close

Chapter 1003 – Come Battle

Bab 1003: Ayo Pertempuran

Penerjemah: Tat Editor: Rundi

Di ring pertempuran, Di Jun mengulurkan jari telunjuknya. Ribuan sinar cahaya dalam semua warna menyembur di sekelilingnya dengan maksud untuk menghancurkan gunung dan sungai!

Ekspresi semua orang berubah pada ini.

Bahkan seseorang sekuat Ling Xian sedikit terkejut.

“The Tune of Dao, pergi!”

Jubah putih Le Wu Ya berkibar ditiup angin. Seperti keturunan abadi, perilakunya secara alami di atas orang lain dan perilakunya keluar dari dunia. Dia memainkan serulingnya dengan tangan kosong dan musik yang dihasilkan darinya sekeras petir dan bergema di seluruh dunia!

Musiknya lembut, namun berdetak di gendang telinga semua orang seperti guntur. Catatan musik bertindak seperti pedang tajam yang berputar-putar dengan ritme dan menghentikan jari telunjuk itu!

Seluruh penonton tersentak kaget ketika mereka mengenali asal usul lagu ini.

“Itu adalah salah satu dari lima lagu legendaris, Tune of Dao. Aku tidak percaya Le Wu Ya tahu itu! “

“The Tune of Dao adalah lagu legendaris yang telah terkenal sepanjang sejarah. Kecakapannya kuat dan tak tertandingi! “

“Dia benar-benar adalah monster peringkat nomor satu di monumen Favorit Surga. Serangan pertama yang dia buat adalah lagu surgawi! ”

“Nada Dao… menarik. Sedihnya, Anda bukan lawan saya. ”

Di Jun berbicara dengan lembut dan menunjuk jari telunjuknya lagi. Energi mengisi kekosongan dan kehancuran menyebar ke seluruh dunia!

Melihat ini, ekspresi Le Wu Ya berubah. Energi yang datang baginya seperti gelombang laut raksasa, tak ada habisnya dan tak terbendung. Itu seperti tentara seribu orang yang datang menunggang kuda.

HOMM, HOMM, HOMM!

Musik seruling bergema di seluruh dan mengejutkan langit. Setiap not yang dimainkan memiliki kekuatan untuk mengakhiri pembangkit tenaga listrik di level semula.

Di Jun terlalu mengerikan.

Gerakan jari telunjuknya seperti serangan Dewa atau abadi Pertempuran marah. Gerakan ini menyapu semua catatan seruling dan mendarat tepat di dada Le Wu Ya.

Sekaligus, semburat kemerahan muncul.

Le Wu Ya terhuyung mundur beberapa langkah. Dia tetap anggun dalam jubah putihnya. Tapi wajahnya sekarang pucat.

Jelas bahwa dia sekarang dalam posisi yang tidak menguntungkan.

Hasil ini mengejutkan penonton.

Siapakah Le Wu Ya? Dia nomor satu di monumen Surga Favorit!

Namun jelas bahwa dia tidak bisa menang melawan Di Jun. Ini pada dasarnya tidak bisa dipercaya!

“Aku tidak percaya bahwa selain Ling Xian, kekuatan besar sepertimu akan muncul.”

Le Wu Ya tetap anggun dan seperti orang abadi sejati telah turun. Dia lembut dan tenang seolah-olah dia bisa naik di atas awan kapan saja sekarang.

Kita harus mengakui bahwa perilakunya tidak tertandingi. Dari semua orang di sana, sepertinya hanya Ling Xian yang bisa membandingkan.

“Kamu kuat. Anda adalah pembudidaya level asli pertama yang dapat bertahan melawan jari telunjuk saya dua kali, “kata Di Jun dengan tenang.

“Saya tidak tertarik menjadi orang nomor satu di dunia. Saya di sini untuk diperingkat. ” Le Wu Ya tersenyum lembut.

Advertisements

“Aku tahu, kamu tidak punya niat untuk menang.”

Di Jun perlahan mengulurkan tangan kanannya, “Tapi, kita perlu menentukan pemenang dan pecundang di dalam cincin pertempuran.”

“Kamu benar. Mari kita bertarung. ”

Le Wu Ya tersenyum lembut. Seruling gioknya mulai memancarkan banyak cahaya yang berputar hingga ribuan sinar. Kemudian, dia mulai menggunakan serulingnya sebagai pedangnya ketika dia memotongnya di langit!

Di Jun sama sekali tidak takut saat mempersiapkan diri untuk pertempuran mengejutkan melawan Le Wu Ya!

HOMM, HOMM, HOMM!

Suara-suara keras muncul satu demi satu. Di samping ombak yang mengejutkan, mereka mengejutkan seluruh tempat.

Kecakapan itu semua lebih mengerikan daripada ketika Ling Xian bertempur melawan Zhan Cang Sheng!

Keduanya sangat kuat. Mereka bertempur dari tanah ke langit, dari langit kembali ke tanah dan dalam beberapa menit, mereka telah bertukar ribuan bantahan!

Pada akhirnya, cincin pertempuran tidak dapat menangani keduanya dan berubah menjadi puing-puing!

Semua orang terkejut dengan ini. Untuk mengetahui bahwa cincin pertempuran terbuat dari bahan surgawi dan sangat kokoh.

Bahkan ketika Ling Xian bertempur melawan Zhan Cang Sheng, hanya retakan yang dibuat. Namun pertempuran antara keduanya menghasilkan cincin yang benar-benar hancur. Seberapa kuat kemampuan mereka untuk mewujudkan hal ini?

“Keduanya kuat!”

Ekspresi Ling Xian berubah gelap. Bahkan untuk seseorang sekuat dia, dia merasakan tekanan besar.

Ini membuatnya berseru tentang bagaimana Le Wu Ya adalah peringkat nomor satu setelah semua dan bagaimana Di Jun adalah monster yang membalikkan seluruh benua secara terbalik.

“Bagaimanapun, ini adalah panggung terbesar. Semua orang kuat. “

Ling Xian berseru. Matanya menyala dengan keinginan untuk bertarung karena dia menemukan gelar nomor satu begitu pantas untuk ditantang!

Persis saat dia berseru, pertempuran Le Wu Ya dan Di Jun telah mencapai (sensor)nya. Keduanya telah menggunakan semua milik mereka dan menghancurkan bumi sejauh ribuan mil.

Advertisements

Pada akhirnya, Di Jun yang lebih baik dan Le Wu Ya dikalahkan.

Hasil ini mengejutkan semua orang. Kemudian, kerumunan berubah riuh.

“Luar biasa. Le Wu Ya hilang! “

“Seberapa kuat pria ini. Bahkan Le Wu Ya bukan lawan? ”

“Tak terbayangkan. Pria itu terlalu kuat. Tidak heran dia menantang seluruh benua! ”

Kerumunan melolong kagum.

Dengan berbagai alasan judi, Le Wu Ya secara konsisten dipilih untuk menjadi yang paling mungkin menang. Namun sekarang, dia kalah dari Di Jun. Mengapa tidak semua orang terkejut?

Semua mata tertuju pada Di Jun sekarang. Mereka memandangnya seolah-olah sedang melihat monster yang menakutkan!

Bahkan Le Wu Ya bukan lawannya. Orang ini benar-benar jahat!

Hanya Ling Xian yang tidak terkejut dengan hal ini. Dia bisa mengatakan bahwa Le Wu Ya dihambat oleh sesuatu, atau mungkin dia tidak ingin memberikan semuanya.

Jika dia benar-benar memberikan segalanya, mereka harus berada di jalan buntu dan seharusnya tidak ada pemenang yang jelas.

“Kamu benar-benar kuat. Aku tersesat.”

Le Wu Ya tersenyum tetapi sama sekali tidak sedih. Dia tidak pernah memiliki niat untuk menang dan bertindak seperti dia adalah seorang abadi yang sedang bermain game di dunia fana. Rahmat dan keilahian-Nya berada di luar dunia.

“Kamu juga kuat. Anda tidak pucat di sebelah saya. ” Mata Di Jun berkedip. Dia bisa tahu juga bahwa Le Wu Ya tidak pernah memberikan segalanya.

“Bahkan jika aku mencoba, kita akan berakhir dengan seri.”

Le Wu Ya tersenyum. “Saya tidak tertarik menjadi nomor satu. Aku akan membiarkan kalian semua berkelahi habis-habisan. “

“Pertarungan? Gelar yang menang adalah milikku pasti. ” Di Jun berkata dengan lembut. Meskipun suaranya tenang, itu keras dan tidak mengizinkan semua pertanyaan.

Le Wu Ya tersenyum, “Itu mungkin tidak terjadi.”

Advertisements

Lalu, dia melirik Ling Xian.

Di Jun mengikuti pandangannya, “Kamu pikir dia punya hak untuk bertarung melawanku untuk posisi yang menang?”

“Itu benar,” kata Le Wu Ya sambil tersenyum.

“Dia menang melawan tubuh bijak pertempuran, yang memberinya hak untuk bertarung melawanku. Sedihnya, dia tidak akan menang melawan saya. ” Suara Di Jun tenang seolah menggambarkan kejadian umum.

“Kamu hanya akan tahu setelah bertarung.”

Le Wu Ya tersenyum lembut dan meninggalkan panggung.

Mendengar ini, bibir Leng Wu Qing meringkuk. Pedang surgawi panjang satu meter muncul dan itu menunjuk tepat ke Ling Xian.

“Sekarang giliran kami.”

Kata-kata itu memicu hasrat semua orang. Mereka semua memandang seolah-olah sudah waktunya untuk pertunjukan yang hebat.

“Pertarungan ini akan menentukan siapa yang menang dan siapa yang kalah.”

Ekspresi Ling Xian tenang dan dia bisa merasakan niat pembunuh Leng Bie Qing terhadapnya. Dengan kata lain, pertarungan ini tidak akan sesederhana hanya menentukan pemenang.

“Betul.”

Leng Bie Qing mengarahkan pedangnya ke Ling Xian, niat pembunuhnya terkunci. “Terakhir kali, Anda lolos karena keberuntungan. Kali ini, Anda tidak akan seberuntung itu. “

“Kamu berbicara seolah-olah kamu bisa membunuhku.”

Ling Xian memelototinya dan menerjang dirinya di atas panggung. Jubah putihnya menari-nari di angin dan seperti makhluk abadi telah tiba, energi tak terkalahkan menelan tempat itu.

Kemudian, dia tidak membuang kata-kata dan hanya mengucapkan dua kata yang membuat darah semua orang mendidih.

“Ayo berperang!”

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Painting of the Nine Immortals

Painting of the Nine Immortals

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih