close

Chapter 1 – Leaving Home

Bab 1 – Meninggalkan Rumah

Tie Zhu sedang duduk di sisi jalan kecil di desa, menatap langit biru dengan linglung. Tie Zhu bukan nama sebenarnya, tetapi karena memiliki tubuh yang lemah sejak dia masih kecil, ayahnya takut dia tidak akan bisa membuatnya tetap hidup dan memberinya julukan tradisional ini.

Nama aslinya adalah Wang Lin. Keluarga Wang dianggap sebagai nama keluarga besar di daerah itu, keluarga tukang kayu. Keluarga Wang terkenal di daerah itu, dan memiliki sejumlah toko yang menjual produk kayu.

Ayah Tie Zhu adalah putra kedua keluarga. Dia lahir dari selir, oleh karena itu, dia tidak bisa mengambil alih bisnis keluarga, jadi dia meninggalkan rumah setelah menikah dan menetap di desa ini.

Namun, karena ayahnya menjadi tukang kayu yang terampil, keluarga Tie Zhu cukup kaya, tidak perlu khawatir tentang makanan atau pakaian. Mereka dihormati di desa.

Tie Zhu selalu sangat cerdas sejak dia masih kecil. Dia suka membaca buku dan punya banyak ide. Hampir semua orang di desa itu setuju bahwa dia anak ajaib. Setiap kali ayahnya mendengar seseorang memuji Tie Zhu, kerutan di wajahnya akan memudar dan dia akan mengungkapkan senyum bahagia.

Ibunya sangat memperhatikannya. Orang bisa mengatakan bahwa dia tumbuh dalam cinta orangtuanya. Dia tahu bahwa orang tuanya memiliki harapan yang tinggi terhadapnya. Anak-anak lain seusianya semua bekerja di ladang, sementara dia duduk di rumah membaca.

Ketika seseorang membaca lebih banyak, ide-ide menjadi alami. Dia merindukan dunia di luar desa. Tie Zhu mengangkat kepalanya, melihat ke ujung jalan, menghela napas, menutup bukunya, bangkit, dan berjalan pulang.

Ayahnya sedang duduk di halaman. Sambil memegang pipa, dia menarik napas panjang dan berkata, "Tie Zhu, bagaimana pelajaranmu?" Saat Tie Zhu berjalan melewati pintu.

Tie Zhu menggumamkan beberapa patah kata saat dia lewat. Ayahnya mengibaskan abu dari pipanya, bangkit, dan berkata, “Tie Zhu, kamu harus belajar dengan benar. Tahun depan adalah ujian distrik. Apakah Anda memiliki masa depan atau tidak, semua akan tergantung pada ujian ini, jangan berakhir seperti saya, yang akan menghabiskan seluruh hidup saya di desa. "

"Sayang, kamu mengeluh tentang ini setiap hari. Jika Anda bertanya kepada saya, Tie Zhu kami pasti akan lulus ujian! "Ibu Tie Zhu membawa beberapa makanan dan meletakkannya di atas meja. Dia memberi isyarat pada keduanya untuk datang dan makan.

Tie Zhu merespons dengan suara, lalu duduk dan dengan santai memakan beberapa suap. Ibunya dengan penuh kasih menatapnya dan memberikan beberapa potong daging padanya.

"Ayah, apakah Paman Keempat hampir di sini?" Tanya Tie Zhu, sambil mengangkat kepalanya.

“Menghitung waktu, itu harus dalam beberapa hari ke depan. Paman keempat Anda lebih sukses daripada ayah Anda. Hei, ibu Tie Zhu, sudahkah piring gunung disiapkan untuk Paman Keempat sudah penuh? "Saat ayah Tie Zhu menyebut-nyebut Paman Keempat, ada sedikit kesedihan di wajahnya.

Ibunya mengangguk dan berkata dengan emosional, “Tie Zhu, paman keempatmu adalah orang yang sangat baik. Dalam beberapa tahun terakhir ini, itu semua berkat dia bahwa ukiran kayu ayahmu tetap berharga. Jika Anda dapat mencapai kesuksesan, jangan lupa untuk membayar paman keempat Anda. "

Saat ibu Tie Zhu berbicara, suara kuda terdengar di luar pintu. Mengikuti suara kereta kuda, tawa yang lantang bisa terdengar.

"Saudara Kedua, buka pintunya!"

Tie Zhu terkejut. Dia segera bergegas membuka gerbang utama. Dia melihat seorang pria paruh baya yang kuat dengan mata cerah berdiri di luar. Dia memanggil nama Tie Zhu, tertawa, dan mengusap kepala Tie Zhu. Sambil tersenyum, dia berkata, "Tie Zhu, saya hanya belum melihat Anda dalam setengah tahun dan Anda telah tumbuh lebih tinggi lagi."

Orang tua Tie Zhu segera berdiri. Ayahnya, tersenyum, berkata, “Saudara Keempat, saya pikir sudah saatnya Anda tiba. Cepat masuk. Tie Zhu, mengapa kamu belum mendapatkan kursi untuk paman keempatmu? "

Tie Zhu dengan senang hati menyetujui. Dia bergegas kembali ke rumah, mengambil kursi, dan meletakkannya di sebelah meja makan. Dia dengan hati-hati menyeka dengan lengan bajunya sambil menatap penuh harap pada pria paruh baya itu.

Pria paruh baya itu mengedipkan matanya ke arahnya dan dengan bercanda berkata, “Tie Zhu, sejak kapan kamu begitu rajin? Saya ingat terakhir kali saya di sini, Anda tidak seperti ini. "

Ayah Tie Zhu melirik Tie Zhu dan berkata, "Bajingan kecil ini hanya menanyakan kapan kamu akan tiba."

Pria paruh baya melihat Tie Zhu memerah dan tertawa berkata, "Tie Zhu, paman keempatmu belum melupakan janjinya padamu." Setelah selesai berbicara, dia mengeluarkan dua buku dan meletakkannya di atas meja.

Tie Zhu dengan gembira bersorak, lalu membalik-balik buku. Dia hampir tidak bisa menahan kegembiraannya.

Ibu Tie Zhu dengan ramah melirik putranya dan berkata kepada pria paruh baya itu, "Kakak Keempat, kakak laki-lakimu selalu memikirkanmu. Kali ini, kamu harus tinggal selama beberapa hari. ”

Pria paruh baya itu menggelengkan kepalanya dan berkata, “Kakak ipar kedua, ada banyak hal yang harus diperhatikan dalam keluarga belakangan ini. Saya harus pulang besok pagi. Setelah waktu yang sibuk ini, saya akan kembali dan melihat kalian, "Dia menatap kakak keduanya dengan tatapan menyesal.

Ayah Tie Zhu menghela nafas, mengatakan, “Jangan dengarkan istriku. Kemas barang dengan benar besok. Masalah keluarga lebih penting. Kita bisa bertemu lain kali. ”

Pria paruh baya itu memandang ayah Tie Zhu dan bertanya, "Saudara Kedua, Tie Zhu berusia 15 tahun, ya?"

Ayah Tie Zhu mengangguk dan berkata, "Setelah tahun ini, bajingan kecil ini akan menjadi 16. Dalam sekejap, lebih dari 10 tahun telah berlalu dengan cepat." Dia menatap putranya dengan tatapan miring.

Pria paruh baya itu merenung sejenak dan berkata, dengan nada serius, "Kakak Kedua, Kakak Ipar, aku punya sesuatu untuk diberitahumu: Sekte Heng Yue menerima murid. Tahun ini, keluarga memiliki tiga slot rekomendasi dan saya menerima salah satunya. ”

Advertisements

Ayah Tie Zhu tertegun dan berkata, dengan wajah pucat, “Heng Yue Sect? Tapi Heng Yue Sekte penuh dengan abadi. "

Pria paruh baya itu tersenyum, mengangguk, dan berkata, “Saudaraku yang kedua, sekte yang sangat abadi! Keluarga kami masih menonjol di daerah ini dan memiliki kualifikasi untuk merekomendasikan calon murid. Anda tahu anak saya, dia tidak bisa benar-benar belajar, tetapi pandai menggunakan pedang dan pisau. Saya ragu sekte abadi akan mengambil anak saya. Tempat ini sangat berharga. Saya tahu Tie Zhu sangat pintar sejak dia masih kecil dan selalu senang belajar. Dia mungkin punya kesempatan. "

Ibu Tie Zhu merasa senang dan berkata, "Kakak Keempat ini … ini …"

Pria paruh baya itu mengusap kepala Tie Zhu dan berkata, "Kakak kedua, Kakak Ipar, dari pandangan saya, biarkan masalah ini diselesaikan. Biarkan Tie Zhu mencoba; jika dia benar-benar diterima, itu adalah kekayaannya. "

Tie Zhu dengan bingung menatap orang tuanya dan pamannya yang keempat. Dia tidak bisa mengerti apa yang sedang terjadi. "Abadi? Apa itu abadi? ”Tie Zhu bertanya dengan lembut dan ragu-ragu.

Wajah pria paruh baya itu berubah serius. Melihat Tie Zhu, dia berkata, "Tie Zhu, orang-orang abadi adalah mereka yang bisa terbang di langit, dan sama sekali bukan sesuatu yang kita bisa mengerti manusia."

Tie Zhu semakin penasaran dengan makhluk abadi.

Ayah Tie Zhu dengan bersemangat bangkit, menarik ibu Tie Zhu, dan membungkuk kepada pria paruh baya itu. Pria paruh baya itu dengan cepat menarik mereka dan dengan tulus berkata, “Kakak Kedua, apa yang kamu lakukan? Ibuku meninggal lebih awal. Jika bukan karena ibu Kakak Kedua yang merawat saya, saya tidak akan berada di sini hari ini. Tie Zhu adalah keponakanku dan ini yang bisa aku lakukan. ”

Ayah Tie Zhu mulai menangis. Dia dengan berat menepuk punggung pria paruh baya itu, menganggukkan kepalanya, dan dengan tegas berkata kepada Tie Zhu, "Ingat, Wang Lin, jangan pernah lupa apa yang telah dilakukan paman keempatmu untuk kami atau aku tidak akan menganggapmu anakku!"

Hati Tie Zhu bergetar. Meskipun dia tidak tahu tentang keabadian, dia bisa tahu dari ekspresi orang tua bahwa mereka memandang masalah ini dengan sangat penting. Dia berlutut di depan pamannya yang keempat dan bersujud beberapa kali.

Pria paruh baya itu menarik Tie Zhu dan memujinya. "Anak baik. Anda bersiap-siap dan saya akan menjemput Anda di akhir bulan. "

Malam itu, Tie Zhu pergi tidur lebih awal. Dia masih bisa mendengar suara dari ayahnya dan paman keempat. Ayah sangat senang. Meskipun dia jarang minum, dia harus minum beberapa cangkir dengan Paman Keempat hari ini.

Dewa, apa mereka? Hati Tie Zhu sangat bersemangat. Dia tahu dalam hatinya bahwa ini adalah kesempatan, kesempatan untuk melihat dunia luar!

Paman Keempat pergi pagi-pagi keesokan harinya. Tie Zhu dan orang tuanya melihatnya di pintu masuk desa. Dalam perjalanan kembali, dia memperhatikan bahwa ayahnya terlihat jauh lebih muda. Matanya dipenuhi dengan harapan.

Harapan di matanya jauh lebih besar daripada saat dia ingin Tie Zhu lulus ujian distrik.

Tidak ada rahasia di desa, bahkan jika itu adalah berapa banyak anak anjing yang melahirkan. Semua orang di desa akan mendengar berita itu. Segera, semua orang di desa tahu berita dari ibu Tie Zhu dan semua tetangga datang berkunjung. Mata semua orang berbeda dari sebelumnya ketika mereka melihat Tie Zhu dengan iri dan iri.

“Keluarga Wang melahirkan anak yang baik. Dia telah diterima sebagai murid dari Heng Yue Sekte. "

“Saya telah menyaksikan anak ini, Tie Zhu, saat dia tumbuh dewasa! Dia sangat pintar sejak kecil. Sekarang dia adalah murid Heng Yue Sekte. Dia memiliki masa depan yang sangat menjanjikan. "

Advertisements

“Tie Zhu, kamu punya bakat luar biasa! Ketika Anda sukses di masa depan, jangan lupa untuk kembali dan berkunjung. "

Pembicaraan ini memenuhi telinga Tie Zhu, bertindak seperti Tie Zhu sudah menjadi murid Heng Yue Sect. Setiap kali orang tuanya mendengarnya, mereka tidak bisa berhenti tersenyum. Kerutan di wajah mereka sudah sangat berkurang.

Setiap kali Tie Zhu berjalan sendirian di desa, semua penduduk desa dengan penuh semangat bertanya kepadanya tentang ini dan itu. Bahkan ada orang yang mengatakan kepada anak-anak mereka untuk mengikuti Tie Zhu sebagai contoh.

Setengah bulan berlalu dengan cepat. Berita tentang Tie Zhu menjadi murid Heng Yue Sekte dengan cepat menyebar. Semua penduduk desa terdekat datang menemui Tie Zhu.

Setiap orang yang datang membawa hadiah. Orang tua Tie Zhu tidak bisa menolak mereka, tetapi ketika mereka pergi, orang tua Tie Zhu merencanakan hadiah kembali. Menurut ayah Tie Zhu, "Putra kami akan menjadi abadi di masa depan, sehingga ia tidak dapat berutang budi. Kami akan menyiapkan hadiah kembali untuk semua pengunjung. "

Segera, keluarga Wang mengetahui bahwa paman keempat Tie Zhu memberikan tempat putranya kepada Tie Zhu. Satu demi satu, mereka datang untuk memberi selamat padanya.

Ayah Tie Zhu sangat mementingkan kerabat yang berkunjung, karena banyak dari mereka yang pernah memandang rendah dia di masa lalu dan mengusirnya dari keluarga bertahun-tahun yang lalu. Sekarang mereka semua datang untuk mengunjunginya, dia menyapu kesedihannya.

Dia dan ibu Tie Zhu berdiskusi sedikit dan memutuskan untuk menghibur semua orang. Mereka menghabiskan banyak uang untuk menyewa guru desa untuk menulis undangan untuk dikirim ke kerabat mereka.

Guru desa tidak menginginkan uang, tetapi ingin Tie Zhu mengakui bahwa ia tumbuh belajar dalam perawatannya. Tie Zhu tidak keberatan karena ini adalah kebenaran.

Setelah undangan dikirim ke sebagian besar anggota keluarga Wang, ada begitu banyak orang sehingga ayah Tie Zhu harus memindahkan lokasi pesta ke alun-alun desa dan mengadakan pesta.

Penduduk desa membantu menghibur para tamu. Ketika mereka berbicara satu sama lain, mereka akan memuji Tie Zhu tanpa henti.

Ayah Tie Zhu membawa istri dan putranya ke pintu masuk desa untuk secara pribadi menyapa para tamu dan memperkenalkan setiap kerabat ke Tie Zhu.

“Ini kakek ketigamu. Ketika Ayah meninggalkan keluarga, kakek ketiga Anda diam-diam banyak membantu. Tie Zhu, kamu harus ingat untuk membalas kebaikannya, "ayah Tie Zhu berkata, ketika dia membantu seorang pria tua berambut putih.

Tie Zhu dengan cepat setuju. Pria tua itu memandang Tie Zhu dan berkata, “Lao Er, waktu berlalu begitu cepat. Putramu sudah sebesar ini! Dia memiliki prospek yang lebih baik daripada Anda.

Wajah ayah Tie Zhu penuh dengan cahaya. Dia tersenyum, dan berkata, "Kakek ketiga, Tie Zhu sudah pintar sejak dia masih kecil. Dia pasti lebih baik dari saya. Gunakan waktumu. Istri, bantu mendukung Kakek Ketiga. "

Ibu Tie Zhu dengan cepat membantu lelaki tua itu berjalan menuju pesta.

Melihat lelaki tua itu pergi, ayah Tie Zhu mendengus dan berkata kepada Tie Zhu, “Orang tua ini memandang rendah ayahmu dan memaksaku pergi. Sekarang setelah Anda memiliki masa depan yang baik, dia datang untuk memberi selamat kepada saya. Dia hanya kerabat semacam itu. ”

Tie Zhu tanpa sadar mengangguk dan bertanya, "Apakah Paman Keempat datang?"

Advertisements

Ayah Tie Zhu menggelengkan kepalanya. “Paman keempatmu mengirim surat. Dia tidak akan bisa kembali sampai akhir bulan. "

Pada saat itu, gerbong lain tiba di pintu masuk desa. Seorang pria berusia 50 tahun lebih keluar. Dia memandang ayah Tie Zhu dan berkata, "Lao Er, selamat!"

Wajah ayah Tie Zhu berubah rumit dan berkata, "Kakak!"

Mata pria tua itu menyapu dan menatap Tie Zhu. Dia tersenyum. “Lao Er, jadi ini putramu? Tidak buruk! Mungkin dia benar-benar akan dipilih. "

Ayah Tie Zhu mengerutkan kening, menggeliat, dan berkata, "Tie Zhu mungkin tidak memiliki banyak kelebihan, tetapi dia pintar dan suka membaca buku. Dia pasti akan dipilih. "

"Itu tidak sepenuhnya benar. Ketika sekte abadi mencari murid, ada persyaratan yang sangat ketat. Saya melihat anak ini sangat bodoh. Pergi adalah buang-buang waktu, ”kata suara angkuh dari kereta, ketika seorang anak laki-laki berusia 16 atau 17 tahun melangkah keluar.

Bocah laki-laki itu terlihat sangat cantik. Dia memiliki alis seperti pedang, wajah seperti Guan Yu, dan mata penuh penghinaan.

Ayah Tie Zhu memelototinya dan Wang Lin menatapnya, tetapi tidak mengatakan apa-apa.

Wajah lelaki tua itu berubah warna dan berteriak, "Wang Zhuo, bagaimana kamu bisa begitu kasar ?! Ini adalah paman kedua Anda dan adik laki-laki Anda Wang Lin, mengapa Anda tidak menyapa mereka ?! "Dia menoleh ke ayah Tie Zhu dan berkata," Pidato anak saya jelek. Lao Er, jangan pedulikan dia, tapi … "Ketika dia berbicara, dia tiba-tiba berbalik dan berkata," Tapi Lao Er, itu bukan masalah sederhana bagi orang-orang abadi ini untuk menerima seorang murid — ini adalah masalah takdir. Kali ini, itu karena Heng Yue Sekte sangat tertarik pada anak saya bahwa keluarga Wang kami diberi tiga tempat, termasuk miliknya. "

Ayah Tie Zhu mendengus dan berkata, "Jika putramu dapat melakukannya, maka putraku pasti akan dipilih!"

Pemuda itu tertawa, tidak peduli dengan kata-kata pria tua itu. Dengan jijik, dia berkata, “Jadi, kamu adalah Paman Kedua. Saya sarankan Anda tidak terlalu optimis. Cara kultivasi sangat kompleks, dan hanya satu dari sepuluh ribu orang yang dapat mempelajarinya. Bagaimana dia bisa bersaing dengan saya, yang, meski belum menjadi murid resmi, dipilih secara pribadi oleh seorang guru abadi? ”

Wajah lelaki tua itu bersinar dengan warna kebanggaan, "memarahi" pemuda itu, dan membawanya ke arah pesta itu.

"Tie Zhu, jangan khawatir. Bahkan jika Anda tidak dipilih, itu tidak masalah. Selalu ada ujian distrik tahun depan. "Ayah Tie Zhu dengan tulus berkata, setelah menekan amarahnya.

Wang Lin dengan percaya diri berbisik, "Ayah, jangan khawatir. Saya akan dipilih! "

Ayah Tie Zhu dengan lembut menepuk pundak putranya. Matanya dipenuhi dengan sinar harapan.

Satu demi satu, mereka menyapa banyak kerabat. Ayah Tie Zhu membawanya kembali ke pesta. Di depan mereka ada pemandangan ramai orang merayakan.

Ayah Tie Zhu berteriak, "Kerabatku tersayang, sesama penduduk desa, aku, Wang Tianshui, bukan orang yang sangat berbudaya dan tidak banyak bicara, tapi hari ini, aku sangat senang karena anakku memiliki kesempatan untuk menjadi murid Heng Yue Sekte. Ini adalah momen paling membahagiakan dalam hidup saya. Saya tidak akan mengatakan lebih banyak, tetapi terima kasih sudah datang. "Dia mengangkat cangkirnya dan menghabiskan anggurnya.

“Lao Er, putramu sangat cerdas sejak dia masih kecil. Dia pasti akan dipilih seperti putra Wang Zhu dan menjadi abadi. "

Advertisements

“Kakak Kedua, memiliki putra seperti Tie Zhu, kamu belum menjalani hidup dengan sia-sia. Di masa depan, yang harus Anda lakukan adalah menunggu untuk menikmati nasib baik. "

“Tie Zhu, kamu harus membuat ayahmu bangga! Kali ini, apa pun yang terjadi, Anda harus memasuki Sekte Heng Yue! ”

Ada banyak adegan terang di mana-mana. Suara perayaan datang dari semua sisi, tetapi ada banyak orang, seperti ayah Wang Zhuo, yang di permukaan memberikan ucapan selamat, tetapi di dalam hatinya selalu memandang rendah saudara laki-lakinya dan putra saudaranya. Dia memandang putranya, dan kemudian ke Tie Zhu. Dia merasa sangat tidak puas. Tindakan Saudara Keempat berada di luar harapannya, tetapi karena makhluk abadi tidak buta, tidak mungkin Tie Zhu akan dipilih.

Orang lewat, satu demi satu. Ayah Tie Zhu menarik Tie Zhu dari meja ke meja untuk bersulang dan memperkenalkan berbagai kerabat yang tidak dikenal kepadanya.

Hari ini, ayah Tie Zhu minum banyak anggur. Dia tidak pernah dianggap setinggi ini. Pesta itu berlangsung sampai sangat terlambat dan semua orang mulai pulang. Sebelum pergi, dan masih dengan ekspresi jijik, Wang Zhuo, sementara tidak ada yang memperhatikan, berbisik kepada Tie Zhu, "Orang bodoh, Anda tidak akan dipilih. Anda tidak memiliki kemampuan. "

Dia pergi dengan ayahnya saat dia menunjukkan senyum penuh penghinaan.

Setelah kembali ke rumah, Tie Zhu berbaring di tempat tidurnya. Dia diam-diam memutuskan dalam hatinya bahwa dia harus dipilih tidak peduli apa!

Setengah bulan berlalu dengan cepat. Hari ini, paman keempat Tie Zhu tiba dengan kereta.

Orang tua Tie Zhu dengan cepat menyambutnya di dalam. Pria paruh baya itu mencuci muka dan buru-buru berkata, "Kakak Kedua, Kakak Ipar, saya tidak bisa lama-lama kali ini. Saya membawa Tie Zhu dan pergi. Heng Yue Sekte akan tiba untuk menjemput murid potensial besok pagi. "

Ayah Tie Zhu tertegun. Jejak kesedihan muncul di wajahnya. Dia dengan tegas berkata, “Baik. Tie Zhu, ikuti paman keempatmu. Jika Anda terpilih, pelajarilah dengan patuh di Heng Yue Sect. Namun, jika Anda tidak dipilih, jangan khawatir dan kembali ke rumah. "

Tie Zhu, tidak ingin meninggalkan orang tuanya, mengangguk dengan berat. Ibunya mengeluarkan bungkusan dari kamar dan dengan penuh kasih berkata, "Tie Zhu, dengarkan paman keempatmu dan jangan membuat masalah; bagian luar tidak sama dengan rumah. Anda harus memiliki kesabaran. Ibu telah menyiapkan beberapa pakaian baru untukmu. Juga, ada beberapa ubi jalar panggang favorit Anda. Ibu akan merindukanmu. Jika Anda tidak dipilih, kembalilah. "Ketika ibu Tie Zhu berbicara, air mata mulai muncul di matanya.

Tie Zhu tidak pernah meninggalkan desa sejak dia lahir. Ini adalah pertama kalinya dia pergi.

Paman Keempat dengan emosional berkata, “Tie Zhu, kamu harus dipilih untuk membuat orang tuamu bangga. Kakak Kedua, Kakak Ipar, keluarga akan memiliki perayaan besar dalam beberapa hari, jadi saya terlalu sibuk hari ini. Besok, saya akan menjemput kalian. Hasil untuk tiga kandidat harus keluar saat itu. "

Dia cepat-cepat menarik Tie Zhu ke kereta, mencambuk kudanya, dan berangkat.

Dengan air mata di mata mereka, orang tua Tie Zhu menatap kereta saat itu dengan cepat menghilang ke kejauhan.

“Tie Zhu tidak pernah meninggalkan rumah sebelumnya. Apakah dia akan diganggu? "Kata ibu Tie Zhu, sambil menggigit bibirnya. Matanya dipenuhi dengan kesedihan.

"Dia telah dewasa dan harus berurusan dengan kekayaannya sendiri." Ayah Tie Zhu mengambil pipanya dan menarik napas dalam-dalam. Lebih banyak kerutan muncul di wajahnya.

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Renegade Immortal Bahasa Indonesia

Renegade Immortal Bahasa Indonesia

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih