close

Chapter 1118 – The End

Bab 1118: The EndTranslator: Larbre Studio Editor: Larbre Studio

“Ketika Ever Night mendekat, sinar matahari akan disembunyikan, langit dan Bumi akan segera jatuh ke dalam kegelapan, manusia akan bersukacita, karena saat itulah manusia benar-benar hidup.” Sebelum Ye Su menjadi suci, katanya pernyataan seperti itu yang mirip dengan ramalan.

Dan tak terhitung tahun yang lalu, Sang Buddha melihat tujuh buku surgawi, kemudian ia menulis catatan pada Volume Cerah The Tomes of Arcane, dan ada catatan serupa di buku catatannya, yang menulis sesuatu seperti ini.

“Di Hari-Hari Terakhir Zaman Akhir Dharma, bulan muncul, dan alam kembali. Cara seperti itu tidak mati, dunia memiliki alternatif lain. Dalam hal ini, Anda harus dengan sabar menunggu kedatangan malam yang panjang, mengapa repot-repot bertindak melawan hukum alam. Apakah hari itu juga menunggu kedatangan malam? Atau takut akan kedatangannya? Apakah ia takut pada malam itu sendiri, atau bulan yang datang bersama malam itu? ”

Apa yang terjadi saat ini memberikan kesaksian tentang ramalan Ye Su, dan itu adalah jawaban sempurna untuk pertanyaan yang ditinggalkan oleh Sang Buddha. Ada hari menunggu malam datang. Ada hari yang takut akan datangnya malam. Ia takut akan malam itu sendiri, dan juga bulan yang datang bersama malam itu, karena malam itu juga datang dengan bulan.

Dunia dipenuhi dengan kegelapan, matahari sedang tertutup, Kerajaan Ilahi tersembunyi dalam kegelapan tebal berwarna tinta, suram dan sangat sulit untuk dilihat. Biara Dean yang berkeliaran di depan Chang’an tampak sangat rumit.

Ada aturan, tapi bagaimana mungkin seseorang bertarung ketika seseorang kehilangan sumber kekuatan? Pilar cahaya yang jatuh dari Kerajaan Ilahi telah lama menghilang, dan kehangatan dunia telah digantikan oleh kedinginan.

Tidak ada lagi kekuatan yang bisa mencegah jimat yang ditulis oleh Ning Que.

Kedua jurang itu dengan cepat menyebar ke permukaan bumi. Karakter Cina “orang” tumbuh lebih besar dan lebih besar, dan permukaan tanah benar-benar terasa seperti selembar kertas yang tegang, dan kemudian perlahan-lahan terangkat dari tanah, membuat suara gemuruh.

Proses ini lambat tetapi tidak bisa dihentikan.

Beberapa saat berlalu, cakrawala muncul di ujung langit, dan hanya ujung layar yang bisa dilihat dari perahu layar di laut. Jika pijakan seseorang cukup tinggi, bahkan lengkungan yang sedikit melengkung dapat terlihat di kejauhan.

“Apakah ini dunia baru?” Tanya Sangsang.

Ning Que menjawab, “Mungkin.”

Gelembung sempurna muncul lagi di depannya, dan dua retakan kecil di dalamnya telah menjadi sangat dalam sehingga gelembung itu bisa meledak kapan saja, yang berarti bahwa dunianya hampir hancur.

Sangsang dengan tenang mengamati dunia, menunggu kematiannya sendiri. Ning Que memeluknya dengan lembut, dan menunggu bersamanya.

Hasrat kemauan atau kekuatan yang tak terhitung jumlahnya, bersama dengan dua celah di permukaan tanah yang tumbuh lebih dalam dengan waktu dari semua sisi dunia, ke jalan-jalan Chang’an dan memasuki tubuh Sangsang melalui Array yang Mencengangkan oleh Dewa.

Sangsang tentu saja menghadapi kemauan keras semacam ini, ia mendengarkan doa-doa orang-orang percaya di Kerajaan Ilahi selama ribuan tahun, tetapi ini adalah pertama kalinya ia menemukan hasrat yang tulus, yang membuatnya agak tersentuh.

Dalam sekejap, dia memahami Akademi dan Aliran Baru yang didirikan oleh Ye Su. Tidak penting apakah dunia mencintai atau tidak mencintainya. Itu juga tidak penting apakah dia mencintai atau tidak mencintai dunia. Dia dan manusia adalah satu tubuh, dan dia bukan aturan objektif dari dunia yang kejam ini, tetapi pemahaman manusia tentang dunia … ATURAN!

Sinar cahaya melintas. Jika aturan itu adalah produk dari pemahaman manusia tentang dunia, maka itu bisa diubah secara alami, dia bisa tumbuh secara alami dengan pengetahuan manusia!

Sangsang diam-diam menatap Ning Que dan berkata, “Aku … sepertinya masih hidup.”

Lengan Ning Que gemetar sedikit, menatap matanya dan berkata, “Kalau begitu hiduplah selamanya.”

Sangsang berkata, “Tapi aku tidak akan melayanimu lagi.”

Ning Que berkata, “Aku akan melayanimu”

Keinginan dan kemauan yang tak terhitung jumlahnya yang datang dari seluruh dunia, diubah menjadi kekuatan oleh Array yang Mencengangkan oleh Tuhan. Retakan yang tak terhitung jumlahnya muncul di dinding Chang’an.

Sangsang memandang ke langit malam yang gelap, menatap Kerajaan Ilahi yang menjulang. Dia dengan lembut melambaikan tangannya. Diam-diam, seberkas pilar cahaya tak berwarna melesat dari dalam Kota Chang’an hingga langit malam. Sinar pilar cahaya itu berasal dari Array yang Mencengangkan oleh Dewa, tetapi melewati tangannya. Karena itu, itu adalah cahaya transparan. Dia tahu cara terbaik untuk membuka dunianya sendiri. Pilar cahaya transparan melewati tubuh Biara Dean, dan jatuh di langit malam.

Sangsang melepas kacamata hitamnya, dan dengan hati-hati membiarkan Ning Que mengenakannya. Bulan masih di langit malam. Matahari tampaknya lebih dekat ke tanah, sehingga mengungkapkan tepi yang cerah. Cahaya telah kembali ke dunia manusia sekali lagi, tetapi itu tidak begitu panas dan menghancurkan seperti sebelumnya. Langit pucat menjadi biru lagi, seperti porselen berharga yang dicuci air yang tersembunyi secara diam-diam di rumahnya di Yanming Lakeside.

Tiga celah muncul di langit biru jernih. Mereka jauh dari tiga celah di tanah. Mereka semua adalah “manusia”. Pilar cahaya transparan berisi kekuatan yang tak terbayangkan, itu sebenarnya dimaksudkan untuk langsung merobek langit! Pilar cahaya transparan, tetapi atmosfer di dalamnya tidak murni, tetapi campuran yang rumit. Miliaran orang memiliki miliaran surat wasiat, bagaimana mereka bisa sepenuhnya konsisten, tetapi mereka telah menjalani hidup mereka sepenuhnya.

Ning Que mengenang uap dari kios roti kukus di sisi jalan di samping danau, jejak kaki di papan bluestone. Sangsang mengenang malam di sisi Laut Salju, sumber air panas itu.

Tidak ada yang tahu apa yang dipikirkan Dekan Biara. Dia memandang pilar cahaya transparan, merasakan keagungan dan keroposnya, dan tersentuh oleh keindahan superioritas yang jauh. Dia bertanya dengan sedikit cemberut, “Kekuatan apa ini? Aura apa ini? ”

“Ini adalah kekuatan dunia manusia,” kata Ning Que.

Advertisements

Biara Dean terdiam sesaat dan berkata, “Oh, begitu.”

Jauh di langit biru, Kerajaan Ilahi yang menjulang, di bawah konsekuensi dari kekuatan dunia manusia, membusuk dengan kecepatan yang tak terbayangkan, dan kemudian runtuh menjadi debu paling halus.

Segera runtuh adalah langit biru itu sendiri, karena itu berubah menjadi potongan-potongan batu giok tipis yang tak terhitung yang seringan bulu angsa, yang bergoyang dan menaburkan dunia. Mereka tidak bisa lagi membutakan mata orang-orang yang memandang ke dunia luar.

Apa yang ada di atas langit? Dulunya Kerajaan Ilahi, tetapi sekarang Kerajaan Ilahi dihancurkan, jadi apa yang ada di sana? Itu adalah alam semesta yang gelap, itu tampak sangat dingin, sangat terpencil, tidak berpenghuni, dan itu memiliki perasaan yang sangat tidak menyenangkan, seolah-olah itu adalah hantu nyata.

Seluruh dunia kembali tenang. Tidak ada yang berbicara.

Apakah ini dunia bawah? orang-orang berpikir.

Ning Que dan Sangsang sangat jelas tentang apa yang akan mereka lihat, tetapi mereka tidak terkejut. Namun, itu tidak berarti bahwa orang lain tidak akan terkejut.

Di sebuah desa pegunungan di Kerajaan Sungai Besar, seorang anak yang mengambil telur sebelumnya direbus dengan lembut oleh matahari, memandangi langit yang gelap dengan linglung, dan bertanya-tanya mengapa matahari tiba-tiba menjadi begitu jauh? Mengapa bintang-bintang semakin jauh juga? Anak itu sangat ketakutan sehingga dia hampir menangis. Telur di tangannya jatuh ke tanah dan pecah dengan sekejap. Angin bertiup ke kulit telur, bersama dengan putih telur yang segera dikondensasi, dan kuning telur. Gelembung di depan Sangsang juga pecah.

Di alam semesta yang luas, ada bola api yang menyala. Itu adalah bintang. Dari warna permukaan bintang, itu masih sangat muda. Ada tujuh planet yang mengorbit di sekitar bintang. Sekitar 150 juta kilometer jauhnya dari bintang-bintang di orbit, tidak ada apa-apa. Itu kosong, karena sistemnya stabil, tapi entah bagaimana, selalu ada perasaan sesuatu yang hilang.

Pada titik tertentu, ruang itu tiba-tiba sedikit melengkung. Setelah waktu yang sangat lama, dua retakan yang berbeda muncul di permukaan ruang terdistorsi. Kemudian periode waktu yang lama berlalu, retakan terdistorsi dan kemudian menghilang.

Sebuah planet biru muncul di sana. Prosesnya sulit untuk dijelaskan, planet ini tampaknya telah lama sekali muncul dari celah di luar angkasa, dan juga tampak muncul di orbit ini sekaligus.

Alasan mengapa planet ini berwarna biru adalah karena lautan menutupi sebagian besar permukaannya. Dengan kemunculan tiba-tiba planet biru itu, gaya gravitasi yang tak terlihat tersebar ke sekelilingnya. Galaksi yang terbentuk di sekitar bintang tampak memiliki tanda-tanda ketidakstabilan. Untungnya, jarak beberapa planet besar di galaksi cukup jauh dari planet biru. Namun, penampilannya telah menimbulkan dampak. Orbit beberapa planet telah berubah tiba-tiba, atau akan butuh waktu lama untuk menstabilkan dirinya kembali.

Lebih buruk lagi, dalam jarak sekitar 300 juta kilometer jauhnya dari bintang itu, ada banyak asteroid yang tak terhitung jumlahnya, dan kemunculan tiba-tiba dari planet biru itu, seperti sepotong kue lezat, menarik perhatian mereka.

Asteroid yang tak terhitung jumlahnya, bahkan meteorit kecil, meninggalkan ruang tempat mereka semula bermukim dan terbang dengan tenang menuju planet biru. Tentu saja, tidak mungkin untuk pergi dalam garis lurus, tetapi akan selalu ada momen pertemuan.

Alam semesta sangat sepi.

Ekor trailing yang sangat ringan dari asteroid dan meteorit itu seperti jejak dari jejak berjalan yang ditinggalkan oleh Dewa Kematian.

Langit penuh meteorit, melayang menuju tanah di langit malam yang gelap. Sebentar lagi, dunia akan hancur. Di atas langit, memang dunia bawah.

“Kamu adalah putra Invariant Yama,” kata Biara Dekan, menatap Ning Que.

Advertisements

Dunia bawah adalah legenda, kebohongan yang diciptakan oleh Haotian, yang telah diterima.

Tetapi apakah itu benar? Bertahun-tahun yang lalu, Wei Guangming bertemu Ning Que di Chang’an City dan berpikir bahwa ia adalah putra dari Yama Invarian. Belakangan, Sangsang dipercaya sebagai putri Invarian Yama. Long Qing berpikir bahwa dia adalah putra sah dari Invarian Yama. Berputar-putar, siklus tanpa akhir. Pada akhirnya, gelar itu diberikan kepada Ning Que. Dia menghancurkan dunia Haotian dan menyambut kedatangan dunia baru.

Tapi dunia baru ini belum ada sejak lama sebelum dihancurkan. Alam semesta yang sesungguhnya, begitu suram dan berbahaya, dan juga dingin, apa perbedaan antara dunia ini dan dunia bawah? Dia tidak memimpin dunia bawah ke dunia manusia tetapi sebaliknya membawa dunia manusia ke dunia bawah. Dia, tentu saja, putra Invarian Yama.

“Seharusnya tidak seperti ini.” Suara Ning Que terdengar agak dingin.

Di kota kecil, Jun Mo melambaikan tangannya. Dia memandangi pembawa pesan kematian yang akan turun ke dunia manusia dan berkata, “Ambil pisaumu.”

Tukang daging mengambil pisau yang berat, berjalan menghampirinya, dan mendongak bersama dengannya.

Jun Mo mengangkat pedang besi, dan berkata, “Apakah kamu ingin bertarung?”

Si Jagal menjawab, “Baiklah.”

Di Divine Hall of West-Hill, pertempuran telah berakhir. Orang beriman dari aliran baru itu duduk di antara tebing, di atas jalan gunung sambil melihat pemandangan ini hilang dalam pikiran, terkejut melampaui kata-kata.

Chen Pipi berdiri, sedikit mengernyit, dan berkata, “Seharusnya tidak seperti ini.”

Tang Xiaotang memegang batang besi dan tidak berbicara.

Ye Hongyu berdiri di tepi tebing, Gown of Judgment yang berwarna darah menggertak bersama angin malam.

Dia melihat langit malam dan berkata dengan ekspresi kosong, “Iblis di luar ranah setan? Hanya masalah waktu sebelum aku membantai kamu. ”

Orang-orang di dunia ini tidak tahu apa itu meteorit dengan aura kematian. Tetapi para pembudidaya bisa merasakan kenyataan lain yang jelas.

Langit hilang. Tubuh mereka menjadi jauh lebih ringan, seringan bulu. Tampaknya mungkin untuk meninggalkan tanah hanya dengan memikirkannya.

Aturan dunia Haotian yang telah menekan para pembudidaya selama bertahun-tahun tidak ada lagi. Para pembudidaya telah memperoleh kebebasan sejati. Para pembudidaya yang tidak bingung dengan negara, tiba-tiba mencapai Negara See-Through.

Para pembudidaya yang berada di See-Through State melihat bintang-bintang nyata di langit dan mengetahui nasib. Grand Cultivator yang berada di Knowing Destiny State dengan mudah melintasi jalur gateway. Dunia manusia lebih kuat dari sebelumnya.

Mereka tidak mengira bahwa saat mereka bebas, mereka harus menghadapi pertempuran hidup dan mati. Namun, tidak ada yang takut karena perasaan itu begitu baik, sehingga layak diperjuangkan. Dan mereka memiliki kepercayaan diri untuk mengalahkan semua musuh asing.

Advertisements

Banyak pembudidaya siap bertarung. Tetapi mereka tidak memiliki kesempatan untuk menyerang. Bahkan pedang besi Jun Mo tidak pernah digunakan.

Samudra menghadap bintang, dan daratan menghadap kedalaman jagat raya. Dari tempat para penggarap berdiri, mereka bisa melihat langit penuh bintang, dan juga penampilan bulan yang sebenarnya sedang terungkap.

Dengan visi para pembudidaya, mereka dapat melihat dengan jelas bahwa itu adalah bola bundar yang terbuat dari batu. Permukaannya sangat halus, memantulkan cahaya dari bagian belakang bumi yang sangat sempurna.

Mungkin itu seharusnya tidak disebut bulan tetapi harus disebut planet bulan. Bulan yang cerah itu telah memblokir semua meteorit.

Suara ledakan keras tidak bisa mencapai tanah, tetapi orang-orang di tanah merasakannya. Dampak yang begitu padat, kekuatan yang menakutkan. Bahkan Zenith Mengenal Takdir, atau bahkan Kultivator Agung yang melintasi lima negara bagian, sulit bertahan.

Bulan itu menanggung semua serangan bagi umat manusia, dapatkah ia bertahan? Tidak ada yang tahu berapa lama waktu telah berlalu. Kecelakaan yang mengerikan akhirnya berhenti. Bulan tidak lagi sempurna. Kawah terbentuk oleh dampak di seluruh permukaan, dan magma muncrat di mana-mana, membentuk tanah tinggi dan rendah, beberapa tempat cerah, dan beberapa membosankan.

Bulan seperti itu benar-benar tidak tampan, bahkan jelek, tetapi masih sempurna di mata orang-orang. Dia diam-diam melindungi dunia manusia selama ribuan tahun. Di masa depan, apakah masih akan melindungi selama jutaan dan milyaran tahun?

Malam sudah lewat, dan fajar menyingsing, saat matahari pagi terbit perlahan dari timur. Langit muncul kembali, dan masih biru, tetapi dengan perasaan yang lebih samar daripada sebelumnya. Ya, langit lebih lebar, dan ada ruang tak berujung di belakangnya.

“Perasaan ini … ternyata benar-benar baik.” Biara Dean memandang Ning Que dan bertanya, “Tetapi orang-orang telah berubah dan tidak lagi seperti dulu, apakah dunia manusia masihlah yang kita sayangi? ”

“Tempat di mana orang hidup adalah dunia manusia, bukan?” Ning Que berkata, “Pemabuk berpikir bahwa para pembudidaya, terutama mereka yang telah mencapai batas tertentu, bukan lagi manusia, tetapi saya tidak berpikir begitu . Saya pikir para pembudidaya adalah manusia super. ”

Biara Dean bertanya, “Superman?”

Ning Que berkata, “Ya, sama seperti dunia perlu berubah, manusia juga perlu berevolusi pada akhirnya, tapi saya tidak berpikir itu adalah hal yang buruk, karena saya percaya bahwa kera dulu berpikiran sama.”

Begitu dia selesai berbicara, garis putih lurus muncul di langit. Dia bisa melihat dengan jelas, bahwa di ujung depan garis sementara, adalah seorang kultivator. Kultivator itu mengenakan gaun biru dan memerah karena matahari.

Biara Dean berkata dengan penuh pertimbangan, “Itu adalah seorang kultivator yang hilang dari Kerajaan Liang, yang kondisinya sangat buruk.”

Ning Que tersenyum saat menyaksikan garis putih terbang keluar dari atmosfer, ke luar angkasa. Kemudian, ribuan garis putih tipis diangkat dari permukaan tanah, terbang menuju atmosfer. Ujung depan setiap garis putih tipis adalah seorang kultivator, dan pemandangannya spektakuler.

Umat ​​manusia telah memulai perjalanan baru sendiri.

“Menarik,” kata Biara Dean dengan tenang dan kemudian berubah menjadi titik cahaya yang tak terhitung jumlahnya, menghilang dalam angin pagi pertama di dunia baru.

Ning Que tahu bahwa, ketika pilar cahaya transparan melewati tubuhnya, dia sudah mati. Percakapan dengannya sebelumnya adalah sisa kesadaran yang dia tinggalkan secara paksa di dunia ini dalam keadaan yang sangat tinggi. Karena dia tidak damai, karena dia ingin melihat apakah dunia baru dapat bertahan di dunia bawah dan apakah manusia dapat hidup.

Advertisements

Pada akhirnya, dia pikir mereka mungkin, jadi dia mati. Melihat bahwa Biara Dean tidak memiliki nama, ia memanggil Biara Dean Chen Mou.

Kata “Mou” dalam Chen Mou berarti seseorang yang bisa dilihat di mana saja di dunia manusia. Dia mewakili bagian dari kemanusiaan.

Ning Que memandang bulan di sudut langit yang secara bertahap ditutupi oleh cahaya pagi. Kepala Sekolah Akademi mewakili bagian lain dari kemanusiaan. Di tebing Peach Mountain, Chen Pipi sedang menyembah tanah itu, tampak tenang. Tang Xiaotang membungkuk bersama dengannya.

Tidak ada Ever Night. Dunia manusia menjadi semakin dingin, yang merupakan dinginnya invasi dari dunia luar. Dari sudut pandang ini, apakah ada Kepala Sekolah Akademi atau tidak, dan apakah ada Akademi atau tidak, pada akhirnya, dunia tidak akan ditinggalkan sendirian selamanya.

Ketika matahari bersinar, salju di Snow Mountain meleleh secara bertahap, kemudian menjadi tetesan, yang kemudian mengalir ke selatan ke sungai, atau membanjiri hutan belantara, tetapi juga membawa air yang dibutuhkan untuk irigasi.

Yu Lian duduk selama berhari-hari di tebing Kakak Sulung di tangannya. Beberapa hari kemudian, luka Kakak Sulung disembuhkan. Dia menurunkannya. Kakak Sulung telah menjadi manusia biasa, jika dia ingin memulihkan keadaan sebelumnya, mungkin butuh waktu yang lama sekali bagi yang tahu segalanya. Atau mungkin, hari itu tidak akan pernah datang.

Sapi tua itu meninggalkan West-Hill, menyeret kereta, dan menunggu di kaki tebing. Kakak Sulung pergi ke gerobak sapi dan membuka panci anggur terakhir yang ditinggalkan oleh guru di dunia manusia ini, dengan hati-hati minum seteguk, dan kemudian menghela nafas kepuasan. Dia begitu puas sehingga dia tidak bisa lebih puas dari itu. Dia bahkan ingin mengubah namanya menjadi Satisfied Lee.

“Kakak, selamat tinggal,” katanya lembut, menatap Yu Lian.

Yu Lian menarik kembali tirai dan duduk.

Kakak Sulung terlihat sedikit aneh, menunjuk ke garis putih di suatu tempat di langit, dan berkata, “Kamu tidak mau keluar untuk melihat-lihat?”

Di dunia manusia saat ini, garis putih akan muncul kapan saja dan di mana saja, yang berarti bahwa seorang kultivator telah meninggalkan dunia.

Kultivasi bukanlah hadiah dari Haotian kepada manusia, tetapi itu adalah kehendak manusia. Penggarap ingin tahu lebih banyak, mengalami lebih banyak.

Grand Cultivator seperti Yu Lian bukanlah pengecualian, mereka juga tidak memiliki rasa takut terhadap dunia luar yang tampaknya berbahaya.

Yu Lian tidak sabar, dan berkata, “Tidak ada penutup di sungai, kamu bisa menyelam kapan saja jika ingin bunuh diri. Sekarang karena tidak ada penutup di langit, Anda bisa terbang jika mau, apa terburu-buru? ”

Kakak Sulung memikirkannya dan berkata, “Masuk akal.”

Yu Lian bertanya, “Kemana kamu ingin pergi?”

Kakak Sulung berkata, “Saya ingin berkeliling dunia baru dulu, lihat apakah saya bisa kembali ke tempat semula … guru dan Kakak Bungsu mengatakan demikian, tetapi seseorang harus melalui itu untuk membuktikannya.”

Yu Lian berkata, “Maka itu akan memakan waktu yang sangat lama.”

Advertisements

Kakak Sulung berkata, “Sapi tua itu sudah tua sekarang, tidak bisa dihindari untuk menjadi lebih lambat.”

Sapi tua itu balas menatap keduanya, dengan malas mengabaikan mereka.

Yu Lian berkata, “Sangat bagus.”

Kakak Sulung berkata, “Bagaimana itu baik?”

Yu Lian tidak mengatakan apa-apa.

“Waktunya panjang.” Empat kata ini sangat bagus.

Gerobak sapi berdecit ke arah barat. Suatu hari, itu melewati sebuah tempat bernama Letter Valley. Gerobak sapi dihentikan oleh seorang lelaki tua Tao. Pria tua Tao itu berlutut di depan gerobak, menangis dan meneteskan air mata, berbicara tentang Taoisme yang indah diikuti dengan kematian Dean Abbey, kekacauan di Aula Ilahi West-Hill telah menghilang sepenuhnya, dan buku di gua dari tebing Akademi hancur di dinasti sebelumnya, saat ia memohon Tuan Pertama untuk meninggalkan beberapa Dharma untuk Taoisme.

Prinsip yang dia minta, baik Chen Pipi, maupun Ye Hongyu tidak bisa menyediakan, tetapi hanya bisa diminta oleh Tuan Pertama. Kakak Sulung terdiam sesaat, siap untuk menyiapkan buku itu atas permintaannya.

Yu Lian bertanya, “Berapa banyak volume yang akan Anda siapkan?”

Kakak Sulung berkata dengan sungguh-sungguh, “Tiga ribu Grand Tao, tiga ribu volume sesuai.”

Yu Lian berkata, “Berapa lama lagi? Beberapa hari yang lalu, saya mendengar bahwa ikan peony muncul di kolam lumpur, dan saya khawatir itu akan dimakan oleh keledai hitam tua jika Anda tidak pergi dan melakukan sesuatu. Saudaraku, serahkan padaku. ”

Dia adalah Grand Master Doktrin Setan, musuh utama Taoisme. Selama 23 tahun belajar di Akademi, dia secara intensif membaca banyak buku Taoisme. Kakak Sulung tahu tentang bakatnya, dan tidak keberatan.

“Aku akan bicara, dan kamu akan mencatat,” kata Yu Lian.

Pria tua Tao itu tidak berani menentang, dengan buru-buru mengambil pena dan mendengarkan dengan cermat.

“Tao bisa Tao, sangat Tao …”

Sesaat berlalu.

“Jadi?”

“Jadi.”

“Hanya lima ribu kata!”

“Bukankah itu cukup?”

Advertisements

“Misteri misteri … Tn. Tiga, ini terlalu misterius … Aku terlalu bodoh, aku benar-benar tidak bisa memahaminya.”

“Baca perlahan jika Anda tidak mengerti.”

Gerobak sapi terus ke barat.

Mendengar ada ikan peony di depannya tersedia untuk dimakan, sapi tua itu akhirnya memiliki semangat.

Kakak Sulung memandang Yu Lian dan tersenyum pelan. Yu Lian tampak tenang. Kakak Sulung mulai tertawa. Yu Lian juga tertawa.

“Sebenarnya, ada sesuatu yang selalu aku pikirkan,” kata Kakak Sulung.

Yu Lian tenang tapi agak gelisah.

Saudara Sulung sedikit terkejut, dan bertanya, “Mengapa Saudara Termuda selalu menginginkan saya menemukan seseorang bernama Ah Man sebagai murid? Dia juga mengatakan bahwa dia akan dapat mempelajari Negara yang Tidak Berjauhan? ”

Yu Lian sedikit tertekan dan memutuskan bahwa ketika memotong ikan peony, dia sama sekali tidak akan melakukannya.

Ada dua orang yang terbaik di dunia dalam memotong ikan peony, yaitu Kakak Sulung dan Sangsang. Kepala Sekolah Akademi tidak masuk hitungan. Dan kuncinya adalah saus. Karena itu Gaga sangat tidak puas, ia mengunyah ikan mentah seperti kayu bakar, sambil melihat Kuda Dewi yang bertarung dengan sengit dengan yang hitam besar, dan berpikir bahwa ketika sapi tua datang kemudian, itu akan membingkai sapi naif yang ikan peony di dalam kolam semua dimakan oleh sapi.

Dunia baru dan dunia lama tidak begitu berbeda.

Mereka yang gemar memakan ikan peony masih menyukainya; mereka yang gemar emosional masih menyukainya.

Kakak Kelima dan Kakak Kedelapan masih terbiasa bermain catur di belakang gunung, Ximen dan Beigong masih suka bermain piano Cina dan bermain seruling di tepi danau, karena mereka merasa bahwa tidak ada seorang pun di dunia yang memenuhi syarat untuk mendengarkan menurut melodi mereka, sahabat yang sah itu masih satu sama lain. Wang Chi pergi ke Kerajaan Yuelun, dan dikabarkan bahwa dia bertemu Flower Fanatic. Adapun apa yang terjadi pada mereka, tidak ada yang tahu.

Chen Pipi dan Tang Xiaotang tinggal di Aula Divine West-Hill.

Jun Mo dan Saudari Ketujuh pergi ke tempat yang sangat jauh, tanah yang semakin subur masih menyebar legenda, tidak ada yang tahu di mana pedang besinya berbicara tentang ajarannya.

Akademi tetaplah Akademi itu, dan Changan tetaplah Changan itu. Rumah Lengan Merah saat ini dikelola oleh Xiaocao, Kaisar Tang secara resmi naik ke tahta, Li Yu tinggal di Istana Qing, dan jarang terlihat. Shangguan Yangyu adalah perdana menteri paling jelek dalam sejarah. Setelah Zeng Jing dan istrinya minum secangkir teh, mereka memiliki umur panjang. Suara bel dari Menara Wanyan masih jauh.

Suara tawa dari kediaman Chao di Paviliun Musim Semi Breeze tidak pernah berhenti, Penatua Chao menerima Zhang Sanli sebagai putranya. Three Sticks of Old and Young yang terkenal di Chang secara resmi menjadi sebuah keluarga, saudara-saudara dari geng duduk di aula jamuan mendengarkan pertunjukan, sementara para wanita berada di aula bunga menikmati biji melon. Chao Xiaoshu sedang menatap langit malam di taman dengan tenang.

Dalam dua bulan ini, lebih dari sepuluh pembudidaya hilang, rumor mengatakan bahwa ada pepatah khusus saat ini, yang disebut Melambung? Chao Xiaoshu tampak redup ketika dia berpikir bahwa akan sulit baginya dalam hidupnya untuk melihat pemandangan Dunia yang Seberang.

Advertisements

Ya, dunia memiliki bulan sekarang, sesuai dengan fase bulan.

Di jalan-jalan di luar kediaman Chao, ada gerbong yang perlahan-lahan mendekati ke arah jalur empat puluh tujuh.

“Sulit untuk membuat Pipi memperbaiki Pill Daya Surgawi. Mengapa Anda ingin memasukkan mereka ke dalam cangkirnya? Apakah Anda tidak khawatir dia mengeluarkan teh dari cangkirnya? ”

“Dia mungkin membuang teh yang dituangkan orang lain, tetapi kamu sebagai saudara ipar yang menuangkan teh untuknya, bagaimana mungkin dia tidak meminumnya? Berapa banyak orang di dunia ini yang memenuhi syarat untuk membiarkan Haotian menuangkan teh untuknya? Meskipun pria itu selalu suka berpura-pura keren, tetapi jangan lupa ucapannya yang terkenal: Jika Surga mengizinkan saya, maka saya bisa hidup … Apakah Anda mendengar itu? Itu sopan padamu! ”

“Cukup adil … tapi mengapa aku harus menyajikan teh padanya hari ini?”

“Karena aku berhutang semangkuk mie telur goreng padanya.”

“Itu masuk akal.”

“Kapan aku, orangmu, pernah masuk akal?”

“Kamu bukan Saudara Kedua.”

“Hei, tidak bisakah kamu menyebutkan pria berdarah dingin dan tak berperasaan dengan lengan patah?”

Percakapan di dalam kereta berlanjut sampai berhenti di depan Old Brush Pen Shop.

Ning Que dan Sangsang berjalan. Sangsang sama montoknya seperti sebelumnya, memegang … anjing hijau. Berdiri di depan Old Brush Pen Shop, Sangsang memandangi langit malam, dan bertanya dengan lembut, “Apakah ini dunia asalmu?”

Ning Que menjawab, “Seharusnya begitu.”

Sangsang menatapnya dan bertanya, “Mengapa kamu begitu yakin?”

Ning Que menunjuk ke bulan yang cerah di langit malam dan berkata, “Karena ada bulan.”

Kalimat ini sebenarnya sangat tidak masuk akal, tetapi bukankah para murid dari Akademi seperti itu?

Sangsang bertanya, “Qi Langit dan Bumi dari dunia ini menghilang ke dunia luar, dan itu akan sepenuhnya terkuras suatu hari di masa depan, apakah Anda pernah berpikir tentang apa yang harus dilakukan setelah hari itu datang?”

Ning Que berkata, “Saya pikir orang mungkin sudah meninggalkan tempat ini saat itu.”

Sangsang terdiam sesaat, dan berkata, “Apakah kamu bersedia? Ini rumah kita. ”

Ning Que menggendongnya, memandang langit malam dan berkata, “Perjalanan umat manusia, seharusnya selalu menjadi lautan bintang.”

“Tapi, bukankah sangat disayangkan bahwa begitu banyak orang telah tinggal di sini tanpa meninggalkan jejak?”

“Arus udara akan selalu tertiup angin dan hujan. Tidak peduli seberapa kuat bangunan itu, dan bahkan tulisan tulisan di atas batu-batu itu, akan rusak oleh waktu. Tetapi saya pikir akan selalu ada sesuatu yang spiritual tertinggal. ”

Ning Que berkata, “Atau mungkin setelah bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, akan ada peradaban baru muncul kembali di sini. Dalam peradaban itu, para guru, Dekan Biara dan Kakak Sulung akan menjadi legenda dan mitos. ”

Sangsang dengan sungguh-sungguh bertanya, “Apa yang akan ditinggalkan?”

Ning Que tersenyum sedikit, dan berkata, “Misalnya … apa yang dikatakan Konfusius?”

Pintu Toko Sikat Tua dibuka, dan ada seorang pelanggan di dalamnya. Wanita itu mengenakan Gown of Judgment berwarna darah, siapakah yang tidak lain adalah Ye Hongyu?

Ye Hongyu berkata langsung kepada Sangsang, “Aku punya sesuatu untuk dikatakan kepadanya, jangan cemburu.”

Sangsang berkata, “Saya makan kue hanya dengan kecap.”

Ye Hongyu berkata dengan wajah poker, “Saya mendengar bahwa pemilik toko sup mie asam dan pedas di jalanan dihargai dengan batu bata emas oleh Anda?”

Sangsang, yang memegang anjing hijau, menuju ke halaman belakang.

“Apakah ini wanita yang kamu ingin nikahi dengan buruk sehingga kamu bahkan bersedia untuk mengatur kiamat ke seluruh dunia?” Ye Hongyu memandang Ning Que dan dengan mengejek berkata, “Kirim sepasang anak ke Istana Sekretaris Agung. Memegang anjing hijau dan berjalan-jalan setiap hari, wanita seperti itu. Apakah Kepala Sekolah Akademi tahu tentang ini sebelumnya? ”

Ning Que merentangkan tangannya tanpa daya, karena itu tidak bisa dijelaskan.

Ye Hongyu berkata, “Panggilan bisnis, aku harus pergi.”

Ning Que diam, meskipun mengetahui bahwa ini adalah masalah yang tak terhindarkan, suasana hatinya masih agak rumit.

Ye Hongyu mengeluarkan surat dari tangannya, menyerahkannya padanya dan berkata, “Aku akan pergi bersamanya, ini suratnya untukmu.”

Jelas itu dari Mo Shanshan. Ning Que mengambil surat itu, melirik ke halaman belakang, dan menyimpannya di balik lengan bajunya.

“Kamu pecundang sekali,” ejek Ye Hongyu.

Ning Que sangat marah, dan berkata, “Jika Anda bertindak seperti ini lagi, saya akan marah dengan Anda!”

Ye Hongyu mengulurkan tangan dan meraih wajahnya, dan berkata, “Aku akan membantumu dengan itu.”

Ning Que menggunakan Natural Stream Magical Finger dan akan menusuk dadanya.

Ye Hongyu tiba-tiba maju untuk memeluknya.

Tangannya jatuh ke dadanya. Bibirnya bersandar pada bibirnya. Sangat lembut, sangat elastis, sangat basah, ingin sekali berciuman lagi. Pada saat Ning Que merasa seperti itu, Ye Hongyu sudah mundur ke posisi semula.

Dia menatap wajah pokernya dan berkata, “Ini untuk Shanshan.”

Ning Que menatap bibirnya, tertawa dengan muram dan berkata, “Kecuali dia menciummu terlebih dahulu.”

Ye Hongyu sedikit marah, dan berkata, “Itu penuh dengan hati dan jiwa, tidakkah kamu mengerti?”

Ning Que tiba-tiba menjadi diam dan berkata, “Hati-hati.”

Ye Hongyu juga diam.

Setelah waktu yang lama, dia berkata, “Dahulu ada pepatah dari dunia kultivasi, bahwa suka dan duka dari dua dunia tidak dapat saling terkait. Jika Anda bisa melakukan ini, Anda akan menjadi orang suci … Ning Que, Anda adalah orang bijak. ”

Ning Que diam-diam menatapnya, dan berkata, “Kamu adalah orang suci.”

Ye Hongyu tersenyum dan berkata, “Kamu masih tak tahu malu seperti sebelumnya.”

Ning Que menyapanya dengan busur dengan tangan ditangkupkan di depannya. “Kau bilang sebelumnya, alam semesta ini sangat besar, sulit untuk bertemu lagi.”

Yu Hongyu berkata, “Tapi, aku harap kita bisa bertemu di dunia lain.”

Ning Que berkata, “Ketika anak-anak lebih besar, dan setelah masalah anak tertua dan anak ketiga selesai, kami akan datang.”

Ye Hongyu menghela nafas, “Kamu pasangan yang penuh kasih tidak akan membawa anak-anak, mengapa menganggap ini sebagai alasan?”

Ning Que sangat malu, dan berkata, “Bantu aku memberikan dua ciuman kepada Shanshan, atau, haruskah aku menciummu lagi?”

Orang-orang yang tidak boleh pergi sudah pergi, tetapi orang-orang yang harus pergi masih ada di sana.

Ning Que duduk di samping tempat tidur, melihat tumpukan surat tebal di dalam kotak, berpikir diam-diam pada dirinya sendiri.

Sangsang memandangnya dengan acuh tak acuh dan berkata, “Siapa yang tidak boleh pergi? Siapa yang harus pergi? Saya?”

Ning Que hanya bisa bereaksi terhadap situasi, dia tahu semua yang dipikirkannya. Dia tiba-tiba merasa bahwa kehidupan seperti ini benar-benar tidak berarti, terutama karena tidak ada privasi, dan terlalu mudah untuk salah paham.

Benar saja, seperti yang diperkirakan.

“Hari ini di kediaman Chao, apa yang kamu pikirkan ketika kamu melihat gadis kecil di panggung, apakah kamu pikir aku tidak tahu? Tsk, pinggang itu tipis, empuk, dan lembut … jika Anda suka, Anda harus pergi dan menyentuhnya! ”

“Sekarang karena Rumah Lengan Merah dikenai biaya oleh Xiaocao, larangan sebelumnya telah dicabut, jika kamu suka, kamu dapat dengan mudah menyentuh, aku akan membiarkan Xiaocao memilihmu yang terpanas.

Sangsang yang sedang memegangi anjing berkulit hijau itu terus mengoceh.

“Cukup!”

Ning Que tidak tahan lagi dan berdiri, “Aku hanya diam-diam memuji pinggang, dan bagaimana itu memprovokasi kamu?”

Sangsang hampir menangis dengan mata sedikit basah, dan berkata, “Kamu hanya tidak puas dengan pinggangku yang tebal.”

Ning Que sangat tertekan, dia tidak tahu bagaimana menjelaskannya. Dengan hati yang hancur, ia hanya memecahkan sebuah stoples, dan berteriak, “Apakah ini ada hubungannya dengan pinggang? Saya hanya tidak puas bahwa Anda tidak mau memasak! Tidak mau membersihkan meja! Tidak mau menuangkan air untuk kakiku! Menolak menghemat uang! Menghabiskan uang setiap hari! Memegang anjing dan berjalan-jalan kemana-mana setiap hari! Ekspresi acuh tak acuh pada setiap contoh! Anda perlu memahami bahwa Anda adalah istri saya sekarang! Dan bukan Grand Master Haotian!

Sangsang menangis dan berkata, “Ning Que, kamu pembohong.”

Ning Que sedikit panik, dan berkata, “Apa yang saya bohongi?”

Dia berkata dengan sedih, “Sebelumnya saya mengatakan bahwa saya tidak akan lagi melayani Anda lagi, dan Anda mengatakan Anda akan selalu melayani saya di masa depan.”

Ya, ini adalah kalimat pertama yang dia pikirkan selama persimpangan dunia lama dan dunia baru di depan Kota Chang’an. Tampaknya kalimat itu sangat penting baginya.

Ajaibnya, setelah hari itu, Sangsang benar-benar lupa semua tentang praktik pekerjaan rumah. Ning Que diam-diam mengamati untuk waktu yang sangat lama dan menemukan bahwa itu benar, bahwa dia tidak berbohong kepadanya. Sangsang telah menjadi seorang wanita yang hanya tahu untuk berjalan-jalan sambil memegang seekor anjing.

Jadi sebelum ini, dia benar-benar tidak tahu bagaimana menjelaskannya kepada Ye Hongyu.

Dia menghela nafas. “Tidakkah kamu setidaknya harus belajar melakukan sesuatu?”

Sangsang tidak mendengarkan apa pun yang dia katakan, dan dengan sedih berkata, “Kamu hanya tidak puas dengan pinggangku yang tebal.”

Ning Que terdiam untuk waktu yang sangat lama, dengan lembut berkata, “Baiklah … saya akui bahwa saya sedikit, bayinya telah dilahirkan cukup lama, saya pikir Anda akan menurunkan berat badan, tapi …”

Sangsang berbalik untuk keluar dari Old Brush Pen Shop.

Ning Que berdiri, dengan cemas bertanya, “Di mana Anda akan pergi?”

Sangsang menjawab tanpa menoleh, “Aku akan pergi ke Rumah Sekretaris.”

Ning Que sangat marah, dia mengambil tiang pakaian dari teras dan akan menyebabkan keributan.

“Jika kamu berani melarikan diri dari rumah lagi, aku akan mengalahkanmu sampai mati!”

Sangsang tidak memperhatikannya dan langsung keluar. Sesaat kemudian, suara pintu menutup datang dari depan toko. Ning Que tertegun di tempat dan sangat khawatir. Dia langsung mengganti pakaiannya, dan akan menghentikannya. Hanya karena dia terlalu gugup dan gelisah, butuh waktu lama baginya untuk memakai sepatunya dengan benar.

Ketika dia mengenakan sepatu, dia mendongak, dan Sangsang ada di pintu.

Saat dia menyeka air matanya, dia berkata, “Ning Que, apakah kamu lapar? Saya akan memasak beberapa mie untuk Anda. ”

Dia tidak pergi sama sekali, dia tidak pernah pergi. Ning Que maju ke depannya, memegang tangannya dan berjalan ke dapur. Dia mulai mengajarinya cara memasak, cara memotong bawang hijau, dan cara menggoreng telur … seperti bertahun-tahun lalu. Ini tidak sulit, kan? Ini sangat bahagia, bukan?

Bulan bersinar di dunia baru dan bersinar di Toko Pen Brush Lama. Di dinding halaman, ada seekor kucing tua tergeletak malas.

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

forgot password ?

Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih