close

Chapter 1 – Chapter 1: Jump into the Sea

Bab 1: Melompat ke Laut

Penerjemah: Henyee Translations Editor: Henyee Translations

Jauh dari pantai, sebuah kapal pesiar mewah pribadi bergerak perlahan melintasi laut.

Laut itu seperti harimau yang meraung, bergolak dengan kencang seperti emosi Tan Aining saat ini. Dia sangat frustrasi seperti harimau.

Dia mengenakan T-shirt putih kasual dan celana jeans, berdiri di ujung geladak di kapal pesiar. Satu langkah mundur dan dia akan langsung jatuh ke laut dalam.

Yang lebih parah, bahu kanan dan paha kirinya berdarah setelah ditembak. Dia gemetar dan tertatih-tatih, tetapi masih berjuang untuk tetap berdiri di sana.

Betapa pemberani dan tekadnya dia!

Sebenarnya, dua tembakan tidak cukup parah untuk membuat Tang Aining gemetar dan goyah. Dia kehilangan banyak kekuatan karena dia telah dibius sebelumnya.

Kalau tidak, mereka tidak akan bisa menangkapnya semudah itu!

Seorang pria dan seorang wanita adalah kepala sekelompok orang yang berdiri di depannya.

Wanita itu mengenakan gaun putih tanpa tali dengan rambut keriting merah gelap, riasan tebal dan tampak menggoda. Matanya penuh sukacita.

Sementara lelaki itu, yang mengenakan jas putih, berusia sekitar 30 tahun dan sangat tampan.

Keduanya berdiri berdekatan satu sama lain dalam posisi ambigu, tampak seperti tercemar.

Di belakang pria dan wanita itu ada tujuh atau delapan pengawal, semuanya berjas hitam.

Namun, pria yang mengenakan jas putih itu memiliki sikap dingin. Matanya yang seperti elang tertuju pada Tang Aining yang berdiri tepat di depannya. Pistol itu membidiknya. Dia siap menembak.

Dan dua tembakan ke Tang Aining juga dari pria itu.

“Mengapa?” Tang Aining meremas suaranya dari giginya. Mata merahnya penuh amarah, rasa sakit, penyesalan, dan harapan yang tak ada habisnya. Dia menatap pria dan wanita yang tampak cukup dekat.

“Mengapa? Menarik, ”wanita itu, yang bernama Tang Yaxin, mendengus tertawa seolah dia mendengar lelucon konyol. “Tang Aining, kamu masih tidak bisa melihatnya dengan jelas, kan? Sejujurnya, saya adalah orang yang dicintai Ziyue dari awal hingga akhir. Dan Anda hanyalah alat baginya. Itulah alasan mengapa Ziyue tidak mau tidur dengan Anda selama dua tahun terakhir! “

Advertisements

“Kamu,” Tang Aining tersedak. Jika penglihatan bisa membunuh orang, Tang Yaxin dan Qi Ziyue, yang berdiri di depannya, sudah akan dipotong-potong.

Tang Yaxin, saudara tiri Tang Aining, dua tahun lebih muda dari Tang Aining.

Sepuluh tahun yang lalu, karena penampilan ibu Tang Yaxin, ibu Tang Aining mengalami gangguan mental karena marah, mengalami kecelakaan mobil, dan telah berada dalam keadaan vegetatif sampai sekarang. Pada saat yang sama, Tang Yaxin bersama ibunya, nyonyanya, telah memasuki rumah.

Adapun Tang Aining, dia telah dibuang oleh ayahnya ke organisasi pembunuh gelap untuk pelatihan. Dan dia telah melakukan banyak perbuatan kotor untuk keluarga Tang sesudahnya.

Tang Aining tentu saja enggan, tetapi ibunya ada di tangan ayahnya. Selama dia berani tidak mematuhi, ibunya akan dibunuh.

Qi Ziyue, meskipun memiliki latar belakang biasa, dia masih luar biasa. Tang Aining, yang selalu pintar tetapi ditipu oleh pria munafik itu.

Tang Yaxin, di sisi lain, tidak peduli tentang iritasi Tang Aining. Dia melanjutkan. “Ayah tahu begitu ibumu meninggal, dia akan kehilangan kendali atasmu. Karena itu ia sengaja mengirim pria untuk mengejar Anda, untuk membuat Anda jatuh cinta dan rela melakukan apa pun yang diinginkannya. Tanpa diduga, Anda mengabaikan begitu banyak pria, tetapi justru memilih pria saya karena kecelakaan. Dan saya harus mengorbankan pria saya untuk bertindak bersama Anda demi kebaikan keluarga Tang! “

Sementara Tang Yaxin berkata, dia memakai wajah kesal. Meskipun dia berpura-pura, dia tetap menarik. Qi Ziyue, yang berdiri di sampingnya, menghibur, “Sayang, jangan khawatir, aku akan tinggal di sisimu mulai sekarang, dan aku tidak akan pernah meninggalkanmu sendirian di malam hari lagi.”

“Benar. Kamu, tidak peduli tubuh atau hatimu, adalah milikku, dan hanya aku. ”Tang Yaxin menjawab dengan suara centilnya, melukis lingkaran di dada Qi Ziyue dengan jarinya. Dia menggodanya, yang membuat pria itu bersemangat secara seksual dan terganggu.

Jika mereka tidak berada di tengah-tengah sesuatu yang penting, dia akan menekan Tang Yaxin di bawah tubuhnya dan menidurinya dengan keras.

Menjijikkan. Tang Aining merasa lebih jijik daripada terluka oleh adegan itu.

Jika dia tidak diarahkan oleh pistol, dia tidak akan pernah membiarkan keduanya begitu tak tahu malu di depan matanya.

“Kamu,” ekspresi Tang Yaxin berubah setelah mendengar kata-kata Tang Aining, tetapi sebelum dia bisa membantah, Qi Ziyue menyela, “Sayang, jangan terganggu. Dia hancur. Bukan masalah besar untuk membiarkan dia berjuang dengan kata-kata. “

Tang Yaxin menjadi tenang setelah penjelasan Qi Ziyue, “Kamu benar. Sebenarnya, saya tidak ingin berurusan dengannya pada tahap awal, tetapi dia sudah mengetahui kematian ibunya! Bagaimanapun, saya harus mengatakan dia memiliki hubungan yang sangat intim dengan ibunya. Dia bahkan mengkhianati keluarga Tang, dan kamu, untuk ibunya. “

Setelah istirahat sebentar, Tang Yaxin menambahkan, “Tang Aining, karena Anda telah melakukan banyak hal untuk keluarga Tang, saya akan memberi Anda dua pilihan. Satu, Anda bisa melompat turun sendirian, dan dua … “Tang Yaxin tersenyum penuh arti,” Dua, Anda bisa bersenang-senang dengan teman-teman saya, dan menikmati perasaan seorang gadis untuk menjadi seorang wanita sebelum kematian Anda, bagaimana? “

Tang Aining mengepalkan tangannya, dan wajahnya menjadi tidak senang.

Dia berhenti berjuang pada akhirnya, karena sekarang dia tidak punya pilihan selain mati.

Meskipun dia bisa menyakiti Tang Yaxin sebelum kematiannya, dia juga tahu dengan jelas bahwa jika dia tertangkap, dia akan dipermalukan dan diperkosa oleh semua pengawal itu, yang tak tertahankan baginya.

Begitu…

Tang Aining mencibir pada Tang Yaxin dan Qi Ziyue, berkata dengan dingin, “Jika saya akan hidup, saya pasti akan membayar Anda kembali.”

Kata-kata Tang Aining seperti kutukan. Tang Yaxin dan Qi Ziyue merasa terancam dan dingin segera seolah kutukan itu akan menjadi kenyataan suatu hari, tetapi sebelum mereka bisa bereaksi, Tang Aining langsung melompat ke laut yang kasar.

Advertisements

Tubuh Tang Aining terus tenggelam ke bawah. Dia jatuh pingsan secara bertahap, tetapi tiba-tiba, dia melihat liontin giok di dadanya bersinar dalam cahaya merah, lalu dia benar-benar kehilangan kesadaran.

Kota F, kota tingkat ketiga di negara ini.

Di ruang pasien umum Rumah Sakit Pusat, ada empat tempat tidur, tetapi hanya yang tepat di dinding yang ditempati.

Di tempat tidur pasien adalah seorang gadis, yang berusia 17 atau 18 tahun. Kepalanya terbungkus perban kasa. Dia adalah seorang gadis cantik dengan fitur yang cantik, tetapi memakai wajah yang khidmat, memusatkan pandangannya pada berita yang diputar di TV.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id
Advertisement

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Reincarnation Of The Businesswoman At School

Reincarnation Of The Businesswoman At School

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih