close

Chapter 371 Fish Bai

Markas Komando Front Utara PBB

Kolonel Frank memindahkan spidol kayu dari dua Batalyon Marinir dari sisi barat Falledge hingga ke tepi Hutan yang belum dipetakan. Dia ingin memberi umpan dan menggambar di Angkatan Darat Kekaisaran di sebelah kiri Front Utara dan begitu Imperial memikat, mereka akan menemukan diri mereka dengan Pegunungan Sawtooth di sebelah kanan mereka, dua Batalyon Marinir di depan mereka dan kota Falledge di kiri mereka!

Frank kemudian akan membuang semua yang dimilikinya untuk menghancurkan Angkatan Darat Kekaisaran Pertama yang telah diidentifikasi Intel. Strateginya sekarang adalah mengalahkan ujung tombak Imperial satu per satu, daripada berfokus di mana-mana. Pada akhirnya, ia telah mengalihkan semua sayap pembom ke Orwell’s Point untuk memburu Armada Kekaisaran yang bersembunyi di sekitar laut pedalaman.

Dia melihat peta Front Utara dan berlabuh di sebelah kirinya adalah Pegunungan Sawtooth, diikuti oleh Falledge, daripada datang hamparan tanah berhutan hampir tiga ratus kilometer datang kota sungai Orwell’s Point.

Bagian belakang Front Utara-nya adalah Hutan Belum Dipetakan dan satu-satunya kota di depan, Orwell’s Point terhubung ke Ibukota dengan jalan raya melalui Hutan Uncharted yang berbahaya sementara jalan menuju Falledge nyaris tidak selesai, hanya jalan setapak yang cukup luas untuk truk tugas berat dan kendaraan militer untuk lewat.

Bentangan tanah antara kedua kota adalah masalah karena seluruh PBB bahkan tidak memiliki cukup pasukan untuk menahan tanah melawan Kekaisaran. Dengan hati-hati Frank meletakkan blok persegi di peta tempat sebuah bukit dilukiskan.

Dia merencanakan pasukan untuk membangun serangkaian benteng besar di sepanjang hamparan tanah yang akan dilihat mengancam oleh Kekaisaran dan memaksa tangan mereka untuk menyerang benteng-benteng itu. Dan sementara Tentara Kekaisaran sibuk mencoba menghancurkan benteng-benteng, dia akan memusnahkan Tentara Pertama Kekaisaran!

Sekarang, pasukannya hanya bergantung pada dua benang pasokan tipis, yang dapat dengan mudah dipotong oleh goblin atau monster perampok di Hutan Uncharted. Unit-unit tempur militer lainnya hanya mengendalikan bentangan jalan di dalam pos pemeriksaan yang ditunjuk dan hanya bisa berfungsi sebagai kekuatan reaksi ketika konvoi diserang.

Untuk melindungi jalur pasokan yang rentan, ia telah mengambil kebebasan ‘meminta’ bahan-bahan tertentu dari pabrik-pabrik produksi, yaitu beberapa ton pelapis baja yang tampaknya diperuntukkan bagi Angkatan Laut.

Frank menyeringai nakal ketika dia ingat ‘mencubit’ bahan-bahan untuk Angkatan Laut. Departemen Logistik Militer pada awalnya bingung ketika beberapa ton pelapis baju besi tiba di kolam motor mereka sampai Frank memberi mereka petunjuk untuk melindungi truk mereka.

Setelah petunjuk itu dipahami, yang lainnya adalah sejarah. Mekanik dari departemen Logistik Militer memasang baju besi ‘pinjaman’ ke sisi truk mereka dan memasang senapan mesin di semua sisi kendaraan.

Jadi truk-truk senjata Logistik Militer lahir dan konvoi suplai membutuhkan pengawalan yang lebih rendah karena konvoi suplai dapat mempertahankan diri. Konvoi yang keras itu dapat melindungi diri mereka sendiri tanpa perlu menarik unit tempur yang berharga keluar dari pos mereka.

Frank mengangguk pada dirinya sendiri ketika dia menyusun kembali token di peta dan memanggil stafnya untuk berkumpul di ruang rapat untuk membahas rencana pertempuran. Tetapi sekarang, Komandan Ford seharusnya mengetahui bahwa bahan-bahannya hilang untuk kapalnya! Jadi pertama-tama, dia harus menulis surat permintaan maaf kepada Komandan Ford karena meminjam bahan-bahannya tanpa memberi tahu dia!

—–

Tentara Kekaisaran Pertama

Jenderal Kotor adalah seorang veteran tua dari beberapa kampanye. Dia adalah orang yang telah memimpin Pasukan Pertama meraih kemenangan atas para beastmen, merampok dan merobohkan kota dan banyak budak utama ditangkap dalam kampanye itu. Pengamanan para beastmen juga dilakukan olehnya dan Angkatan Darat Pertama, mengakhiri mereka dengan julukan sebagai ‘Army of the Beast Masters’ untuk para budak yang mengikuti para First kebanyakan para beastmen.

Dia mengerutkan kening ketika dia melihat langit yang berawan, selama dua hari terakhir, tidak ada penampakan untuk iblis terbang salib datang untuk menjatuhkan telur iblis itu. “Apakah iblis terbang terkutuk itu kehabisan energi?”

Para komandan dan pembantunya yang dekat bergabung dengannya untuk menyaksikan langit dari bawah naungan hutan. Sebagian besar Pasukannya telah tersebar ke unit-unit kecil dan berlindung di bawah pohon apa pun dan menjauh dari mata yang mengintip di langit. Penyihir-penyihirnya telah menghabiskan sebagian besar kekuatan mereka untuk membuat kilau dan mantra anti scrying di seluruh Angkatan Darat.

Ksatria berambut pirang terkikik ketika dia duduk di sebelah Ksatria lain mengenakan helm tanpa wajah penuh. “Katakan, pemberontak ini sangat menarik! Apakah kamu pikir mereka akan lebih menjadi tantangan dibandingkan dengan para beastmen itu?”

The Helmeted Knight mengangkat bahu tanpa kata-kata sementara Knight Tertawa menghela nafas, “Sudah begitu lama, bilahku berkarat! Pemberontak ini lebih baik bertahan lebih lama daripada kucing-kucing itu!”

“Baik?” Laughing Knight duduk di belakang seorang beastman budak, tersentak keras pada rantai logam di tangannya yang terhubung ke budak. Gadis binatang berkerah dengan telinga biru abu-abu dan ekor tersedak ketika Ksatria Tertawa bertanya lagi, “Menurutmu berapa lama aku bisa membuat pemberontak pecah?”

Gadis buas merangkak menahan air matanya dan dia mengarahkan matanya ke bawah, takut mencengkeram hatinya ketika tuannya menggunakan punggungnya sebagai kursi. The Laughing Knight menyeringai, “Tetap saja para pemberontak ini memiliki sihir yang menarik. Pikirkan itu sebanding dengan pertahanan sihir kota binatang itu?”

“Tidak yakin,” jawab Ksatria bertopi. “Perlu bersaksi sebelum menilai …”

“Aww …” The Laughing Knight menghela nafas secara dramatis. “Kapan kita akan menyerang?”

“Segera,” kata Helmeted Knight.

Tepat ketika Helmeted Knight menyelesaikan kata-katanya, seorang prajurit yang dipasang dengan bendera kurir di punggungnya melaju melewati dan berteriak pada pasukan. “Hancurkan kemah! Yang Pertama akan mulai berbaris di ujung gelas!”

“Lihat?” The Helmeted Knight berkata lagi sebelum dia berdiri dan membersihkan bajunya. “Ayo bersiap.”

“Urghh!” The Laughing Knight berdiri dan menggeliat. Tidak seperti teman lapis bajanya, dia mengenakan jubah sederhana dengan sabuk senjata. Dia menendang bagian belakang hambanya dan berkata, “Ayo pergi! Pergi dan kemasi semuanya!”

Budak gadis buas itu membungkuk dan bergegas pergi untuk melakukan upayanya, hanya untuk menyentak ke belakang dan jatuh mendatar di belakangnya ketika Ksatria Tertawa tiba-tiba menarik rantai di tangannya sambil tertawa. “Hahahaha, baiklah, kamu bisa pergi sekarang!”

Gadis itu hanya pindah setelah memastikan tuannya telah melepaskan rantai. Dia mengusap air matanya saat dia berlari, berpikir bahwa suatu hari bagaimana dia akan menikmati menikam tuannya sampai mati.

—–

Front Utara, Batalion Pertama, Kompi ‘A’

Kopral Lance yang tergeletak lambat di rerumputan yang lembut melepaskan semburan tembakan senapan mesin yang ditujukan pada sekelompok kecil Imperial. Pelacak kuning merah cerah menusuk keluar ke malam dan berkedip ke langit malam ketika putaran memantul dari tanah dan baju besi Kekaisaran.

Di bawah cahaya yang menyala dari kilauan iluminasi, Slow bisa melihat sekelompok Imperial menjatuhkan seperti boneka dengan potongan tali mereka, tetapi dia masih memberi tubuh mereka dosis timbal lagi, untuk berjaga-jaga ketika dia menemukan tentara Kekaisaran cukup licik untuk bermain mati. .

“PERUSAHAAN!” Peluit berbunyi sebelum teriakan datang dari samping. “Bersiaplah untuk mundur!”

“Kotoran!” Perlahan terkutuk ketika dia menggantung sabuk amunisi di lengan kirinya dan mencengkeram bipod MG-nya pada saat bersamaan. Dia merangkak berdiri dan berlari kembali saat Sersan Peletonnya berteriak pada mereka untuk melipatgandakan waktu mereka. “Aku benci berhenti dan berlari!”

Dia melihat ASAG-01-nya melambaikan tangan kecilnya yang cakar ke arahnya, mendesaknya untuk berlari lebih cepat. Slow berlari menaiki lereng dan menjatuhkan senjatanya ke bagian belakang ASAG dan menarik napas tepat saat tanah yang mereka serahkan meledak menjadi api.

Musuh sedang belajar dan beradaptasi dengan cepat terhadap taktik mereka dan mereka bahkan mengambil satu halaman artileri mereka. Para penyihir Kekaisaran sekarang akan melemparkan bola api ke atas kepala infanteri seperti mortir di posisi apa pun yang pernah ditemukan oleh Marinir.

Mantra bola api akan meledak pada kontak dan akan menyebabkan tiga derajat luka bakar untuk setiap daging yang terpapar dan juga memiliki kecenderungan jahat untuk menyalakan setiap amunisi atau granat yang dibawa oleh prajurit malang yang kadang-kadang, mantra kilat juga melakukan hal yang sama.

Karena ini, semua Marinir lebih suka sekarang untuk menjaga jarak yang aman dari flamer. Bahkan Marinir yang menggunakan senjata api sendiri meminta untuk mengganti senjata yang disetujui petugas. Tapi tetap saja, bola api yang jatuh dari langit adalah mimpi buruk bagi semua Marinir.

Perlahan merunduk ketika gelombang panas dari penyihir Kekaisaran menyapu dirinya dan hampir seketika, jeritan mortir ramah pecah di atas kepala dan duel artileri dimulai. Slow mendorong dirinya ke atas dan mengikuti ASAG ketika kompi itu mundur, sementara kompi B di sisi-sisi memberikan perlindungan.

Kekaisaran telah menggunakan penutup malam untuk maju ke depan dan mereka secara tidak sengaja tersandung kawat yang meluncurkan suar peringatan. Setelah malam meledak menjadi guntur dan api sebagai Marinir menghujani Imperial di terkejut.

Tetapi Tentara Kekaisaran Pertama adalah veteran. Mereka pulih dengan cepat dan bukannya mundur, mereka malah menuntut. Para penyihir cepat mendukung pasukan dengan melemparkan mantra perlindungan ke mantra kilau untuk membantu tuduhan pasukan. Beberapa Imperial yang lebih cerdas melemparkan diri mereka ke tanah yang menyelamatkan mereka ketika malam tiba-tiba berubah menjadi siang dari mantra iluminasi yang muncul di langit.

Deru guntur senjata Marinir memecah kesunyian malam ketika pelacak terbang menuju posisi Imperial sementara tim mortir Batalyon melemparkan mortir ke arah musuh.

Sayangnya. Tentara Kekaisaran Pertama dipecah menjadi unit-unit kecil, membuat tembakan mortir defensif tidak efektif. Sebaliknya, Marinir harus bergantung pada kawat dan ranjau yang ditanam sebelumnya dan dalam kegelapan, hambatan ini membuktikan nilai mereka dalam memperlambat dan menghentikan Kekaisaran.

“SEBUAH PERUSAHAAN … TAHAN! DARI KE DALAM GARIS DI SINI!” Komandan kompi itu meniup peluitnya dan meraung dan Marinir tergelincir berhenti dan rawan, menghadapi musuh lagi. “TUTUP B RETREAT PERUSAHAAN!”

Lambat bingung mengapa mereka mundur saat dia jatuh ke perutnya. Dia mendengus ketika sebuah batu tajam menggaruk dadanya dan dia bergeser ke posisi yang lebih nyaman saat dia menggunakan MG-nya.

Temukan novel resmi di Webnovel, pembaruan yang lebih cepat, pengalaman yang lebih baik , Silakan klik www.webnovel.com untuk mengunjungi.

Dia melepaskan ledakan lain ke bayangan bergerak dan baju besi berkilauan di kejauhan, menonton lebih banyak pelacak memantul ke langit secara spektakuler. Mengapa memberi tanah ketika mereka bisa menahan Blue Boys sialan dengan mudah?

Namun peluit lain terdengar lagi, dan teriakan komandan kompi terdengar, “PERUSAHAAN … JATUH KEMBALI!”

—–

Selama dua jam, Batalion Pertama bertempur melawan pasukan dari Imperial. Hanya ada beberapa luka, sebagian besar karena jatuh dalam kegelapan. Hanya enam marinir yang menderita luka bakar dan panah dari kekaisaran, namun mereka mundur lebih dari lima kilometer.

Orang-orang beristirahat dan ketika fajar menyingsing, Batalion Pertama mundur lagi, kali ini mereka menarik mundur dua puluh kilometer lagi dan begitu mereka melihat Hutan Uncharted, mereka diperintahkan untuk menggali dan menunggu Imperial.

—–

Markas Komando Front Utara PBB

Kolonel Frank mengangguk ketika dia mendengarkan laporan yang datang dari Front dan dia tersenyum. Sekarang mereka telah memikat Imperial, apakah mereka akan mengikuti dan mengambil umpan?

Dia menggosok tangannya untuk mengantisipasi langkah komandan Angkatan Darat Kekaisaran Pertama. “Di sini amis mencurigakan … kata nelayan itu …”

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

forgot password ?

Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih