close

Prologue

Volume 01: Momen Abadi Takdir

Prolog

Universitas Beijing, institusi pembelajaran tertinggi “nasional” Tiongkok terletak di pusat kota Beijing utara. Setelah mengalami ujian berat dari kesulitan dan kesulitan selama beberapa ratus tahun, sekarang memiliki jumlah besar sejarah dan budaya dan juga memiliki peran penting dalam lembaga-lembaga pendidikan tinggi di seluruh dunia. Sekarang memasuki Universitas Beijing adalah impian dan kehormatan semua orang di Tiongkok.

Di sini terdapat taman-taman megah keluarga kekaisaran, juga memiliki pemandangan indah Jiangnan dengan "keindahan" yang tidak biasa. Kampus di dalam menara kayu kuno, memiliki pohon-pohon dengan naungan yang memberikan dedaunan, taman yang cerah, langkah-langkah bergerak "warna" yang tidak biasa, paviliun klasik dan halus serta air yang melilit pegunungan di sekitarnya.

Musim panas yang terik, aliran orang yang tak ada habisnya terus bergerak bolak-balik yang telah menambah sedikit antusiasme pada udara yang awalnya panas dan hangat. Hari ini adalah sesi pendaftaran Universitas Beijing yang lain sehingga ada arus lalu lintas orang yang teratur dan tak berujung yang bahkan tidak tampak kacau. Hampir semua siswa awal yang diterima di Universitas Beijing memiliki orang tua atau kerabat lain yang menemani mereka, tetapi ia sendirian.

Penampilan luar 17 atau 18 tahun, wajah sudut, sosok tinggi, mengambil langkah kaki lambat, kepala sedikit terangkat dengan ekspresi bangga, helai rambutnya yang acak-acakan menggantung di depan dahinya, kedua alisnya yang melengkung seperti cat. sikat. Di belakang kakinya ada koper yang tidak terlalu besar yang berguling-guling bersama langkahnya yang menganggur. Dia memiliki pesona aneh laki-laki, terutama senyum dan mata yang ceroboh yang kadang-kadang muncul di benak seseorang yang memungkinkannya untuk memiliki semacam daya tarik yang tak terkatakan.

Dia tidak menyerupai mahasiswa kampus awal yang diterima dengan berbagai kegembiraan umum dan mengagumi pemandangan kampus. Dia tidak memiliki warna kekacauan dari awal sampai akhir dan hanya memiliki satu senyuman. Dia sedikit mengangkat kepalanya dan melihat lurus ke depan dan dengan sedih memikirkan dalam pikiran ……… akhirnya aku tiba di sini.

“Itu …… Ni hao, senior! Bolehkah saya bertanya, ke mana saya harus pergi untuk mencari asrama dengan kamar no 39 ……… .ah? Kamu juga murid baru? ”

Terkejut oleh suara tiba-tiba, dia berbalik hanya untuk menemukan seorang pria lajang dengan wajah kutu buku yang sedikit. Dia tinggi, sama sekali tidak pendek, tetapi di depannya dia setengah kepala pendek. Tangannya sedang menarik sebuah koper, sebagai perbandingan itu dua kali lebih kecil dari tas punggung sederhana yang dipanggul di punggungnya. Jelas laki-laki kecil ini dengan kopernya bereaksi, aku bertanya arah ke murid baru yang sama.

“Aku juga berusaha mencari kamar no. 39, jadi kita berada di tempat yang sama? ”Dia menjawab dengan senyum santai.

Seolah senyum lemah memengaruhi laki-laki yang sedikit itu, dia buru-buru menganggukkan kepalanya dan buru-buru mengambil beberapa langkah ke depan, "B-huh, yah …… Itu benar aku dipanggil Liu Hua, fakultas elektron virtual."

"Ye Tian Xie, fakultas yang sama." Dia menanggapi dengan senyum santai.

Kamu Tian Xie? Nama yang aneh. Lin Hua berpikir dalam benaknya. Dalam kegembiraan dia berkata, "Wa! Takdir Takdir, Kita bertemu dan memiliki kamar yang sama adalah takdir, kan ……"

Lapangan sekolah Universitas Beijing sangat besar. Berkeliaran untuk waktu yang lama bahkan tidak mencakup setengah dari wilayah sekolah. Akhirnya mereka tiba di area asrama. Sepanjang jalan, Liu Hua terus menemukan topik pembicaraan. Meskipun Ye Tian Xie menjawab pertanyaan, dia tidak pernah mengambil inisiatif untuk memulai percakapan. Sepanjang jalan dia memandang ke depan dengan tatapan tenang seolah mencari sesuatu. Juga ini mungkin sifat standarnya.

“Ni hao, Senior! Bolehkah saya bertanya, bagaimana asrama dengan kamar no. 39. ”Liu Hua mengukur kesempatan untuk bertanya dengan sopan kepada pria senior yang jelas dengan kacamata.

"Oh, lewati danau di sebelah sana, setelah itu lagi lewati dua bangunan lainnya. ……… Namun akan lebih baik jika aku membawamu ke sana, di sini strukturnya sangat kompleks. Anda akan membutuhkan lebih banyak waktu untuk mengenalnya. Ikut denganku. ”Pria berkacamata mendorong bingkai kacamata dari hidungnya dan berjalan ke depan.

"Terima kasih, Senior."

"Sama sama. Ayo ikuti aku. "

Di dalam Universitas Beijing ada 16 danau air dangkal. Jadi meskipun musim panas, masih ada angin sepoi-sepoi yang bertiup pelan. Semua dari mereka yang datang dari seberang danau dapat mengalami kegembiraan dan bersantai di dalam hati. Cabang pohon willow hijau giok di permukaan danau bergoyang ketika terkena angin lembut. Kadang-kadang daun pohon willow melayang dan jatuh perlahan-lahan di permukaan danau dan permukaan danau bergetar perlahan untuk jangka waktu tertentu. Embusan angin sepoi-sepoi berhembus, dalam sekejap skala ikan berkilau. Cahaya dan bayangan gerakan goyang yang terus berubah meningkatkan keindahan satu sama lain.

Langkah Liu Hua berhenti tanpa sadar. Tubuhnya tidak bisa bergerak, dia melepaskan tangan yang menyeret kopernya tanpa sadar. Bahkan ketika koper tebal dan berat itu jatuh di kakinya, dia tidak kembali ke kesadarannya.

Reaksinya yang aneh menyebabkan Ye Tian Xie menghentikan langkahnya dan mengikuti tatapannya ketika dia melihat, matanya yang awalnya tenang seolah-olah air, mencerminkan satu-satunya kemegahan yang luar biasa. Dalam hati, sederetan kalimat muncul. "Pantas……."

Di tepi danau, berdirilah seorang gadis impian yang mengenakan pakaian biru pucat. Dia langsing dan anggun dengan sosok anggun dan anggun mengenakan rok tertutup beberapa es perak transparan seperti kain sutra halus, seperti awan asap yang menutupi bagian luar roknya. Dengan angin sepoi-sepoi, seperti menari mereka melayang seperti riak, pada saat yang sama di belakang air terjun setebal pinggangnya seperti rambut terombang-ambing yang mencerminkan dengan cemerlang sesuai dengan lesung salju gioknya. Keanggunannya bisa menguasai seluruh dunia. Dari lokasi mereka, mereka hanya bisa melihatnya dari sisi dengan latar belakang pemandangan sungai yang indah dan puitis ini. Namun demikian, satu pandangan sekilas darinya dapat menyebabkan hati siapa pun memiliki riak yang tak terhitung jumlahnya seperti melemparkan batu besar di danau yang tenang.

Kecantikannya dan kecantikan wanita sekuler sama sekali tidak sama. Secara alami dia memiliki keanggunan yang baik dan keagungan yang suci dan murni seperti keindahan ajaib makhluk surgawi. Dia dengan tenang berdiri di tepi danau seperti dewi air tiba-tiba muncul di tepi sungai. Melihatnya secara otomatis akan melahirkan mimpi dengan perasaan ilusi. Meskipun dia hanya tampak merasakan dunia sekuler, namun tidak ada yang bisa benar-benar menyamakan statusnya dengan dunia ini. Dari kejauhan, kulitnya yang halus seperti es dan salju bagaikan batu giok, bersinar luar biasa seperti kristal air. Berbeda dengan matahari musim dingin yang bersinar dengan kekuatan dan vitalitas, dia menyerupai bulan yang cerah. Bibirnya menyerupai ceri merah muda ….. tidak masalah apakah bentuk bulan sabitnya yang melengkung, alisnya melengkung ramping atau mata jernih dengan pupil duel atau batu giok yang halus dan bersih seperti pipi aromatik, kelopak seperti bibir lembut di antara mereka membuatnya berbeda di antara perempuan lainnya. Dia harus memiliki kemampuan untuk melepaskan semua bagian yang tidak dimurnikan.

“Gadis Peri ……… makhluk selestial perempuan …….” Jiwa Liu Hua tanpa sadar sudah melayang, matanya melebar menatap ke depan, tatapannya seolah-olah sedang bermimpi dan melihat bayangan seseorang dan tidak ada yang lain. Sepanjang masa kecilnya dia belum pernah linglung seperti ini.

Tatapan lelaki kacamata juga tetap tidak jelas untuk sementara waktu, setelah itu ia mendapatkan kembali rasa sakitnya, pada saat yang sama ia berbalik ke Lin Hua dan memukulnya di lengannya dan berkata, "Balikkan dan mari pergi ke asrama Anda di sana."

"Uhhhh …… ..a?" Liu Hua baru saja bangun dari mimpinya. Dia dengan satu tangan menarik gelas pria dan berbicara dengan tidak jelas, "Se … Senior, peri gadis itu …. tidak, senior itu, dia … apakah dia … apakah dia dipanggil?"

Seperti yang diharapkan, pria berkacamata tahu dewi ini, namun dia menganggukkan kepalanya dan berkata dengan suara tenang, “dia …… hanya datang ke sini untuk melihat, kamu masih tidak perlu tahu namanya, bahkan tidak berusaha untuk memiliki ide tentang dia, tanpa keraguan kita seharusnya tidak memiliki keinginan liar. Jika Anda mendapatkan harapan yang mati maka Anda dapat mencoba. "

"Ini …… apakah dia punya pacar atau punya … cukup latar belakang yang bagus?" Tanya Liu Hua. Pada saat yang sama, hatinya tiba-tiba melahirkan perasaan hampa. Wanita Surgawi hanya dengan pandangan sekilas untuk membuat orang linglung, anggap saja siapa yang bisa mendapatkan bantuan pribadi peri ini. Bahkan mengetahui bahwa mimpi ini adalah angan-angan dan selamanya tidak dapat diwujudkan, tetapi jika wanita seperti ini benar-benar mengalami nasib ……. Dalam hatinya masih ada semacam rasa sakit. Dia menahan diri dari bersikeras untuk memalingkan kepalanya untuk menatapnya, karena takut bahwa dia akan sekali lagi menjadi linglung dan menjadi tidak mampu mengalihkan pandangannya.

"Dia tidak" lelaki berkacamata itu biasanya mendorong kacamatanya dan menggelengkan kepalanya dan berkata, "Hari pertama dia memasuki Universitas Beijing memulai kerusuhan besar. Orang yang ingin mengejar dia tak terhitung jumlahnya, di antara mereka beberapa memiliki latar belakang yang terkenal. Tapi setelah beberapa saat, tidak satu pun dari mereka yang berpikir untuk mengejarnya. Lihat ke sana."

Mengikuti sinyal kacamata pria, dia hanya melihat seorang pria yang kuat 10 li jauhnya dari wanita. Kokoh tapi jelas juga bahwa dia gemuk, dia berdiri sesuai dengan pohon willow dengan mata setengah terbuka. Dia tidak hanya gemuk tetapi juga kuat. Tingginya juga luar biasa, dengan sekali pandang dia hampir 2 meter.

"Lemak besar itu?" Tanya Liu Hua.

Advertisements

Cowok kacamata itu menatapnya dan dengan tergesa-gesa berkata dengan suara rendah, “…… ..ia sangat membencinya ketika orang lain menyebutnya gemuk. Jika dia mendengarmu barusan cuaca kau percaya padaku atau tidak, dia akan melemparkanmu langsung ke danau. "

"Apakah dia …… memiliki latar belakang yang sangat besar?" Liu Hua segera mengecilkan lehernya.

"Kemarahannya terkenal kejam, di seluruh Universitas Beijing ini, tidak ada yang berani menyinggung dia dengan terburu-buru. Tentang latar belakangnya …….. "Suara kacamata pria menjadi lebih rendah," juga tidak jelas …… Aku dengar dia hanya anak pejabat senior Cina, itu saja. "

"Apa …. Apa?" Mata Liu Hua tiba-tiba melebar.

“Dikatakan bahwa dia juga mengejarnya tetapi juga menemui penolakan, meskipun dia tidak menggunakan kekuatan untuk memaksanya tetapi karena dia tidak mendapatkannya, dia juga sama sekali tidak mengizinkan orang lain untuk mendekatinya. Akibatnya apalagi memukulnya, selama ada pria berani mengatakan sepatah kata pun padanya maka dia akan bertobat untuk itu seumur hidupnya …….. desah, mari kita berjalan, hal-hal ini bahkan jika saya tidak memberi tahu Anda, Anda akan tidak butuh waktu lama untuk mengetahuinya. Saya tidak tahu berapa banyak siswa baru yang masuk sekolah, melebih-lebihkan diri mereka dan mencoba mengejar dia hanya untuk mendapatkan rasa pahit di kemudian hari. ”Pria berkacamata itu hanya menghela nafas.

Liu Hua diam. Di Tiongkok yang mampu menyinggung pejabat senior tertinggi …… dan siapa yang cukup berani untuk menyinggung putra mereka.

Selama ini dia tidak mengucapkan sepatah kata pun, pada saat ini Ye Tian Xie tiba-tiba, menyeret kopernya dan bergerak maju langsung ke arah surga perempuan.

"Ai! Tian Xie! ”Liu Hua secara tidak sadar mengulurkan tangannya untuk menangkapnya, tetapi tiba-tiba ia memasuki trans aneh yang menyebabkannya tidak dapat menyentuh bagian tubuh Ye Tian Xie tetapi mengambil udara. Tubuh Liu Hua tiba-tiba mati rasa, jika merasa seperti dia meninju dinding dengan kekuatan penuh tetapi semua dinding tiba-tiba menghilang. Secara umum seluruh tubuhnya terasa tidak nyaman. Dalam durasi singkat ini, Ye Tian Xie sudah mencapai sisi wanita itu.

"Hei! Gadis cantik, bisakah kau membawaku ke asrama tanpa kamar. 39? ”Ye Tian Xie mengangkat alisnya dan melihat lebih dekat mimpi ini seperti wajah makhluk surgawi.

Liu Hua dan pria berkacamata keduanya memiliki dorongan untuk menabrak dinding. Gerakan ceroboh dan ceroboh, ekspresi sembrono di matanya dan cara memulai percakapan sudah membuat mereka mengantisipasi jawaban yang mungkin diberikan gadis selestial. Itu memberinya tatapan acuh tak acuh oleh gadis peri dan lemak memelototinya seperti seekor harimau yang mengincar mangsanya dan bergegas untuk memukulnya ke danau.

Namun, semua hal yang mereka harapkan terjadi tidak terjadi. Mereka berdua memiliki ekspresi kompleks di mata mereka. Giliran sederhana leher yang elegan ke arahnya seperti aib seperti makhluk surgawi yang indah. Seluruh wajah surgawi menghadap ke arahnya membuat murid Ye Tian Xie dipenuhi dengan riak yang tidak biasa di jiwanya. Dia perlahan-lahan mengangkat ujung bibirnya yang halus yang berubah menjadi lengkungan nada yang indah.

Pada saat ini, tiba-tiba seluruh kampus seolah-olah itu adalah kota hantu. Hanya suara gemerisik pohon willow dan angin yang bisa terdengar. Dia tersenyum lembut. Senyum ini begitu indah sehingga membuat orang tidak bisa mengalihkan pandangan mereka. Banyak orang yang tidak percaya bahwa dia perlahan-lahan mengulurkan satu tangannya dan meletakkannya di tangan Ye Tian Xie. Pergelangan tangan putihnya yang adil dan jernih hampir terlihat transparan. Yang lain hanya bisa membayangkan pencapaian akhir dari perasaan sentuhan di bawah tangan yang halus.

"Aku akan membawamu ke sana." Dia mengambil tangannya dan berbalik dengan anggun. Namun Ye Tian Xia hanya tersenyum dan agak memegang tangannya dan mengambil langkah di depan.

Pandangannya yang sangat cantik dan anggun tentang punggung berangsur-angsur menghilang. Liu Hua dan pria berkacamata itu mati rasa melihat kedua sosok itu perlahan-lahan menghilang dan tidak memulihkan kesadaran mereka untuk waktu yang lama.

Dan lemak itu sudah berubah dan dengan santai menonton pemandangan danau Chengze, seolah-olah dia bahkan tidak melihat apa yang baru saja terjadi.

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Online Game: Evil Dragon Against The Heaven

Online Game: Evil Dragon Against The Heaven

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih