close

Chapter 191

A + A-

Bab 191

Kebetulan, apakah ada tipu daya sihir sisa dari orang itu?)

Naga hitam Atar Haka menutup matanya atas pertanyaan Reeses Rajendu. Lalu ia menyebar mana abu ke mana-mana. Rasanya mirip dengan ‘pelihat deteksi’ Ian, mantra deteksi area luas.

(Tidak. Setidaknya berdasarkan visi saya.)

(Begitukah. Maka harus didasarkan pada kemampuanmu.)

Berdasarkan kesimpulan pasti yang ditarik oleh Reeses Rajendu, ‘deteksi’ pastilah spesialisasi naga hitam Atar Haka.

(Atar Haka, saya punya tugas untuk Anda untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama.)

(Apakah maksud Anda pengawasan dari manusia yang baru saja ada di sini?)

(Dia kuat. Dia tampak tajam dan tidak terlalu percaya. Pahamilah bahwa hanya kamu yang bisa melakukan ini.)

Reeses Rajendu memiliki nada meminta maaf dalam suaranya.

Atar Haka, naga hitam, menjawab suara itu.

(Semuanya untuk balapan.)

Kemudian Reeses Rajendu mengucapkan kata-kata yang sama.

(Semuanya untuk balapan.)

Begitu ‘sumpah ras’ telah dipertukarkan, api hitam menelan tubuh Atar Haka.

* * *

“…… 하여간 도마뱀 놈들 도 믿을 건 못 되는군. ”

“… Tentunya, bajingan kadal tidak bisa dipercaya. ”

Ian Paige, yang terbangun dalam tubuh fisiknya sendiri, bergumam dengan napas pendek. Dia menghela nafas tanpa sadar setelah melihat pemandangan aneh yang digeser di depannya. Seolah-olah debu dari segala arah sedang berkumpul di satu tempat, tetapi yang mengejutkan adalah kenyataan bahwa itu tampaknya membentuk ‘bentuk’ naga, lebih tepatnya, bentuk ‘Atar Haka’, naga hitam, dan Reeses Rajendu, pemimpin ras naga, secara real time. Tentu saja, percakapan mereka jelas didengar juga.

“Apakah semua orang, termasuk Fran Paige dan naga hanya memiliki niat untuk memukulku di belakang kepalaku?”

Itu adalah bentuk gabungan dari teknik dan kekuatan bahasa.

Seperti Ian menyebutnya, tingkat kelas 9.

Itu adalah efek dari pengamat debu, ‘pengamat debu’, yang merupakan salah satu keterampilan sihir transendental yang hebat.

“Kurasa, aku juga memikirkan kepala siapa yang harus dipukul. ”

Ian tersenyum.

Dia bergumam sambil mengaduk debu yang terkumpul.

“Punggung siapa yang harus aku pukul dulu?”

Itulah keputusan pertama Ian. Tampaknya satu-satunya jawaban adalah keinginan yang dipenuhi kebenaran untuk ‘menghilangkan keduanya dari jalan Ian’, yang merupakan apa yang dia inginkan sejak awal. Masalahnya adalah bagaimana melakukannya. Kekuatan Fran Paige dan ras naga benar-benar luar biasa. Sulit, untuk sedikitnya, bagi Ian dan hanya dengan kekuatannya.

“Kedua belah pihak harus dimanipulasi cukup. ‘

Advertisements

Itu, untuk memimpin mereka untuk membantu dalam menghilangkan satu sama lain. Untuk saat ini, yang terbaik yang bisa dia lakukan adalah ‘berjalan tali yang ketat’. Meskipun akan berisiko, apa yang dituntut dari Ian sekarang adalah untuk dapat menjaga keseimbangannya dalam proses itu.

‘Akan mencari kelemahan Fran Paige dulu. ‘

Itu adalah tugas yang paling mendesak. ‘Kekuatan tak terkalahkan’ Fran Paige. Segala sesuatu tentang ‘asal usul’ kekuatan itu yang bahkan telah sebagian diterapkan pada para tuan, dan ‘metode penghancuran’ semua harus dipelajari. Baru setelah itu dia bisa memegang kendali atas Fran Paige, dan memenuhi janjinya untuk memberikan kematian pada para tuan.

“Hanya dengan begitu aku bisa memanfaatkannya tanpa khawatir. ‘

Fran Paige selalu menjadi pedang bermata dua. ‘

Persiapan diperlukan untuk menggunakan pedang itu untuk menghilangkan.

Itu akan menjadi dasar dari awal setiap rencana.

“Ada kebutuhan untuk lebih berani dalam hal ini. ‘

Bahkan naga tidak bisa sepenuhnya menganalisis kekuatan tak terkalahkan.

Bukankah itu hanya dugaan bahwa hanya sedikit ‘kemampuan alkemis’ telah ditambahkan? Tidak mudah bagi Ian, sendirian, untuk menyelidiki kekuatan yang diabadikan dalam misteri semacam itu. Karena itu, dia perlu memikirkan cara lain. Yaitu, dengan lebih banyak keberanian dan lebih agresif.

“Tanyakan padanya secara langsung. ‘

Fran Paige.

Untuk Fran Paige yang memiliki kekuatan tak terkalahkan.

Ian berpikir untuk bertanya langsung kepada Fran Paige.

‘Tidak mungkin dia tidak tahu bahwa aku telah bertemu naga itu. ‘

Ian tidak menganggap enteng Fran Paige. Tidak peduli dia telah menemukan makhluk spiritual yang digunakan sebagai pengamat, dan bahwa dia telah menipu mata mereka dengan menggunakan permainan boneka dan beberapa trik sulap, Ian tidak dapat yakin bahwa dia benar-benar berada di luar jaringan pengawasan Fran. Bukankah Fran mengajar Ian kekuatan bahasa tanpa ragu-ragu karena dia juga bisa mengendalikan Ian dengan cara tertentu?

“Aku sudah bertemu naga itu, dan sebagai hasilnya, aku memutuskan untuk membantumu, Fran Paige. Jadi, beri aku kekuatan tak terkalahkan juga. ‘

Singkatnya, itulah rencana Ian.

Advertisements

Ian akan mengakui melakukan kontak dengan ras naga.

Akibatnya, Ian telah memutuskan bahwa dia tidak bisa mempercayai naga.

Jadi, Ian akan menginformasikan niatnya untuk membantu Fran.

Sebagai gantinya, akan meminta Fran untuk memberinya kekuatan tak terkalahkan.

Kemudian dia juga bisa mengungkap beberapa kelemahan dalam proses itu juga.

“Tapi tidak yakin apakah itu akan berhasil. ‘

Namun, ini adalah cara yang paling optimal untuk saat ini. Meskipun tidak yakin apakah itu akan bekerja pada ular berusia seribu tahun atau tidak, tapi itu pantas dicoba setidaknya sekali.

“…. Saya telah memutuskan untuk bergabung dengan Anda. ”

Ian berpikir tentang apa yang akan dilakukannya ke depan.

Dia membaca ke arah langit yang kosong.

Itu bukan tindakan berdasarkan beberapa yayasan tertentu.

Itu hanya pelafalan disertai dengan asumsi setengah matang.

“Fran Paige. ”

Namun, asumsinya telah tepat sasaran. Terjadi perubahan berbeda di ruang kosong segera setelah keputusan pasti Ian digumam. Itu adalah, ruang itu sendiri mulai terbuka seolah-olah itu adalah pintu yang bisa dibuka dan ditutup.

“Itu keputusan yang cerdas. ”

Ada seorang pria yang membuka ‘pintu ruang kosong’ itu.

Fran Paige berkata dengan puas.

“Ian. ”

Advertisements

Dia selalu ada.

Dia selalu bisa mendengar.

Dan dia selalu bisa muncul.

Garis darah yang unik dan metode yang unik.

Selama dia berada di sekitar ‘Ian Paige’.

Clear Cache dan Cookie Browser kamu bila ada beberapa chapter yang tidak muncul.
Baca Novel Terlengkap hanya di Novelgo.id

0 Reviews

Give Some Reviews

WRITE A REVIEW

Return of The 8th Class Mage

Return of The 8th Class Mage

    forgot password ?

    Tolong gunakan browser Chrome agar tampilan lebih baik. Terimakasih