereka juga merasa itu masuk akal. Hal yang paling menakutkan adalah jika hati orang-orang bubar.

Saat itu, seorang asisten sementara berlari ke ruang rapat, dan berkata dengan cemas: "Boss Lin, tidak baik, beberapa pemegang saham utama telah meminta pertemuan darurat untuk diselenggarakan, dan untuk pergantian CEO! Kalau tidak … Jika tidak, mereka akan menjual saham mereka dengan harga murah! “

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

My Wife Is a Beautiful Ceo Raw

My Wife Is a Beautiful Ceo Raw

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih