close

Chapter 2: Inhibition and Apprenticeship

Bab 2: Penghambatan dan Magang

Penerjemah: / Editor Tatienne: Tennesh / Rundi

Dalam komunitas budidaya Taoisme, ada tipe orang yang darahnya mengalir dengan supernaturalisme kuno.

Tipe orang ini selalu memiliki bakat besar dan selalu dapat dibedakan dari orang banyak. Karena itu, surga memberi segel pada mereka pada saat mereka dilahirkan, menghambat mereka dari mempraktikkan Taoisme selama sisa hidup mereka.

Ling Xian adalah tipe orang seperti ini. Di dalam tubuhnya, ada empat mantra penghambatan berbeda yang diciptakan oleh makhluk superior; dikenal untuk menyegel langit, mengunci bumi, menjebak Dewa, dan membatasi para Dewa. Keempat jenis mantra itu meresap bersama dan menjadikan mimpinya menjadi murid Taoisme ilusi liar.

“Ini menjelaskannya. Ini menjelaskan segalanya, ”Ling Xian sepertinya telah kehilangan jiwanya. Dia mencibir, "bagaimana saya bisa menentang para Dewa jika mereka yang menentukan nasib saya?"

Dia baru saja menerima informasi ini dari orang tua yang mengaku sebagai Abadi. Dia akhirnya mengetahui alasan mengapa dia tidak bisa mengumpulkan roh sejak usia muda, dan dia menemukan bahwa tempat dia sekarang adalah dunia di dalam lukisan yang membungkusnya, Lukisan Sembilan Dewa.

Tempat ini tanpa batas dengan atmosfir energi spiritual yang kental. Ada bunga, tanaman, dan air terjun yang tampak aneh yang berbau vital. Itu adalah surga.

Jika hari ini seperti hari-hari lainnya, ia akan duduk dan berlatih di bawah lingkungan spiritual seperti itu. Namun, saat ini, mimpinya untuk mempraktikkan Taoisme telah hancur; semua harapan sisa yang dia miliki berubah menjadi putus asa.

"Siapa bilang kamu tidak bisa?"

Orang tua itu membeku di udara, rambutnya abu-abu, kulitnya seperti pemuda, dan jubah putihnya mengalir tertiup angin. Dia berdiri seolah baru saja dilahirkan kembali.

Ling Xian mendongak dengan tajam, tatapannya terkunci dengan aman ke sesepuh misterius. Dia bertanya dengan penuh semangat, "Anda tahu jalan?"

'' Jika saya tidak punya cara, mengapa saya menyeret Anda ke dalam Lukisan Sembilan Dewa? '' Orang tua itu mengelus jenggotnya dan berseri-seri, 'keempat segel itu pasti kuat, tetapi mereka bukan tanpa jawaban yang dapat membuka kunci mereka. Lagipula, jangan lupa, aku seorang Immortal. "

"Lalu aku meminta grandmaster, kamu, untuk membantuku," Ling Xian menunjukkan tanda optimisme. Berlatih Taoisme adalah awal dari pemenuhan semua mimpinya. Bahkan jika orang tua itu berbohong, dia tidak ingin melepaskan kesempatan yang dapat mengubah nasibnya.

Ling Xian tidak percaya bahwa orang tua adalah Immortal. Meskipun dia tampak sangat bijak dan mendalam, dan ada fakta bahwa Lukisan Sembilan Dewa adalah instrumen langka dari legenda lama. Namun, di dalam seluruh komunitas Taoisme, belum ada orang yang memiliki kemampuan untuk terbang seperti Dewa dalam 30.000 tahun terakhir. Plus, Dewa tidak akan muncul di tempat-tempat di mana manusia mengembara, oleh karena itu Dewa tidak akan berada di paviliun.

"Aku bisa membantumu, tetapi jika kamu menginginkan sesuatu, kamu harus memberiku sesuatu sebagai imbalan," kata orang tua itu dengan hati-hati.

Ling Xian membeku, sebuah dongeng mengerikan yang dia dengar sebelumnya terlintas di benaknya. Dia berbicara tanpa berpikir, "apakah kamu akan dengan paksa menyingkirkan jiwaku dan memiliki tubuhku?"

Apa yang dia katakan mengejutkan para lansia, dan lansia itu dengan marah berteriak, “Aku tidak percaya kamu akan berpikir begitu! Bagaimanapun, saya adalah legenda dari era Qing. Apakah saya akan melakukan sesuatu yang begitu tidak sopan? ”

"Aku … aku telah tumpul," Ling Xian memikirkannya dengan cermat dan memilih untuk mempercayai orang tua. Lagipula, dia berada di wilayah orang lain dan berdiri di depan seorang penatua yang terlatih dengan baik. Jika orang tua ingin memiliki tubuh fisiknya, ia akan melakukan itu beberapa waktu yang lalu daripada menunggu sampai sekarang.

Orang tua itu mendengus dingin dan tidak senang, dia menatap ke arah cakrawala, tatapannya tidak bisa dibaca dan tidak bisa dijelaskan.

Setelah beberapa lama, dia menghela nafas dalam-dalam, "Saya Liao Cang Qiong, apakah Anda pernah mendengar nama ini?"

Ling Xian mencari ingatannya dan tiba-tiba teringat nama yang pernah dilihatnya dalam literatur kuno. Pupil matanya melebar, seluruh ekspresinya menjerit tak percaya.

"Kamu … kamu adalah Alchemist legendaris Liao Cang Qiong!"

Lansia menghela nafas dengan lembut, tatapannya menjadi kompleks, “waktu berlalu, banyak hal berubah. Saya tidak percaya masih ada seseorang di benua ini yang mengingat nama saya. "

Sepanjang seluruh sejarah dalam komunitas Taoisme, nama Alchemist Liao Cang Qiong adalah legenda yang tidak bisa diabaikan oleh siapa pun. Dia menjalani seluruh hidupnya dengan terobsesi dengan alkimia, memasuki Alam Kesembilan pada usia 13, dan menjadi anggota Alam Pertama ketika dia berusia 102 tahun. Dia telah membuat banyak resep untuk berbagai jenis Dan, dan pada akhirnya, dia berhasil menjadi Dewa setelah menciptakan Dan Keabadian di atas gunung Tian Shan.

Generasi-generasi selanjutnya menggambarkannya dalam satu kalimat: jika surga tidak memberi kita Liao Cang Qiong, Alkimia akan mengalami keabadian kegelapan.

Sangat mudah untuk melihat bahwa Liao Cang Qiong telah membuat kontribusi luar biasa kepada komunitas alkimia.

Wajah Ling Xian penuh kejutan. Dia tidak bisa percaya bahwa seorang alkemis Immortal muncul di depannya. Dia kemudian berpikir tentang ide bahwa mungkin Immortal mampu memecahkan segel di dalam dirinya. Dia bertanya, "lalu, apa yang harus saya berikan sebagai imbalan jika saya meminta Anda untuk membalikkan mantra?"

"Mewarisi mantel saya. Saya tidak ingin semua pekerjaan masa lalu saya menguap begitu jiwaku lenyap, ”kata Liao Cang Qiong dengan sedikit kesedihan.

"Kamu jiwa? Lenyap? ”Ling Xian menegang ketika menyadari betapa pucat dan lemahnya Liao Cang Qiong. Dia sepertinya hanya kulit tanpa darah atau kulit.

Advertisements

"Iya nih. Apa yang Anda lihat hanyalah jiwaku. Di dalam Lukisan Sembilan Dewa ini, delapan jiwa Dewa lainnya masih tertidur lelap, ”Liao Cang Qiong berbisik.

Apa yang terjadi?

Bagaimana bisa seorang Immortal, yang tidak bisa mati, dibiarkan dengan hanya jiwa? Bagaimana bisa sembilan Dewa bersama-sama dalam situasi yang sama?

Ling Xian tiba-tiba tidak merasa seperti dia memiliki energi yang cukup untuk memikirkan hal ini. Semua yang terjadi hari ini tidak jelas.

"Hal-hal yang saya katakan sedikit di luar jangkauan untuk Anda. Tapi saya harus bertanya, apakah Anda bersedia menjadi murid saya? "Ekspresi Liao Cang Qiong tegas dan serius.

"Kenapa … Kenapa aku?" Ling Xian bertanya. Menjadi murid dari Immortal adalah kebanggaan dan keistimewaan yang besar. Tapi dia terseret ke dalam Lukisan Sembilan Dewa tanpa penjelasan dan dia bertemu dengan Liao Cang Qiong yang legendaris. Segalanya tampak seperti mimpi, ia merasa seolah-olah telah kehilangan kontak dengan kenyataan.

“Untuk menjadi muridku kamu tidak bisa menjadi orang biasa. Hanya mereka yang memiliki segel yang bisa memanggilku Tuan. Juga, saya baru saja bangun dari tidur lelap, dan saya segera bertemu dengan Anda. Itulah yang saya sebut takdir, ”dia menyeringai ringan, jubah putihnya menari-nari ditiup angin, sikapnya dominan dan persuasif.

"Aku tidak bisa memahami gagasan bahwa aku, seorang cacat, dapat menerima pujian dari seorang alkemis yang terhormat," bisik Ling Xian. Dia merasakan gelombang kelegaan, seolah-olah semua rasa sakit yang dideritanya di masa lalu sepadan.

Karena ketidakmampuannya untuk mempraktikkan Taoisme, dia telah diejek dan diejek sepanjang hidupnya. Namun sekarang, karena ketidakmampuannya, Liao Cang Qiong melihatnya sebagai istimewa. Takdir benar-benar sesuatu.

"Jika Anda setuju, maka secara formal mengakui saya sebagai Guru. Mulai sekarang, kamu adalah muridku, ”Liao Cang Qiong memandang Ling Xian dengan penuh kasih, saat dia mengenang masa lalunya sendiri.

Ekspresi Ling Xian menjadi serius ketika dia berlutut di hadapannya di tanah, "Tuan, terimalah magang saya karena saya kowtow tiga kali."

Dong!

Ling Xian bersujud tiga kali, setiap kali dahinya menyentuh tanah ada bunyi gedebuk.

"Baiklah baiklah. Bangunlah dengan cepat, muridku, ”Liao Cang Qiong tersenyum ramah. Dia melambaikan lengan bajunya dan embusan angin membantu meluruskan tubuh Ling Xian.

"Saya harus meminta lagi agar Guru membantu saya memecahkan segel, sehingga saya dapat memulai latihan saya," Ling Xian mengepalkan tangan dengan satu tangan dan menangkupnya dengan yang lain sebagai tanda penghormatan.

“Untung saya telah memulihkan energi dari 30.000 tahun tidur yang saya miliki. Atau kalau tidak, aku benar-benar tidak bisa memecahkan segel ini, "Liao Cang Qiong menekan jari telunjuknya di antara alis Ling Xian. Segera, seluruh alam semesta mulai bergetar. Bulan turun saat matahari terbit, gelombang debu memenuhi atmosfer; seolah-olah langit dan bumi terbelah menjadi dua.

Kesakitan!

Itu adalah jenis penderitaan yang menusuk jantung, paru-paru merobek.

Ling Xian merasa kepalanya terbelah. Gelombang kekuatan yang kuat menyerbu tubuhnya. Meskipun tubuhnya rapuh, pikirannya benar-benar sadar. Rasa sakit itu terasa seperti akan berlangsung selamanya. Dia lebih baik mati daripada menanggungnya lebih lama.

Jeritan nyaring menembus alam semesta. Darah memuntahkan dari mulutnya, sekarat seluruh jubahnya berwarna merah cerah. Matanya merah, tubuhnya terasa seperti ditusuk ribuan kali. Darah terus mengucur sampai ia ditutupi dengan darah dari kepala sampai kaki.

Advertisements

"Tunggu!" Liao Cang Qiong berteriak keras. Dia menekan dada Ling Xian dengan jarinya dan seketika, dunia berputar dan langit berubah gelap. Semua cahaya tiba-tiba tersedot keluar dari alam semesta. Seolah-olah dunia di dalam Lukisan Sembilan Dewa akan dihancurkan dan jatuh ke dalam kegelapan abadi.

Retak.

Serangkaian suara berderak keluar dari tubuh Ling Xian. Sejumlah besar bayangan gelap menutupi dirinya. Gelombang aura pembunuh terselubung di sekitarnya.

Dia menjebak makhluk ilahi dari meterai!

Liao Cang Qiong mengerutkan kening. Dia tidak mengantisipasi segel pertama menjadi kompleks ini. Namun dia tidak khawatir, ketika dia mengarahkan jarinya ke langit, tangan yang lain berputar ke arah yang misterius. Dia melolong, "segel langit, lepaskan!"

Telapak tangan raksasa muncul di langit. Didampingi oleh atmosfer keras yang bisa membuat seseorang gemetar, telapak tangan mulai menyerang dewa yang sedang duduk di atas awan gelap. Dengan setiap serangan, cincin cahaya terang muncul.

Tubuh awan gelap mulai memancarkan cahaya. Untaian angin membentuk penghalang tak terlihat, melindungi makhluk ilahi dari telapak tangan besar.

"Kamu hanyalah bayangan dari Dewa Perangkap yang sebenarnya. Beraninya kau menjadi begitu sombong? Jika saya memiliki tubuh fisik saya, saya akan menghancurkan Anda dengan satu jari, ”desis Liao Cang Qiong. Tanpa takut, dia melesat menembus awan dan memanggil semua angin di langit.

"Taoisme, Pembunuh Yang Abadi!"

Pedang raksasa muncul. Bilahnya cukup tajam untuk memotong bumi, langit, dan memotong sungai dan gunung. Itu membeku di atas makhluk ilahi, siap untuk menyerang.

Naluri membunuh dari pedang mengurangi kesombongan makhluk itu. Pedang itu bersinar terang, mengusir awan gelap sampai benar-benar menghilang. Lalu tiba-tiba, pita cahaya memantul dari awan dan mendorong kembali ke bumi, menembus dada Liao Cang Qiong.

Meskipun pita cahaya menembus tubuhnya tanpa noda darah, wajah Liao Cang Qiong berubah seputih selembar kertas saat sikapnya melemah. Untuk memanggil pedang dengan jiwanya dan menggunakannya sebagai senjata, energinya sangat terluka.

“Segel yang kuat. Saya pikir saya bisa mematahkan keempatnya, tetapi saya sudah sangat lemah karena membuka satu, ”Liao Cang Qiong terengah-engah. Meskipun ia telah beristirahat dan memulihkan jiwanya dengan bantuan Lukisan Sembilan Dewa, setelah pertempuran ini, ia lemah.

Dong! Gemuruh keras pecah di langit.

Ling Xian, dengan rambut panjangnya yang diikat dan jubahnya basah oleh darah, meluruskan tubuhnya sedikit demi sedikit. Seolah-olah Dewa telah mendarat, temperamennya menjadi sangat kuat.

Luka di tubuhnya sembuh dengan cepat. Darah agung yang telah tertidur selama 14 tahun akhirnya terbangun. Meskipun dia masih dihambat oleh tiga segel lainnya, dia bisa merasakan potensinya terbakar di dalam dirinya seperti gunung berapi. Itu mengalir dengan tenang, tetapi begitu meletus, semua yang ada di sekitarnya pasti akan musnah!

Gantang energi abadi berjingkrak di sekitarnya, memasuki organ-organnya dan menguatkan tulangnya. Pada akhirnya, itu terkonsentrasi di dadanya. Energi memasuki qi pertama, lalu yang kedua, dan terus ke yang ketiga. Akhirnya, energi itu menyebar.

"Perasaan yang luar biasa," Ling Xian merasakan gelombang energi di dalam dirinya. Sudut-sudut mulutnya terangkat perlahan, sampai akhirnya dia tidak lagi bisa mengendalikan diri dan tertawa terbahak-bahak.

Prestasi terbesar dari ini bukanlah dia menyalakan qi ketiganya, melainkan, keuntungan terbesar adalah sepasang Mata batin barunya.

Advertisements

Mata kirinya hitam pekat dan tangan kanannya putih salju.

Ini adalah Mata Batin peringkat keempat.

Mata Eksekusi.

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Painting of the Nine Immortals

Painting of the Nine Immortals

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih