close

PFW – Chapter 2

Bab 2: Mantan pacarku adalah seorang Casanova.

Penerjemah: Editor Atlas Studios: Atlas Studios

“Ketika kamu bertemu dengan sepupumu nanti, kamu lebih baik mengucapkan terima kasih. Meskipun dia di luar negeri selama bertahun-tahun, dia selalu memikirkanmu, bahkan merekomendasikan begitu banyak kencan buta yang layak untukmu. "

Duduk di dalam taksi, ibu Pei Ge, Zhang Manhua, menginstruksikannya dengan cermat.

Pei Ge, yang duduk di sebelah ibunya, mendengarkan omelannya tanpa sedikitpun kesal, bahkan tersenyum dengan persetujuan.

"Bu, aku tahu. Anda tidak perlu mengingatkan saya. Sepupu memperlakukan saya dengan sangat baik, ”jawab Pei Ge, menyeringai dari telinga ke telinga saat dia meraih lengan Zhang Manhua.

Meskipun Pei Ge memandang setiap pria yang cocok dengannya sebagai brengsek, mungkin itu seperti yang dikatakan Tang Xiaoyu; itu hanya karena dia tidak bisa melupakan orang itu …

"Kanan. Anda memiliki kencan buta dengan manajer bank itu hari ini. Bagaimana hasilnya? "

Baru setelah dia selesai membicarakan hal-hal serius dengan putrinya, Zhang Manhua ingat tentang kencan buta itu.

Begitu Zhang Manhua mengemukakan kencan buta hari ini, Pei Ge tertawa datar dan bergumam, "Bahwa apa pun yang manajer dan saya tidak klik sama sekali …."

"…."

Zhang Manhua menatap Pei Ge dengan tajam. Tak berdaya, dia berkata, “Ge Ge, kamu tidak muda lagi. Jangan pilih-pilih. Selama kamu bisa bertahan di masa depan … "

"Aku tahu; Saya tidak pilih-pilih. Hanya saja pria itu benar-benar tidak cocok. "Pei Ge menjawab begitu lembut seolah-olah kata-katanya lebih berarti untuk dirinya sendiri.

“Anda memiliki banyak calon pelamar, tetapi Anda selalu mengklaim bahwa mereka tidak cocok. Jelas, kamu masih menutup telepon pada mantan itu— ”

Sebelum Zhang Manhua bisa menyelesaikan kata-katanya, Pei Ge memotongnya.

"Bu, apakah Anda pikir Sepupu akan menyukai hadiah yang saya beli untuknya?" Dia dengan ceria bertanya kepada ibunya, dengan cepat mengubah topik pembicaraan mereka.

Melihatnya seperti ini, Zhang Manhua tahu bahwa putrinya tidak melepaskan setelah selama ini. Hatinya menghela nafas, tetapi dia tidak memeriksa lebih jauh.

"Pastinya! Kalian berdua memiliki rasa yang sama, jadi Sepupu Anda pasti akan menyukai hadiah yang Anda beli. ”

Sama seperti itu, sepasang ibu dan anak itu mengobrol santai dan segera tiba di tempat Pei Shishi berada.

Yuefeng Hotel, salah satu hotel bintang lima terbesar di B City.

"Keluarga Paman Kedua semakin kaya dan semakin kaya, eh." Pei Ge tidak bisa menahan diri untuk berkomentar ketika dia merasa kewalahan oleh bangunan megah yang menyambut matanya ketika turun dari taksi.

Menjadi tuan rumah acara pribadi di Yuefeng Hotel jelas bukan sesuatu yang bisa dilakukan orang kaya.

"Ya. Kehidupan mereka membaik setiap hari, ”Zhang Manhua menyetujui putrinya, nadanya dipenuhi dengan kebahagiaan.

"Memikirkan bahwa Paman Kedua ku ini yang tidak belajar dan tidak memiliki keahlian apa pun bisa sukses ini."

Tentunya, para dewa tertawa … Tahun itu, sebelum ayahnya meninggal, semua orang akan selalu mengatakan bahwa dia menjanjikan dan akan berhasil dalam hidup. Sebaliknya, Paman Kedua-nya hanya menerima tatapan meremehkan dari orang lain dan selalu dipandang rendah.

Siapa yang mengira bahwa ayah kesayangannya akan meninggal lebih awal dalam suatu kecelakaan dan bahwa paman yang malas itu akan tiba-tiba matang setelah kematian ayahnya?

Tak perlu dikatakan bahwa hidup benar-benar tidak dapat diprediksi …

“Jangan kasar! Paman Kedua Anda memperlakukan kami dengan sangat baik; Anda tidak boleh berbicara tentang dia seperti itu. "

Mendengar kata-kata Pei Ge, Zhang Manhua segera menegurnya dengan dahi berkerut dan alis berkerut.

Pei Ge dengan nakal menjulurkan lidahnya sebelum menganggukkan kepalanya dengan senyum. "Aku tahu, Bu. Paman Kedua benar-benar memperlakukan kami dengan sangat baik. Saya hanya berbicara tentang masa lalu. "

Sejak ayahnya meninggal ketika dia masih muda, posisi keluarganya dan Paman Kedua telah berubah.

Advertisements

Ketika ayahnya masih hidup, keluarganya selalu membantu keluarga Paman Kedua. Setelah kematian ayahnya, Paman Kedua yang merawat keluarganya.

Dia dan ibunya sangat berterima kasih atas kemurahan hati Paman Kedua dan membantu selama ini.

Pei Ge berpegangan pada ibunya saat mereka mengikuti nyonya rumah, yang mengenakan qipao, ke ruang dansa.

Hanya ketika pasangan ibu dan anak perempuan itu tiba di ruang dansa, mereka menyadari bahwa banyak orang diundang untuk pesta penyambutan Pei Shishi.

Begitu mereka memasuki aula, menjadi jelas bagi Pei Ge yang berpakaian santai dan Zhang Manhua bahwa mereka bukan milik kerumunan orang yang memakai jas kulit atau gaun malam.

"Ge Ge, apakah kita pergi ke tempat yang salah?" Zhang Manhua bertanya dengan lembut saat dia melihat kerumunan dengan bingung.

Pei Ge menggelengkan kepalanya dengan percaya diri dan menjawab, “Tidak mungkin; Paman Kedua memesan seluruh tempat jadi satu-satunya tamu di sini adalah miliknya. ”

Ketika dia melihat para tamu yang mengenakan pakaian mewah, Pei Ge hanya bisa memikirkan bagaimana stasiun kehidupan keluarganya telah tumbuh begitu jauh terpisah dari keluarga Paman Kedua.

Apakah itu pakaian yang indah atau gerakan yang canggih, jelas bahwa tamu-tamu di sekitar mereka bukanlah rata-rata Joes.

"Saudari, Ge Ge, Anda telah tiba." Tepat ketika mereka merasa kewalahan dengan penampilan orang banyak, Paman dan Bibi Pei Ge Kedua datang untuk menyambut mereka.

"Paman Kedua, Bibi Kedua," Pei Ge menyambut hangat pria dan wanita setengah baya dengan pakaian tradisional Tiongkok.

“Ge Ge, aku mendengar dari ibumu bahwa kamu pergi kencan buta lain siang ini. Bagaimana itu? Berhasil kali ini? ”Bibi Kedua Pei Ge bertanya dengan penuh rasa ingin tahu sambil tersenyum.

Ketika dia mendengar kata-kata Liu Yan, sedikit ketidakberdayaan menyerangnya di dalam dan dia menggelengkan kepalanya, "Tidak, kita tidak bisa bergaul."

"Itu benar; kami hanya akan meminta sepupu Anda untuk memperkenalkan seseorang dengan lebih baik, "Paman Kedua Pei Ge menanggapi dengan baik dan tersenyum padanya dengan keyakinan.

Dalam Paman Kedua yang lembut di hadapannya ini, Pei Ge tidak bisa lagi melihat gangster tua yang dulu menjalani kehidupan agak sembrono.

"Saudari, apa sebenarnya yang diinginkan Ge Ge dalam diri seorang pria? Shishi kami telah merekomendasikan begitu banyak lelaki baik, namun tidak satu pun dari mereka yang mampu menarik perhatiannya. "Liu Yan melirik Pei Ge sebelum menarik tangan Zhang Manhua ketika dia bertanya kepadanya tentang kencan Pei Ge yang gagal.

"He he … Nah, jika itu bukan yang tepat, itu bukan yang benar." Zhang Manhua tertawa ketika dia memberikan jawaban ini.

“Saudaraku, harus kukatakan, Ge Ge kita tidak bertambah muda. Dia juga tidak suka kakak perempuannya dengan pendidikan dan penampilan yang bagus. Saya pikir Anda lebih baik mendesak Ge Ge untuk tidak pilih-pilih. ”

Advertisements

Meskipun Liu Yan tampak prihatin dengan kesejahteraan Pei Ge, jelas dalam suaranya dia baru saja pamer.

Mengetahui orang seperti apa Liu Yan, pasangan ibu-anak itu tidak memperhatikan kata-katanya yang menghina.

“Lihatlah Shishi kita; tidak hanya dia mendapatkan gelar master, dia bahkan berhasil membawa pulang pacar! "Seru Liu Yan, penuh dengan kebanggaan untuk putrinya.

Mata Pei Ge membelalak kaget ketika dia mendengar kata-kata Liu Yan. "Sepupu punya pacar ?!"

"Ya tentu saja! Orang itu juga sangat luar biasa; sangat sempurna untuk Shishi kami. Mereka kembali untuk mempersiapkan pertunangan mereka. ”Liu Yan praktis berseri-seri pada saat ini, dan penyebutannya tentang pertunangan menyebabkan senyumnya menjadi tulus.

"Berita yang menggembirakan." Zhang Manhua juga bersukacita ketika dia mendengar kata-kata Liu Yan.

Semua orang sangat senang, suasana dipenuhi dengan kemeriahan dan antisipasi.

"Oh, benar. Bibi Kedua, siapa nama pacar sepupu saya? Bagaimana mereka bertemu? "Pei Ge bertanya dengan rasa ingin tahu.

Mengingat standar tinggi sepupunya, Pei Ge benar-benar ingin tahu pria seperti apa yang berhasil tidak hanya merayu dia, tetapi juga meyakinkannya untuk tenang begitu cepat.

"Namanya adalah Zhou Zhuoyang …"

Zhou Zhuoyang? Ekspresi penasaran di wajah Pei Ge membeku.

Tentunya, itu nama yang sama. Tangan Pei Ge yang tergantung di sisinya sekarang tergenggam erat dalam kegugupannya.

"Nama ini …" Zhang Manhua mengerutkan alisnya, matanya dipenuhi kecurigaan saat dia melirik Pei Ge, "Kedengarannya … familiar."

"Sekarang Anda menyebutkannya, itu terdengar akrab!" Dengan cepat, Liu Yan tersenyum dan berkata, "Eh. Betapa konyolnya saya. Anda pasti sudah mendengarnya di berita; Zhou Zhuoyang adalah pewaris Real Estat Zhou. ”

Zhou Real Estate… Zhou Zhuoyang ….

"Pei Ge, aku tidak pernah membayangkan bahwa kamu adalah wanita seperti ini yang peduli tentang penampilan. Apakah Anda menipu saya karena Anda pikir saya tidak punya uang? Tidak ada masa depan

"Pei Ge, aku benar-benar kecewa. Anda pasti akan menyesali ini karena saya seratus kali lebih kaya dari orang yang Anda ajak terlibat.

"Pei Ge, mari kita putus …."

Advertisements

Zhou Zhuoyang … Zhou Zhuoyang ….

Tidak! Mustahil! Bagaimana Zhou Zhuoyang bisa bersama Sepupu ?! Ini tidak mungkin!

Sepupu selalu tahu hubungannya dengan Zhou Zhuoyang.

Itu pasti hanya seseorang dengan nama yang sama …

"Ah! Shishi dan Zhuoyang ada di sini! ”

Mendengar suara bersemangat Liu Yan, Pei Ge berbalik dengan gugup. Dan ketika dia melihat, seluruh tubuhnya membeku karena terkejut dan wajahnya langsung memucat.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Provocative Fiery Wife: My Superior is a Affectionate Spitfire

Provocative Fiery Wife: My Superior is a Affectionate Spitfire

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih