close

Chapter 475 – Revenge 476: You Stupid, Idiotic, Perverted Man!

“Saya ingin meminta izin Anda untuk merayu putri Anda.”

Dengan itu, meteran kemarahan Leonardo meledak, lalu dia meninju wajah Aaron. Aaron melihat itu datang, tapi dia tidak berani menghindarinya. Sepertinya dia memberi tahu Leonardo bahwa dia dapat mengambil tantangan apa pun yang akan diberikan kepadanya setelah ini.

“Ayah! Kenapa kamu melakukan itu ?!” Nathalia sangat terkejut dengan apa yang baru saja terjadi sehingga dia tanpa sadar meneriaki ayahnya.

Suaranya yang begitu keras membuat Leonardo kaget. Putrinya tidak pernah meninggikan suaranya seperti itu padanya. Untuk berpikir bahwa dia akan menaikkan volumenya seperti itu karena apa yang baru saja dia lakukan pada Aaron, itu berarti Aaron sudah ada padanya?

‘Apakah dia lebih penting dariku?’ Dengan pertanyaan semacam itu di benaknya, Leonardo merasa setiap kenangan indah yang dia miliki dengan putrinya yang berharga mulai runtuh. Dan pikiran tentang Aaron mengambil putrinya sedini ini sudah ada di benaknya.

“Ibu, kurasa jiwa putramu telah meninggalkan raganya,” kata Crona. Dia entah bagaimana merasa tidak enak melihat suaminya tampak seperti jiwanya telah meninggalkan tubuhnya, dan bahwa dia tidak memiliki arti lebih dalam hidupnya.

Melihat Leonardo seperti ini entah bagaimana mengingatkannya pada ayah Aaron.

Setelah mendengar tentang kematian palsu Arion, dia mengunjungi rumah Coleman sebentar. Sesampai di sana, Arion menangis karena putrinya akan dibawa pergi oleh Kyle Robertson. Saat itu, Crona tidak merasa kasihan padanya, dia malah mengolok-oloknya.

Dia juga ingin melakukan hal yang sama kepada suaminya, tetapi dia tidak tega melakukannya.

“Aku tahu dia tidak suka ini terjadi. Selamanya. Tapi ini … terlalu berlebihan.” Ibu Leonardo menghela napas. Meskipun dia tidak melakukan hal lain, dia sudah merasa lelah hanya melihat putranya yang terlihat seperti itu. “Leonardo Vendallin …” katanya.

Leonardo melirik ibunya tak bernyawa, lalu berkata. “Ya ibu?”

“Biarkan anak itu melakukan apa yang dia ingin lakukan.” Mendengar itu, rasanya dia sudah ditusuk dua kali. Bahkan ibunya berpihak pada Aaron? Apa berikutnya? Istrinya? Jika itu akan terjadi, maka dia mungkin akan melenyapkan bocah ini. “Pada usia Nathalia, tidak masalah baginya untuk mengalami hal-hal semacam ini. Jangan biarkan dia tumbuh tanpa mengetahui apapun.”

Leonardo tahu maksud apa yang dibuat ibunya, dan dia memahaminya. Tetapi hanya dirinya yang keras kepala yang tidak ingin membiarkan maksud ibunya menembus dirinya.

Dia yakin semua orang di ruangan ini tahu mengapa dia seperti ini. Nathalia adalah satu-satunya anak yang dimilikinya. Baginya, bersikap seperti ini wajar saja. Jika Aaron bukan pria yang tepat untuknya, dia tidak ingin melihatnya kesakitan karena Aaron atau pria lain.

Apakah salah dia tidak ingin melihat putrinya seperti itu?

“Sayang, kamu tahu aku selalu di sisimu, kan? Tapi kali ini, kamu benar-benar harus mengerti. Atau setidaknya membuat Aaron membuktikan dirinya kepadamu?” Crona sudah membantu Aaron dengan memberinya sepotong informasi kecil. Sekarang saatnya dia membantu suaminya pulih dari kesengsaraan sementara.

Leonardo berpikir sejenak, dia kembali ke dirinya yang biasa. Dia sepertinya punya tujuan baru sekarang, dan untuk beberapa alasan itu membuat Aaron sedikit takut. “Maka itulah yang akan saya lakukan.” Leonardo melirik Aaron, dan dia melanjutkan, “Lebih baik kamu persiapkan dirimu, anak nakal.”

~~~

[Present time]

“… dan itulah yang terjadi padaku.”

Setelah mendengarkan cerita kakaknya, Anna bahkan tidak yakin harus berkata apa kepada kakaknya. Dia kagum bahwa dia memiliki keberanian sebanyak itu, tetapi dia terlalu berisiko, dan kasus seperti ini, dia berpikir bahwa kakaknya bodoh.

“Apa? Kamu tidak akan mengatakan sesuatu untuk menjadi?” Dia bertanya. Keheningan adiknya membuatnya merasa tidak nyaman.

“Apa yang kamu ingin aku katakan? Apakah kamu ingin aku mengatakan bahwa kamu sangat bodoh?” Dia menjawab dengan sikap sarkastik.

“Bisa, tapi kamu tidak perlu menambahkan bagian bodoh itu.”

“Kamu benar-benar tidak bisa menyalahkan kakakmu karena mengatakan itu. Dia mencintaimu, dan dia tidak ingin kamu terluka. Melihatmu seperti ini membuatnya berpikir begitu dan mengkhawatirkanmu.” Arion harus cukup jujur, melihat hubungan baik di antara mereka membuatnya cemburu. Dia dan saudaranya pernah seperti itu, ikatan yang tidak bisa diputuskan.

Namun, setelah pengumuman siapa ahli warisnya. Saudaranya menjauhkan diri darinya dan bahkan berkomplot melawan keluarganya. Dia tidak akan keberatan jika James menyerang dia dan bukan keluarganya, dia bahkan mungkin akan memaafkannya. Tetapi karena itu adalah keluarganya, itu tidak bisa dimaafkan, dan menghancurkan James adalah pilihan terbaik yang dimiliki Arion.

Saat ini, Arion berharap si kembar tidak akan berakhir seperti dia dan kakaknya. Pasti akan menghancurkan hatinya jika dia pernah melihat anak kembarnya menjadi seperti itu. Dia tidak ingin memahami rasa sakit yang dialami ayahnya dengan dia dan saudaranya.

Merasakan kehangatan cinta adiknya, Aaron memeluknya, tapi kemudian, komentarnya yang tiba-tiba merusak mood. “Aku juga mengkhawatirkanmu. Denganmu dan Kyle bergaul …”

“Apakah Anda serius mencoba mengubah topik sekarang?” Ayah mereka sedang menonton dan mendengarkan mereka, dan dia tahu apa yang ayah mereka rasakan tentang Kyle, namun dia mengatakan ini tiba-tiba.

Baginya, kakak laki-lakinya mencoba menemukan cara agar ayah mereka memusatkan perhatian pada orang lain dan bukan pada dirinya. Karena dia baru saja kembali dari perjalanannya dengan Kyle, ini adalah kesempatan yang sempurna untuk membicarakan petualangannya di tempat itu.

“Begini, sepanjang hari, orang tua kita dan bahkan kakek kita berulang kali mengatakan kepadaku bahwa aku bodoh untuk mengatakan niatku di depan paman Leon. Jadi, ya, aku perlu istirahat darinya. Dan berada di rumah sekarang adalah hal terbaik bisa saja terjadi padaku sepanjang hari. ” Aaron berbisik padanya, lalu dia menunggu ayahnya memberikan komentar pertama.

Advertisements

“Dia tidak menyentuhmu atau apapun, kan ?!” Arion dengan panik bertanya pada putrinya. Dia bahkan memeriksa leher Anna untuk berjaga-jaga jika ada gigitan dari seseorang. Setelah melakukan itu, dia lega karena tidak ada tanda-tandanya. Tapi siapa yang tahu hal lain apa yang bisa dilakukan Kyle pada putrinya yang berharga.

Anna tersipu setelah menyadari mengapa ayahnya memeriksa lehernya, dan kakaknya tahu itu. Tapi pikiran nakal itu kembali berjalan. “Kamu tersipu. Jadi sesuatu terjadi?”

“Katakan padaku, Anna.” Mendengar itu dari ayahnya, Anna memiliki keinginan untuk memukul kepala ayahnya. Bagaimana dia bisa mempercayai semua yang keluar dari mulut kakaknya, padahal sudah jelas bahwa kakaknya berusaha membuat masalah.

“T-Tidak ada yang terjadi!” Dia berkata dengan tegas saat wajahnya masih memerah. Sejujurnya, sesuatu telah terjadi, tetapi pikirannya tidak tertuju pada masalah itu.

“Tapi kau tersipu,” kata Aaron.

“Itu karena apa yang baru saja Ayah lakukan!” Ayahnya hanya memeriksanya apakah dia mendapat gigitan cinta dari Kyle, dan tentu saja, dia akan tersipu karena itu memalukan bahwa ayahnya melakukan itu padanya. ‘Siapa yang tidak merasa malu tentang itu?’ Dia dalam hati bertanya.

“Jadi, kamu tahu apa yang dia periksa di lehermu? Aku terkejut kamu tahu itu, Anna.” Saat ini, sifat Anna terhadap kakaknya terus meningkat. Jika sudah maksimal, maka Anna tidak akan meminta maaf atas apa yang akan dia lakukan padanya.

“Tentu saja, aku tahu! Setidaknya aku tahu sebanyak itu informasi antara pria dan wanita! Dan aku pernah melihatnya di leher Ibu!” Meski ibunya berusaha menyembunyikannya, Anna tidak sengaja melihatnya. Saat itu dia hendak bertanya apa yang menggigit ibunya, tapi kemudian dia tiba-tiba teringat salah satu teman sekelasnya membicarakan tentang gigitan cinta yang mereka dapat dari pasangannya. Dia tidak menyebutkan sepatah kata pun tentang itu karena dia sangat malu.

Sebelum Arion sempat mengatakan sepatah kata pun tentang itu, sesuatu telah terbang dan mengenai kepalanya. Itu sangat mendadak sehingga Arion tidak tahu harus bereaksi apa atas apa yang baru saja terjadi padanya.

“Arion! Dasar pria bodoh, idiot, mesum!” Mary yang baru saja berteriak. Dia baru saja pulang dan dia tidak sengaja mendengar semua yang dibicarakan saudara kembar dan suaminya, dan ketika dia mendengar apa yang dikatakan Anna, Mary tiba-tiba teringat saat Anna menghadapinya dengan wajah memerah.

Saat itu, dia mengira putrinya sedang demam, tapi ternyata bukan itu masalahnya. ‘Mengapa harus putri saya yang melihatnya? Itu sangat memalukan! ‘

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

forgot password ?

Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih